17.3.11

The Quest Is Still On

Sejak pertengahan 2004 sampe sekitar 2007 gw pake parfum yang sama: Escada Island Kiss. Wangi Island Kiss pun jadi signature scent gw selama sekitar 3 taun itu. Sayangnya, Island Kiss terus ga diproduksi lagi, karena emang dia adalah bagian dari seri parfum summernya Escada yang limited edition, tiap taun ganti gitu. Setelah Island Kiss abis, gw pake parfum 'lanjutannya', Rockin' Rio sama Sunset Heat. Wanginya mirip sih, tapi tetep aja ga sama.

Namapun signature scent, wangi Island Kiss ini diapal sama orang-orang yang sering berada di deket gw taun 2004-2007 itu. Pas gw udah ga pake Island Kiss lagi, Tidar sampe bilang "Ih wanginya ganti" pas meluk gw :D Trus ya, wanginya Island Kiss ini nyenengin banget, sangat bisa ngilangin bete deh. Kalo dipake bareng kaos Kemudi apalagi, rasanya gw bisa melalui apa aja. Superstitious behavior abis haha..

Lama-lama udah ga pake Island Kiss, gw kangen punya signature scent yang se-pas itu. Jadi sejak akhir 2010 gw mencanangkan quest for signature scent *hahaha semi lebay* yang bikin gw hobi ke counter parfum kalo lagi pergi. Oh iya, dulu itu gw jatuh cinta pada ciuman pertama sama si Island Kiss. Berhubung dia mahal, ga terbeli lah ya pas pertama itu, tapi wanginya kebayang-bayang terus. Sampe akhirnya gw menemukan tempat yang jual parfum asli dengan harga lebih murah, baru deh kebeli.

Nah, lalu, Selasa (15/3) kemaren gw iseng-iseng ke counter parfum di Centro, Margo City. Mbak-mbaknya ngasih banyak banget (lebih dari 5 tuh menurut gw banyak banget ya buat milih parfum dalam satu waktu) sampel di karton kecil. Trus gw jalan-jalan dulu lah sambil milihin. Akhirnya sisa 2 tuh. Trus gw balik lagi, minta disemprotin di tangan. Yang di tangan kiri buat gw "kayak habis mandi" karena seger-seger gimana gitu. Yang di tangan kanan, aneh. Wanginya manis, dan selama ini gw ga pernah suka wangi yang manis karena bikin gw pusing kalo dipake di hari yang panas, tapi entah kenapa gw ngerasa 'klik' sama wangi itu. Rasanya familiar dan nyaman. Kayak itu emang wangi gw dari sononya. Aneh banget deh. Berhubung harga parfum itu di atas 50 ribu sedangkan gw lagi pelit, gw mikir-mikir dong mau beli apa nggak. Tapi akhirnya gw beli juga -_-"

Sampe hari ini gw masih ngerasa aneh sama si parfum baru. Otak gw tetep bilang kalo gw ga suka wangi manis kayak gitu, tapi gw juga tetep ngerasa itu 'wangi gw'. Orang-orang yang seirng berada di deket gw juga pada suka sih sama yang kemaren itu, tapi gw ga bisa bilang gw suka banget wanginya. Tapi gw ngerasa itu 'wangi gw' *diulang* Cih. Ribet amat. Hahah ya kalo ga ribet mah bukan gw ;p

Heuh, nampaknya the quest for signature scent belum bisa diakhiri nih. Yah yang kemaren dipake dulu lah pastinya, siapa tau akhirnya gw bisa yakin sama dia. Kalo engga, ade gw udah siap mengambil alih kepemilikan hehe..

Yah setidaknya dari pengalaman ini gw dapet pelajaran buat nyari parfum:
  1. Kalo mau nyoba beli, belilah yang 30 ribuan biar ga nyesel-nyesel amat kalo ga jadi make tiap hari hahaha.. 
  2. Jangan langsung beli tapi tinggalin dulu beberapa hari, kalo kebayang-bayang terus wanginya barulah dibeli.

Yak, saya akan kembali mencari, kalo begitu :D
..dan siap-siap diketawain Mimi karena nulis tentang ini seolah hal ini super penting ;p

16.3.11

*Menyemangati Diri Sendiri*

I.
Kayak yang pernah gw bilang, salah satu tahap pengambilan keputusan adalah "mempertanyakan lagi keputusan yang udah diambil". Bahkan ketika keputusannya adalah mengambil sesuatu yang bikin kita seneng. Hehe apa gw aja ya yang kayak gitu? Soalnya nih yaa, semua.. gw ulang, SEMUA.. keputusan yang kita ambil pasti ada risikonya. Yah kalo kata majalah GoGirl! mah "get some, lose some" lah. Nah, sekarang gw lagi ada di fase itu nih. Nyahahaha.. Tapi kayak yang pernah gw bilang juga, apa yang terjadi pasti yang terbaik, kalo ga mah bukan hal itu yang akan terjadi. Oke baiklaaah :D

II.
Ngomong buat nyemangatin orang lain itu jauh lebih gampang loh daripada melakukan hal-hal yang ada di omongan penyemangat itu :D Hakhakhak.. Keinginan buat walk the walk like you talk the talk dan mempertahankan integritas alhamdulillah bikin niat buat ngelakuin semua itu jadi lebih kenceng. Sekarang saatnya banget nih ngelakuin semua omongan macamnya "Satu-satunya jawaban untuk semua keraguan adalah kinerja" dan "Jangan manja, ayo kejar kemampuan lu sendiri" dan "Kalo ada di depan, bekerjalah minimal 2 kali lebih keras" supaya bisa bilang ke diri sendiri kalo "Gw suka banget sama orang-orang yang progresif". Semua kalimat itu pernah gw bilang ke orang, dan sekarang berbalik ke gw haha.. Oke baiklaaah :D

III.
Gw udah pernah kok ada di kondisi kayak gini. Gw pernah kok jadi underdog dan diragukan sama seisi dunia yang punya ekspektasi tertentu atas posisi yang gw tempatin. Gw tau kok apa yang harus dilakuin saat berada di posisi kayak gitu (dan langkah-langkah awalnya udah gw lakukan). Gw udah pernah kok ngelewatin masa-masa harus terus siap mental buat dikasih umpan balik negatif (yang bisa banget dibalik jadi saran positif, lagian kan umpan balik itu hasil 'cari mati' gw sendiri dengan minta umpan balik ke orang hehe ;p) Gw udah pernah kok mati-matian memperbaiki diri supaya bisa ngejalanin amanah yang dipercayain ke gw dengan baik. Gw udah pernah kok ngerasain bahagianya pas bisa ngelewatin semua itu :) Yang sekarang pastinya ga akan sama persis sih, tapi yaaah seenggaknya gw punya bayangan lah mesti gimana dan gw tau gw udah pernah bisa ngelewatin hal kayak gini. Ga ada yang bilang ini bakal gampang, tapi bukan berarti ga bisa kan?! Oke baiklaaaaah :D

IV.
Kalo mulainya ga terlalu bagus, justru lebih bisa keliatan perbaikannya kan?! Gw sih lebih suka yang progresif daripada yang bagus dari awal tapi yaa terus gitu-gitu aja hehe.. Oke baiklaaaah :D Makanya gw lebih suka Dirly daripada Ihsan pas Indonesian Idol 3 haha *penting*

..dan akhirnya..

V.
Kalo denger/inget ceritanya senior-senior gw di awal masa jabatan mereka, gw jadi optimis :D Kurang lebih sama lah kayak pas jaman gw semester 7 maraton ngerjain KAUP sama Pelatihan II: kalo senior-senior gw itu bisa ngelewatin semester 7 dan akhirnya lulus kuliah, gw juga bisa dooong harusnya.. Sama lah ini juga: kalo senior-senior gw itu bisa ngelewatin masa jabatannya dengan selamat, gw juga bisa doooong :D Oke baiklaaaaah :D

Gw punya waktu 2 taun.
Mari kita lihat di paruh kedua 2012 nanti ya, gw selamat atau enggak.
Kalo mau bantu doa atau yang lain, boleh banget loh! :D

11.3.11

Kepada Teman-Temanku

Dengan runduk dan segenap ketulusan yang gw punya,
terima kasih.

Karena tanpa kalian gw ga akan bisa seperti ini.

1.3.11

Banyak Jalan Menuju Roma :)

Jum'at lalu, kelas KomBis gw kedatangan dosen tamu. Beliau adalah manajer di salah satu perusahaan swasta milik asing. Pas sesi tanya jawab, ada mahasiswa yang nanya
Kenapa Bapak tidak memilih untuk membangun Indonesia dengan bekerja di BUMN?
"Ih wow" banget ga menurut lo pertanyaannya? Heheh.. Terus dosen tamunya jawab
[...] yang bisa saya lakukan saat ini agar perusahaan saya memiliki nilai lebih untuk Indonesia adalah dengan kebijakan 90% pembelian yang dilakukan perusahaan harus produk lokal. Itu memang kebijakan perusahaan, selain itu saya juga bikin kebijakan kalo semua perjalanan dinas itu harus naik Garuda. Berkontribusi untuk Indonesia nggak harus dengan kerja di BUMN kan?
Nah jawabannya lebih "IH WOW" lagi menurut gw hohoho..

Seneng banget gw dengernya :D Macam menjawab kegamangan *caelah* gw soal ini. Jadi inget lagi, melakukan sesuatu buat Indonesia itu ga cuma lewat yang 'langsung keliatan' macam jadi relawan atau Pengajar Muda. Di manapun gw berada, jadi apapun gw, gw bisa ngasih sesuatu buat Indonesia, kalo gw mau.

Jadi, lo mau melakukan apa buat Indonesia?
Hahahah am so gonna ask this to my husband-to-be ;p
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr