30.3.12

..dan kau sahabatku mari kita bersulang!

Kemaren seharian di rumah, literally bed rest, di tempat tiduuuur terus tapi tidurnya dikit. Di akhir hari kemaren (yang sebenernya udah jadi hari ini sih karena udah sekitar jam setengah tiga pagi) gw ngerasa bersyukur banget atas temen-temen gw :) Sama atas teknologi juga, tapi atas temen-temen gw lebih lebih lagi.

Gimana enggak coba..

Seharian itu ngobrol macem-macem sama beberapa orang dan gw ngerasa fulfilled. Termasuk sama satu yang ngobrolnya terentang dari pertama kali gw naik ke tempat tidur jam 10 pagi sampe gw beneran tidur jam setengah tiga pagi besokannya. Adaaa aja yang bisa diomongin sama temen-temen gw. Adaaa aja sudut pandang menarik yang gw dapet dari mereka. Adaaaa aja dukungan dan penerimaan yang gw rasain dari mereka. Adaaa aja hahahihi yang bikin kepala jadi enteng meskipun tadinya lagi berat sama kebawelan otak dan kepenatan perasaan. Ah pokoknya luar biasa lah :') Trus emang bener ya, seringkali temen-temen kita emang cermin diri kita.

Trus trus, ada juga yang langsung nge-DM cuma karena gw ngetwit "mbrebes mili".

Dan gong-nya adalaaaaah.. Pas sekitar jam 1 pagi gw ngetwit nyari tukang jual pulsa, eh ada seorang temen yang nawarin beliin pake m-banking dan ada seorang lagi yang langsung transfer pulsa ke gw. Awwww :')

Aaaaaakkk terima kasih teman-temaaaan *peluk satu-satu*

Alhamdulillah..
Makasih ya Allah buat orang-orang ini dan semua temen aku :)

Mari kita tutup tulisan ini dengan lagu yang terngiang pas gw mulai nulis. Yaaah meskipun gw ga make kata "sahabat" siiiiik, tapi biar deh..

Langkahku tak berarti tanpamu
Kegembiraan ini tak 'kan pernah ada

Berdiri tegak menantang arah
Dan kau sahabatku mari kita bersulang!

~ Musuh/Sahabat - Superman Is Dead ~

29.3.12

i lose my appetite for food and books.
this is SUPER SCARY.

28.3.12

*tulisan random setelah satu hari yang panjang dan nyaris bertambah panjang*

Beberapa hari ini ada beberapa hal yang bikin gw geregetan sendiri. Segimana sih lu mau berkorban demi "cinta"? Pake tanda kutip lho ya, dan gw definisiin di sini sebagai "perasaan positif yang kuat terhadap gebetan atau pacar". Kenapa pake kutip? Karena buat gw sendiri kalo cinta mah ya emang pasti mau berkorban sampe ke level yang ga masuk akal. Gw sendiri menganggap cinta ya buat keluarga, tanah air, organisasi, dan semacamnya. Ga pake deh gw cinta sama gebetan/pacar. Ntar kalo udah jadi suami boleh dah gw cinta.

Nah, lalu gimana sama si "cinta"? Menurut gw, "cinta" mah harus ngalah sama akal sehat. I know we people can do foolish thing for love but how much is too much for "love"? Eh I did foolish things too lho :D Misalnya milih les di tempat tertentu ngambil kelas malem biar bisa seangkot bareng kakak kelas yang rumahnya ke arah tempat les itu dan sering main basket sampe malem di sekolah *yang tau orangnya diem aja yak ahahaha* tapiiiii gw berusaha banget naro akal sehat gw di atas "cinta" dan ga naro cinta di orang yang belum saatnya.

Eh kalo yang suka baca blog ini mah tau tapi ya kalo I fell in love like never before sampe gw ga yakin ini gw "cinta" apa cinta. Kalopun cinta, gw berusahaaaaaaaaa banget nurunin biar jadi "cinta" aja dan menangin akal sehat gw daripada akal berkabut gw. Ini sekalian minta diingetin ya, tampar aja kalo macem-macem :D

Kenapa menurut gw gebetan/pacar cukup dapet "cinta" aja? Karena yaaa dia sebenernya ga ada ikatan apa-apa kali ga sama kita? Yaa pacar ada sih, tapi sekuat apa? Akad nikah noh baru kuat, perjanjian yang kokoh.

Eh tapi bahkan pada hal-hal atau orang-orang yang kita cintai pun mungkin sebaiknya kita ga jadiin mereka pusat dunia dan kehidupan kita ya? Karena kalo gitu terus mereka meninggal, mau jadi apa kita? Kopong tanpa inti. Ngeri kali lah ituuuu..

You can call me cynical, I don't mind. You can contradict my notion, I welcome you.
Karena ya ini kan yang gw pegang sekarang. Mana tau suatu hari nanti gw memilih jalan lain hehe.. Atau kualat cinta mati sampe bodo sama orang :))

~ Haha amburadul dah ni tulisan.. Emosi kurang dikontrol pas nulis :)) And for some people (including a little part of me haha), yes, offense intended. 

27.3.12

Dendam

Kayak apa ya rasanya nyimpen sakit hati lama-lama? Bukan forgiven not forgotten lho bahkan, tapi beneran masih sakit hati dan berbulan-bulan setelah kejadian masih inget persis kejadiannya kayak apa trus selalu siap nyerang orang yang nyakitinnya itu. Gilak, ga kebayang gw mah.. Berat amat hidupnya..

Para Idola

28 Juli 2008
Ada orang pake dress kuning kecoklatan yang ngulurin tangan ngajak gw salaman di depan lorong dingin H2 sambil bilang "Gw cum laude"

26 Maret 2012
Gw liat ini di timeline gw:


Mereka salah dua idola gw. Salah dua perempuan tercadas yang ada di sekeliling gw.
Kesuksesan mereka cum laude dan nyelesein tesis itu terjadi di tengah situasi pengerjaan tesis yang ga gampang lho, mana ada badai asmara *alah* pula.. Sadis lah pokoknya mereka tuh :D

Mereka inilah salah dua bentuk hidup dari apa-apa yang akan gw toleh kalo gw butuh keyakinan ekstra di saat sulit.
"Fight & Win" , "No Limit", dan "Jangan batasi diri".

Ah gilak dua-duanya bikin gw pengen meluk erat oknum-oknumnya. Sayang kemaren ga bisa, berhubung oknumnya masih jadi fotomodel di Belanda. Selamat yaaa..  I'm vewwwwwwy happy for you, Teh! :D Sing lancar magangnya yak habis ini :)

23.3.12

bahkan makan biasa pun harusnya dihentikan sebelum kenyang kan?
apalagi makan keripik setan

berhentilah sebelum micinnya bikin pusing sampe mau jatoh dari tangga
meskipun yaa lagi nikmat-nikmatnya tuh makannya
dan jangan rakus makan banyaaaaak mumpung ada
inget, lagi ga sempet sakit lho

yuk ah akal sehatnya dipake

Oleh-Oleh dari Ulaka Penca

Rabu (21/3) kemaren gw bersama Prodik 11 praktikum di SLB Ulaka Penca (untuk siswa tuna grahita), Lebak Bulus. Sebelum praktikumnya mulai, kami diajak keliling sekolah buat liat fasilitas dan kegiatan di situ.

Di tengah acara keliling itu, gw terharu sampe tercekat. Pas pulang, rasa itu berbuah 3 oleh-oleh yang gw bawa.

Pertama, kekaguman sama guru-gurunya. Betapa sabar mereka, betapa tulus, betapa penuh cinta.

Kedua, kepikir tentang anak-anaknya. Kayak apa rasanya ngeliat dunia dari sudut pandang mereka? Trus, sedih juga ya kalo liat mereka (atau anak-anak lain dengan ketunaan yang sama) yang ga cukup dapet penanganan dengan baik sehingga bisa hidup dengan relatif normal. Dan banyak lagi pikiran lain.

Ketiga, tentunya, rasa syukur karena gw terlahir dan berkembang normal. Alhamdulillah. Lalu lebih bersyukur lagi karena sadar punya kesempatan untuk bantu mereka. Alhamdulillah.

Mengenai di sana kayak apa, mending dateng sendiri lah biar bisa liat dan ngerasain langsung. Pihak sekolah seneng kok kalo ada yang dateng ngajak anak-anak itu main :)

Bonus line
Karena gw berangkat ke sana jam 5.15 padahal baru tidur jam 2, sampe sana gw sempet bilang "Ikannya lucu ya.." pas lagi liat kelinci -_-"

22.3.12

Mengapa?

Saya ini orangnya luar biasa tidak sabaran. Saya juga tidak begitu menyukai anak kecil. Kombinasi dua hal itu seringkali bikin orang meragukan kemampuan saya bersabar menghadapi anak-anak saya nanti.

Kemarin, keraguan itu patah bagi beberapa orang. Mereka melihat saya berinteraksi dengan anak yang perkembangan mentalnya terlambat.

Waktu mereka kemudian bilang salut sama saya dan betapa saya luar biasa sabar, saya jadi bertanya sendiri. Saya sih memang yakin ya kalo saya bisa sabar kok kalo diperlukan, tapi mengapa saya bisa sesabar itu ya kemarin? Kayaknya sih karena pemahaman dan pemakluman tentang keadaan mereka.

Atau barangkali karena ketika malam sebelumnya saya tidak bisa tidur saking degdegannya, saya minta sama Allah supaya dikasih cinta buat anak-anak itu.


Terima kasih ya Allah :)

ps: Pas kejadian ya bisa sabar, tapi setelah itu.... capeknya jangan ditanya

17.3.12

Saksi

Bangga mulu sama orang, kapan bikin orang bangga sama lu?

13.3.12

Tahsin Tilawah, Yuk!

Yak, tulisan ini harusnya udah gw naikin sejak beberapa minggu yang lalu tapi yah biasalah gw si anak rewel berasa ga tepat mulu moodnya buat nulis. Ini sekarang juga seadanya aja ya tulisannya, cuma pengen tulisan ini segera naik aja sih..

Alkisah, gw udah sebulanan ini ikut program tahsin di mesjid Al Hijri, Bogor. Kalo yang pernah jadi anak OSIS SMANSA pasti tau deh mesjid ini, suka ada tugas nyatet ceramah di sana soalnya haha.. Eh balik ke topik tulisannya. Tahsin tilawah artinya memperbaiki bacaan Al Qur'an supaya pelafalan kita pas ngaji jadi baik dan benar *yaiyalah namapun memperbaiki*. Bahasa Arab itu kan ga sesederhana bahasa Indonesia ya pelafalannya, jadi kita yang lidahnya biasa ngucap bahasa Indonesia (plus dialek tertentu mungkin) perlu belajar biar bener. Awalnya gw memutuskan ikut tahsin karena inget omongan Ahmat Setiabudi taun 2006, "Dari sekian banyak orang Indonesia yang agamanya Islam, berapa yang sholat? Dari yang sholat, berapa yang baca Qur'an? Dari yang baca Qur'an, berapa yang baca artinya? Dari yang baca artinya, berapa yang paham? Dari yang paham, berapa yang mengamalkan?" trus gw mikir lah pengen melangkah seenggaknya gw baca dengan baik dan bener sambil berusaha paham dan mengamalkan juga.

Pas "kuliah umum" di pertemuan pertama, gw jengjeng banget dah.. Keren gitu penyampaiannya Ustadz Ahmad Muzzammil tentang kenapa kita perlu tahsin tilawah. Gw yang tadinya "cuma" pengen benerin bacaan jadi ngerasa makin perlu dan jadi makin semangat belajar. Ini dia nih yang waktu itu gw catet di otak, hati, dan twitter.


Nah trus setelah mulai belajarnya ternyata seru.. Selama ini kan asa udah apal we kitu ya bacaan-bacaan sholat sama surat-surat pendek, eh taunya masih banyak salah pelafalannya -_-" Padahal si Bahasa Arab ini salah panjang pendeknya atau ketuker bunyi huruf yang mirip bisa ngerubah arti.. Ini sebagian catetan gw di minggu kedua.


Salah satu poin penting dari catetan gw di minggu kedua ini adalah tahsin tilawah mah bener-bener harus ada gurunya buat dengerin dan benerin bacaan kita. Ga cukup tau teorinya secara tertulis aja tapi bener-bener harus praktek. Makanya mangga atuh yang mau belajar bisa nyari guru terdekat. Kalo ada program tahsinnya sih alhamdulillah, tapi kalo enggak coba deh cari di sekitar lu orang yang bagus bacaannya dan udah banyak bergaul sama Al Qur'an. Kalo emang mau belajar mah insya Allah Ada jalannya :)

Oh iya, belajar tahsin tilawah ini disarankan pake mushaf Al Qur'an terbitan Timur Tengah/rosm Utsmani. Pas gw tanya alesannya, katanya supaya terbiasa baca Al Qur'an dengan bentuk penulisan rosm Utsmani yang berlaku umum di seluruh dunia dan merupakan bentuk penulisan Al Qur'an pas pertama kali ditulis di jaman Khalifah Utsman. Ada beberapa perbedaan Al Qur'an terbitan Timur Tengah dengan Al Qur'an terbitan Indonesia, dan setelah gw bandingin ternyata yang terbitan Timur Tengah lebih memudahkan karena ada semacam rumus buat tau mana yang harus dibaca dengung dll. Buat tau Al Qur'an lu pake rosm Utsmani apa ngga, coba aja liat Al Fatihah ayat 4. Kalo yang Indonesia ada huruf "alif"nya setelah "mim" sedangkan yang Utsmani ga ada.

Nah, pas dikasitau kalo harus pake Al Qur'an terbitan Timur Tengah kan gw langsung beli tuh ya tanpa ngecek gw udah punya yang kayak gitu belum (yang biasa gw pake udah ketauan Indonesia) eh ternyata gw udah punya heuheu.. Gw ga pake yang itu karena ga ada artinya *ya iyalah*. Trus, karena gw jadi punya lebih, gw mau ngasih salah satu mushaf Al Qur'an terbitan Timur Tengah yang gw punya. Maaf ya yang dikasihin yang lama, soalnya yang baru lebih gede ukurannya jadi lebih enak bacanya hehe.. Gw berasa blogger terkenal aja deh in ngasih giveaway haha tapi tenang aja ga pake syarat harus ngepost atau komen ini itu kok.. Kalo ada yang mau mushaf ini, syaratnya cuma berniat belajar tahsin tilawah dan beneran akan mulai belajar aja kok :) Ini penampakan mushafnya..


Mangga bilang ke gw di komen/Twitter/SMS/WhatsApp ya kalo mau.. 

Yuk belajar tahsin tilawah yuk..
Gapapa mulai dari belom bisa, gw juga masih abal banget ini haha.. Justru kalo mulai dari belom bisa nanti lebih keciri perkembangannya, prinsip gw gitu :D

11.3.12

Beberapa Hal

  1. Kalo gw mau nyanyi di depan lu, berarti gw nyaman sama lu. Kalo gw sampe mau karokean bareng lu, milih lagu, nyanyi megang mic, dan joget di depan lu maka yaaa artiin sendiri aja lah ya :D
  2. Unscheduled interval of reinforcement ini bikin semangat kuliah yak ahaha.. Work hard play hard(er) :D Gapapa boros hura-hura sesekali (atau berkali-kali), hari-hari laen makan murah di H3 haha..
  3. Setelah terakhir di Feedbackers 2008, gw ngerasain lagi ada di tim yang segini pake hatinya. Rasanyaaa.. DUARRR!! meledak dalem kepala haha..
  4. It's funny how.. How I self-censored the lines in my head and can't won't write some funny things about u(s). 

6.3.12

Haloh..

Berapa lama gw kagak cerita panjang di sini yak?
Kesibukan (terutama dalem otak gw) maniak banget, energi abis. Ah alesan. Ya pokoknya ga napsu nulis lah. Males mikirnya biar tulisannya beres. Ini nulis random aja mengobati kekangenan pembaca *cih* Ga deng. Nulis buat katarsis. Nulis di sini biar sekali-sekali gw keliatan galau. Haha apaan coba orang mah pencitraan biar keliatan baik da'.. Gw kalahka pengen keliatan galau.. *nyalain salah satu lagunya Five For Fighting*

Gw galau akademis.
Awal-awal semester dua mah semangat pisan lah ya. Keren gitu ilmunya. Haus. Haus. Haus. Pengen belajar banyak dan emang belajar banyak. Tapi grafik semangat gw makin turun seiring makin naiknya ketidakjelasan perkuliahan. Gw merasa tersesat. Ga tau apa yang diharapkan dari gw. Ga tau apa yang bisa gw harapkan. Bahkan sesederhana kuliah mulai dan selesai jam berapa pun tentatif banget. Gw jadi sering telat karena mikir "Ah paling ga tepat mulainya". Tugas apalagi. Ga ada format yang jelas okelah gw berusaha ngubah mindset dan bikin format sendiri, toh emang biar bisa nemu gaya sendiri juga. Tapi pas ternyata tugas ga di-feedback bahkan ga dikumpulin di saat deadline yang udah setengah mati gw kejar, rasanya kayak patah hati deh.

Gw merasa cupu banget ni. Ga adaptif. Kaku. Well I tried. I can handle this but this uncertainty sapped the energy out of me. Gw ga lagi ngerasa fulfilled dari proses belajar. Gw capek. Ketidakjelasan bikin gw harus selalu waspada biar bisa ngebelokin apa-apa dan beradaptasi. Energi gw terkuras. Gw cranky, makin males basa-basi, bawaannya pengen nyepet orang mulu, ah payah deh pokoknya.

Untungnya ada orang-orang yang ngejaga gw tetep waras di tengah semua ini. Mungkin kagak pada sadar, tapi beneran deh gw berterima kasih banget.

Fuh. Semoga modul berikutnya ga kayak gini.
Sehari lagi, Ne. Satu tugas lagi. Terakhir terbaik?
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr