31.12.11

Mapping My Next Journey :)

Pas gw ulang taun, ada percakapan ini


dan itu rasanya kayak digetok di kepala -_-" karena gw jadi sadar kalo gw udah lama ga ngecek lagi rencana hidup gw. Awal kuliah S1 tuh gw bikin kan ya, trus akhir-akhir kuliah udah lupa ahaha bahkan pas gw cari dokumennya udah ga ketemu. Mau bikin lagi pas itu ga sempet *sok sibuk abis* dan mikirnya sekalian aja pas taun baru.

Maka hari ini gw bikin deh tu rencana hidup, biar di hari pertama 2012 udah ada tau mau ngapain. Kilas balik 2011 tentunya dibikin besok dong ya, pas hari terakhir 2011 udah lewat :D

Diawali dengan bismillah dan ditemani lagu-lagu ini


akhirnya jadilah 'peta' ini :D Cepet kok bikinnya ga sampe setengah jam kali..

Doain yaa :)

Rencana ini dibikin buat panduan, tapi yaa tetep fleksibel juga.. Kalo ada yang 'ngacak-ngacak' karena gw harus kompromi sama rencana hidupnya juga gapapa ;p Kan ga tau ada kejadian eksternal apa aja yang akan terjadi di taun-taun itu. Manusia berencana dan berusaha trus Allah menentukan, kan :)

Kalo kalian, akan memulai 2012 dengan rencana apa aja?

28.12.11

Selamat Pagiii, Sisa Empat Hari :)

Ini kok gw jadi seneng posting pagi-pagi sik? Setelah kemaren posting ini di stasiun, sekarang juga pengen posting cuma buat bilang kalo tidur matiin lampu pas lagi ujan tuh enaaaaaaaak banget hihihi *merem lagi* Ga beneran gelappp juga sik, ada lampu kepik yang nyala kecil merah karena gw kalo tidur gelap total mah berasa sesek napas haha.. Dua jam doang tidur kayak gitu udah bikin gw seger dan seneng pas bangun. Wihuuuw alhamdulillah :D

Trus ga tau kenapa gw semangat banget ini di sisaan 2011 haha.. Marrrrri kerrrrrjaaaaaa.. *padahal tetep puyeng ngerjain filsafat ga kelar-kelar*

Eh terus itu post person of the year kok gelap berat gitu sik kesannya? Emosional tapi kehalang sensor jadi gitu deh hahaha.. Padahal pengennya ngasih senyum lebar mata berbinar gitu lho.. Hey my person of the year, if you happened to read this, kindly imagine my senyum lebar mata berbinar" for you ya :D

Btw btw, kemarin itu hari yang menyenangkan deh! Pagi-pagi ngobrol ngecharge sama para teteh kan ya, trus UAS KAUP yang alhamdulillah hore, trus dapet kejutan pas buka email, trus si Cak ngirim foto Acc skripsinya, ah pokoknya oke banget deh alhamdulillah :D Semoga hari ini dan besok-besok juga gitu..

Oke baiklah, mau ngerjain hal-hal yang harus dikerjain dulu ah..
Selamat pagi, semuanyaaa.. Have a productive and smile inducing day! :)

27.12.11

My #POTY2011

Hari ini adalah hari yang ditentukan AW untuk bikin tulisan tentang Person of The Year 2011 versi masing-masing. Tadinya gw ga mau nulis, lebih tepatnya ga nemu cara nulisnya yang tepat karena gw ga berani nulis versi gamblang kayak AW, tapi pas ngobrol di motor sama Agus gw dapet ide apa yang bisa gw tulis. Maka inilah, tulisan untuk (bukan tentang) Person of The Year 2011 gw yang bisa gw bagi di sini.

***
Barangkali keterpisahan yang paling jauh bukan tercipta karena jarak, tapi karena waktu. Dan itulah yang gw lihat terjadi pada kita. Waktu yang tidak pernah tepat akhirnya membuat gw (atau lo juga?) terlambat. Atau terlalu cepat? Yah pokoknya tidak tepat lah.
Keterpisahan karena jarak bisa dipapas teknologi, tapi mau gw apakan keterpisahan karena waktu ini? Alih-alih bisa diakali, waktu malah memperlebar jarak dengan mengajak hati gw perlahan pergi dari lo.
Hmm.. tapi waktu juga pernah ngasih kita kesempatan kok. Untuk jam-jam yang berlalu tanpa terasa karena kita pergi jauh lewat kata. Untuk menit-menit dalam diam yang terasa nyaman. Untuk episode-episode yang bikin gw senyum kalo lagi tayang ulang di kepala gw.
Ah, waktu juga yang ngejar gw untuk cepet nyelesein tulisan ini biar bisa naik sebelum hari ini habis. Maka dengan senyum dan binar mata yang bahkan sekarang ga bisa gw kasih langsung buat lo, untuk semua yang terjadi di 2011 gw yang berhubungan sama lo, gw tutup tulisan ini dengan ucapan yang mungkin klise tapi satu-satunya yang bisa gw temukan saat gw berusaha memadatkan semua yang mau gw sampein buat lo sambil dikejar waktu dan dibatasi sensor yang gw bikin sendiri: terima kasih :)
***

Fyuh, kelar juga.. Sependek ini setengah jam lebih ahahaha.. Mentok di "lolos sensor ga ni?" mulu haha *lap keringet* Balas dendam ah, bikin yang ga disensor.. Fufufu..

Btw btw.. Pembaca sekalian, siapa Person of The Year 2011 kalian? Kalo ada yang nulis juga, gw mau dong dikasih baca.. Hihihi.. Makasih :)

Berkah Pagi Ini

Tadi gw jalan dari gerbong 1 ke gerbong 8 saking niatnya pengen dapet duduk. Akhirnya ga dapet sih, mana jadi harus jalan pas sampe UI, tapi gw ga nyesel karena justru dapet berkah.. berlah berbentuk dicolek mbak-mbak yang ternyata T' Rere :D trus ga lama T' Ami yang duduk keselang beberapa orang berdiri buat ngasi duduk ke orang lain, jadi ngobrol lah bertiga :D :D

Sederhana banget ya, tapi bener deh gw rasanya kayak diisi batre, jadi seger dan semangat gitu :D Aaaaah senang sekali.. Alhamdulillah..

Terima kasih teteh-teteh superku, terima kasih Allah :)

Aaaaaakkkkk...

2011-nya udah mau abiiiiiiiiiiis..!!!

Taun ini gila-gilaan parrrraaaaah! Ga sabar mau cerita kilas balik 2011 gw.. Ga sabar mau bikin rencana hidup taun-taun selanjutnya..

Tapiiiii..

Supaya punya waktu buat ngelakuin dua hal itu, mau harus beresin kerjaan-kerjaan besar duyuuuu di 5 hari yang tersisa ini. Mari lah mari! Hari ini ujian KAUP trus ngerjain tugas akhir Filsafat, besok forum fiat buku Sumatra trus revisi sampe final, trus baru deh bisa napas agak lega-an dikit karena masih ada rekrutmen asdos baru dan setumpuk koreksian haha..

Selamat pagi, yang mampir pagi-pagi..
Selamat kejar tayang, semuanya :D

ps: Doain ujian KAUP gw hari ini yah.. Sama tugas Filsafat gw, sama buku Sumatra juga.. Hehe.. Trimakasiiiw :)

25.12.11

*angkat alis*

Beberapa hari yang lalu dapet link dari Christian yang isinya seru menurut gw. Sebuah akun twitter bernama @ratu_adil berkicau tentang kampus gw. Ini salinannya.
  • Yiha, jelang akhir tahun, ada pergolakan di UI #BeasiswaUI
  • Kemarin lagi main-main ke UI untuk pantau2 situasi disana, #Eh gak taunya lagi ada pergolakan #BeasiswaUI
  • Ternyata UI yang katanya universitas paling bergengsi, birokratnya masih pakai 'ancaman psikologis' untuk kendalikan mahasiswa #BeasiswaUI
  • Hasil kasak-kusuk di UI kemarin, para mahasiswa penerima beasiswa mengaku diancam akan dicabut beasiswanya jika langgar aturan #BeasiswaUI
  • Menurut mereka, Dekanat UI telah membelenggu hak berserikat dan berkumpul dengan ancaman cabut beasiswa #BeasiswaUI
  • Selain itu, Dekanat UI juga mengancam skorsing bagi kegiatan himpunan mahasiswa yang tidak 'sejalan' dengan visi misi UI #BeasiswaUI
  • "Maksudnya tidak sejalan?" tanya saya pada para mahasiswa #BeasiswaUI
  • "UI selalu mengijinkan acara dr organisasi2 Tarbiyah, sedangkan acara himpunan mahasiswa yg 'berbeda' cenderung dilarang" ujar mereka
  • "Dan cara mereka (UI) mengekang kami sering dengan ancaman, misalnya ancaman cabut beasiswa, skorsing dan sebagainya" ujar mahasiswa
  • "Ooh, itu mah memang begitu. UI kan memang sudah dikuasai Tarbiyah," ujar saya pada mahasiswa UI
  • Rupanya banyak juga yg minat sama topik kisruh UI. Oke, kl gitu saya akan ceritakan soal seluk beluk UI dr hasil investigasi saya
  • Pasca kejatuhan Soeharto 1999, akan digelar pemilu dimana UI rencananya akan menjadi TPS (tempat pemungutan suara)
  • Bakin (sekarang BIN) mengadakan riset tentang siapa partai yg paling diminati mahasiswa UI
  • Hasilnya mengejutkan, ternyata UI memilih PK (partai Keadilan/sekarang PKS) dan PRD (partai rakyat demokratik)
  • Bakin pun melapor pada negara, dan negara pun memutuskan batal menjadikan UI sebagai TPS di pemilu 1999
  • Kenapa demikian? #Tebak2an
  • Karena, UI adalah representatif kaum intelektual Indonesia, sehingga membuka UI jadi TPS akan mengangkat pamor PRD dan PK (skrg PKS)
  • Dan kalau kemenangan PRD dan PK di UI terpublikasi, tentu dana investasi asing ke parpol akan beralih sebagiannya ke PK dan PRD
  • Negara via Bakin pun memutuskan melancarkan operasi infiltrasi divide et impera, yakni untuk memecah belah PRD dan PK dari dalam
  • PRD pun, terpecah belah, dalam internal PRD muncul dua kubu (PRD kiri dan PRD kanan)
  • Berusia singkat, PRD pun bubar, pentolannya kini gabung PDIP #Ups :D
  • Sedangkan PK jg terbagi menjadi PKS dan Hizbut Tahrir. Di UI, PKS lebih dominan 'menguasai' mahasiswa dan birokrasi ketimbang Hizbut Tahrir
  • Dan hingga saat ini, negara tidak pernah lagi mengizinkan UI atau kampus lain menjadi TPS dalam pemilu
  • Sebagai catatan, baik PK dan PRD itu salah satu motor penggeraknya adalah anak jurusan sejarah UI dari fakultas Sastra (skrg FIB UI)
  • So, jangan heran kalau dari dulu sampai sekarang, Fak Sastra atau FIB UI selalu menjadi sumber pemikiran kritis di UI
  • Hasil pengamatan saya, gejolak pemikiran di UI itu lebih dipacu oleh anak2 Fak Sastra atau FIB UI ketimbang Fisip UI
  • Itulah sebabnya banyak aktivitas intelijen di FIB UI (termasuk saya)
  • Bagi yg belum tahu, anak dari Mayjen Gerungan (Rocky Gerung) mantan petinggi Permesta, skrg jadi dosen FIB UI
  • Dan Rocky Gerung kini menjadi salah satu pionir terdepan Partai SRI bersama beberapa senior2 FIB UI
  • Organisasi RMS (republik maluku serani) juga tercatat sudah 'memasukkan' sejumlah mahasiswa ke FIB UI
  • Gerakan Aceh Merdeka (GAM) tak ketinggalan, beberapa 'agen' GAM juga disusupkan ke FIB UI
  • Data intelijen yg disimpan di Deplu menyebutkan ada sekitar 14 aktivitas intelijen di FIB UI
  • Dari kelompok kiri, kelompok kanan, kelompok separatis, ikutan memantau FIB UI
  • Maka tak heran @sudjiwotedjo ketika mampir ke FIB UI salah satu pada pagelaran teater kampus terbesar di Indonesia berkata iri pada FIB UI
  • Jika anda membandingkan gelora mahasiswa di UI, anda tidak akan menemui gairah pembangkangan yang lebih besar dari FIB UI
  • Itulah sebabnya saya bilang, UI hanya terbagi 2 kubu, Tarbiyah yg menguasai hampir seluruh Fakultas, versus FIB UI
  • Tarbiyah UI selalu mencoba menundukkan FIB UI, namun terus dilawan oleh gerakan solidaritas FIB UI
  • Bagi yg mengetahui, mungkin pernah dengar mahasiswa UI perang lawan Tarbiyah di ajang pemilihan ketua BEM UI
  • Kejadiannya sekitar tahun 2003-2004, perang yg saya maksud dalam arti harfiah. Pemukulan, lempar batu terjadi di FIB UI
  • Kemudian pada pemilihan ketua BEM UI tahun berikutnya, mahasiswa FIB UI membakar kotak suara karena menemukan adanya kecurangan Tarbiyah UI
  • Tahun 2008, seluruh mahasiswa FIB UI bersatu menghadang Dekanat UI lantaran Dekanat membelenggu kebebasan berkumpul mahasiswa non Tarbiyah
  • Kejadian serupa terulang kemarin, mahasiswa FIB UI bahu membahu mengepung Dekanat karena larangan berserikat dan berkumpul, #LagiLagi
  • Dan #LagiLagi, Tarbiyah UI berada di belakang pelarangan berkumpul itu
  • Tarbiyah UI memang sudah 'menyusup' ke birokrasi UI, dosen-dosen UI hingga BEM UI
  • Pada peristiwa FIB UI kemarin, kepala jurusan sejarah bernama Abdurahman yg aktif sebagai anggota PKS adlh salah satu dalang pelarangan itu
  • Pelarangan ini didukung oleh salah satu petinggi Dekanat FIB UI bernama Albert Roring yg menurut cerita mahasiswa selalu menopang Tarbiyah
  • Albert Roring bahkan mengancam akan mencabut beasiswa mahasiswa baru (Maba), suatu tindakan yang sangat keji yg pernah dilakukan o/h 'Guru'
  • Untungnya, Roring mengancam seorang Maba Sejarah UI bernama Jalaludin yg namanya sempat ngetop di media massa
  • Jalaludin ini unik, dia naik sepeda dari Jawa Tengah ke Depok (harfiah) karena diterima di UI. Media sempat ramai memberitakan ini
  • Ancaman kepada Jalaludin rupanya menjadi 'batu kerikil" bagi Tarbiyah UI
  • Mahasiswa FIB UI pun memanfaatkan 'keuntungan' itu dengan menggalang aksi protes yg melibatkan media massa
  • Pantauan saya, pemberitaan itu menjadi salah satu senjata kuat mahasiswa FIB untuk memenangkan pertarungan vs Dekanat-Tarbiyah FIB UI
  • Kun fayakun! Mahasiswa FIB UI memenangkan pertarungan. Dekanat/Tarbiyah FIB UI batal mencabut beasiswa Jalaludin
  • Bravo ! Salute buat FIB UI yang #LagiLagi berhasil memukul mundur Tarbiyah UI
  • Hingga saat ini, satu-satunya fakultas di UI yg masih 'berani' melawan Tarbiyah adalah FIB UI
  • Tapi tetap perlu diwaspadai, kekuatan Tarbiyah UI disokong oleh Manajoer Kemahasiswaan Rektorat UI bernama Kamaruddin
  • Melalui Kamaruddin inilah, orang2 Tarbiyah UI berhasil menyusup di birokrasi UI, Albert Roring merupakan salah satu orangnya Kamaruddin
  • Kekuatan Tarbiyah UI paling kuat di Fakultas MIPA.
  • Nama kantinnya Fakultas MIPA saja DALLAS yg merupakan kependekan dari 'di bawah lindungan Allah SWT'
  • Nah, pertanyaannya kemudian adalah apakah ada hubungannya antara kisruh rektor UI Gumilar Sumantri dengan Tarbiyah UI?
  • Ya, betul. Keduanya memang berkaitan. Ada pihak yg ingin menggoyang kekuatan Tarbiyah (PKS) di UI yg disokong oleh Gumilar
  • Siapakah yg ingin menjatuhkan dominasi Tarbiyah (PKS) di UI via Gumilar? #Tebak2an
  • Ada beberapa pemain disini. Tapi singkatnya, mereka adalah gerakan yg disokong para intelektual UI dari fakultas Kedokteran, Ekonomi, Fisip
  • Sayangnya, mereka ini memiliki agenda politik tingkat tinggi yg sebetulnya juga tidak memperjuangkan hak-hak mahasiswa UI
  • Dugaan sementara dari tim intelijen di lapangan, ada kepentingan global di balik gerakan Save UI, juga Pelita UI
  • Saya belum bisa buka datanya, karena masih harus konfirmasi lebih lanjut soal ini
  • Tapi sedikit indikasi, ada kelompok mafia berkeley di balik gerakan Save UI juga Pelita UI
  • Kita mendengar nama Emil Salim (kelompok berkeley) aktif di gerakan Save UI
  • Kemudian ada nama Gadis Arivia (aktivis partai SRI), istri dari Rick Pollar (petinggi World Bank yg menjembatani Sri Mulyani ke World Bank)
  • Banyak lagi nama yg belum bisa saya buka disini. Sejumlah tim intelijen dari berbagai kepentingan sedang memantau perkembangan kisruh UI
  • Dua kekuatan besar sedang tarik menarik di UI. Yg satu merapat ke MWA untuk jatuhkan Gumilar, sdgkan Tarbiyah back up via M Nuh (Mendiknas)
  • We'll see lah bagaimana hasil akhirnya. Entah kelompok Berkeley atau Tarbiyah yg menang. Yang jelas, mahasiswa tetap ditunggangi
  • Mungkin sedikit yang tahu, bahwa setiap pemilihan ketua BEM UI, dana partai berseliweran menyokong kampanye sang calon
  • Nilai sokongan dana partai ke ketua BEM itu mencapai miliaran lho. Tentunya ada deal antara sang kandidat dengan partai
  • Lantas, jika saya mahasiswa UI, apa yang harus saya lakukan untuk menghadapi permainan dua kelompok besar ini?
  • Stay calm, pantau perkembangan isu dan jangan mudah terpengaruh isu yg diboyong dua kelompok ini
  • Kelompok Berkeley, umumnya menggunakan bahasa2 yg seolah memperjuangkan kebebasan dan demokrasi untuk gaet massa di UI
  • Sedangkan kelompok Tarbiyah UI (PKS), tentu saja memperjuangkan langgengnya kekuasaan mereka sendiri dgn mengekang hak mahasiswa
  • Tapi berdasarkan pantauan saya, isu pergolakan yg muncul di FIB UI masih lebih murni berasal dari keresahan terhadap otoritas yg mengekang
  • Itulah kenapa sejak dulu, sulit bagi kelompok-kelompok yg berkepentingan menguasai UI untuk menduduki FIB UI secara utuh
  • Mahasiswa FIB UI boleh bangga dengan semangat yang dimilikinya, meski Tarbiyah UI terus berupaya kuasai, FIB UI tetap tegak
  • Menurut cerita mahasiswa FIB UI, ketika seluruh kampus UI melarang merokok di kantin fakultas, hanya FIB UI yg bertahan diperbolehkan
  • Ketika seluruh kantin fakultas melarang mahasiswa main kartu, hanya FIB UI yang masih bebas
  • Ketika acara-acara budaya perlahan-lahan dihalangi, FIB UI bergerak secara bawah tanah dan independen
  • Dahulu sekali, jam kuliah di FIB UI dibuka hingga pukul 21.00 WIB
  • Sama seperti fakultas-fakultas lain
  • Jam kuliah yang berlangsung sampai malam, membuka peluang terjadinya konsolidasi kelompok kebebasan di UI untuk rapatkan barisan
  • Acara-acara digelar hingga lewat tengah malam dan seringkali menjadi wadah penghujatan terhadap ketidakadilan kampus UI
  • Gerakan kiri pun 'mendompleng' mahasiswa melalui tongkrongan malam di UI
  • Gelora pembangkangan mengepul dari kantin-kantin di UI
  • Memang tidak semua, tapi di sejumlah fakultas UI terjadi 2 pengelompokan, kubu kantin (pembangkang) dan musholla (Tarbiyah/PKS)
  • Dan hampir setiap pemilihan ketua senat, terjadi tarik menarik antara kubu Kantin yg mengusung calon non Tarbiyah
  • Dengan kubu Musholla yang mengusung Tarbiyah UI
  • Saat ini, hampir semua senat fakultas di UI dipegang Tarbiyah UI, termasuk FIB UI
  • Tapi, kebanyakan fakultas akhirnya legowo menerima kenyataan Tarbiyah tak terkalahkan di UI
  • Fisip UI, yg dulunya jadi basis perlawanan mahasiswa UI pun kini cenderung 'nrimo'
  • Psikologi UI, dulu juga sempat jadi basis perlawanan terhadap Tarbiyah dipimpin salah satu tokohnya 'Bagus Takwin', kini layu
  • Pantauan saya selama 10 tahun terakhir ini terhadap pergerakan mahasiswa di UI, hanya FIB UI yang masih punya peluang melawan secara nyata
  • Maka bagi mahasiswa FIB UI, lekaslah bersatu, mumpung Tarbiyah lagi digoyang oleh kelompok Berkeley via gerakan Save UI juga Pelita UI
  • Saya menyaksikan sendiri bagaimana mahasiswa FIB UI berhasil memukul mundur bentrok, fisik maupun pemikiran melawan kedaulatan Tarbiyah UI
  • Tapi ingat agar selalu tetap waspada.. belasan aktivitas intelijen di FIB UI masih memantau..
  • Temans2, saya sudahi dulu laporan singkat (namun panjang :p) seputar UI ini, buat yang mention saya, mohon maaf belum bisa balas sekarang :)


Karena dia nyebut-nyebut soal Tarbiyah, dugaan gw akan ada anak Tarbiyah yang bales. Dan benarlah :D Besoknya, ada yang bikin twit balesan. Ini salinannya.
  • Ingin meluruskan missconception TL mas intel @ratu_adil semalam ttg #tarbiyah vs non tarbiyah di UI,krn itu dusta! *btw intel ko ngaku ya???
  • #tarbiyah adl reformasi pendidikan kognitif utk kembali ke Quran&sunnah,konsepsi dr Hasan al Banna,reformis Mesir.
  • Di UI bnyk idiologi pemikiran mhs; hedonis,atheis,HMI,PMII,GMNI,HT,dll trmsk #tarbiyah IM.bhkn gay-lesbi jd idiologi jg skrg.
  • Apa #tarbiyah didukung Gumilar? #tarbiyah eksis jauh seblm Gumilar jd rektor. Ada/tanpa ada Gumilar #tarbiyah ttp eksis.
  • Apa salah jk #tarbiyah mngajak mhs utk bbuat kesalehan? Knp @ratu_adil sgt benci #tarbiyah? Pdhl mngajak pd kbaikan.
  • Jk @ratu_adil jd ortu mhs UI,anaknya lbh diijinin diajak teman2nya ke mesjid/ke club malam?
  • Apa aktivis2 #tarbiyah dpt perlakuan istimewa dr rektor? Dl bnyk yg 'di DO' dr fak krn aktivitasnya,cnth ust.Ihsan Tandjung.
  • Justru anak2 #tarbiyah yg dl dimata2i intel2 kyk @ratu_adil ,dilaporin ke boznya, & 'dijemput'.
  • Di fakultas2 ttt malah ada aktivis2 #tarbiyah yg 'sengaja' ga diluluskn nilai mata kuliahnya olh dosen shg DO.
  • Dl keistimewaan2 malah jstr diberikan pihak dekanat pd intel2 kyk @ratu_adil shg mudah dpt beasiswa,jd dosen,bikin acara2.
  • Sempit sekali judge @ratu_adil thd #tarbiyah. Seolah2 dy 'merebut lahan parkirnya' shg perlu difitnah dusta.
  • Ingat mas @ratu_adil , Mhs UI itu cerdas2! Mrk bisa memilih jalan tbaik utk masa depan mrk. Kl mayoritas pilih #tarbiyah apa itu salah?
  • Jika anda @ratu_adil memilih jd intel &memata2i mhs UI apa sy bisa salahkan jalan hidup anda? Tidak, itu hak anda ko.
  • Kebencian anda pd #tarbiyah tlah mbutakan pd (suka/tak suka) kebaikan2 yg dilakukan mrk. @ratu_adil
  • Jangan benturkan #tarbiyah vs non tarbiyah dg opini anda yg mnyesatkan itu. Di TL sebelah anda jg sdg mnyebarkn opini dusta
  • Mas Bagus Takwin jg tlah anda fitnah sbg ikon perlawanan thd #tarbiyah di psiko UI. Pdhl dy kawan akrab & bnyk support FUSI.
  • Jgn2 kebencian @ratu_adil pd #tarbiyah krn dl prnh ditolak akhwat yg dy taksir, sakit ati mau bunuh diri ...he3 just kidding ;D

Terus si @ratu_adil bales lagi.. tapi gw males nyalinnya ;p Silakan menuju akun terkait kalo tertarik. Meskipun itu "Kantin vs Musola" buka isu baru buat gw, lumayan banyak info baru lah yang gw dapet dari @ratu_adil, tapiii kebenarannya gw ga tau menau. Yang jelas gw tau sih itu serem banget nyebut-nyebut beberapa nama secara jelas. 

Pas baca ini mah gw langsung inget materi OBM  haha.. Berpikir kritis: tidak begitu saja menerima dan tidak begitu saja menolak sesuatu. Mari.. :)

Toleran? Pada Siapa?

Menjelang Natal di Indonesia, hampir pasti ada isu "boleh ga orang Islam ngucapin selamat Natal?". Taun ini pun samanya, dan hari ini gw 'nonton' isu itu dibahas dengan berbagai cara di --mana lagi kalo bukan-- Twitter dan ada beberapa twit yang bikin gw ngerasa gelisah tapi ga jelas apa yang bikin gelisah.

Sampe akhirnya gw baca ada temen gw yang ngetwit
"Saya muslim dan kasih ucapan selamat natal ke teman-teman yang merayakan.. :). Apa?Apa?Nggak boleh?Nggak suka?Haram?Kafir? PRET!" 
dan dikomentarin
"Klo nyampeinnya ky gini apa bedanya lo sm mreka?" 
sama temen gw yang lain. Pas baca komentar itu, gw mikir "Ha! Ini kali ya pembahasaan apa yang dari tadi bikin gw gelisah". Iya, kalo lu bisa ngasih selamat hari raya ke umat agama lain kenapa harus nyela umat seagama yang punya pandangan berbeda? Kalo lu bisa toleransi sama umat agama lain kenapa ga bisa toleransi sama umat seagama yang punya pandangan berbeda?

.
.
.

Gw pengen menutup tulisan ini dengan "Selamat merayakan keberagaman" atau semacamnya, tapi pikiran gw ga sedamai itu ngeliat ini. Gw merasa ada kebencian *mungkin berlebihan ya, tapi ini yang gw rasain* yang menyebar (atau sengaja disebar?) di antara sesama umat Islam. Ada yang bangga karena merasa 'lurus', ada yang bangga karena merasa moderat, dan masing-masing merasa lebih baik dari yang lain lalu berhak mencela yang lain.

.
.
.

...dan akhir tulisannya ngambang haha.. Abisnya gw sendiri belum punya kesimpulan atau ketetapan pikiran tentang ini. Kalo ada yang mau berpendapat, silakan ya asal baik-baik :)

*telat sebulan, tapi gapapa lah*

Taun lalu gw memutuskan akan berkarir di dunia pendidikan, utamanya jadi dosen sambil juga jadi praktisi psikologi pendidikan, dan gw nulis itu di Hari Guru 2010. Rupanya tulisan itu jadi doa yang terkabul..


..karena di Hari Guru 2011 gw nulis rangkaian twit yang ini. Taun ini gw beneran merintis buat memenuhi panggilan jadi pengajar dan pendidik. Diterima jadi asdos di awal taun, dengan gilanya nerima jadi staf drill (dan berbagai kegilaan yang menyertainya), dan beberapa kesempatan jadi fasilitator pelatihan. Oh! Gw juga kuliah lagi dan jadi lebih merhatiin gimana para dosen mengajar. Pokoknya taun ini gw banyak belajar mengajar lah.

Maka mari kita lihat, apa jadinya gw di Hari Guru taun-taun depan :)
Semoga apa yang gw pelajari taun ini bisa jadi modal awal, apa yang gw lakuin taun ini bener-bener jadi rintisan karir, dan gw terus belajar untuk bisa memenuhi panggilan ini dengan baik dan bermanfaat buat sekitar. Aamiin..

21.12.11

#randomwondering

Kalo ada yang punya hafalan tentang gw, apa yang dia hafal ya?

20.12.11

:D :D :D

delapan belas hari yang lalu saya menulis surat cinta
yang lalu saya simpan di laci meja

pagi tadi saya kembali membacanya
dan terpana sendiri membaca alasan-alasannya
"oh ya ampun ada nih ya orang kayak gini?"
sore ini dhea membawa saya ke melita
dan saya tersentak di ujung salah satu barisnya
lalu cepat-cepat membuka laci meja dan kembali membaca

selesai membaca, sendiri saya tertawa
ah, surat itu dulu terburu-buru saya tuliskan rupanya
sampai-sampai ada alasan besar yang terlupa :D

ke adegan yang mendasari alasan itu, kemudian ingatan saya terbawa
dan saya geleng-geleng kepala
karena sampai sekarang masih tidak mengerti mengapa dia melakukannya

lalu lagi-lagi saya cuma bisa berkata,
"oh ya ampun ada nih ya orang kayak gini?"

18.12.11

Situasi Akhir-Akhir Ini

Mari bayangin lu lagi ada di suatu situasi yang ga menguntungkan buat lu. Lu ngerasa ga enak sih, tapi ya biasa aja. Sementara itu, ada temen lu yang sewot abis-abisan sama orang yang bikin situasinya jadi ga menguntungkan buat lu. Ada juga temen laen yang sedih banget karena situasi lu itu. Kebayang? 
Ada dalam situasi kayak gitu rasanya.. hmm.. baru buat gw. Dan menyenangkan :D Janggal sih, tapi menyenangkan. Janggal, gw sampe "Lah lah lah kenapa lu yang sewot? Gw aja gapapa.. Ga boleh gitu ah.." dan "Aaaahh kenapa lu yang huks huks? Gapapa kok gapapa.." ke temen gw. Menyenangkan, karena gw ngerasa dibelain, ngerasa ada orang yang pengen situasinya menguntungkan buat gw dan pengen gw seneng. Oh I thank you and you for that :)

Mari bayangin lu lagi kacau dan berantakan banget. 5 tenggat kerjaan penting jatuh dalam 3 hari berturut-turut. Masing-masing kerjaan butuh waktu yang lumayan buat diselesaiin. Plus lu akan UAS 2 mata kuliah yang ga gampang di hari-hari tenggat itu. Plus ngomongin sesuatu yang ga enak dan lu pikir lu akan udah siap buat ngadepinnya karena udah siap-siap dari jauh-jauh hari tapi ternyata pas udah meluncur dari mulut dan terasa final rasanya segitu sedihnya. Plus urusan hati yang bikin $@&@*!&R@! dan lu jadi geli dan kesel sendiri kenapa bisa $@%!$^@ gara-gara hal kayak gitu. Kebayang?
Maka ketika ada yang mengiyakan tanpa banyak ribut pas lu SMS "Can we meet? Gw butuh nyampah" dan jemput di stasiun terus nemenin pulang dan dengerin, rasanya terobati banget. Gw udah tau banget kok harus ngapain, cuma butuh ngelepasin energi negatifnya aja. Butuh meracau dengan ga perlu jaim, ga takut ngerepotin, ga ada takut ga enak sama orang lain, ga peduli apa-apa pokoknya. Setelah itu, sampe rumah udah ringan dan bisa tidur dengan tenang trus kerja lagi. Terima kasih ya :)

17.12.11

*mabokKAUP*

Kalo masing-masing dari kita adalah sebuah item dan kelompok kita adalah suatu alat ukur, jangan sampe kita jadi item yang punya nilai Cronbach-Alpha if item deleted yang tinggi. Jangan sampe kalo ga ada kita malah alat ukurnya jadi tambah reliabel. Jangan sampe kalo ada kita kelompok kita malah tambah ga oke dan temen sekelompok kita ada yang bilang "justru dia berkontribusi dengan cara ga dateng".

14.12.11

Penjual yang Baik :)

Temen gw di kelas ada yang jualan kueh sama gorengan gitu, penyelamat banget deh kalo ga sempet sarapan sebelum kelas atau kelaperan habis kelas neuro sama stat. Gw ga segitu seringnya beli meskipun menurut gw kueh & gorengan yang dia jual itu enak, tapi pas beli gw terkesan sama cara dia berdagang. Err bukan sama gimana dia promosiin biar orang-orang pada beli sih, tapi lebih ke gimana dia jujur dan ga mau ngerugiin pembelinya.

Suatu hari gw beli molen yang dia bilang ada kejunya, seharga (kalo ga salah) 2500. Pas itu gw adanya 2000 doang, jadi punya utang dong ya. Habis bayar, gw makan tu molen dan gw bilang "Mana kejunya? Ga ada ni.." tapi ya gitu doang santai.. Gw mikirnya mungkin gw aja yang apes atau ga kerasa kejunya. Beberapa hari kemudian pas gw mau bayar utang 500 itu eh dia bilang "Ga usah, kemaren juga gw turunin jadi 2000 kok soalnya ternyata emang ga ada kejunya".

Trus, hari Senin kemaren gw mau beli tuh ya, eh dia bilang "Tapi kayaknya keasinan, gapapa?" dan gw diem sepersekian detik. Gw ga jadi berpikir ulang buat beli kok secara gw suka gadoin garem haha tapi gw terkesan karena dia ngasih tau ke pembeli kalo dagangannya ada 'cacat'nya. Padahal bisa banget lho dia tetep jual aja meskipun nantinya si pembeli ga suka karena keasinan yang penting dia dapet duit.

Keren ya keren ya keren ya? :D
Semoga kejujurannya dalam berdagang bikin rejekinya banyak dan bersih :)

13.12.11

Alkisah, kemaren Taufiq ngasih liat dan denger video ini.




Terima kasih pada kebudekan gw yang bikin gw ga bisa nangkep liriknya apaan meskipun pake earphone dan fokus gw sama manusia yang bikin gw ngeliatnya "Itu kok sedih orangnya sendirian?" gw jadi lambat nangkep maksud lagunya -_-" Baru setelah Taufiq bilang "Jangan liat orangnya kali.." gw mundur dan ngambil sudut fokus yang lebih luas trus tiba-tiba ada satu baris lirik yang kedengeran jelas sama gw. Entah kenapa, cuma sebaris itu doang.

dan sebaris itu meresap lambat

Sorenya di kosan terngiang baris itu mulu sampe pengen nangis inget kebesaranNya. Mana kebayang videonya yang ngegambarin hal itu dengan super tepat dan indah. Huhu..

Trus googling lah pagi ini nyari maksud lagunya. Di sini nemu kalo penulisnya bilang "Our lives feel like these epochs, but really we are dust in the wind. But I think there's a significance in that insignificance that I was trying to look at in that song" tentang lagu itu. Huuuuw makin meleleh..

Masing-masing dari kita cuma adalah satu dari 6.981.063.475* orang di dunia ini. Yak sampe sini gw terus kehilangan kata-kata, bingum membahasakan apa yang berseliweran di kepala gw. To the world you may be just someone, but to someone you may be the world. Hmm jadi kayak terjaga untuk ada 'di tengah'. Ingin jadi berarti, ga mau jadi "cuma salah satu dari hampir 7 milyar manusia" tapi jadi ga sombong juga karena dibandingin sama dunia dan isinya ya kita kecil aja. Belom lagi kalo dibandingin sama luas permukaan bumi. Kita cuma setitik kecil di tengah bentangan 510.072.000 km2 permukaan bumi**. And to think that there's an entity who actually create and run each and every single life and thing in this world . . . . . Whoa! Gw sih jadi merinding berkaca-kaca dan melafal Allahu akbar..

..and at once i knew i was not magnificent..

---
* data dari http://www.census.gov/main/www/popclock.html pada 13 Desember 2011 20:25 UTC (EST+5)
** http://www.universetoday.com/26653/size-of-the-earth/

11.12.11

Halaman Baru :D

Hohoho akhirnya bikin halaman ini jugaaak.. Mestinya bikin sebelum ulang taun ya, tapi kalo sekarang ada yang mau ngasih juga gw ga nolak kok ;p

Wishlist buku kayaknya adaaaaa aja yak hahaha.. Semoga bisa jadi panduan kalo lagi punya uang dan mau beli buku, biar ga "Hah lupa, lagi pengen buku apa yak?" pas di toko buku.

9.12.11

1 + 1 = +++

Selasa (6/12) kemaren gw dan Mimi ngobrol sama Mbak Anyi, penggagas gerakan Peduli Musik Anak.  Obrolan tentang lagu yang sesuai buat anak dan mendidik anak melalui musik kemaren itu seru dan gw terpesona, keren bok! :D Gw mencatat banyak hal untuk insya Allah gw terapkan ke anak gw nanti, tapi yang kali ini pengen gw bagi di sini bukan itu. Gw mau berbagi tentang.. hmm gw ceritain dulu kali ya..
Mbak Anyi menggagas gerakan Peduli Musik Anak bersama suaminya, Mas Ribut Cahyono alias Pakde Ibut. Pernikahan mereka tu sekaligus peluncuran Peduli Musik Anak dan undangan pernikahannya berupa CD berisi lagu-lagu yang bisa dimanfaatkan buat jadi alat bantu pendidikan anak.
Nah! Lagi-lagi gw jadi mikir lagi kalo pernikahan itu seharusnya jadi nilai tambah. Pernikahan harusnya bikin pasangan itu (baik sendiri-sendiri maupun bersama) jadi lebih bermanfaat buat sekitarnya. Kalo bisa melakukan hal besar kayak Mbak Anyi-Pakde Ibut dengan Peduli Musik Anak atau Marie & Pierre Curie dengan penelitian tentang radioaktif ya alhamdulillah, tapi kalo ga juga gapapa kok. Toh kebermanfaatan lebih dan nilai tambah itu bisa sesederhana suami yang terjaga dari korupsi karena istrinya sederhana dan selalu ngingetin, juga istri yang cadas dalam bekerja karena suaminya ngasih dia kesempatan dan ga insecure kalo istrinya berkarir bagus.

Yak begitulah.. Semoga kita semua bisa gitu ya pada saatnya :)

2.12.11

mari menyerah

jatuh cinta,
apa salahnya?
:)

1.12.11

Life Is Never Flat*

Udah cukup lama gw tertarik pas baca bio di profil twitter seorang temen. Bacaannya gini:
Just put one foot in front of the other. Just get through the day.
Pertama baca langsung mikir selewat dan beberapa hari yang lalu kepikiran lagi gara-gara ada temen lain yang bilang "Hidup gw lagi bosen-bosennya nih akhir-akhir ini".

Seinget gw, kesan pertama gw pas baca bio temen gw itu adalah "Ga gw banget ini". Gw nangkepnya "just put one foot in front of the other, just get through the day" tuh antara "ngalir aja hidupnya" atau "mati-matian berusaha bertahan dalam keadaan kepayahan pokoknya asal gw hidup aja". Intinya pas itu gw nangkepnya kalimat itu berarti hidup "gitu doang" atau "numpang lewat" dan itu ga gw banget haha.. Nah, tapi pas kemaren kepikiran lagi itu gw kan nginget-nginget ya dan akhirnya berkesimpulan kalo gw juga pernah kok hidup dengan "just put one foot in front of the other, just get through the day" yaitu kalo gw lagi dalam keadaan super sulit. Contohnya, pas skripsi hahaha.. sama sekitar 27 November 2006-25 September 2007 lah. Dalam keadaan super sulit itu gw ya gitu, jalan aja selangkah-selangkah, apa yang di depan mata aja adepin dan ga usah terlalu dihayati. Pokoknya megang "bergeraklah! karena diam berarti mati"** sama "there is no way to defeat despair, all you can do is keep walking"*** aja. Hasilnya apa? Alhamdulillah bertahan hidup dan ngelewatin itu semua :D tapi mati rasa, ga ada emosinya. Berlalu gitu aja. Atau kalo gw 'kenapa-kenapa' atau galau ga jelas. Semua terasa ngawang. Berlalu gitu aja.

Yak, dalam keadaan normal mah gw ogah banget hidup "gitu doang" atau "numpang lewat". Gw mau setiap hari gw berarti! Gw berusaha produktif, berusaha punya sesuatu yang gw kejar, dan berusaha menghayati hari-hari yang gw lewatin. Makanya gw bilang ke temen gw yang satunya, "Gw mah asaan jarang banget 'bosen besar' hidupnya" meskipun kalo lagi di kelas yaaa suka bosen jugak ;p

Jarang ngerasa hidup gw bosenin bukan berarti gw anaknya ga bosenan. Justru sebaliknya, gw cukup bosenan anaknya TAPI gw mengantisipasi itu dengan punya lebih dari satu kegiatan yang beda. Pas sekolah ikut ekskul, pas kuliah ikut kepanitiaan dan organisasi. Kalo bosen sama salah satu bisa kabur ke yang lain, gitu. Masalahnya adalah kalo kayak sekarang, kebanyakan kegiatan hahaha sampe gw bilang ke temen gw itu "Sementara lu ngerasa hidup lu bosen, gw ngerasa hidup gw berantakan". Pas gw bilang gitu, dia bales "Yaah gw sih sekarang malah pengen punya hidup se-berantakan lo mungkin" heuheu.. Ah, manusia..

Sepotong percakapan itu bikin gw inget juga poin terakhir gw soal bikin setiap hari gw berarti. Gw berusaha menghayati kejadian-kejadian dalam hidup gw, sekecil apapun. Makanya gw lebay dan drama plus cepet berubah suasana hatinya ;p Buat gw, menghayati hal-hal kecil sangat bikin banyak bersyukur dan yaa pastinya setiap hari jadi berwarna dong. Makanya gw jarang bosen, karena tiap hari ada aja keseruan yang gw temukan.

Jadi begitulah, kalo gw mulai ngerasa hidup gw "gitu doang" apalagi sampe bosenin, artinya ada yang salah. Sebaliknya pun, kalo sampe ngerasa "everything's slipping through my fingers" kayak sekarang ini juga berarti ada yang salah. Yuk ah, kalo ada yang terasa salah ya diperbaiki dong :D Gw lagi memperbaiki keadaan dan menata hidup gw yang berantakan ni. Mau sama-sama? :)

Ket:
* Tagline iklan Chitato
** Dulu diajarin sama Ivan Ahda
*** Otcho's master, 20th Century Boys #17

27.11.11

Menye

Oke, salah satu titik menye gw adalah kalo ngeliatin orang tidur. Meleleh aja ngeliat orang yang kalo bangun sangar banget atau girang pecicilan lagi ada dalam keadaan se'lemah' itu. Ibaratnya gw bacok pun ga bisa ngelawan. Rasanya jadi pengen.. mm.. sederhananya mah pengen nyelimutin biar ga kedinginan. Sama orang yang gw ga suka pun hati gw akan melunak kalo liat dia tidur.

..dan semalem, gw dikelilingin orang-orang tidur yang pas mereka bangun aja gw udah sayang. Meleleh menye-menye lah gw. Hehe..

Selamat pagi, kalian..
Semoga penampilan hari ini lancar ya :)

26.11.11

24 di Tanggal 24

Satu hal besar yang gw pelajari di sekitar ulang taun gw kemarin adalah
expect less
and be grateful more.

Terima kasih banyak buat semua yang nyelametin dan ngedoain gw :)
Ah, gw merasa disayang :) *GR aja haha*

Terima kasih spesial buat...
Peri Maymay yang dengan romantisnya ngasih mi goreng spaghetti aglio olio pagi-pagi di kelas macam orang pacaran :D


Tuthie yang bikinin ini dan terasa kayak jawaban buat kepasrahan gw. Sampe speechless, senyum sambil berkaca-kaca dini hari.. Juga buat orang-orang yang mau ditodong foto di dalamnya.. Hehe..

Met yang SMS "Email me a link to anything on Amazon under $20, and ur address. :-)"

T' Diyoth yang bikin gw senyum lebar pas lagi makan di Mas Tanto karena SMSnya :')

..dan beberapa percakapan via WhatsApp dan YM yang bikin senyum-senyum sendiri.

Terima kasih banyak, semuanya :)
Kebaikan dan doa-doa kalian biar Allah yang bales ya :) 

23.11.11

Font

Kemaren gw ngobrol sama Aryo tentang proyek ulang taun gw yang akhirnya ga bisa dilakukan huhuhu dan salah satunya tentang pemilihan font. Dalam kadar tertentu, menurut gw font pilihan tuh mirip-mirip bentuk tulisan tangan sih, penanda atau ciri orang tertentu. Yaah ga bisa se-khas tulisan tangan sih, tapi seenggaknya gw tetep akan mengasosiasikan blog tertentu dengan font dan layoutnya.

Dulu gw sukanya font Trebuchet. Blog gw yang lama pake itu*, kalo ngetik tulisan pribadi (bukan tugas/kerjaan) pun pake itu. Sampe rasanya si Trebuchet itu lah tulisan tangan gw versi ketikan. Blog ini? Bisa diliat sendiri, pakenya Verdana. Gw lupa sih milih Verdana sengaja buat ngebedain sama blog lama (karena isinya juga beda) atau yaa sesederhana gw lagi suka Verdana pas bikin blog ini hehe.. Trus sejak kenalan sama Office 2007, kalo ngetik yaa pake Calibri lah. Default dan gw emang suka. Aslik, pertama pake Office 2007 gw langsung jatuh suka gitu sama si Calibri.

Nah trus kan kemaren itu Aryo nawarin pake Helvetica ya buat proyek gw. Gw kan sukanya font yang sans-serif, jadi Aryo nawarin font standar Mac itu. Bagus sih, tapi gw ga mau, karenaaaaa kan gw ga pake Mac. Bakal berasa 'bukan gw' kalo gw baca tulisan gw dalam font itu.

Trus trus obrolan pun berlanjut ke font standar buat bikin tugas kuliah. Biasanya makalah atau esai atau apapun lah tugas kuliah pakenya Times New Roman atau Arial kan ya? Gw pribadi lebih suka Times New Roman daripada Arial soalnya Arial itu gede-gede dan dominan, kesannya songong hahaha.. Trus muncul pertanyaan, kenapa harus dua font itu? Gw googling ga nemu, tapi persotoyan gw sih karena "tulisan ilmiah ga butuh bunga-bunga, baik dari segi isi maupun tampilan" hehe..

Trus gw barusan banget jadi inget juga kalo di Kobam juga suka milih font buat isi maupun sampul buku. Font yang beda ngasih kesan yang beda juga buat bukunya, jadi yaa harus sesuai.

Kalo kalian, punya font kesukaan juga ga?

Ket:
*Blog gw yang tertutup, maksudnya. Sampe sekarang pun masih pake itu.

last day being 23

udah ngapain aja selama ini?

20.11.11

:)

Yesterday I clearly saw love in your eyes. And our texts confirmed it.
Thank you for loving us that much, Bapak Mentek :)
I love you too..


Oleh-Oleh Random Hari Ini

Mungkin nemu satu orang lagi yang gw-maafin-segimanapun-bikin-ilfeelnya-karena-dia-temen-gw

Mungkin emang ga tepat meskipun tampaknya tepat banget

Yang gw kira bakal super emosional ternyata berasa super biasa bahkan ga berasa apa-apa. Atau gw tumben-tumbenan ga tau itu rasa apa?

Kalo gw berangkat, gw akan (dan harus) bawa stok senyum, sayang, semangat melayani, dan energi positif yang lebih banyak dari yang gw bawa hari ini terutama pas firewalk tadi.

Semoga transferan lewat peluk dan yesyesan tadi ada yang masuk meskipun cuma satu atau dua.

Meluk jinjit dan meluk gendong. Rentang tinggi badannya jauh amat haha..

NAC adalah satu-satunya kesempatan di mana gw mau JOGET :))

17.11.11

#bahagiaitusederhana

Kapan itu ada yang bikin tagar #galauitusederhana di twitter. Gw ga main, tapi dari kemaren gw bikin tagar sendiri di pikiran gw: #bahagiaitusederhana. Jadi ya, udah seminggu ini gw ngekos lagi, dan ternyata gw nemu kalo gw bisa bahagia karena hal-hal macamnya...
  • berhasil nyelametin jemuran yang udah kering dari hujan (pake acara lari-larian ngejar bikun pastinya)
  • nyium wangi baju yang udah kering
  • berhasil nemu cara nyelametin jemuran dari ancaman badai
  • pas sampe halte pas dapet bikun
  • dan akhirnya, ultimate me-time!
Eh pengen bahas yang terakhir deh.. Jadi ya, meskipun super bawel gini, gw tuh seneng (dan butuh) sendiri loh. Dulu bahkan kadang ngerasa kecapean kalo keseringan ketemu orang haha.. Nah, beberapa taun terakhir gw kalo di rumah tuh ga punya kamar sendiri (tapi sekarang udah punya, hore!) jadi ga punya privasi *cailah* sama sekali. Ngekos lagi bikin gw punya kamar sendiri yang bisa jadi 'dunia kecil' gw. Tempat gw 'masuk kotak'.

Bahagia banget malem-malem mau tidur, sendirian di kamar, kamar lain udah sepi (kosan gw sangat ga kedap suara, btw), tiduran mepet tembok biar dingin, trus bengong-bengong mikirin macem-macem sambil dengerin radio. Trus bangun tidur juga gitu, sendirian dan lagi-lagi nyalain radio. Aaah senaaang :)

Ya ya, intinya mah bersyukurlah..
Bahagia itu sederhana :)

16.11.11

Belajar Mengajar

Gw suka ngajar, dalam bentuk apapun. Anggep lah taun ini gw mulai 'merintis karir' ngajar, dengan jadi asdos dan staf drill. Sebagai newbie, pastinya harus belajar dong ya, termasuk melalui 'nyontek' contoh yang gw anggap bagus.

Baru-baru ini gw ngerasa nemu 'contekan' yang bikin takjub dan jadi banyak gw catet poinnya. Mungkin karena orang-orang tersebut gayanya ga jauh beda dari gw juga ya, jadi gw lebih ngerasa nemu bentuk yang tepat. Kayak "OK I can imagine myself doing that and advancing to that level" gitu deh..

Maka..
Terima kasih ya, Mbak LS, Mbak ESS dan Kak T :)

*ah gw ini, bilangnya mau nulis apa malah nulis apa.. mana ga jelas pulak.. haha..*

Utang

Banyak ide buat ditulis tapi (sok) ga sempet heuheu.. Semoga pas udah sempet masih inget apa yang pengen gw tulis tentang topik-topik ini:
  • Music Neuropsychology
  • Olfaktori
  • Membusuk dalam Kolam
  • Mindset ngutip

12.11.11

Battle

The oh-so-classic Id versus Superego.
Id screams. Superego kills.
Ego seeks balance. Win-win solution. Peace in the heart.

This week is.. well.. exhausting.
My desires is struggling to survive. My conscience is killing me.
..and Self? Self is lost. Skip skip skippity skip. Not being the normal me.

Oh dear..
I want to say "Life must rock on anyway" but I can't. Yet, hopefully.

~ kalo mau liat penjelasan istilah-istilah di atas bisa ke sini atau sini atau buka dah tu buku Sejarah Aliran Psikologi atau Psikologi Kepribadian ;p

5.11.11

Keputusan Pagi Ini

Berhari-hari, bahkan berminggu-minggu, gw bertanya
How far is too far, Ne?
tapi ga nemu-nemu jawabannya.

Lalu pagi ini gw kepancing cerita karena baca tulisan seorang Teteh dan akhirnya ngobrol soal itu. Selama ngobrol mulai nyess gimana gitu dan setelah selesai gw berkaca-kaca.

Obrolan itu bicara tentang "niat yang baik" dan "hak siapa". 

Cerita ini sebenernya udah gw ceritain ke beberapa orang, tapi belum ada yang ngasih pencerahan secerah ini *apa sih* dan responnya beda-beda banget heuh bikin disonansi kognitif. Obrolan pagi ini rasanya ga kayak ditampar sih, tapi apa ya.. kayak dibanjur air dingin tapi terus dikasih baju kering dan dipeluk biar anget.

So, there.
I decided to stop making excuses.

Gw percaya hati gw masih akan menuntun gw ke jalan yang baik. Ya selama ini juga gw sebenernya udah tau kok apa yang sebenernya harus dilakuin, tapiiiiii ada aja alesan dan pembenaran yang gw bikin supaya gw ga ngelakuin itu. Dan sekarang gw mau berhenti bikin pembenaran. Gw harus melakukan apa yang harusnya dilakukan.

Fuh.
Kayaknya ini akan ga gampang. Gw harus puter otak untuk bisa ngelakuin ini.
Dan kayaknya ini bakal kayak ngerjain skripsi
: Gapapa ga semangat menggebu-gebu, asal jalan terus meskipun sambil nangis-nangis.

Bismillah aja lah,
niat baik pasti dikasih bantuan kok :)
Have faith, Ne, have faith :)


---
ps: Kamu justru sangat membantu loh Teh.. Hihi.. Makasih yaaaaaah :*

Kalah set

..adalah banyak sekali menerima tapi belum bisa banyak balik memberi. 

Sedih deh, tapi ya anggep aja pemacu buat semakin berusaha bisa banyak ngasih. Kemauannya udah ada banget, jadi tingkatin lah keterampilannya biar segera bisa dipake kalo ada kesempatan.

3.11.11

Tanda Tanya

Alkisah, tadi gw ujian mata kuliah terakhir di masa UTS pertama gw sebagai mahasiswa pascasarjana. Lagi-lagi dosennya pesen supaya jawabannya padat aja ga perlu berbelit-belit. Gw senyum-senyum tuh, itu adalah kesekian kalinya kami dipesen untuk menulis dengan singkat dan padat. Oke, gw mencatat kalo mahasiswa pascasarjana tuh udah ga level nulis dengan --mengutip Mbak ESS-- "panjang tapi ngulang-ngulang doang kayak anak S1" ;p

Udah tuh ya ujiannya mulai, gw duduk paling depan. Buat gw ujian tadi itu susah banget karena jalan pikiran gw rada kurang nyambung sama mata kuliahnya. Lalalalala gw ngerjain lah diselingi bengong-bengong dan coret-coret tangan sambil nyari inspirasi mesti dijawab gimana tuh soal-soal. Akhirnya kelar tuh ya, dan gw mah anaknya ga betah lama-lama di dalem ruang ujian. Kalo udah ga ada yang gw tunggu keluar dari otak gw ya mending gw keluar ruangan. Makanya makin gw ga bisa ngerjain makin cepet juga gw keluar ruangan ;p

Pas gw lagi beres-beres, dosennya keluar ruangan. Gw lagi mikir "Yah yah yah gimana ni gw mau ngumpulin" pas tiba-tiba ada sesuatu yang bikin gw kaget abis-abisan. Hyak, pas dosennya keluar kelasnya jadi rame aja loh! Gw ga nangkep isi omongannya sih, tapi aslik ribut. Beberapa saat berlalu, mulai ada yang "ssst.. ssst.." tapi ga ngaruh. Gw nengok ke belakang berusaha nyari asal suara dengan tatapan super mematikan tapi ga ngeh siapa (aja, karena ga mungkin satu dua orang doang) yang ribut, malah gw bertatapan sama Kak Andra yang mukanya super terganggu. Akhirnya gw berdehem dan mempercepat beres-beres gw biar bisa segera keluar. Ya daripada kesel terus nyepet bok! Gw juga ngerasa malu dan jengah banget sehingga pengen cepet pergi dari situ.

Untunglah saat itu dosennya balik ke kelas dan keributan itu mereda. Gw langsung angkat tas, ngumpulin lembar jawaban, dan keluar.

Di luar, gw ga tahan banget untuk ga ngetwit

njirlah, esdua apa esema
pake tanda tanya BESAR dalam hati.

2.11.11

Stasiun Cilebut Malam Ini

barangkali wajah itu akan saya ingat sampai lama
bagimana bisa saya lupa?
senyum setengah bibir itu
ekspresi puas yang memancar di sana
sambil ia memasukkan handphone saya ke kantongnya

dari jendela saya memandangi, tak bisa berhenti
berdesir rasa ingin memaki, tapi lidah saya kelu
Allah pasti tidak ingin saya mengotori cara saya menghadapi ini

musibah, ujian, peringatan, atau deraan?
apa yang sedang ingin Allah sampaikan pada saya?

Pindah Tempat

Pertama kali gw liat, anak itu lagi pake PDH lengkap dan ID card yang lebih gede dari A3. Kesan pertama, ngeri. Ngeri parah. Kesan kedua, "Gw sengeri itu juga ga sih?" haha..

Itu berapa taun yang lalu ya? 3 ya?
Dan kemaren dia bilang "Pulang BLDK tuh rasanya gimana ya Teh.. Kayak tiba-tiba sepi gitu setelah semaleman rame sama orang-orang itu.. Kayak ada yang ilang.." trus gw jawab "Kayak habis mabok-mabokan semaleman trus pas bangun tidur hangover deh". Dan kami sepakat kalau itu bukan cuma terjadi pada kami. Trus dia bilang "Padahal awal-awal kuliah udah sempet ga mau 'pulang' biar cepet move on tapi pas balik taunya sama aja. Tau gitu kan ya pulang aja terus dari awal.." dan gw senyum. Tiap orang punya cara masing-masing buat bertumbuh ya :)

Eh, gimana kalo kita pindah tempat membadai?
Dari Sekret pindah ke Pusgiwa ;p

Nyoba Softlens

Jadi ya jadi yaaa, gw udah lama banget pengen pake softlens tapi ga boleh sama Ibu karena gw kan sembarangan anaknya. Akhir-akhir ini keinginan itu makin menggebu *cailah* karena gw mata gw mulai ga bisa kompromi kalo ga pake kacamata tapi di sisi lain kalo lagi dandan gw ga suka pake kacamata. Ya gimana ya, ga pake maskara aja bulu mata panjang dan lentik gw suka nabrak, apalagi kalo pake kacamata *yak habis ini ada yang ngatain gw sombong deh ;p*.

Tanpa restu Ibu, ogah lah gw mau nyoba beli softlens, eeeh tapi tau dari twitnya @miund kalo @softlensoksigen lagi ada free trial! Langsung lah gw daftar dan kemaren (1/11) ambil barangnya di Optik Melawai Margo City setelah ukur ulang sehari sebelumnya. Oh iya ukur mata di Optik Melawai canggih deh *norak* dan petugasnya oke kerjanya (diperjelas - biar ga ditanya "oke kerjanya apa mukanya?" lagi sama Tipet ;p), aku senaaaang :D

Eh tadi lagi cerita softlens ya? Baiklah balik lagi hehe.. Nah udah tuh ya kemaren gw ceritanya mau belajar make sendiri daaaaaaaan GA BISA AJA DONG -_-" Ga heran sih sebenernya, wong gw netesin mata sendiri aja ga bisa hehe.. Akhirnya dipakein sama mbaknya. Itu pun susah!! Syaraf troklear gw *duh maaf masih keracunan neuro haha* susaaaaah banget gerakin mata gw ke bawah biar bisa dipakein sama mbaknya. Sampe kesel kali mbaknya makein ke mata kiri gw (yang kanan gampang) tapi akhirnya bisa juga.

Pas udah pake.. wuih! Dunia berasa cemerlang *semi lebay* ya soalnya kan pandangan jadi jelas karena rabunnya teratasi PLUS ga kehalang kacamata. Dari segi itu mah aslik enak banget pake softlens, tapiiiii ga enaknya karena berasa ganjel di mata *yaiyalah* dan setelah kurang lebih 3 jam gw jadi sakit kepala yang kayak matanya berat mau jatoh gitu. Kata yang pada make sih itu mah karena belom biasa aja. Hmm baiklah..

Sampe rumah mau gw copot tuh ya.. Degdegan juga takut ga bisa nyopotnya haha tapi secara logika gw pikir lebih gampang nyopot daripada masang. Nyopot yang di mata kana, lancar.. Yang di mata kiri,  hmm lebih ga sekali jadi tapi bisa juga. Trus ya trus ya kan gw mau nyoba masang lagi tuh setelah dibersihin, habis masa nanti tiap mau make mesti ke optik? Eeeeh pas mau dipake, meleset aja dong softlens-nya dari ujung jari dan ilang aja gitu karena bening jadi susah nyarinya -_____-" Untung gratisan! :D

Hahaha dasyarrr.. Kesimpulannya, kayaknya gw emang ga berbakat pake softlens deh haha.. Kalo lagi dandan terpaksa siwer-siwer dikit lah ya..

1.11.11

Keliatan Gitu Ya? ;p

Tadi sore di Pusgiwa
Naqib: Cune kalo lagi diem tu mukanya ...
Gw: *siap-siap dibilang jutek*
Naqib: ... keibuan ya
Gw: He? Ini pertama kalinya lho ada yang bilang gitu.. Biasanya dibilang jutek mulu kalo lagi diem hahaha..
Naqib: Iya ya? Tapi tadi itu tatapannya lembut banget
Gw: Ah? Ah.. itu lagi ngeliatin ... jadi ... hehe
Hihiw jadi enak ga dibilang jutek pas lagi diem ;p Bisa juga gw ya.. Haha..

28.10.11

Hari Blogger Nasional

27 Oktober kemarin adalah Hari Blogger Nasional. Meskipun bukan blogger terkenal dengan pembaca ribuan dan komentator *yang komentar tuh komentator kan ya? hehe* ratusan, kemarin gw juga asa 'merayakan' Hari Blogger Nasional.

Blogstat dan komentar selalu jadi salah satu highlight hari-hari gw. Kemarin juga gitu, cek stats bawaan blogger.com dan tambahan dari statcounter.com terus senyum-senyum sendiri karena liat ada yang rajin dateng. Trus dapet komen dari Tuthie & Hening juga. Oh, sama dari Dian, Ruli, Marina, & Nindi di facebook (gw repost ini di facebook note). Senaaaang :) Oh iya, kemarin juga berbonus nemu trackback salah satu tulisan gw di sini di blog orang. Ihiw..

Tapi tapi tapiiii.. ada lagi yang lebih spektakuler!! Apakah itu? Ini dia..
Kak Andra: Blog lo ada berapa, Ne?
Gw: Hmm *ngitung* lima
Kak Andra: Semuanya dikasih makan rutin ga?
Gw: Ga sih. Yang 4 masih sering diisi, yang 1 udah lama banget ga diisi. Kenapa Kak?
Kak Andra:*senyum-senyum* Gw pernah baca blog lo yang ...
Gw: HAH?!?!?! *seketika jantungan* Serius lo Kak? Yang ini? *langsung nunjukin di laptop*
Kak Andra: Iya *makin senyum-senyum* Bagus deh itu, gw suka kata-katanya..
Gw: *panik* AAAAAKKKKKK kok bisa nemuuuuu?
Kak Andra: Ga tau gw juga gimana nemunya. Itu sekitar dua taun yang lalu, kita belom kenal.
Gw: Lah kok tau kalo itu punya gw? Itu kan anonim
Kak Andra: Nah itu gw juga lupa.. Eh karena anonim itu jadi tambah bagus menurut gw, karena orang lebih ga bias bacanya..
Gw: Hehe makasih Kakak Andraaa.. *sambil masih panik sendiri mengingat-ingat pernah nyebutin blog yang itu di mana*

Fuh fuh fuuuuh..
Gw langsung berpikir mau nutup blog itu.. karena berrrrrbahayaaaa hahahaha.. Tapi sayang juga kalo ditutup, karena kan itu (kalo kata Kak Andra) alter ego gw haha.. Nulis ini pun berbahaya sebetulnya, tapi hmm terlalu seru buat ga diabadikan dan dibagi untuk merayakan Hari Blogger :p

Baiklah baiklah..
Selamat Hari Blogger!
Selamat menulis :)

*melipir sambil masih mikir mau nutup apa nggak*


Update
Akhirnya blog itu ga gw tutup, tapi tulisan-tulisan yang berbahaya sementara ini diumpetin dulu hahaha.. Nanti akan gw naikin lagi kok kalo situasi udah aman :) Buat pembaca blog itu, jangan kangen ya ;p

27.10.11

One of My Favorite Things

Dari dulu pengen bikin daftar my favorite things, tapi... males ;p Tapi dari minggu lalu ada salah satu hal kesukaan gw yang lagi keinget dan kejadian mulu, jadi mau nulis itu aja deh.

Salah satu hal yang super gw sukai adalah...
Ngeliatin orang yang gw sayang tampil di panggung, dari jauh sambil senyum-senyum dan (seringnya) bersedekap.
Hihi aneh ga sih? Dulu ya kalo oknum tertentu manggung, gw pasti nonton di belakaaaang banget atau bahkan pas di Ekalos itu gw nonton dari lantai atasnya. Trus minggu kemaren hari Jumat dan Minggu ada lagi tuh momen-momen kayak gitu, tentang orang yang berbeda. Setaun ini bakal banyak lagi kayaknya, dan mudah-mudahan puncaknya ada di pertengahan 2012 pas gw nonton seratus sekian orang yang gw sayang tampil di Thailand.

Kenapa gw suka gitu? Errr.. gak tauk HAHA
Pokoknya suka aja ngeliat orang yang gw sayang melakukan sesuatu yang keren. Poinnya bukan di 'keren'nya sih tapi di 'melakukan'nya. Ya kayak kebayang usaha di baliknya gitu.. Gw jadi terharu.. Apalagi kalo beneran bagus pas tampil, makin makin aja gw gimanaaa gitu.. Haha ga jelas.

Kenapa harus dari jauh dan bersedekap? Kagak tauk jugak :D
Kayaknya sih karena gw ga pengen orangnya tau gw nonton haha.. Kayak yang "Udah deh gw mah ga penting keliatan sama lu tapi gw mendukung lu kok". Eh tapi seneng juga sih kalo orangnya pas liat terus jadi senyum juga karena liat gw senyum. Haha naon sih makin ga jelas.

Trus senyumnya senyum apa?
Hmm.. Senyum senang.. Senyum terharu.. Senyum bangga.. Dan terutama.. senyum sayang. Ada tah senyum sayang? Hahaha adaaaaa menurut gw mah ada :D

Oh iya yang gw maksud 'tampil' di 'panggung' tuh ya bisa macem-macem bentuknya. Seni, olahraga, orasi, atau bahkan sesederhana ngomong di depan orang banyak.

Yah begitulah pokoknya..
*kebiasaan banget ini gw, makin stres makin bawel ga jelas*
Oh iya ini tadinya mau ditulis tadi pagi tapi maju mundur trus akhirnya baru ditulis sekarang deh..

When You Lead

Of the many things you have to do when you lead,
today I want you to bear this in mind
Trust and respect are earned, not asked for
Your leadership will be more effective if your people trust and respect you, you can't deny that. You will know if you don't have your people's trust and respect (yet), steel yourself if you see that on your people's faces. Earn their trust and respect, win them.

"How?" you may ask.
By doing your best everyday, getting feedback, and striving to be better day by day.
I don't know if it works for you and enough for your people, but that's what I know and believe in. That's what I'm doing.

And while you're not there yet, steel your heart.
Steel your heart and face your fear and splashes of inferiority.
Steel your heart and face your people's criticism.
Never, never, never estrange yourself from your people.

It's a rough way, most likely you will get bruised here and there.
But it's worth all the pain. Totally worth it.

---
Ditulis untuk menguatkan diri sendiri ketika rasa bersalah menyengat hati dan bikin mencelos. "Satu-satunya jawaban untuk semua keraguan adalah kinerja" terngiang, ratusan anak 2008 dan calon OSIS terbayang. I'm walking my talk here, dear. Damn hard but hey, I'm resilient :D Fuh fuh fuh tenang Ne, kalo kata anak SS mah "Saya bukan yang terbaik tapi saya berusaha menjadi lebih baik". Fight and Win! :)

26.10.11

..Tapi Sayang Gw Mah Bogor Banget Anaknya ;p


Udah lewat enam tahun, tapi gw masih aja ga habis pikir sama hujan di Depok. Hujan macam apa coba, jarang banget dateng tapi sekalinya dateng dia tiba-tiba gede. Bukan kayak mandi di bawah shower, hujan di Depok tuh rasanya kayak jongkok tutup mata terus diguyur air dingin seember gede.

Sama kayak datangnya, hujan di Depok juga tiba-tiba pergi. Ah, ini dia yang paling ga gw ngerti. Bayangin.. ga lama habis hujannya udahan, matahari langsung panas dan jalan-jalan kering lagi. Hujannya habis bis bis ga ada bekasnya! Super aneh!

Hujan di Depok beda banget sama hujan di Bogor.

Namapun kota hujan ya, pastinya Bogor sering hujan dong. Hujan di Bogor datengnya sopan, rintik-rintik dulu. Dia bisa jadi gede terus kecil terus gede lagi, gitu aja terus ganti-gantian. Dia bisa juga tahan gede terus, atau gerimiiiiiis aja ga bosen-bosen.

Apapun bentuknya, biasanya hujan di Bogor ga buru-buru pergi. Kalo udah berhenti juga bekasnya masih nyisa sampe lama. Di jalan, di daun-daun, di pinggiran atap, dan di wangi udara yang langsung kecium begitu gw turun dari kereta.

Ah..
Kalo aja rasa yang gw punya ini hujan, gw pengen dia kayak hujan di Depok aja.
Gitu juga kalo air mata..


~ Tulisan ini adalah bentuk lain dari tulisan yang ini. Mau dong dong dong dikomentarin beda rasanya gimana pas dibaca trus lu lebih suka yang mana. Terima kasiiiw :)

..Tapi Sayangnya Tidak

Enam tahun berlalu, dan aku masih saja tak habis pikir akan hujan di Depok. Hujan macam apa, jarang sekali datang tapi sekalinya datang dia tiba-tiba deras. Bukan seperti mandi di bawah shower, hujan di Depok rasanya seperti jongkok tutup mata lalu diguyur air dingin seember besar.

Sama seperti datangnya, hujan di Depok juga tiba-tiba pergi. Ah, ini dia yang paling tidak kumengerti. Bayangkan.. tidak berapa lama setelah hujan berhenti, matahari langsung panas dan jalan-jalan kering lagi. Bagaimana mungkin! Hujannya habis tandas tak berbekas!

Hujan di Depok amat berbeda dengan hujan di Bogor. 

Jelas-jelas dia kota hujan, maka tentu hujan sering datang ke Bogor. Hujan di Bogor datang dengan mengetuk pintu, dia bermula dari rintik. Dia bisa menderas lalu mereda lalu kembali menderas, begitu terus berganti-ganti. Dia bisa juga tahan terus menderas, atau setia menjadi gerimis. 

Apapun bentuknya, biasanya hujan di Bogor tidak buru-buru pergi. Pun setelah dia berhenti, jejaknya masih tersisa sampai lama. Di jalan, di daun-daun, di tepian atap, dan di aroma udara yang kuhirup begitu aku turun dari kereta.

Ah..
Seandainya rasa yang kupunya ini hujan, maka aku mau dia seperti hujan di Depok saja.
Begitu pula seandainya air mata..

23.10.11

Hari Ini Hatiku Hangat :')

Jam 8 pagi gw ngisi sesi di BLDK OSIS setelah baru dapet ide materi tengah malem dan ide CE jam 6an pagi. Simulasi dan materi lancar, yah diselingi batuk-batuk dan suara serak sih tapi masih okelah. Pas mau mulai 'ngomong-ngomong' eh kerasa agak menggigil. Meh. Lalu 'ngomong' lah gw. Pengen banget deh bikin disclaimer ke mereka kalo gw awalnya emang serak karena lagi flu, meskipun di akhir yaaaaaa serak karena nahan nangis yang akhirnya ga ketahan. Hehe.. Ngena banget liat muka mereka terutama yang manis-manis kayak Kandidat 1 & Cakabid 3 ;p* pas gw 'ngomong' tadi. Lagi-lagi rasanya seperti memberikan hati dan tadi rasanya kayak liat kalo mereka adalah orang-orang yang tepat :)

Sore dateng ke nikahan Nanda. Ketemu anak-anak Tahu Logay pastinya. Pulangnya sama Aryo, Pay, Chen, Arief, & Opek. Di mobil, Opek ngomong sesuatu yang dari pas di tempat nikahan Nanda gw rasain. Katanya, "Edan siah, kita udah lulus 6 taun tapi gini-gini aja". "Gini-gini aja" yang dia maksud tuh bukan tentang pribadi orangnya, tapi tentang hubungan pertemanannya. Enam taun setelah lulus SMA, setelah jarak dan waktu bikin susah ketemuan, ternyata pertemanan kami masih seasik dulu. Ih eta pisan! :D *mulai susah nyari kalimat buat ngungkapin yang gw pikir dan rasain haha*

Dari nikahan Nanda, kami mampir ke SMANSA yang lagi ada BLDK. Gw berasa kondangan lagi karena keliling salam-salaman haha.. Ketemu anak-anak yang dulunya pernah gw sentuh pas mereka jadi calon OSIS ~ dan sekarang mereka udah jadi alumni bahkan udah megang pos alumni. Dulu mereka terlihat keren sebagai anak SMA, tadi buat gw mereka terlihat keren sebagai orang gede. Haha apa sih ah ini gw kok ga lancar berkata-katanya. Liat anak-anak yang pernah gw pegang udah jadi orang-orang keren yang megang orang lain tuh rasanya... hangat :) Dan entah kenapa pas gw ngintip ruang alumni untuk terakhir kali sebelum gw pulang dan mereka mulai briefing, gw merasa lega.

Dulu gw menitipkan hati pada mereka dan tadi gw rasanya bisa liat hati gw masih tertinggal di sana. Regenerasi berjalan. Gw ngerasa udah ga pas juga ada di dalem ruangan itu dan ikut briefing bareng mereka, tapi gw ga ngerasa berat. Gw beranjak pulang dengan senyum karena gw tau ada tangan-tangan lain yang akan menyentuh calon-calon OSIS berikutnya, ada cinta yang terus mengalir untuk OSIS dan SMANSA. 

Ah, anak-anak (OSIS) SMANSA ini..
You are the people I will treasure for the rest of my life :)

Untuk tahun-tahun bersama yang lalu dan untuk hari ini yang masih terasa kebersamaannya, terima kasih ya, semuanya :)

Bonus line
Gw girang pas denger orang ngitung pergerakan.. karena itu dulu bagian gw :)) Dan si Pay bilang saat itu gw kayak anak kecil dikasih permen :))

21.10.11

My Kind of Sweet Songs

I know times are getting hard
But just believe me, girl
Someday I'll pay the bills with this guitar
We'll have it good
We'll have the life we knew we would
My word is good
Hey There Delilah - Plain White T's


I don't know that I'd make a good soldier
I don't believe in being violent and cruel
I don't know how to fight, but I'll draw blood tonight
If somebody tries hurting you
Write You A Song - Plain White T's

~ Because I think those are the things a man should do for his woman

17.10.11

Jangkar, Teknologi, dan Kembang Api

Disclaimer: Ini gw ngelantur tengah malem, mohon dimaklumi kalo absurd

Ada kapal tegar gagah ga goyah diem ngambang di tengah laut berombak besar. Orang liat kapalnya doang dan bilang "Wah keren ya kapalnya ga kalah sama ombak" tapi mereka ga liat jangkar yang nahan kapal itu. Tanpa jangkar, ga bakal lah tu kapal setegar itu.

Gw pun punya jangkar-jangkar. Entah mereka sadar atau ga. Semoga gw juga bisa jadi jangkar buat orang lain, terutama balik jadi jangkar buat para jangkar gw. Ah, barangkali memang 'saling' adalah perasaan yang paling sempurna indahnya.

Kadang waktu dan jarak misahin 'kapal' dan 'jangkar'nya. Teknologi emang ada dan membantu, tapi buat gw tetep ga bisa ngalahin duduk sebelahan penuh pasang surut pencurahan isi hati dan otak yang meletup-letup versus diem-dieman yang nyaman, tentunya lengkap dengan bahasa tubuh yang ga butuh banyak kata buat bilang "ini gw ada buat lo" dan "semua bakal baik-baik aja". Maka ketika perjangkaran ini cuma bisa lewat teks, gw cuma berharap diksi yang dipilih hati-hati dan emotikon yang bertebaran bisa memadatkan semua rasa dan menyampaikannya ke seberang sana. Karena apa-apa yang disampaikan dari hati dan dengan hati harusnya sampai ke hati juga, kan?

Malam ini warna-warni kembang api. Dan gw merasa ada dua kapal yang jangkarnya bertaut. Lempar-lemparan kekuatan ternyata menguatkan diri sendiri juga ya? Hehe..

Masih banyak malam yang akan diletusi kembang api bahkan petasan renteng. Ga tau dan ga segitu mau taunya juga deh perasaan gw bener atau GR doang, soalnya jangkar emang ga keliatan dari permukaan sih.. tapi yang penting semoga kapal-kapalnya kuat - (si)apapun jangkarnya.

Iya, semoga kita kuat dan cukup tidur berkualitas tiap malam.
Aamiin.

14.10.11

Ternyata Cinta


Kemaren pagi gw ke sekolah (niatnya) ngeliat kumpul pagi buat siap-siap megang kumpul hari ini. Berhubung gw telat akhirnya cuma ngobrol sama BPPKO & OSDem deh karena kumpulnya udah slese -_-"

..sejak keluar gerbang sekolah kemarin pagi, gw terngiang "dan ternyata cinta.."

Trus tadi gw cabut untuk pertama kalinya selama S2, ngisi kumpul siang.

..dan semakin terngiang "dan ternyata cinta.. yang menguatkan aku.."

Masih aja ya gw ke sana.. Kewajiban gw dateng malam BLDK udah selesai pas 2009. Meskipun Pat & PP udah bilang kalo Kemudi mah dateng aja, ga ada 'waktu kita dateng udah lewat' tapi setelah itu 'kebetulan' gw emang ga bisa dateng, 2010 pas team building low brass dan 2011 pas nikahan Nanda. Dua taun ini meskipun ga dateng malem BLDK gw masih ngisi kumpul pra-BLDK dan BLDK, tapi sore ini sepulang dari sana gw ngerasa waktu gw berhenti udah semakin dekat.

Setelah malam BLDK wajib terakhir gw, gw bilang kalo gw "akan memilih untuk ga lagi terlibat seintens keterlibatan gw di masa regenerasi taun 2002-2009" dan hari ini gw mikir kalo suatu hari akan tiba waktunya gw bener-bener lepas dari regenerasi OSIS di sana dan ga ada lagi anak OSIS yang sedang menjabat yang tau gw. Agak sedih sih tapi dikit aja karena yaa gw sangat megang prinsip "untuk setiap hal ada masanya, untuk setiap zaman ada pemudanya" dan gw sudah berusaha menunaikan kewajiban gw untuk melunasi 'hutang kaderisasi'.

Gw ga tau kapan gw akan berhenti dateng ke sekolah. Mungkin suatu hari gw udah sibuk banget atau tinggal di kota lain sehingga ga bisa dateng. Mungkin suatu hari gw akan dianggap udah terlalu tua buat ngasih materi ke anak SMA. Mungkin suatu hari gw akan ga bisa lagi beradaptasi sama kondisi sehingga cara-cara gw terasa usang dan ga relevan. Entah apa alasannya, tapi hari itu pasti datang. Gw ga tau sesi mana yang jadi sesi terakhir kali gw dateng, jadi gw cuma berusaha ngasih yang terbaik tiap kali gw dateng supaya kalo itu beneran jadi yang terakhir gw bisa mengingatnya tanpa penyesalan.

Calon OSIS!
Taukah kalian, Dek..
Setiap kalimat yang saya bilang di sini punya arti yang sama di baliknya. Kalian denger saya ngomong berbagai hal, tapi saya ngerasa cuma ngulang tiga kalimat dalam hati saya.
Saya cinta kalian. Saya cinta OSIS. Saya cinta SMANSA.

Charger

Gw tuh ga suka liburan kelamaan, tapi sehari-hari gw juga ga bisa kalo dihajar intens mikir terus. Gw butuh 'liburan-liburan kecil' biar tetep bisa berfungsi dengan baik. Begitu pun kalau sedih/bete/galau mendadak, gw butuh 'mencari hiburan' biar bisa kembali berfungsi dengan baik. Nah, 'liburan kecil' dan 'hiburan' itulah yang gw maksud sebagai charger.

Buat gw sendiri, charger gw kalo pusing di kampus adalah ke Pusgiwa/Gym, liat latihan MB dan significant others di sana. Yah kadang pas dateng malah tambah pusing sih tapi setidaknya keruwetan di otak akibat ngerjain KAUP hal-hal akademis terurai lah.

Trus ultimate charger-nya tentu aja Juanda 16 dan segala isinya. Padahal mungkin gw ga ketemu siapa-siapa, cuma dateng dan ngeliatin suasana plus orang-orang yang udah ga lagi gw apal namanya itu. Atau ketemu sama orang-orangnya di luar sekolah. Kalo yang ini lebih banget dari mengurai keruwetan tapi juga hmm.. apa ya.. bikin gw 'inget' lagi.

Oh iya, kayaknya ini deh alasan gw ngerasa ga bisa kalo sekolah/kuliah/kerja doang. I need time to unwind. Pernah sih gw asa workaholic banget karena 'liburan' gw dari akademis adalah kerjaan BEM dan 'liburan' gw dari BEM adalah belajar. Sarap hahaha..

Pembaca sekalian *tsahhh* gimana? Punya charger juga?

10.10.11

:)

Alkisah, tadi siang gw sedikit galau karena sesuatu hal. Butuh banget cerita dan jadi sibuk mikir mau cerita ke siapa tapi ga nemu-nemu. Yeah, gw dan keribetan gw ;p Pas ga nemu-nemu itu sempet "Duh duh duh butuh ceritaaa.. Siapa kek gitu dateng nih yang pas.." dalam hati tapi ya selewatan doang.

Trus sore pulang lah gw. Di stasiun, gw sengaja ngejar seorang teman biar bisa bareng di kereta. Udah tuh ya ngobrol sana sini. Sampe Stasiun Bogor tau-tau gw cerita soal kehidupan S2 dan akhirnya timbullah dorongan buat cerita kegalauan gw tadi siang. Ya seperti biasa maju mundur sih kalo mau cerita yang serius tapi entah kenapa akhirnya gw cerita.

..dan ternyata dia orang yang tepat untuk denger dan merespon cerita itu :)

Ah, bener-bener deh ya..
Allah denger dan jawab doa kita, bahkan yang ga terang dinyatakan melainkan cuma permintaan selintas. Dia ngasih yang kita butuhin dan pertolonganNya selalu dekat.

Terima kasih ya Allah :)
Terima kasih juga Henhen. Senang sekali tadi bisa ngobrol, sangat menenangkan dan memberi pencerahan :D

9.10.11

Tentang Si Ade Bayi

Kemaren gw SMS ke Si Malih,
Bilang sama anak lu, gw sayang sama dia kayak gw sayang sama ibu dan bapaknya.
eh terus tadi pas ketemu, dia bilang
Kalo anak gw udah bisa berpikir sendiri, kayaknya kalimat pertama dia bakal "Aku tuh punya dua ibu ya"
hihihiw unyu yah :')

Radhiyatam Mardhiyah

Di depan beberapa orang, rasanya gw tetep seorang 'adik kecil' ga peduli udah seberkembang apapun gw. Salah satu dari beberapa orang itu adalah Teteh ini.

Dia orang yang 'ngasuh' gw pas baru masuk OSIS. Kabid 2 gw tercinta pas gw jadi DanSos di kelas 1. Dia orang yang ngajarin gw banyak banget hal. Termasuk tentang 'ga takut jadi diri sendiri' dan 'gimana jadi pemimpin yang merangkul anak-anaknya'.

Dia orang yang bilang "Orang lain boleh bilang apa aja, tapi gw punya pendapat gw sendiri dan menurut gw lu oke" pas gw lagi jadi antagonis. Dia orang yang belain gw, yang merjuangin gw di tarik ulur kalut dulu itu. Dia orang yang gw pikirkan, yang gw telepon dengan ga enak hati pas gw ngasihin jabatan Kabid 2 ke orang lain di kelas 2.

Dia yang matanya harus gw tatap pas Kandang Singa 2003. Dia yang senyumnya bikin ngerasa semua akan baik-baik aja. Dia yang suara dan cara ngomongnya meneduhkan. Dia yang bilang "Ne, dalam keadaan apapun Ne harus senyum ya. Cune yang kuat ya!" pas BLDK 2008.

Ah..
Pernah ga lu kenal orang yang cantiknya bikin terharu? Cantik wajahnya lu tau mengandung kecantikan pikiran dan hatinya. Buat gw, dialah orangnya. Salah satu orang tercantik dalam hidup gw.

Semoga pernikahanmu diberkahi ya Teteh sayang :)
Ne sayang T' Diyoth kemarin, hari ini, dan besok, dan seterusnya :)
*peluk erat*

4.10.11

Allah Mahakeren!

Kuliah Neuropsikologi sempet jadi kuliah yang gw anggep mematikan. Dari jaman sekolah, gw ga suka biologi. Pas kuliah S1, Psikologi Faal gw nilainya A..lhamdulillah masih lulus. Selesai pertemuan kedua kuliah Neuropsikologi di S2, gw sakit kepala sampe malem. Gilo.

Gw ga mau dong ya 'kalah' sama kuliah ini, rugi banget kalo hari Selasa yang harusnya bisa gw manfaatin baik-baik karena pulang cepet malah jadi hari yang ga produktif karena gw sakit kepala gara-gara Neuro. Alhamdulillah gw udah nemu survival kit *caelah* buat kuliah Neuro, yaitu: udah baca materinya sebelum masuk kelas, bawa handout dan buku, dan sedia cemilan yang bisa dimakan satu per satu (gw pilih coklat Cha-Cha atau CannonBalls soalnya kalo pilus atau kacang atom berisik ;p).

Pertemuan ketiga berhasil gw lewati dengan selamat berkat survival kit tadi. Pertemuan keempat alias kelas tadi pagi bikin gw nemu alasan untuk bertahan belajar Neuro. Alasan pertama eksplisit didiskusikan oleh salah satu temen gw dan dosennya, intinya mah semua psikolog perlu belajar neuropsikologi supaya setidaknya bisa  menemukenali kalo ada klien yang penyebab gangguannya diduga karena sebab organik terus merujuk ke neuroog. Alasan kedua mah personal sih, yaitu karena meskipun susah tapi Neuro ini menakjubkan! ..dan bikin inget Allah sampe terharu.

Alkisah tadi itu belajar tentang komunikasi antar neuron. Ribet banget bok menurut gw prosesnya. Trus pas gw mikir "Buset ini ribet amat" gw tersentak. Neuron itu bagian yang keciiiiiiiiiil banget dari tubuh kita. Buat bagian sekecil itu aja udah segitu ribetnya. Men! Gerakin jari aja udah melibatkan jutaan neuron. Kebayang ga apa yang terjadi dalam tubuh kita setiap kita melakukan sesuatu (termasuk berpikir yang ga gerakin apa-apa)? Kebayang ga betapa cepetnya proses komunikasi yang ribet itu terjadi? Kebayang ga dalemnya tubuh kita tuh sibuk banget, ada yang ngurusin napas, ngeliat, gerakin bola mata, dan maaaaaasih banyak lagi. Ah gilak. Sistem yang keren abis, bukan?! 

Saat itu gw ga bisa banget nahan lontaran "Subhanallah" dan "Allah Mahakeren" :')

Trus pas keluar kelas, Kak RR ngomongin hal itu juga. Dia bilang "kuliah Neuro itu meningkatkan keimanan" dan gw setuju. Trus dia ngelanjutin "Kalo habis kuliah Neuro trus keimanan lu ga bertambah..." dan nada gantung di akhir kalimatnya gw jawab dengan "...berarti dia emang menolak buat percaya".

#randomthought

Menikahlah pas belum mapan-mapan banget. Supaya si istri inget rasanya susah, sehingga ga ngehambur-hamburin duit pas udah sejahtera. Supaya si suami inget kalo istrinya itulah yang mau sama dia dan ngedukung dia berjuang pas masih susah, sehingga ga berpaling ke perempuan lain pas udah sejahtera.

~ Ini bukan barang baru sih, gw udah sering ngomong ke temen gw yang cowo. Biasanya sampe "supaya si istri" doang, trus tiba-tiba tadi pagi gw nemu bagian "supaya si suami" pas lagi jalan dari Stasiun UI ke kampus haha.. Random :D

Thoughtful Gestures

Gara-gara baca salah satu tulisan di miund.com yang nyebut-nyebut thoughtful gesture, gw jadi inget beberapa thoughtful gestures yang pernah gw terima.

I.
Orang: Eh gw mau ngasih oleh-oleh *muka berbinar*
Gw: Waaah asiiiik *ikut berbinar* Apaan?
Orang: *ngasih dua pembatas buku yang baguuuuuuus banget* Nih, biar lo ga pake tiket kereta lagi buat pembatas buku
Gw: *speechless*

II.
Gw habis jalan jauh dan cepet ke tempat orang. Pas sampe, gw SMS "Gw hh udah hh sampe hh" --> ceritanya ngos-ngosan hehe..
Gw: *duduk sambil kipas-kipas*
Orang: *menghampiri dengan bawa air putih dingin sebotol gede* Nih, minum..
Gw: *speechless tapi sok cool* Gw bawa minum juga kok

Baik banget yah..
Bikin gw ngerasa ga sepeka dan sebaik itu ke orang hehe..

2.10.11

My Best :)

Setelah ga sampe satu jam di Kedai Kita kemaren, gw jadi sadar kalo..

ternyata ada orang-orang yang bukan cuma tau gw banget, tapi juga segitu maklumnya sama gw. Ga "HAH?! KENAPA?!" denger pilihan-pilihan 'aneh' gw. Mereka ga meredupkan gw kalo gw cerita dengan berbinar-binar, meskipun orang lain mungkin akan "Apaan banget sih lu" dengernya. Bahkan mereka akan ngajuin ide-ide yang mendukung pilihan gw itu, solusi untuk hambatan yang mungkin timbul. Rational reassurance. Kalo emotional reassurance sih yaaah ga usah dibahas lagi lah. I know they're there :)

..dan menemukan orang-orang macam itu tuh rasanya.. bersyukur banget :')

Terima kasih ya, kalian :)
Ah, jadi kangen Nawi deh.. Semoga dia baik-baik aja di manapun dia sekarang.

30.9.11

29 September 2011, Tengah Hari

Gw ga suka nengok ke arah kiri. Kalo jalan atau ngobrol pun gw cenderung bakal pindah sisi ke kiri kalo perlu. Iya segitunya.

Maka kalo ada orang yang bisa bikin gw mau duduk ngobrol sejam lebih sambil nengok kiri setelah beberapa (belas?) menit berdiri ngobrol di tengah jalan di bawah terik matahari, lagi maka pastilah dia amat istimewa :)

Terima kasih banyak ya, Markudin..
Buat sejam lebih di emperan Alfa kemarin..
Buat cerita jujur lu dan semua perasaan yang genuine tergambar.
Buat pengetahuan lu tentang gw dan pastinya buat kemampuan cenayang lu yang spektakuler :D
Buat omongan-omongan tentang alat ukur, TahuKampus, dan biro.

Semoga doa-doa kita dikabulin ya..
Semoga yang lu inginkan ini emang baik buat lu sehingga bisa lu dapetin..
Semoga gw bisa jadi bagian dari persentase yang kecil itu..
Aamiin :)

Oh ya!
Jangan lupa..
Daripada memusingkan kapan kita akan sampai ke tempat yang dituju, mari kita nikmati saja pemandangan di sepanjang jalan! :D

28.9.11

Baby Mine Is Mine :D

Hari Sabtu kemaren gw baca post ini trus langsung kirim email ke Kak Lei karena pengen. Besokannya langsung dibales trus konfirmasi alamat, nomer rekening, dsb. Sayangnya dari hari Senin gw rariweuh sama macem-macem dan ga berjodoh banget sama ATM jadi belom transfer. Gw pikir ya paketnya bakal dikirim setelah dibayar, tapiiiiiiii...

Tadi pas pulang gw nemu paket ini di meja

Taraaaa!
dan ternyata isinya CD Baby Mine aja loh!

Wuah! Kaget banget gw, maluuuu karena belom bayar. Baik banget ya Kak Lei, husnuzhann banget semua yang pesen bakal bayar trus maen kirim aja hehehe.. Mana cantik banget kemasannya.. Pas di email itu Kak Lei bilang ongkos kirimnya agak mahal karena termasuk pengemasan biar ga rusak di jalan. Gw kira kan ya dibungkus-bungkus doang gitu ya, eh taunya cantik banget kemasannya!

CD dalam kemasan cantik secantik yang ngirim

Ah, terima kasih banyak ya Kak Lei :D
Semoga doa semua pembaca blognya (plus doa super manis dari suami Kak Lei) dikabulin yah.. Hihi..

ps: Sekarang masalahnya adalah mau nge-rip CD di laptop/komputer siapa yah? Ada yang mau nge-rip-in? Hehe
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr