28.11.12

Pagi Itu

Berdiri melingkar berenam. Nunduk dan liat enam pasang sepatu kembar. Menyadari kalo yang ngerangkul gw tepat di kanan kiri adalah dua orang itu.

Cuma bisa senyum.
One of the warmest morning in my life.
:)

22.11.12

Let's Go Bake!

Di tengah kegilaan minggu ini, mau nulis ah demi ikut #gobakegiveaway-nya Mbak Meta :D

Sekitar tiga tahun yang lalu, entah kesambet apaan gw jadi semangat pengen masak. Berhubung masak lauk Indonesia tuh bumbunya banyak, gw mulai dari yang gampang-gampang aja: pasta & brownies. Eh ini masak yang pake resep ya, kalo masak yang sebangsa nasi goreng, omelet, atau tumisan yang tinggal cemplung-cemplung doang mah dari SD gw juga udah bisa hehe..

Kenapa gw pengen (dan akhirnya sekarang suka) masak?
Karena pengen nyenengin orang-orang yang gw sayang :)

Pertama masak buat orang rumah tuh bikin Fettucini Carbonara demi nyenengin adek gw. Trus abis itu bikin puding sutera buat buka bersama Tahu Logay, hampir 100 cup aja loh! Hahaha gw nekat banget anaknya emang, ga pernah-pernahnya masak eh tiba-tiba bikin porsi besar buat acara gitu :)) Trus abis itu udah deh seneng bikin kueh, terutama brownies soalnya gampang dan hampir ga mungkin gagal soalnya dia emang kueh gagal haha..

Tiap kali masak, gw yang amatiran ini berdoaaaa yang banyak. Pake solat hajat segala hehe.. Trus di tiap adukan juga sambil berdoa, Al Fatihah dan doa yang gw karang sendiri gitu lah, semoga makanan yang gw bikin enak dan bikin seneng yang makan. Kira-kira kayak yang gw ceritain di sini lah.

Trus trus trus alhamdulillahnya belom pernah ada yang keracunan makanan bikinan gw :D Pas pertama masak fettucini itu respon orang rumah terutama adek gw bikin gw nyengir lebar banget. Trus pas buka bersama Tahu Logay, ada temen gw yang lagi makan puding bikinan gw tanpa tau gw yang bikin. Nah pas gw tanya pudingnya enak ga, dia dengan semangat bilang "Enak banget, Cun! Cobain deh.. Gw udah abis 3 nih" hihihi.. Trus pas pertama bawa brownies ke MB, ada yang bilang "Aaaaah makan brownies bikinan lu bikin gw lupa habis dimarahin dosen.. Dijual ga ini? gw beli deh seloyang" hihihi.. Yaudah deh habis itu gw makin seneng masak. Niatnya tetep dong buat bikin seneng orang, orang lain maupun gw sendiri. Daripada gw bilang sayang berkali-kali, mending gw curahin sayangnya dalem masakan gw deh. Hehe.. Makanya pengeeen banget masak buat om-om pelatih nih tapi ga sempet-sempet huhu :(

Nah demi mendukung permasakan gw ini, pengen banget dapet baking starter kit dari Mbak Meta terutama measuring cup-nya biar gampang kalo nyontek resep dari internet hehe.. Jadi gw berkembang gitu, bikinnya ga brownies lagi brownies lagi doang :p

BTW ini resep brownies yang gw andalkan selama ini.
Enak. Banget. Parah.
PennyLane Brownies
by Riana Ambarsari 
Bahan:4 butir telur
450 gr gula pasir (biasanya gw kurangin jadi 400 gr - n.)
225 ml minyak goreng (bisa pakai minyak kedelai/jagung)
60 gr bubuk coklat
210 gr tepung terigu
setengah sdt garam
1sdt vanili bubuk
120 gr kenari
85 gr choclate chips
almond untuk taburan 
Cara Membuat:
  1. Alasi loyang dengan kertas roti, dan olesi mentega. Panaskan oven 180 derajat Celcius.
  2. Campur coklat bubuk, terigu dan vanili bubuk.
  3. Kocok telur dan gula sampai mengembang dan butiran gula menjadi lebih halus. Masukkan garam, kocok lagi hingga rata.
  4. Matikan mixer, ayakkan campuran tepung ke dalam adonan telur, aduk rata. Masukkan minyak goreng, aduk hingga rata.
  5. Masukkan kenari dan chocolate chips, aduk rata.
  6. Tuang adonan ke loyang, panggang kurang lebih 35 menit. Test dengan tusuk gigi/lidi yang bersih.
  7. Dinginkan sebelum dikeluarkan dari loyang dan dipotong-potong.

21.11.12

Have Faith

Tadi pagi ketinggalan bis di jam yang diincer dan super degdegan takut telat konseling. Akhirnya berdoa aja dan merem. Terus aja berdoa sambil merem sampe akhirnya ketiduran hehe.. Cuma berbekal percaya kalo ga ada yang susah buat Allah. Pas kebangun, liat jalanan kosong dan lancar banget alhamdulillah trus tidur lagi. Pas kebangun lagi, wah udah mau sampe! dan pas liat jam eh masih luang waktunya. Alhamdulillah banget.

Akhirnya sampe lokasi konseling pas di waktu yang gw harapkan.
Alhamdulillah.
Ga ada alesan sama sekali untuk meragukan kebesaran Allah.
Ga ada keraguan sama sekali tentang kebesaran Allah.

Maka tentang apapun,
tentang ini pun,
gw cuma harus percaya.

Percaya kalo ada alesan untuk semua yang terjadi.
Percaya kalo Allah punya rencana.
Percaya kalo suatu hari gw pasti ngerti kenapa yang terjadi tuh begini begitu.
Ga tau kapan, tapi pasti.

Gw cuma harus percaya. Terus percaya.

20.11.12

Minggu dini hari di Aula Setyaningrum
Lo kalo masuk MB dari awal pasti masih nge-MB sampe sekarang hahaha.. Jadi kayak gini *nunjuk Bang Ari* hahaha..

Senin sore di kelas
Oh mood-nya udah enakan
Hah?
Tadi pagi lo beda.. Lebih datar trus ada tulisannya di jidat: "Jangan macem-macem" haha

Oh how I really like people who see me :D
Thank you :)

15.11.12

Jadi?

Hujan. Depok dan hujannya yang tiba-tiba deras. Untung aku memang sedang duduk menunggu bus di halte. Ah, terakhir kali duduk di halte waktu hujan deras, ada percakapan itu. Percakapan yang anehnya kuucapkan tenang-tenang dari awal sampai akhir.

"Jadi kita mau ke mana, Ar?" tanyaku waktu itu
Kamu cepat menjawab, "Pulang, kan?"
Aku tertawa, "Bukan.."
"Terus?" Kamu terdengar bingung
Aku menoleh, menatap matamu "Kita ini.. ngapain Ar?"

Waktu itu aku cepat-cepat kembali memandang ke jalanan. Tak ingin melihat apapun yang raut mukamu bilang.

Tiga detik. Lima detik. "Kamu maunya?" Akhirnya kamu balik bertanya.
Jawabanku sudah siap di ujung lidah, "Aku maunya kamu seneng. Apapun itu artinya."
"Nin.."
Aku tersenyum, masih tak mau menoleh. "Kamu maunya apa?"

Jeda. Jeda panjang sampai hujan reda.
Kamu berdiri, kembali memakai helm, "Ayo pulang"

Ah. Sudah tiga minggu sejak percakapan itu.
Sebentar lagi tahun baru. Aku masih menunggu jawabanmu.

you know I'm such a fool for you
you got me wrapped around your finger
do you have to let it linger?
do you have to, do you have to
do you have to let it linger?

12.11.12

Oleh-oleh NAC

Nonton tuh selalu enak ya.. Liat pelukan-pelukan yang bermakna.. Liat macem-macem ekspresi.. Liat girangnya yang pada joget.. Tanpa mereka liat gw. Auranya menguar naik banget kemaren tuh. Gw di atas senyum & nangis & nangis sambil senyum/ketawa mulu hehe..

Nonton firewalk yang nunjukin kayak apa proyek ini dan orang-orang di dalamnya. Super menarik! Ada yang bikin angkat alis dan ada yang bikin terharu.

Gw anaknya pilih kasih. Dan kali ini gw pilih kasih ke dua lingkaran itu. Lingkaran om-om yang hampir semuanya (ternyata) gw inget betul kapan dan gimana gw pertama liat/berinteraksi sama dia dan lingkaran orang-orang kurang tidur yang makin lama makin kerasa nambah beres dan nyatunya (tapi akan gw tinggalin HUAA).

Bilang terima kasih blablabla dengan nyamperin orangnya satu per satu. Anak-anak brass tersayang.  Astri Fransiska yang pelukannya lamaaaa dan minta foto bareng. Putri Anggreini yang kesel sampe entak-entak kaki karena jadi nangis lagi ga berhenti-berhenti. Hani Aqmarina yang ga bisa nangis tapi unyu. Tunjungwangi Sekarasih yang meluk sampe tiga kali plus bilang "Dari dulu gw selalu pengen meluk lo. Habisnya lo enak dipeluk sih" *gw jadi berasa guling haha*. Pebi Sukamdani yang... yang... yah gitulah pokoknya *mbrebes mili sambil senyum lagi*. Foto bertiga Iftah & Bella yang udah kayak sate donat, bulet-bulet banget :)) Anak-anak brass tersayang *ga cukup sekali* :) :) :)

Ah.
These are the people i will treasure for the rest of my life :)

10.11.12

deja vu with a twist

suatu sore di tahun 2003

ga tau udah berapa lama di sana. berdiri di atas kursi di ruangan gelap, ada banyak orang tapi cuma boleh menatap satu orang yang berdiri di depan gw. pertanyaan dan tekanan datang bertubi-tubi. gw tetap bisa menatap ke depan bahkan tersenyum.

sampai akhirnya,
"keluar! saya kecewa sama kamu"

gw turun dari kursi dan keluar dengan nunduk sepenuhnya, sama sekali ga bisa ngangkat kepala. terus pecah nangis sejadi-jadinya.

not my day

mengecewakan di lapangan
mengecewakan di eval
ga usah pake mengecewakan di rapat ya ne

7.11.12

Kurang

"Set your priority right" emang bikin otak tau apa yang mesti dilakuin dan tingkah lakunya muncul, tapi sayang seringkali ga cukup bikin hati tenang.

Hhh..
Maaf :( :( :(

6.11.12

dua orang pemain trapeze berdiri di dermaga masing-masing
gelisah
yang satu beringsut ke tepi dermaga
yang lain memandangi lalu beringsut juga

keduanya menatap palang
"sekarang?"
"atau tidak sama sekali"

yang satu mengangguk
satu sentakan nafas seolah berkata "ah, hajar saja!" lalu melompat
yang lain menghembus nafas pelan
"oh come what may.." lalu terjun berayun dan menangkap

dan menarilah mereka di udara
kadang ada sepersekian detik yang terasa "ah, jatuh, selesai sudah"
tapi tiap momen itu dijawab tangkapan yang lebih mantap
dan mereka terus menari di udara

waktu habis
keduanya melepas palang lambat-lambat
salto terakhir, lalu kembali memijak bumi

"terima kasih, ternyata terbang rasanya sewajar berjalan"


~ untuk sore-sore  main trapeze di atas meja

4.11.12

kelu lidah berkata-kata
selagi laku terasa lebih mampu mengeja cinta

Sedikit Lagi

Latihan weekend tinggal 4 kali lagi
Ngecat lapangan udah yang terakhir
Tadi udah rapat Official juga

Trus TC
Trus pelepasan
Trus berangkat
Trus udahan

Ah
Ayo nikmati :)

2.11.12

Closure

Kalo orang lain suka baru sadar punya sesuatu setelah kehilangan, gw udah dua kali ini baru sadar kehilangan sesuatu setelah sesuatunya balik ke gw.

Jadi ternyata, tiga taun ini...
Tapi sudahlah, yang penting sekarang udah utuh lagi :)
Bener ternyata yang dulu gw tulis di tempat lain. Ini akan jadi closure.

Alhamdulillah..
Terima kasih :')

1.11.12

Beberapa hari yang lalu mikir "Ih gila gw kok ga pernah ketemu Opik ya di kampus?", eh barusan ketemu di Kantek. Udah gede. Udah jadi Danlap di Pos Alumni pas BLDK. Keliatan jauh lebih stabil, matang & 'nemu' dirinya daripada pas SMA *iyalahya haha*.

Waktu berjalan seakan terbang.
Selalu senang rasanya liat orang-orang berkembang :)

Sukses ya Pik, semoga berhasil lulus 3,5 taun dengan kompetensi yang baik dan pengalaman yang kaya :)
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr