28.10.10

Tentang Bergerak Maju

Entah kenapa pas bangun tidur tadi gw langsung kebayang suasana malem kedua BLDK. Perkenalan alumni jam 9, ngobrol-ngobrol di koridor kelas 3 sambil nunggu rapat pos alumni, rapat pos alumni sampe tengah malem, makan dan ngobrol-ngobrol sama orang-orang yang luar biasa gw sayang, waktu lampu-lampu mulai dimatiin dan lilin dipasang, suara khas buat ngebangunin calon OSIS yang masih aja bikin merinding, dan akhirnya pos alumni.

Entah kenapa rasanya kangen banget, dan jadi sedih sampe sedikit nyesek karena taun ini gw ga bisa dateng.

Pas lagi mellow gitu, baca notenya Tika ini. Jadi ngerasa 'kena' aja. Terus salah satu komennya bilang "we may travel around the world, or even roam the universe, but here we know that our home is there. warm and comfy, safe, simple, and sound. hey we carried a piece of it around. ;)" Jadi tenangan.. Itu komen sebelas dua belas lah ya sama apa yang gw tulis di sini. Trus jadi keinget insight yang gw dapet di SMANSA Day dua tahun terakhir ini: esensinya bukanlah berada di sana secara lahiriah, tapi menghidupkan nilai-nilai kebaikan yang gw dapat di sana di manapun gw berada.

Well..
Untuk setiap hal, ada masanya. Tahun kemaren adalah tahun terakhir Kemudi dapet satu sesi perkenalan atas namanya sendiri. Kalo tahun ini dan selanjutnya masih dateng, udah masuk di sesi perkenalan All Star. Masanya, masa gw, udah selesai :) Meskipun demikian, kalo gw masih diminta buat ngisi sesi di BLDK atau di kumpul, selama gw masih bisa maka akan gw usahain banget buat dateng :) Terserah kalo orang mau ngatain gw ga bisa move on atau apa, gw cuma pengen balas budi. Dan karena gw cinta (yes in this case I use that word, the word that is very rarely used in my sentences) sama OSIS, sama SMANSA. Sesimpel itu.

Oh iya, tahun ini gw ga dateng malem BLDK karena gw ada latihan tambahan display sampe jam 11 malem terus disambung sama team building Low Brass MBUI 2010. Gw punya tanggung jawab lain, dan OSIS SMANSA ga pernah ngajarin gw buat ninggalin tanggung jawab demi kesenangan pribadi kan?!

***
Kalo gw adalah pohon, maka selama-lamanya akar pohon itu akan tertanam di sana sementara gw berusaha meluaskan jangkauan dahan dan rantingnya, merimbunkan daun-daunnya, dan mematangkan buah-buahnya - pendek kata, mengusahakan agar semua nutrisi yang akarnya peroleh dari tanah itu bisa membawa sebanyak-banyaknya kebaikan dan kebermanfaatan di lingkungan yang jauh lebih luas dari Juanda 16. Karena bukankah kami siswa SMA 1 tak 'kan redup berpijar demi cita bangsaku?


Cheers :)

27.10.10

Super Charger :)

Beberapa hari ini gw lagi sangat cranky ga jelas. Bawaannya cepet kesel mulu. Hari ini pun samanya, kesel banget sampe susah konsen cuma gara-gara hal sepele. Saking ga bisa konsennya sampe nyaris ngebatalin janji ketemuan sama BPPKO buat nyiapin materi sesi gw di BLDK hari Sabtu. Berhubung ga ada waktu lagi kalo ga hari ini akhirnya gw ke sekolah lah. Hujan gede, lupa bawa jaket MBUI yang tahan aer itu. Heuh. Makin kesel.

Sampe sekolah, turun dari angkot masih super cemberut.

Masuk, ngelawan arus anak-anak yang baru pada pulang habis Kampanye Akbar. Mulai rata garis bibirnya. Kevin dateng, udah senyum deh gw :) Habis itu ngobrol lah sama Kevin, Ndyn, Reza, & Ai. Diceritain lah soal kabinet sekarang, isu-isunya, masalahnya, oknum-oknumnya, dll. Seru! Trus dateng Faiz, Murai, Bayu, sama Muti. Makin seru ngobrolnya :D Termasuk ngobrolin pas mereka jadi calon OSIS dan harus 'berhadapan' sama gw hahaha.. Si Kevin yang pas kelas 1 sebel banget sama gw, Murai & Bayu yang ngerasa salah mulu kalo lagi ditanya (baca: dicecer ;p) sama gw. Perasaan Murai, Kevin, & Faiz taun lalu pas selese olahraga trus tiba-tiba ngeliat gw megang kumpul sore. Hahaha menyenangkan banget parah :D Oh! Ada bonus ketemu Azka, Dimash, Galuh, Tuthie, Nisop, sama Mine juga meskipun ga ngobrol. Juga beberapa anak Avion yang nyapa (dan secara ajaib ada yang mau cium tangan ke gw, dan gw bilangin "Ntar ya kalo gw jadi guru di sini baru lu cium tangan sama gw") sebelum pulang/berangkat les.

Pulangnya gw senyum super lebar dan ngerasa super hangat dalam hati :)

Terima kasih, kalian :)
Terima kasih, OSIS :)
Terima kasih, SMANSA :)
Terima kasih, Allah :)

25.10.10

"Ah.. Well, you caught me off guard!"

Selama bertahun-tahun gw meyakini dan membuktikan bahwa gw anaknya luar biasa bawel dan jago ngerangkai kata.

Bayangin rasanya ketika ada orang yang nanya ke gw, terus pas gw mau jawab:
Gw kayak ngeliat kata-kata beterbangan di kepala gw. Gw pengeeen banget milih beberapa dari mereka buat dirangkai jadi kalimat. Satu detik.. Dua detik.. Gw berusaha nangkepin kata-kata itu, tapi bahkan makna mereka kabur di mata gw, bikin gw bingung milih mana yang mesti gw tangkep. Satu detik.. Dua detik.. Tiga detik.. Oke, gw nurunin standar. Ga usah pilih-pilih deh, kata manapun yang ketangkep gw ga masalah. Ah gila ya itu para kata yang beterbangan seolah-olah lagi pada ngejebein gw, ngeledek gw banget! Tapi gw anaknya ga gampang nyerah. Gw masih berusaha banget-bangetan. Gw kasih kesempatan lagi buat diri gw nangkep kata-kata itu dan ngerangkai jadi kalimat. Yaudah deeeeh kalo ga satu kalimat penuh, satu atau lebih kata-kata ga beraturan pun biar deh. Satu detik.. Dua detik.. Oke, gw nyerah. Gw cuma bisa senyum dan ngangguk-ngangguk. Muka gw pasti bodoh banget keliatannya.
 JENGJEEEEEEENG!!
Mengacaukan konsep diri banget ga sih?! Hahaha..

..dan separah ITU lho bikin ga bisa berkata-katanya!
Bahkan pas si lawan bicara ngulangin pertanyaannya beberapa menit kemudian, gw pun mengulang kembali proses siyalan tadi. Hasilnya tetep, gagal :D
Bahkan gw baru bisa bilang "Ah, siyyal!" dalem hati beberapa (belas?) menit setelah adegan itu.
Bahkan tulisan ini direvisi berkali-kali karena gw ga nemu-nemu kata-kata dan cara yang pas buat nyeritain kejadian itu.

Ckckckck..
Kenapa sih ada orang yang bisa bikin gw diem gitu?!
*ceritanya kesel padahal seneng dan terpesona.. eh tapi emang kesel sih dikit hahaha*

22.10.10

Familiar Places, Familiar Faces :)

Hari ini...
Ngobrol sama Mira di Coffee Toffee tentang Suksesi (dan kuliahnya si Mira, PIASTRO, BEM Psiko, dll). Hahaha seruuu.. Ya ampun sekarang udah masanya 2008 ya. Oh how time really flies :')

Ke perpus Psiko, berharap nemu buku Cohen & Swerdlik idaman gw tapi ternyata ga ada :( Akhirnya muter-muter aja liat-liat. Beberapa rak mengingatkan gw sama masa ngerjain tugas (terutama KAUP haha), kegilaan skripsi, dan awal-awal kerja di AIU. Rak Psychological Testing and Assessment sama Statistics secara ajaib bikin gw merinding-merinding gimanaaa gitu asa pengen baca buku-buku itu sampe menguasai ilmu-ilmu di dalamnya. Hihihi gw ga nyangka akan merasakan hal semacam itu :D Semoga kalo gw udah jadi mahasiswa ProDik *ayo bilang AMIN yang kenceng ya, semuanya! hehe* dan kebajiran tugas gw masih bisa ngerasain itu..

Pas di Gedung C, ga sengaja ketemu Mita terus ngobrol-ngobrol deh. Ngomongin mahasiswa kita *hahaha gaya banget* dan ketawa-ketawa. Seru!

Pulangnya ketemu Hao di Stasiun dan terjadilah percakapan ini
Hao: Dari mana Teh?
Gw: Dari Psiko
Hao: Habis ngintrik ya?
Huahahaha jengjeeeeeeet muka gw muka intrik apa? Yah tapi berhubung tebakannya bener jadi gw mengaku saja lah :D Abis itu ngobrol deh sepanjang perjalanan di kereta. Menyenangkan bangeet :)

Ternyata 'wow' banget ya rasanya bisa keluar dari rutinitas :) Ketemu (apalagi ngobrol) sama orang-orang yang udah lamaaaaaaa banget ga kita temuin padahal ada masanya hampir tiap hari barengan itu nge-charge banget deh! Beneran..

Terima kasih untuk hari ini ya Allah :)

Tentang 2008

Tahun 2008 adalah salah satu tahun terbaik gw. Banyak alesan yang bikin gw bisa bilang gitu, salah satunya karena di tahun itu gw ketemu sama dua-ratus-sekian orang yang buat gw istimewa. Anak-anak Psikologi UI angkatan 2008.

Iya, buat gw 2008 emang istimewa dan menarik.

Di hari briefing pra-PSAF (taun lalu itu emang briefing sama pra-PSAF disatuin kan ya? CMIIW pls) ada 11 orang yang menjawab tantangan buat jadi ketua angkatan. WOW banyaknya di luar dugaan! Skenario B dan C yang udah dibikin feedbacker pun gugur dengan suksesnya. Ke-11 orang ini dateng dengan gayanya masing-masing. Ada yang bawa-bawa 'bangsa dan negara', ada yang 'yakin bisa lebih baik dari ketua angkatan 2007', ada yang lenggak-lenggok kepalanya, ada yang bermuka seolah-baru-aja-loncat-keluar-dari-halaman-komik pake jaket dan kalo ngomong sisi samping telapak tangan kanannya dipukul-pukulin (?) ke telapak tangan kiri. Orang yang disebut terakhir ini kabarnya udah sering ngejarkom buat koordinasi angkatan, dan akhirnya emang dia yang kepilih jadi ketua angkatan dengan suara hampir mutlak :)

Di hari yang sama, mereka muncul dengan yel angkatan yang cukup 'unik' sampe-sampe feedbackers meminta mereka bikin ulang supaya sesuai sama kriteria yang diminta. Setau gw, di antara angkatan 2004-2009 cuma anak 2008 yang diminta bikin ulang yel angkatannya ;p

Selama 2 hari PSAF, bocah-bocah 2008 sukses bikin feedbackersnya ga sempet leha-leha meskipun ga lagi tampil *iya, feedbackers 2008 itu emang dengan ajaibnya ngerasa jadi bintang tamu yang tampil di sesi-sesi evaluasi PMB ;p*. Ada cukup banyak orang dan kejadian yang menarik buat dipikirin dan coba dicari solusinya. Sesi-sesi 'ngalur' alias ngebahas apa yang bakal diomongin dan siapa-ngomong-bagian-mana diselingin sama usaha nyari informasi tentang beberapa orang baik melalui dosen, orang yang se-SMA sama dia, dan —tentu saja— Google.com ;p Koordinasi sama panitia yang laen terutama korektor essay, perekap presensi, dan komdis seringnya bikin feedbackers berkerut keningnya dan menghela nafas panjang. "Kita harus bilang apa yang bisa ngangkat mereka jadi oke?" dan "Kita harus gimana supaya pesennya sampe ke mereka?" adalah pertanyaan-pertanyaan yang seliweran di pikiran masing-masing feedbacker dan diusahain buat dapet jawabannya di setiap sesi ngalur. Mungkin kebacanya lebay ya, tapi begitulah yang gw rasain waktu itu.

Keseruan demi keseruan terjadi, tensi evaluasi naik turun, dan semua memuncak di CS. Gw berdiri di atas meja waktu itu,dan gw bisa dengan jelas liat anak-anak 2008 bangkit. Rrrr, merinding setengah puas setengah waspada sama kendali keadaan. Eh anak-anak 2008, lo semua harus tau, pas kalian dibiarin cuma sama angkatan kalian di dalem aula tuh panitia pada salam-salaman puas dan bangga di luar. CS 2008 sukses!

Pas sesi 'pendinginan' pun masih ada yang seru ternyata! Ada yang ngamuk! Luar biasanya, dia ngamuk ngebelain panitia, bukan ngelawan panitia. Makasih ya :) Pas sesi renungan setelah itu rasanya 'kena' aja, dan seneng deh di akhirnya ada yang berinisiatif yel angkatan dan akhirnya ngerasain kalo yel angkatan itu buat nyemangatin diri dan angkatan sendiri :)
Buat feedbackers 2008, 2 hari PSAF itu pake hati banget. Menguras fisik dan mental. Kalo boleh pake bahasa yang geli dikit, gw bisa bilang kalo di hari kedua PSAF, kalian sukses menghadirkan bening di mata kami, tanpa terkecuali *munculnya di sesi yang beda-beda sih, bahkan ada yang sampe nangis tersedu-sedu keluar dari ruangan CS*.

PSAF selesai, lanjut Prosesi dong pastinya. Selama Prosesi, 2008 tetep ga kehilangan gregetnya buat gw. Mulai dari briefing Prosesi sekaligus pembagian jakun yang berasa nampar gw bolak-balik. Ngeliat 17 orang yang maju ke depan (padahal yang diminta cuma 5) buat berani menjanjikan kontribusi buat Indonesia, gw jadi sibuk bertanya sama diri sendiri, "Gw ngapain ya?". Mereka menjanjikan kontribusi yang beda-beda, beberapa yang gw inget adalah lewat dunia entertainment, lewat keaktifan di AFS, dan lewat ngejaga nama baik Indonesia di Australia. Di sesi itu, buat gw rasanya seperti memberikan hati. Di sesi ini juga gw —setelah sekian lama enggak— merinding pas nyanyi Indonesia Raya.

Pas Prosesi ini, ga banyak yang ngewawancarain gw. Kalo ga salah inget sih ada 14 orang. Banyak dari mereka datang dengan pertanyaan yang jawabannya ga serta merta ada di ujung lidah gw. Salah satu dari 3 orang pertama yang ngewawancara gw langsung 'nembak' gw dengan pertanyaan "Gimana kesan kakak tentang angkatan 2008?". Terus, ada yang nanya "Apa yang paling berkesan dari jadi feedbacker?". Ada juga yang dengan nampolnya nanya secara implisit "Apa rasanya jadi orang yang paling punya kesempatan buat didenger dan berpengaruh buat dua-ratus-sekian orang? Apa rasanya harus nampilin sisi keras yang mungkin ga dikeluarin sehari-hari?". Jawaban gw buat 2 pertanyaan ini kurang lebih terangkum di sini.

Lepas dari rangkaian PMB pun, pas habis Deboks 2008 tepatnya, ada dua orang anak 2008 yang nanyain sesuatu yang jawabannya ga langsung ada di ujung lidah gw. Yang satu nanya "Kak, belajar jadi moderator di mana sih?" dan yang satunya nanya "Seandainya lo bukan moderator nih Kak, lo bakal nanya ga? Kalo iya, boleh tau ga pertanyaannya apa?.

Pas sesi evaluasi terakhir, gw inget gw ngomong "Selamanya kita semua akan jadi sorotan. Apa yang kita lakukan akan terus dinilai oleh orang lain, tapi ga semuanya berbaik hati mau ngasih tau kita apa yang harus kita perbaiki." dan lagi-lagi omongan itu mantul buat gw :) Besokannya, gw nulis tentang itu di blog gw,

Entah ada yang sadar atau engga, gw sulit banget nahan suara gw buat ga bergetar. Tiba-tiba gw dipenuhi emosi, dan meskipun ada yang bilang kalo gw tetep terdengar nyolotin, ada yang mendesak di tenggorokan gw. Gw tenangkan hati, sehingga mata gw ga sampe memanas dan gw masih sanggup menatap ke depan tanpa kabur.

Di hadapan kalimat-kalimat gw, ada yang menunduk, ada yang mengangguk-angguk. Sudut mata gw pun menangkap gestur yang sama di kedua sisi gw. Seandainya bisa, gw akan peluk mereka satu per satu. Entah apa yang mereka pikir dan rasakan, tapi buat gw sendiri kemarin adalah salah satu momen tertulus gw. Tulus mengkhawatirkan tapi bersiap melepas. Tulus ingin semua bisa jadi yang terbaik. Tulus minta maaf. Tulus sayang sama mereka.

Hfh.
Mudah-mudahan ada kemanfaatan yang bisa dirasakan, meskipun sedikit.
Gw sadar banyak banget kecacatan gw selama ngelakuin semua ini, untuk itu gw minta maaf.
Terima kasih buat semuanya, pengalaman ini bener-bener salah satu yang paling berjejak buat gw.

Alhamdulillah..
..dan untuk mereka terlantun sebait doa. Allahumma rabithatahaa..
Lewat dari sesi evaluasi terakhir, libur Lebaran, dan outbond + pemilihan jendral Yell Guys, datanglah waktunya penutupan PMB. Tentang ini, gw nulis
Tadi penutupan PMB. Campur aduk aja rasanya, lega, seneng, sedih..

Persembahan dari anak-anak 2008 menurut gw bagus (apalagi bagian boy band-nya hahahaha), cuma sayang tadi ada cw yang bajunya bikin cowo-cowo ‘kepanasan’ aja.. Terharu deh pas tau kalo mereka tuh latihannya niat gitu sampe hari Minggu pun latihan dan kemaren latihan sampe malem padahal Sabtunya kan cape habis outond sama latihan yell guys.

Keribetan ngitung kelulusan akhirnya gw rasain dan selesain juga bareng Cindul, Ucu, Dekari & Monmon. Fyuh.. Sedih juga gw teh ngeliat anak-anak yang ga lulus terus kecewa/sedih/BT. Gw juga pengen kalian lulus, tau.. Bener, sedih banget liat muka-muka mereka yang ga lulus.. Gw ngehargain banget loh yang langsung ngurus advokasi malem ini juga, dan mereka semua yang mau ngurus advokasinya. Ayo ayo semangat biar bisa lulus :)

[...]

Kayak Alfi bilang, PMB kali ini emang fenomenal. Ya panitianya, ya pesertanya.
Gw berdoa banget mudah-mudahan semua ini ada manfaatnya.

Selamat mengangkasa, rekan-rekan 2008.
Gw sayang kalian. Sungguh.

Bonus line
Untuk Aisha, Monika, dan semua yang tadi bilang makasih ke gw: Harusnya gw yang berterima kasih sama kalian.. Kalian mungkin ga tau, betapa berartinya ucapan, senyum, dan tatapan itu buat gw. Terima kasih :)
Hmm.. Kalo baca ulang dan nginget semua itu, gimana gw mau ga nganggep angkatan ini menarik dan istimewa, coba?!

Dipikir-pikir, hubungan gw sama anak-anak 2008 ini lucu juga :D
Dulu, muka sama omongan gw lebih terkontrol kayak gini

dan seolah-olah gw ada di sisi yang berseberangan sama mereka

Sekarang, eh tepatnya dua hari yang lalu sih, muka gw susaaaaaah banget dikontrol biar ga senyum-senyum begini

dan mereka semua jadi temen gw, bersisian sama gw :)


Yang sama dari dulu sampe sekarang, gw ngerasa sayang sama mereka. Bedanya, sekarang gw juga dengan GR-nya ngerasa disayang sama mereka. Gimana ga ngerasa disayang coba kalo gw diundang ke buka bareng angkatan mereka?! Gilak! Ga pernah ada dah sebelumnya, setau gw.. Mana yang diundang juga feedbackers doang, POnya aja kagak ;p Ah parah deh terharunya :') :') :')

Ngeliat mereka aktif ini itu di kampus juga bikin seneng dan bangga.. Selama masih bisa mah gw bakal terus ngeliatin lah, bakal terus liat kalian ngebuktiin kalo "lihatlah nanti.. lihatlah nanti kami beraksi" itu "bukan janji-janji, bukan mimpi-mimpi" :) Gw yakin banget kalian bisa, lebih dari yang udah kalian tunjukkin sampe sekarang.

Sekali lagi, gw mau bilang terima kasih buat semua yang kalian kasih ke gw, sadar maupun enggak. Gw juga masih mau bilang maaf buat semua kesalahan yang gw lakuin dan kebaikan yang harusnya bisa gw kasih ke kalian tapi ga gw lakuin.

Gw sayang kalian, dan gw bersyukur banget Allah ngasih kesempatan buat gw jadi feedbacker 2008.

---

Ps: Gw anaknya emang lebay, maap-maap kalo ga berkenan. Gw ga nyesel dan malu sih jadi feedbacker yang lebay begini, soalnya anak-anak 2008nya juga jadi lebay baiknya ke gw sampe Riki bertanya-tanya, "Salah apa ya kita sama mereka? Kok attachmentnya begini amat?" :D
Pps: Jawaban gw buat pertanyaan Apa yang paling berkesan dari jadi feedbacker?" adalah kebersamaan sama feedbackers yang lain. Akan butuh satu note sendiri kalo gw cerita tentang ini ;p I LOVE you all, Teh-Ki-Cin-Ndis, my 'badai bersaudara' :)


~ repost dari sini

11.10.10

Pola Lari dan Soal Matematika

Gw selalu suka merhatiin pola, termasuk pola-pola yang 'ga penting'. Salah satunya adalah pola lari keliling stadion kalo pemanasan fisik sebelum latihan MB di hari Sabtu & Minggu.

Lari stadion itu biasanya dimulai dari depan Gymnasium UI, berlawanan arah jarum jam. Setelah beberapa kali lari, gw menemukan kalo gw akan 'papasan' (bukan papasan sih ya kan ga berlawanan arah) sama orang-orang tertentu di tempat yang sama setiap kali lari. Beberapa saat setelah lewat belokan dari Gym ke arah Pusgiwa, gw akan disusul sama Taufiq. Terus, setelah lewat Pusgiwa menjelang sampe belokan di samping (atau belakang?) Teknik bakal disusul sama Aji. Pas udah belok di deket Teknik itu, kira-kira setengah jalan sebelum belok lagi ke jalan gede bakal disusul sama Galih. Setelah di jalan gede, meskipun ga tentu jaraknya, kira-kira gw akan ngelewatin Idha.

Kenapa cuma orang-orang itu yang gw ngeh-in?
Karena yaa seinget gw merekalah yang secara konstan 'papasan' sama gw di tempat yang sama terus-terusan tiap kali lari. Dugaan gw sih ada dua hal yang mempengaruhi itu. Tempat start lari dan kecepatan. Gw sendiri hampir selalu start dari barisan depan dan dengan kecepatan 'lari males' alias ga terlalu ngos-ngosan pas finish (7 menit satu keliling stadion UI).

Gara-gara nemu pola itu, gw jadi inget soal matematika jaman SD (atau SMP? atau SMA? atau soal matdas di SPMB? hehe). Kalo ga salah itu materinya KPK dan FPB. Hayoo pada ngeh ga soal apa yang gw maksud?

Soalnya kurang lebih gini:
Ketika lari keliling stadion, gw akan bertemu Aji setelah menempuh jarak 10 meter. Jika kecepatan lari gw 2 meter/menit dan Aji start lari 5 meter di belakang gw pada waktu yang sama, berapakah kecepatan lari Aji?
atau
Kecepatan lari gw 2 meter/menit dan kecepatan lari Galih 4 meter/menit. Jika kami mulai lari dari titik yang sama, pada jarak berapakah Galih akan menyusul gw jika dia mulai lari 2 menit setelah gw?

Hahaha 'penting' banget ya gw sambil lari mikirin soal begituan..
...daaaaan ternyata gw lupa deh itu mestinya gimana dikerjainnya kalo pake kalimat matematika.. Gw barusan ngerjainnya pake cara digambar hahaha :D
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr