10.11.13

Barangkali ada yang nyari..

Gw pindah yaa, ke shntshnt.blogspot.com :D
Terima kasih sudah membaca cerita-cerita gw di sini selama ini.. Sampai jumpa di tempat yang baru :)

1.9.13

Setelah belasan tahun bertahan dan berjuang, keruntuhan dan waktu menyerah akhirnya datang.

29.8.13

Soundtrack Tesis (2)

Kemaren baru sadar, soundtrack tesis gw akhirnya bukan dua lagu ini, tapi lagu ini:


Kenapa ganti lagu? Soalnyaaaa ganti kasus ehehehehe.. Sebenernya pas udah ganti kasus ga ada lagu yang disengajain buat soundtrack sih tapi berhubung pas intensif ngerjain tesis pas Falling in Love dirilis dan gw suka banget jadilah lagu itu dinyalain dengan repeat one di iTunes trus sekarang kalo denger lagi jadi kebayang ngetik ngadep tembok di kosan hehe.. Rasa yang jadi muncul lagi (ya kan soalnya lagu adalah mesin waktu ya..) untungnya bukan rasa yang ga enak jadi ga bikin gw males dengerin lagunya lagi.. Rasanya tuh campuran panik, sungguh-sungguh, tapi seneng juga. Ya mungkin karena cerita pertesisan alhamdulillah happy ending ya jadi gw seneng ngingetnya hehe..

Kalo dirunut sama soundtracks skripsi & tesis sebelumnya jadi keliatan banget ya selera musik gw ga jelas.. Ini itu ini itu.. Haha.. Eh tapi selama tesis kayaknya gw juga sering balik dengerin Souljah sama Bob Marley deh, abisnya bikin adem dan selow di tengah keriweuhan hehe..

Nah, sebagai bonus, gw kasih single terbaru 2NE1 ni.. Lagunya sih gw tetep lebih suka Falling in Love, tapi konsep MVnya gw lebih suka (dan lebih bisa gw tonton) Do You Love Me.

Tentang Suap Menyuap

Nggak, gw ga lagi ngomongin kasus hukum apapun kok.
Gw mau ngomongin soal belajar.

Waktu lagi ngebahas kurang okenya analisis-sintesis dalam tugas yang mahasiswa kami bikin, partner ngajar gw bilang "Mereka itu generasi bimbel, apa-apa disuapin, jadi ga terbiasa mikir sendiri". Hmm iya juga kali ya.. Jadi inget bahasan pas eval brass TIMBC, salah satu poinnya adalah anak-anak kurang inisiatif buat mikir sendiri, nunggu dari atas.

Di sisi lain, gw juga dapet feedback kalo gw terlalu cepet ngasih tau, anak-anaknya belom kepancing buat sampe ke jawaban pertayaannya tapi gw udah ngasih tau yang benernya gimana. Akhirnya jadi mereka 'dapet' dari gw juga bukan dari mikir sendiri. Catetan banget buat gw emang, gw suka kurang sabar dan pengen ngasih tau aja apalagi kalo jam kuliahnya udah mau abis kayak tadi. Pas Pelatihan juga Bunda ngasih feedback yang sama buat gw. Berarti PRnya adalah gimana ngasih pancingan yang efektif biar yang diajar bisa cepet sampe ke kesimpulan yang tepat ya.. Hmmm.. *mikir*

Yah jadinya ga bisa langsung nyalahin anak-anak 'jaman sekarang' yang sukanya serba instan, kurang inisiatif, ga biasa mikir sendiri, atau apa gitu ya.. Jangan-jangan kita sebagai dosen, pelatih, kakak, atau orang tua (boooook berasa tua banget deh nulis begini muahahaha) ikut berperan bikin mereka kayak gitu hehe..

Menjadi pengajar akhirnya emang justru bikin terus-menerus belajar ya..
Alhamdulillah :)

Di Semanggi, Siang Ini

Seperti juga memulai, berhenti adalah sebuah keputusan.

27.8.13

(Ber)Teman Lama

Kamis (22/8) kemaren gw ketemuan sama 1chi. Akhirnya ketemuan lagi setelah terakhir ketemu kalo ga salah Desember 2012. Ngobrol lah ceceritaan ini itu. Seneng dan lega akhirnya bisa ngomong hal-hal yang susah gw omongin ke orang lain. Trus nyes gimana gitu pas 1chi bilang "Cuma lo yang masih nyambung sama gw sejak SMP" uhuhu.. Ya bukan berarti kami ga berubah sih, tapi gimana ya.. masih ada benang merahnya gitu. Kalo dipikir-pikir lucu juga sih, gw sama 1chi teh ga pernah sekelas sejak SMP. Lupa juga kenapa bisa deket. Karena sama-sama main snare kali ya? Jaman gw masih manggil dia Disfi ahahaha.. Trus pas SMA kalo si 1chi kambuh asmanya gw suka dipanggil buat nolongin, bodo amat gw lagi ada guru ge. Pas kuliah kan 1chi di Malaysia, tetep aja gw suka ke rumahnya, ktemu alm. Mamanya, nonton, makan di rumahnya. Kalo 1chinya ada ya main sama dia, kalo dia balik ke Malaysia gw suka nganter ke bandara. Sama 1chi teh jarang ketemu, sekarang ga segitu seringnya kontakan juga, tapi gimana ya.. asa masih deket aja gitu. Masih bisa catch up terus. Masih saling tau affair masing-masing ahahaha.. Yang seru, sekarang 1chi pacaran sama gebetannya jaman SMP, yang pas itu ga dia kenal. Mejik ga tuh coba? Gw sendiri excited pas dikenalin, soalnya dulu kan sering ikutan ngeliatin, eh sekarang tau-tau jadi pacar 1chi beneran hihi..

Jumat-Sabtunya ketemu Fitri, Raissa & Dipta kayak yang gw ceritain di sini. Ga kerasa udah 6 taun juga ya temenan teh.. Sejak jaman tim Pelangi, trus BEM Super. Dulu gw hobi banget nginep di kosan Raissa atau Fitri ehehe.. Makanya pada heran gw betah di kosan sendiri selama S2 :p Ini juga samanya, ga sering ketemu lagi tapi tetep tau kabar. Kayak Raissa seneng banget kami dateng ke Bandung kemaren, gw pun seneng banget. Tumbuh bersama atau ngeliatin orang tumbuh selalu menyenangkan buat gw :)

Trus Sabtu-Minggunya rumah gw RAME sama temen-temen adek gw yang SMP. Pada bikin ID Card calon OSIS & MPK. Aslik lah gw senyum-senyum sendiri mulu liatinnya hihi.. Orang rumah gw juga pada seneng, rumah rame lagi kayak jaman gw SMP-SMA. Rumah gw tu mayan deket dari SMP/SMA gw (yang sehalaman itu) jadi strategis lah buat ngumpul. Adek gw ini SMPnya sama kayak gw, jadi lah pada ngumpul di rumah gw juga. Kalo adek gw yang satunya SMPnya rada jauh, jadi temen-temennya jarang ke rumah. Nah yang mau gw ceritain adalah betapa temen-temen SMP gw akhirnya jadi 'ring 1' gw sampe gede. Yaa mungkin karena emang temen SMP dan SMA gw kebanyakan sama aja sih haha.. Temen-temen gw itu akhirnya jadi household name di rumah, kenal sama orang-orang rumah gw. Ada juga yang jadi 'nama jaminan' gw, kalo pergi-pergi asal sama orang itu boleh aja pulang jam berapa ge nyahaha.. Pas kemaren ada temen-temen adek gw, gw baru sadar betapa berisiknya anak-anak SMP ngumpul begitu. Dulu mah pas gw yang ngelakuin, meskipun kata tetangga gw ributnya kedengeran sampe ujung jalan tapi gw ga berasa :)) Trus orang rumah gw mengingat temen-temen gw sebagai anak-anak yang jago makan! Hahahah.. Sampe pernah dimasakin spageti di rumah gw trus ada yang ga kebagian (karena yang ngambil duluan pada ngambil banyak) trus dimasakin lagi daaaaan yang belom kebagian duduk di depan dapur gw aja ding nungguin.. Bahaha.. Kalo habis Lebaran juga temen-temen gw itu suka dimanfaatin buat ngabisin isi parcel. Trus ada yang mecahin gelas mulu di rumah gw, ada juga yang ngerusakin maenan kuda-kudaan. Di rumah gw sampe ada kamar yang disebut kamar temen-temen, abisnya kalo ke rumah ya pada ditaro di situ. Kamar itu juga pernah disulap jadi rental komputer, gara-gara Memet sama Idham nginep di rumah gw buat ngerjain layout Buku Tahunan-nya Pilot tapi bawa komputer (monitor tabung sama CPU gede lho! dulu belom jaman laptop) sendiri-sendiri. Gils. Hihi.. Temen-temen SMP-SMA ini kadang gw pikir baiiiik banget, mau aja loh temenan terus sama gw padahal pas SMP-SMA itu gw jaaaauuuuuuh lebih nyebelin daripada sekarang. Pada maklum juga sama pilihan-pilihan aneh gw dan ngedukung atau seenggaknya ga ngejatohin. Ah sayang sekali lah sama mereka pokoknya :')

Hmm trus gw jadi inget pas Lebaran deh. Buka-buka album foto dari rumah Mbahkung dan nemu foto-foto jadulnya Bapak-Ibu. Yang waktu itu menyentuh gw adalah di situ ada foto-foto temen-temen Bapak di PSE. Mereka jauh-jauh ke Wonosobo pas nikahan Bapak-Ibu. Mereka nganterin pas Bapak mau ke Amerika. Mereka gw kenal sejak kecil dan tetep berteman baik sama keluarga gw sampe sekarang. Anak-anaknya juga banyak yang jadi temen sekolah gw dan adek-adek gw, Mbak Feni misalnya :D Selain temen-temen PSE, beberapa temen Bapak di Deptan dan DKP plus temen-temen Ibu di PMI juga masih berteman baik sama keluarga gw sampe sekarang. Ga cuma satu-dua yang tetep temenan dan bantuin keluarga gw di saat sulit :') Makanya gw sih sama sekali ga keberatan kalo pas nikahan gw ada banyak temen Bapak-Ibu yang diundang, toh gw juga kenal dan pengen berbagi kebahagiaan sama mereka.

Ah, berdoa banget-banget lah supaya gw bisa menjaga pertemanan-pertemanan yang gw punya. Karena berteman lama itu membahagiakan sekali :)

PS: Ga cuma berlaku buat temen-temen yang gw sebut di sini ya.. Masih adaaaa lingkaran-lingkaran dan orang-orang lain yang juga gw doakan sepenuh hati supaya tetep temenan sama gw sampe lamaaaaaaaaaa sekali :D
I didn't know when I texted you.
I really didn't.

But then I saw it.
And I feel sad.
Maybe it's true. I even said it to you once, or twice.
But, still..
Seeing you describe yourself that way is heartbreaking.
Then I checked the other source.
Exactly like I predicted, you changed it too. Not as obvious, but still.
Talk about pattern, eh.

And then I couldn't sleep.
All I wanted to do is text you, "Hey.. 'Sup?"
And offer you a hug. Or a smile. Or an ice cream. Like how a good friend would do.
But somehow I felt like giving up. We are a lost cause.
(Whaaaatttt? Did I just realize that last night? Where have I been?)
And so I did nothing.
We are a lost cause. But a tiny bit of myself still refuses to give up.

You didn't tell me to stop.
So I haven't.
But maybe I should learn to.
Or not?

Ah, whatever.
Be well soon :)

25.8.13

Solo Trip to Bandung!

Beberapa hari (atau minggu?) ini gw ngerasa ngambang dan ga punya tujuan. Floating aimlessly. Aneh banget buat ukuran seorang Shanti yang gw kenal 25+ taun ini hahaha.. Tapi gw bawa santai aja, namapun masa transisi. Malah akhirnya makin gw 'dorong ke jurang', gw pergi ke Bandung sendirian tanpa rencana yang jelas.

Berada di Bandung pada Sabtu, 24 Agustus 2013 mah udah direncanain sejak sebelom Lebaran, tapi kapan dan gimana berangkat/pulangnya plus ngapain aja di sana nol besar. Tadinya mau berangkat sama temen naik kereta trus pulang nebeng temen yang lain naik mobil, tapi karena satu dan lain hal temen-temen yang tadinya mau bareng itu pada ga jadi ke Bandung. Trus ternyata sampe Jumatnya gw masih rariweuh ngurusin ini itu buat lulus dan sumpah profesi, jadi ya di hari Jumat itu gw belom tau bakal ke Bandung naik apa jam berapa.

Pilihan pertama gw tentu saja melakukan hal yang sejak dulu pengen banget gw lakukan: berdiri di depan Es Pocong di suatu hari yang random trus nyetop MGI dan pergi ke Bandung. Pilihan kedua lebih gambling: go show ke Cipaganti Detos dan naik travel jam berapa aja yang masih ada di hari itu. Akhirnya gw memutuskan naik Cipaganti karena 1) Jumat pagi entah kenapa gw mual, meskipun gw selama ini ga mabokan di perjalanan tapi males aja kalo makin mual pas naik MGI lewat puncak, dan 2) Di saat-saat terakhir gw pengen banget ke suatu tempat di Bandung dan setelah ngecek GoogleMaps plus akun Twitter tempat yang bersangkutan (karena temen-temen gw di Bandung pada ga tau tempatnya) kayaknya akan lebih gampang kalo gw ke sana dari tempat turun Cipaganti di Pasteur daripada tempat turun MGI di Terminal Leuwipanjang.

Oke deh. Naik Cipaganti.
Berhubung gw mesti ke kampus dulu dan urusan di kampus ternyata lama plus ga jelas, gw nelpon dulu ke Cipaganti Detos dan katanya yang masih sisa buat hari itu cuma jam 3. Sip, bungkus. Jam 2.15 gw nyelesein urusan di kampus trus pergi ke Detos dan akhirnya naik ke travelnya, jadi satu-satunya penumpang di mobil itu. Like a boss. Nyahahaha.. Sampe Bandung jam 6 dan dimulailah petualangan gw :D

Jadi, gw tuh pengen ke Kineruku. Di akun Twitternya, katanya patokannya adalah Hotel Sany Rosa di Hegarmanah. Oke deh, begitu turun travel gw nanya ke Aa'-Aa' di situ gimana caranya ke Hotel Sany Rosa. Ini dia cara menuju Kineruku di Jl. Hegarmana 52 dari pangkalan Cipaganti di seberang BTC Pasteur: Naik angkot apa aja sampe lampu merah sebelum jalan layang, jalan ke arah kiri trus naik angkot Cicaheum-Ciroyom arah Cicaheum sampe depan Hotel Sany Rosa trus jalan atau naik ojek ke Kineruku (kalo tukang ojeknya gatau Kineruku, bilangnya Rumah Buku aja). Sampe di Kineruku, gw senaaaaaang :D Sayang gw sampe sana udah jam 7 lewat dan dia tutup jam 8, jadi gw ga bisa lama-lama deh di sana.

Foto dari kineruku.com
Seharian di sini juga betah deh gw
Ada buku yang gw edit :D
Oleh-oleh
Selesai di Kineruku, gw mau balik ke Pasteur dengan logika "naik aja angkot yang sama dengan arah sebaliknya" tapiiiiiii lupa kalo di Bandung logika kayak gitu suka ga berlaku karena....... jalannya one way :| Mau jalan kaki sampe nemu angkot yang gw butuhin tapi watir karena jalan-jalan di Bandung itu gelap bener kalo malem, ga asik buat jalan kaki sendirian. Akhirnya minta tolong orang di Hotel Sany Rosa buat pesenin taksi deh. Sampailah gw dengan selamat alhamdulillah di BTC pake taksi Burung Biru dan bayar 25 ribu. Di BTC liat-liat baju yang seperti kata adek gw lucu-lucu bener tapi ya seperti biasa di tempat kayak gitu mah bajunya jarang yang muat di gw :))

Kelar muter-muter BTC gw nyebrang dan jalan ke Pasteur Hyperpoint buat makan dan nungguin Fitri. Berhubung angin dingin jadi gw laper terus jadi makan terus selama nunggu #alesan :p Jam 10 Fitri dateng trus ga lama kemudian kami dijemput adeknya buat menuju Cimahi. Yep, malem itu gw nginep di rumah Fitri di Cimahi. Udah macam Wonosobo deh, dingiiin dan airnya kayak air es. Gw yang terbuat dari plastik alias ga tahan panas ini tentu senang sekali :D

Sabtu pagi gw dan Fitri menunaikan misi sesungguhnya dari acara ke Bandung kali ini: lamaran Raissa-Dipta sekaligus farewell Raissa mau ke Hongkong. Seneeeeeeeeng banget selama di rumah Raissa :) Mengenang dulu Raissa ngusulin Dipta jadi staf Litbang, nginepan bertiga gw-Raissa-Dipta di SC pas jaman tender PO, mereka tambah deket dan akhirnya jadian via YM pada Februari 2009, gw ketawa-ketawa pas mereka bilang "Makasih ya masih mau main sama kita, orang lain jadi ga mau main bareng setelah kami pacaran (karena ngerasa jadi nyamuk)", sampe akhirnya Raissa bilang kalo mereka mau lamaran. Uhuhuhu :') Trus kenalan dan ceceritaan sama temen-temen SMA Raissa yang gelo-gelo pisan :)), ngobrol-ngobrol dan makan baso pas selesai acara.

Karena ga tau acara selesai jam berapa, Sabtu pagi itu gw juga belom ngerencanain pulang jam berapa naik apa haha. Tadinya pengen naik bis ke Bogor biar murah, tapi ternyata selesai acara sore jadi takutnya kena buka-tutup di Puncak trus jadi lama. Trus Fitri ngajak naik kereta, tapi ga jadi karena repot beli tiketnya. Akhirnya lagi-lagi nelpon Cipaganti dan nanya yang sisa jam berapa, trus dapetlah jam 18.30 dari BTC. Yaudah deh, sore-sore dianter Raissa ke BTC trus pulang naik travel.

Gw senaaaang sekali sama trip ini :D
Pertama kali pergi sendirian. Pertama kali naik taksi sendirian. Hangatnya suasanya sama temen. Jalan/duduk sendirian, asik dengerin suara-suara dalam kepala sampe mereka mereda. Merasa berprestasi karena bisa menuju sana-sini tanpa nyasar :p Menemukan insight dan ketenangan tentang perencanaan di tengah ke-enggak terencana-an. Hihihi.. Alhamdulillah :)

Semoga lain kali bisa jalan-jalan sendirian lagi kayak gini :D

22.8.13

Tanggung Jawab

Ketika berangkatnya untuk kerja, kereta yang gangguan dan bikin telat jadi masalah besar buat gw. Kalo pas kuliah ya kalo telat gw yang rugi, dapet sanksi atau ketinggalan materi. Sementara itu, kalo pas kerja gw telat gw akan ngerugiin orang lain. Plus ga profesional aja menurut gw kalo kerja dan telat.

Bzzz.
Dalam 1-2 bulan ke depan gw harus udah lulus ujian sama Bapak dan boleh nyetir sendiri ke Jakarta. Susah hidup gw kalo kereta gangguan mulu gini.

21.8.13

Still

Hey,
you know what?

Your voice and smile make a strong patronus.
Even when it's less than 10 seconds.
Even when I almost forget how your voice sounds and how your smile looks.
But still.

Thank you :)

PS: Allah tau aja ah kapan harus ngasihnya.. Heuheu.. Makasiiiw :D

Sebab Mellow Setitik, Rusak Rencana Hura-Hura Sebelanga

Tadi ada yang nantangin gw untuk nemuin blognya. Sekali googling gw langsung nemu. Fufufu..

Pas baca-baca blognya gw nemu tulisan dia pas mau kuliah lagi kira-kira gini, "Apakah kehilangan comfort zone gw sekarang sepadan sama apa yang akan gw dapetin nanti?". Trus gw jadi mikir. Kuliah S2 emang beda banget dari S1 ya. Keputusan untuk ambil S2 ga dibikin semudah memutuskan untuk kuliah S1.

Masing-masing dari kami ninggalin atau ngelepasin sesuatu untuk akhirnya jadi mahasiswa lagi. Gw pun begitu. Apakah sepadan?
Buat gw iya. Mungkin lebih.

Kalo ada yang nanya pengalaman apa yang punya impact besar buat gw, masa S2 gw pasti jadi (salah satu) jawaban. Gw dapet banyaaaaaak banget selama kuliah S2. Gw belajar ini itu untuk jadi psikolog dan juga --di luar ekspektasi gw-- jadi manusia yang lebih baik. Gw kenalan lebih dalam sama diri sendiri, gils lah self discovery yang didapet selama dua taun ini. Gw dapet temen-temen yang gw bisa liat mereka akan ada di masa depan gw. Ah ga canggih lah gw buat nulisnya, tapi begitulah. Kalo anak fakultas lain ada yang protes tentang biaya kuliah profesinya, gw merasa biaya kuliah profesi gw ga sia-sia kok dan ga harus gw protes. Ga murah sih emang, tapi toh yang gw 'beli' juga buanyak banget dengan uang segitu.

*flashback adegan-adegan selama dua taun ini*
*degdegan daftar. wawancara 31 menit sama Bu RH. hari pertama masuk kelas cekikikan ga jelas dan 'terjebak' sama Power Rangers di berbagai mata kuliah. dropbox dan conflicted files. ngerjain tugas sambil nyanyi-nyanyi ga jelas trus terintimidasi sama kelompok sebelah yang serius amat. norak ga bisa pake macbook. berjam-jam di burger n grill. belajar kaup di kanlam. makan sate dan pengumuman maymay mau nikah. dinamika kelompok secara resmi. dinamika kelompok ga resmi yang direkam mimi secara kriminil di mana gw rasanya pengen gebrak meja tapi malah end up nangis dan bilang aku sayang semua nyahaha. selalu degdegan tiap ngocok kelompok tugas. terjebak sama adek-yang-waktu-itu-masih-dipanggil-fika di banyak tugas, dengerin dia cerita sampe ... dan nanya dia pengen ditanggepin apa nggak (dan ternyata enggak huahaha) dan bentak dia (satu-satunya anak prodik yang pernah gw bentak :p). revisi tugas hari itu juga. syl dan kekocakan-kekocakannya...... termasuk meragain film the raid. aku si anak J super stres MOW. mulai dicekokin Running Man. syok berat pas liat daftar pembimbing kasus. kasus 1 yang gw pake acara pindah lokasi. kasus 2 yang berkesan banget. mulai diracun lagu korea di mobil Asri. kasus 3 yang fyuh *lap keringet* dan buat gw paling ga maksimal. kasus 4 anak ganteng kesayangan yang akhirnya nyelametin gw sehingga bisa lulus. kasus massal yang bikin gw ngantor di rektorat dan ngisep rokok lagi setelah sekian lama. nangis kejer di payung FIB. pelatihan yang menguras hati. kesintingan kuliah sambil TC dan pedihnya ga berangkat ke Thailand meskipun sama sekali ga nyesel karena itu keputusan yang paling benar yang bisa gw ambil saat itu. teman-teman baik hati yang nonton pelepasan (dan nantinya MBIC). magang dan ini itunya. lupa waktu ngeliatin anak SMP ganteng main futsal/basket. dengerin curhatan dan ngeliatin orang dengerin curhatan. kasus 5 dan 6 yang melekat di hati. modul intervensi lanjutan yang gila-gilaan. malem-malem yang gw habisin ngetik di teknik. makan-makan dan ketawa-ketawa yang ga ada abisnya. kerja kelompok pas kandra magang sama bunda. gelar matras dan tidur di kelas. nongkrong semena-mena di kelas dan naro barang dengan lebih semena-mena lagi (akhirnya sepatu kembaran pelatih 2012 udah gw bawa pulang). gotong royong download dan transfer video. lalalili ini itu di C2, kadang sampe jadi yang terakhir keluar gedung sore banget atau malem-malem. kompre. tesis. berbagai drrrrrrama. daaaaan banyak lagi*

Eh kok panjang ya flashback-nya? Maap yak. Hahaha..
Yah begitulah *antiklimaks*
Aku mellow.. Mending nonton Appa Odiga apa lanjut ngelamun aja nih? Nyahaha..

Terima kasih ya semuanya :')

18.8.13

Selamat Ulang Tahun

Tadi gw ngobrol sama temen, trus dia bilang "Lu kuliah aja lagi di luar, trus jadi PR". Pas gw bilang ga mau, dia bilang lagi "Oh lu udah ga benci lagi sama Indonesia". Trus gw diem. Ahaha..

Udah, udah. Udah lewat.
Gw udah memaafkan negara ini.

Selamat ulang tahun ya..
Semoga gw masih selalu gelisah agar selalu berusaha berbuat untukmu.
Semoga banyaaaaaaaaak rakyatmu yang juga gelisah dan berbuat untukmu.
Aku mencintaimu. Walau bagaimanapun.

17.8.13

I Remember..

Selasa besok ada halal bi halal Pendidikan.
Trus jadi inget taun lalu di-SMS "Yaaa!!! Odiya??? Baleeeeee!!!" trus lari-lari dari stasiun sampe C2 trus dari pintu depan jembatan udah teriak "Mianhaeeee" sambil buru-buru ke dapur ahahaha.. Bikin salad buah yang enyaaak :9 Trus makan-makaaaaaan soto sama apa ya lauknya? Trus ada singkong Thailand yang asli enak parah, gw dan Debi -tentu saja, siapa lagi?! ;p- koalisi buat ngambil berkali-kali nyahaha..

I remember that, and many more stories..

Tadinya mau mellow tapi yang diinget bodoh-bodoh gembira gitu jadi ga jadi ahahaha..

16.8.13

Decision Making

Sekarang hari apa?
Oh, Jumat.

Oke.
Rabu malem gw "ga tidur" (alias tidur colongan doang setengah jam-an) biar bisa ngumpulin revisi tesis Kamis pagi.
Kamis rutenya Bogor-Depok-Semanggi-Bogor-Depok.
Sampe rumah tepar. Aslik tepar. Ya mungkin karena hampir ga makan juga seharian. Jadi ga bantu-bantu di rumah deh :(

Langsung lah gw bercita-cita mau kerja di tempat yang (perjalanan pergi-pulangnya) ga menguras waktu dan tenaga. Kalo ga mah, keburu energinya abis di jalan. Gimana di rumah mau ngurusin suami-anak-rumah & ngasih feedback buat tugasnya mahasiswa gw?

Huh hah.
Hari ini rutenya Bogor-Prapanca-Depok-Semanggi-Bogor.
Marilah pagi-pagi beberes rumah dan sarapan dulu.

Have a nice day, people :)

PS: Isinya ga nyambung sama judul? Ah masa sih? :p
PPS: It's kinda weird to think and decide alone, but well.. of course I can. Allah selalu kasih petunjuk kok. For those who helped me think and decide back then, thank you :) 

15.8.13

It's Been A Month

Seems that I learn from the best.... survivor :D
Hahaha.. Na-ah, I'm not a survivor this time. I just.... function. I guess I'm one of "golongan orang yang hidupnya terus berjalan" and yeah my life is still the usual 180 bpm song, but something is missing and I don't feel alive.
It's okay. "There is no way to defeat despair. All you can do is keep walking", right?
But this is not despair.
Still, keep walking. Everything will fall into place eventually.
Eventually.
Have faith. Like always.
Have faith.

12.8.13

Buat Apa Nulis?*

Buat apa nulis kalo bakal bikin orang lain sakit hati atau sedih? Emang sih, gw pengen banget nulis demi bisa katarsis, demi kejujuran pada diri sendiri dan orang yang bersangkutan, tapi balik lagi.. Buat apa nulis kalo bakal bikin orang lain sakit hati atau sedih?

* maksudnya "nulis dan dipublikasikan via twitter atau blog sehingga orang yang bersangkutan bisa baca"
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr