27.6.12

Untuk Haonisa Shaumi, S.Psi

Kita pertama kenal hampir sepuluh taun yang lalu ya? Waktu itu lu masih kelas 1 SMP, anak Garuda yang mau LKBB. Trus pas SMA lu masuk SMANSA dan akhirnya masuk OSIS jadi perwakilan TarKar.

Selama itu kayaknya gw inget terus ulang taun lu ya, dan mulai SMA lu minta didoain masuk Psikologi UI kalo pas gw kasih selamat ulang taun. Taun 2008, kita beneran ketemu di Psikologi UI :D 

Di taun pertama itu lu sempet jadi anak magang gw di PSDM setelah galau mau PSDM atau Media. Eh trus akhirnya lu bisa jadi pengurus BEM di kedua bidang itu. Media di BEM Prima dan PSDM di BEM Opera. Keren :D

Sekarang, neng manis yang dulu minta didoain masuk Psikologi UI ini udah jadi sarjana Psikologi. Aku senang dan bangga sekali :D :D :D
Alhamdulillah.. Selamat ya Neng..

Nggak panjang-panjang kayak pesen buat Sese, gw cuma pesen satu hal buat lu.
: Jadilah pemberani.

Terima kasih ya untuk sekian tahun di mana jalan kita bersentuhan,
semoga kita masih bisa temenan sampe lama :)

Selamat keluar dari zona nyaman.
Fight and Win!

21.6.12

Terpesona Jilid II

Okeh.
Setelah taun 2008 gw terpesona sama dia sampe kebayang-bayang dan akhirnya nabung buat beli, barusan gw sampe tahan napas karena liat ini.

Nixon The Monoply in Rose Gold
Aaaaah.. Keren yaaaaaaaaa.. Kebayang banget pake itu sama kain + kebaya. UWOW!
Trus liat situsnya, daaaan kok yang dua ini ganteng-ganteng amaaaaaat. 
HUAAAAH *panik sendiri*

Nixon The Monoply in Matte Black/Matte Gunmetal
Nixon The Monopoly in All Black

Gimana ini gimanaaaaaa?
Ya ga gimana-gimana lah wong mahal :))

Ah.. *tatapan menerawang*
Kasus 1 ini bikin gw ngerasa kayak orang hamil muda: ati- ati banget jaga badan. Dan kebetulan emang ada aja sakitnya sejak seminggu sebelum masuk kasus 1.

Hhh...
Buat pihak-pihak yang jadi ga tertunaikan haknya, maaf yaa..
:(

20.6.12

Sukasari III No. 4, 20 Juni 2012

Tadi gw dateng ke perpisahan adek gw. Adek gw baru lulus SD, btw. Iye beda umurnya jauh bener ye.. Hehe..

Awalnya sih bosen ya, sambutan-sambutan aja sampe sejam lebih, tapi gapapa karena banyak cowo ganteng kelahiran taun 2000 yang bisa dikecengin :)) Mari gw sebutin tiga yang paling gw suka. . .

Pertama, Mas Vokalis. Yak, bisa ditebak dia adalah vokalis di band angkatan adek gw. Ganteng dan sangat beraura rockstar haha.. Sadar kamera, tau angle yang bagus buat foto, banci tampil, flamboyan, dan bisaan banget memposisikan diri sehingga dia lebih tampil daripada orang lain. Mana suaranya bagus *yaiyalah namapun vokalis, gimana sik?!*. Kedua, Mas Drummer. Selain main drum di band bareng Mas Vokalis, dia juga anak futsal. Item manis, (udah) tinggi, cool, tatapan tajam, ga obral senyum. Ketiga, Arab Ganteng.  Ga gw sebut "Mas" karena menurut gw yang Arab-Arab itu ga pantes dipanggil "Mas" dan dia belom tinggi plus gembil imut gitu hehe. Gw kaget pas liat dia di kelas VI soalnya jadi ganteeeeng, dulu pas masih kecil mah asaan cupu gitu haha..

Oke, sampe mana tadi? Oh. Acaranya bosenin. Nah tapi makin lama suasananya makin kebangun. Upacara adat, penghargaan buat siswa berprestasi, trus mulai deh bagian yang gw tunggu-tunggu --> bagian menye-menye. Hahaha.. Pas mau berangkat gw nanya ke adek gw "Lu berencana nangis ga?" dan dia bilang iya.

Jadi, bagian menye-menye itu dimulai dengan pengalungan medali ke semua siswa kelas VI yang baru lulus. Habis itu mereka bikin barisan gitu di panggung, gw pikir mau foto bersama doang eh taunya paduan suara seangkatan gitu. Nyanyi 3 lagu, Terima Kasihku sama apa lagi gitu 2 lagu lain gw ga tau. MC bilang, jangan heran kalo di lagu ketiga bakal banyak cucuran air mata. Okelah. Gw pasang mata, yang ganteng-ganteng itu pada bediri di mana. Hahak.. Eh ternyata apa! Mas Drummer udah nangis aja dong dari lagu pertama! Awalnya masih cool, nunduk/nengok keluar air mata. Trus mulai lap-lap mata pake tisu. Lama-lama mingsek-mingsek lah dia sampe ga bisa nyanyi. Aaaaaah gw meleleeeeeeeeeh.. Trus mulai lagu kedua, makin banyak yang nangis. Di tengah lagu kedua, adek gw baca puisi dan makin lama suaranya makin geter gitu.. Huhu aku mulai ngembeng. Habis itu adek gw dan dua temennya ngasih karangan bunga ke Ketua Yayasan, Kepala Sekolah, sama Koordinator Guru Kelas VI yang adalah wali kelas adek gw. Pas gw nengok ke bapak wali kelas adek gw itu, eh beliau lagi ngelap mata. Booook air mata gw pun langsung netes hahaha..

Nah, habis itu guru-guru berjajar trus anak-anak salim ke guru-guru. Gw berdiri di belakang jajaran guru biar bsia motret adek gw pas dia lewat dan ternyata posisi itu pas banget buat ngeliat ekspresi tiap anak pas salim sama guru-guru. Banyak anak cowo yang nangis, huuuw mellow mellow manis gitu menurut gw.. Mas Drummer gimana? Pastinya masih nangis hehe.. Bahkan selesai sesi salim itu dan anak-anak pada saling pelukan dsb dia masiiih aja nangis meskipun udah ga mingsek-mingsek. Aawww sini gw usap air matanya ahahaha... Trus trus, yang ngena juga buat gw adalah pas gw liat seorang temennya adek gw, cowo yang dianggep paling bandel seangkatan, nangis sampe mingsek-mingsek juga dan dipeluk lamaaaaa banget sama wali kelasnya. Ah :')

Kelar sesi nangis-nangisan, makaaaaan. Enak enak lho makanannya :D Trus habis itu acara hiburan, dari anak kelas I-V dan pastinya dari anak kelas VI. Salah satu hiburan dari para junior adalah pupuh yang dibawain sama 3 orang. Asa aneh banget liat orang nyanyi pupuh dengan posisi berdiri. Pas Balakbak sih yaa mendingan lah tapi pas yang lainnya aneh aja menurut gw. Hiburan pertama dari kelas VI adalah Mas Vokalis nyanyi solo. Pas nyanyi Fly Me To The Moon keren deh <3 Trus ada yang shuffling, salah satu anak yang shuffling ini manis deh hahaha.. Trus ada lagi yang nyanyi  solo, trus ada vocal group juga. Pas vocal group yang kedua seru deh, ada yang didorong-dorong buat ngasih bunga gitu sambil disorakin. Hihi.. Nah trus terakhir tampil deh si band angkatan. Gw yang dengan ga tau malunya duduk di paling depan pengen motret-motret lah ya, tapi gengsiiii karena mamanya Mas Vokalis duduk di belakang gw hahaha..

Yah jadi begitulah.
Taun depan ga ada lagi gw ke sekolah adek gw buat dateng pembagian raport atau Pekan Kreativitas Siswa (PKS). Gw rajin loh dateng ke (PKS), cuma absen sekali dari 5 kali acara itu diadain selama adek gw sekolah. Boleh lho ditebak kapan gw absen *penting haha* Seneng aja gw liat penampilan-penampilan di acara itu, trus gw juga pengen liat adek gw karena ya bagaimanapun itu momen buat dia. Gw kan ga banyak di rumah jadi kadang sering ngerasa bersalah gitu ga punya banyak waktu buat adek-adek gw makanya kalo mereka ada momen gw ngusahain buat dateng. Makanya gw sedih deh tadi karena orang tua yang dateng ga terlalu banyak. Ya iya sih panitianya aneh juga ngadain perpisahan di hari kerja tapi gw mah bertekad kalo misalkan ntar anak gw ada momen apa gitu di hari kerja ya gw cuti. Gw tau keadaan nanti belum tentu bisa seideal itu tapi yaaah kalo ga diniatin juga ga akan gw cari jalan mencapainya kan?

Trus apa lagi ya? Hmm..
Oh iya! Pas pembagian nilai ujian, ibunya Arab Ganteng nyamperin ibu gw dan bilang makasih karena selama ini adek gw memotivasi dan menginspirasi Arab Ganteng sehingga dia jadi rajin belajar dan nilai ujiannya bagus. Bahkan lebih gede lho nilai ujiannya daripada adek gw! Adek gw sih ga ngerasa ngapa-ngapain ke si Arab Ganteng dan emang ga pernah kecerita juga. Ah, aku bangga sekali :D

Selamat lulus SD ya, Dek :)
Semoga yang udah lu dapet di sana bermanfaat buat selanjutnya dan semoga pertemanan lu sama anak-anak yang namanya sering disebut di rumah terjaga sampe lama.

ps: Ini sekarang adek gw bawaannya masih menye pengen nangis kalo inget SDnya. Gw bilang wajar, abis gw juga kan anaknya menyean ahahaha.. Cengeng abis lah gw kalo perpisahan-perpisahan gitu. Untuuung MB kelar proyek ga ada begituan hoho..

19.6.12

Menyoal Nilai

Akhir minggu lalu adalah waktu munculnya nilai semester genap di SIAK. Berawal dari nanyain EDOM, gw berbalas twit sama Akhyar dan dia bilang "nilai hanya permukaan, pemahaman lebih penting dari itu" trus gw bilang kalo soal itu mah layak dapet jatah satu tulisan sendiri di blog. Belum sempet gw nulis, eh udah ada kejadian tentang pernilaian ini yang bikin gw gemes dan akhirnya bawel di twitter.
Kebawelan gw ;p
Nah trus kemaren ketemu Mimi di kampus dan jadi ngomongin nilai lagi. Ternyata bagi kami berdua sama aja: soal nilai ini jadi dilema pas S2. Gw nulis sudut pandang gw aja ya, si Mimi katanya mau nulis juga tuh makanya gw buru-buru nulis *kompetitif, tumben haha*.

Gw kayaknya dari dulu ga terlalu pusing sama nilai gw di sekolah.
Pas SD sampe SMA ya gimana ya gw sekolah buat seneng-seneng hahah jadi ga pusing sama nilai deh. Gw sibuk main, hahahihi lalalili sama temen-temen, dan ikutan OSIS/ekskul. Bukannya gw ga seneng kalo dapet nilai bagus atau ranking sih, tapi ya kalo ga dapet pun yaudah toh nilai-nilai gw juga baek-baek aja. Pernah sih Fisika dapet 6 di raport tapi gw ga sedih/kecewa amat abisnya gw ga suka pelajarannya jadi emang ga belajar hahak.. Yang gw inget ngerasa ga enak soal nilai adalah pas Sejarah gw dikasih 8 pas kelas 3 SMA dan gurunya beralasan gw ngobrol mulu di kelas. Gondok abis tuh gw pas tau, soalnya meskipun ngobrol gw merhatiin dan nyatet banget karena gw suka - bahkan pas mau ulangan catetan gw difotokopi sama temen-temen gw. Huh. Tapi ya udahlah.. Trus bukti yang nyata banget dari kecuekan gw soal nilai adalah... gw ga inget NEM SD, SMP, SMA gw berapa :D Yah pokoknya NEM SD & SMP cukup buat masuk sekolah yang gw pengen, trus NEM SMA.. hmm.. ga dipake juga sih ya haha jadi gw ga inget. Yang gw inget dari NEM SMA cuma nilai B. Inggris lebih gede daripada B. Indonesia trus gw merasa bersalah hehehe..

Nah pas kuliah S1 mulai deh tuh pengen dapet nilai bagus. Gw inget banget tuh pas UTS pertama setres banget haha.. Kenapa waktu itu gw pengen dapet nilai bagus? Karena gw milih sendiri untuk ada di situ, gw suka pelajarannya, dan gw ngerasa udah lebih berusaha daripada pas SD-SMA. Kenyataannya? Nilai gw alhamdulillah bisa lah buat ngelamar kerja di perusahaan yang "normal" *menatap nanar perusahaan impian di masa akhir kuliah yang mensyaratkan IPK 3,7* meskipun jauh dari cum laude hahaha. Itu pun sampe sekarang gw ga apal IPK S1 gw berapa haha.. Ingetnya cuma "Yaa sekitar tiga koma sekian lah".

Pas masuk S2 apalagi semester 2 kemaren, jengjeeeeeng.. Masalah nilai ini jadi dilema karena gw tau banget kalo yang penting adalah gw akhirnya berubah dari ga tau jadi tau, ga ngerti jadi ngerti, dan ga bisa jadi bisa demi ga nyelakain orang pas kerja nanti TAPI gw juga pengen cum laude demi nebus 'kegagalan' S1 gw. Dan gw segitu berusahanya di S2 ini. "Segitu berusahanya" versi gw loh ya, yang pas SD-SMA nyaris ga ada usaha lebihnya buat belajar ;p

Eh gw ga bilang nilai itu ga penting loh ya, karena bagaimanapun ya nilailah yang bisa keliatan. "Kemampuan" dan "usaha" itu mau dari mana coba diliatnya yang gampang kalo bukan dari hasil? Kalo bikin target pun harus jelas pengukuran dan indikator keberhasilannya kan? Jadi ya terimalah kalo nilai juga ga bisa diabaikan begitu saja. Mau masuk kerja pun, seleksi berkas itu nyata adanya, sayudara-saudara! Hehe..

"Proses lebih penting daripada hasil" tuh agak dipandang berlebihan menurut gw, suka jadi pembenaran doang. Coba cek lagi deh, hasil-hasil yang kurang oke tuh prosesnya se-oke itu apa nggak? Menurut gw hasil ya cerminan proses, TAPI proses kan bukan cuma tentang apa yang kita lakuin doang melainkan ada unsur eksternal juga. Kitanya udah usaha banget tapi dosennya ga bener ngasih nilainya, prosesnya berarti ga oke juga kan?

Nah trus gimana dong?
Gw juga baru nemu pencerahan di tengah nulis ini nih.. Hoho itulah kerennya nulis ya..
Akhirnya yang penting adalah berusaha supaya kompetensi sejalan sama nilai.
Kompetensi yang baik, ceteris paribus, akan tampil dalam nilai yang baik juga. Nilai yang baik harusnya bisa dipertanggungjawabkan dengan tingkah laku yang nampilin kompetensi yang sebaik itu juga.
Gitu kali nggak?

Yaudah deh gitu dulu aja ya hehe..
Selamat pagi semuanyaaaa semoga harinya produktif dan menyenangkan :)

Oh iya!
Kalo udah dapet nilai bagus jangan berasa oke yak!
Jangan! Jangan pernah pokoknya!
Ntar syok sampe jalan ga tentu arah nyusurin Margonda gara-gara dibantai pas kompre KAUP padahal Psikometri dapet A. Hahahahak..

18.6.12



Sementara... teduhlah, hatiku
Tidak lagi jauh
Belum saatnya kau jatuh
Sementara... ingat lagi mimpi
Juga janji-janji
Jangan kau ingkari lagi

Percayalah, hati
Lebih dari ini pernah kita lalui
Jangan henti disini

Sementara... lupakanlah rindu
Sadarlah, hatiku
Hanya ada kau dan aku
Dan, sementara... akan kukarang cerita
Tentang mimpi jadi nyata
Untuk asa kita berdua

Percayalah, hati
Lebih dari ini pernah kita lalui
Takkan lagi kita mesti jauh melangkah
Nikmatilah lara

Untuk sementara saja

16.6.12

Jelang Juli

Ga tau kenapa gw gelisah banget menuju bulan Juli yang akan dateng kira-kira dua minggu lagi. Hmm ya ga se"ga tau" itu juga sih tapi yaa gitulah..

..dan satu hal yang terus kepikiran adalah,
"Ah, harusnya selesai bulan ini"
sambil stres mikirin akan sering ga dateng latian karena berbagai hal.

15.6.12

*nyeret diri sendiri bangun dari kasur*

dalam sehat maupun sakit.. kasus harus tetap diperjuangkan.
FIGHT AND WIN, ne, ga usah pake manja.

have faith, pertolongan Allah selalu dekat :)

14.6.12

Semester Tiga!

Versi pendek dulu yah..
Dua hari ini udah masuk semester tiga, dan yang kepikiran adalah..

"Yampuuuun seru amat hidup gw ya hahahah"
"Allah ga akan kasih apa yang gw ga mampu. I got this, I can handle this"
"When the going gets tough, the tough gets going"

Cerita versi panjangnya ntar yah kalo udah bisa hahahihi ceritanya (dan ga keburu ilang mood haha), sekarang batre sosial gw lagi lemah jadi sudut pandangnya pait-pait lemes.

Eh satu lagi.. Untungnyaaaa ada significant others yang sadar ga sadar selalu bisa menyelamatkan mood gw dan ngasih bantuan teknis juga :D
Jadiiiii.. buat orang-orang di grup WhatsApp dan jendela-jendela WhatsApp tertentu, terima kasih banyaaaaak :D :D :D *peluk satu-satu*

13.6.12

Stand By

For some random conversation over sushi or ice cream,
for some random chat via YM or DM,
for ears and heart to listen,
for warmth to be shared,
for anything I can do to make you feel better even only for a while..

I'm just a click away :)

12.6.12

Ba(ha)sa Ga Pernah Basi (2)

Gw tuh sukaaa banget denger orang ngomong pake bahasa daerah. Terdengar kayak musik di telinga gw :D Kalo lagi ada yang ngomong pake bahasa daerah tuh gw suka diem dengerin sambil senyum-senyum gitu hehe..

Dasar namanya orang tuh suka ga sadar betapa berharganya apa yang dipunyain ya, gw pun baru sadar enaknya denger orang ngomong pake bahasa daerah setelah gw kuliah. Di kampus kan orang (berusaha) ngomong pake bahasa Indonesia, bedaaa sama pas di Bogor sana-sini orang ngomong bahasa Sunda dan di rumah pada ngomong pake bahasa Jawa. Kadang tuh kangeeeen banget denger orang ngomong apalagi becandaan pake bahasa Sunda dan sekalinya denger langsung girang sendiri hehe..

Di sisi lain, namapun UI isinya dari seluruh Indonesia ya, gw juga dapet referensi dengaran berbagai logat dan bahasa daerah di kampus. Jaman S1 sering main ke kosan Sari yang isinya hampir semuanya anak Padang Panjang, awalnya sih pusing dengerin mereka ngomong cepet banget dan gw ga ngerti haha tapi lama-lama seneeeng dan udah ngerti dikit-dikit isi omongannya. Trus ada juga Kardi yang logatnya Batak banget banget banget dan Akhyar yang logatnya (dan gaya bahasanya) Melayu. Eh baru sadar, kok Sumatera semua gitu ya? Haha.. Pas masuk MB, banyak orang Jawanyaaa :D Seneng banget dengerin Mbak Bi, Wahyu, Yoyo, Imam, Taufiq, Dwi dll ngomong pake bahasa Jawa hoho.. Trus kalo pas OBM juga kesempatan banget denger berbagai logat, apalagi masih pada baru dateng gitu kan.. Masih dominan logatnya. Terakhir yang paling gw inget 2011 kemaren tuh yang anak Bali, ah suka sekali dengernya :) Trus pas S2 ini di kelas banyak banget yang orang Sumatera terutama Minang jadi ya makin-makin lah gw kepapar logat sama bahasanya.

Selain logat, kosakata dan gaya bahasanya juga beda-beda loh. Coba, orang mana yang bilang "pena" buat "pulpen"? Atau yang bilang "ngebel" buat "nelpon"? Haha seru kaan.. Oh iya, selain yang suku-suku asli Indonesia, yang turunan Cina dan Arab juga beda lagi gaya ngomongnya. Seru, berasa deh kalo Indonesia tuh kaya banget sama budaya :)

Gw sendiri terdengar berlogat apakah?
Terdengar Sunda pastinya, sampe gw ngomong bahasa Jawa haha..

Ba(ha)sa Ga Pernah Basi (1)

~ gini nih gw kalo lagi banyak pikiran *caelah*, bawannya pengen nuliiiiis mulu. ya isi tulisannya belum tentu tentang yang lagi makan pikiran gw sih tapi seenggaknya pikiran-pikiran lain bisa dikeluarin biar ga menuh-menuhin otak gw hehe.. tulisannya juga random gitu isinya haha.. biarin lah ya, blog gw ini ;p

Kata-kata dan bahasa adalah salah satu dari lima minat terbesar gw.
Ga bisa dimungkiri, keluarga gw punya peran sangat besar dalam hal ini. Perpaduan Ibu yang rame dan Bapak yang hobi baca bikin gw dapet banyak stimulasi bahasa lisan dan tulisan sejak kecil.

Ibu gw ga betah ga ngobrol kalo lagi sama orang. Kalo di mobil misalnya, adaaaa aja yang ditanyain atau dijadiin bahan obrolan. Trus ya sehari-hari emang rame dan ekspresif gaya ngomongnya, jadilah gw dan dua adek gw mencontoh gaya kayak gitu. Manalah ngomongnya cenderung cepet dan kami berempat suaranya mirip, jadi kalo lagi ngobrol ramean di rumah yaaa cicicuit cicicuit jeger jeger gitu haha..

Sementara itu, menurut gw Bapak adalah orang dengan kecerdasan bahasa yang superrrr canggih. Bapak sering dinas ke luar kota --dari 33 propinsi (dan mantan propinsi) di Indonesia, Bapak cuma belum pernah ke Timor Timur dan Sulawesi Barat, bikin iri yak.. haha-- daaan setiap pulang dari dinas itu hampir pasti ada bonus oleh-oleh berupa kata-kata atau logat dari daerah yang habis didatengin. Yang sering gw denger sih, Bapak bisa ngomong dengan logat Jawa biasa *errrr gimana nih maksudnya haha*, Sunda, Jawa Timur, Minang, dan Batak yang yaaa mirip lah sama versi aslinya. Pantes gitu didenger, beda sama Ibu yang meskipun bertaun-taun kuliah di Bandung tetep aja kalo ngomong Sunda berlogat Jawa dan ga bisa melafalkan "eu" secara Sunda hehe.. Bapak gw juga seneng nulis termasuk nulis puisi, dan ini nurun ke semua anaknya :D

Trus ya trus ya, kayaknya dari gw belom bisa baca pun udah dikasih buku deh hehe.. Begitu bisa baca makin-makin lah dikasih buku dan bacaan lain. Beli buku banyak, langganan majalan Bobo dari 1989-2011, langganan koran sampe sekarang, langganan atau beli majalah lain, ah pokoknya ga akan kekurangan bacaan lah di rumah gw. Gara-gara ini juga, kosakata gw lumayan berkembang dan kadang pilihan kata gw bikin dicengin Mimi -_-" Oh iya, gw juga baru tau pas kuliah kalo kebanyakan keluarga temen gw ga langganan koran (lagi) :O

Yah begitulah..
Segini dulu ya ceritanya tentang bahasa. Masih ada lagi yang pengen diceritain tapi beda topik trus ga rela tulisan yang cukup berantakan ini jadi makin berantakan hehe.. Lagian dalem kepalanya udah ga terlalu bawel jadi bisa udahan nulisnya ..

Sampai ketemu lagi :)

11.6.12

ada satu pohon
buahnya berjatuhan
daunnya berguguran

kupungut buahnya
mereka gerak laku yang manis bukan pada musimnya

kusapu daunnya
mereka kata-kata yang terbang tak sampai pada tujuannya

lalu pohonnya?
masih tegak di sana
mendaras namamu dalam doa

9.6.12

Cerita Badan Gw

Sehari-hari suhu tubuh gw emang lebih tinggi dari kebanyakan orang. Kalo cipika cipiki atau cium tangan, gw sering ditanya "Lagi sakit ya? Kok anget?". Dulu pas SMA juga ada orang-orang yang seneng minta dipegang tangannya sama gw karena mereka tangannya dingin mulu.

Mungkin karena awalnya emang anget itulah gw kalo demam berlebihan banget bisa sampe 39-40 °C. Untungnya gw jarang demam, karena...

Gw ga bisa minum obat turun panas!

Gw alergian, termasuk alergi obat. Cukup banyak golongan obat yang badan gw ga kuat, salah satunya paracetamol yang umum dipake buat nurunin suhu badan pas demam. Nah, sementara alergi makanan atau debu palingan bikin gw bentol-bentol di kulit atau batuk pilek, alergi obat ini bisa bikin bentol di ... *jengjeng* saluran pernafasan. Gw dua kali masuk RS gara-gara ga bisa nafas karena alergi obat, salah satunya karena paracetamol 1/4 tablet doang.

Karena alergi obat ini juga dokter gw wanti-wanti supaya nanti kalo hamil harus rajin ngepel jongkok, karena kemungkinan gw akan alergi sama obat bius atau obat penghilang rasa sakit jadi repot banget pastinya kalo harus ngelahirin dengan caesarean sectio.

Gw kalo sakit jarang lemes dan biasanya ga keliatan sakit. Makanya kalo bilang/ijin sakit suka kurang dipercaya -_-" Gw keliatan sakit kalo lagi pilek parah doang paling, bisa sampe bengep mukanya.

Toleransi gw terhadap rasa sakit juga cukup tinggi, atau ya gw bandel aja anaknya kalo sakit dikit doang suka ga dirasa.

Ga demam + ga lemes + ga keliatan sakit ini bisa bikin bahaya juga sih karena sekalinya berasa/ketauan sakit ya udah parah jadinya. Suatu hari gw iseng minta ditensi di PKM trus petugasnya nanya "Ga pusing?" trus ngulang lagi pas gw bilang enggak. Kedua pengukuran itu konsisten, tensi gw pas itu 90/70 doang haha.. Trus dulu pas DBD + thypus gw tetep bisa jalan dan hahahihi dengan tensi 60/40 saja.

Kesimpulannya:
  1. Gw harus pinter dengerin bahasa tubuh gw sendiri
  2. "Jangan batasi diri tapi tau batasan diri" yang kata Azka adalah jargon klasik Juanda 16 juga harus diinget terus. Kadang gw pikir kalimat ini rada aneh sih haha tapi ya ngerti lah.
  3. Kayaknya gw harus bikin medical identification tag deh. Di sini bisa bikin di mana ya?


Ditulis sambil panik karena sakit maag ga ilang-ilang sejak beberapa hari yang lalu, badan kayak mau demam dan mulut pait padahal ada sekian alat tes yang harus dipelajarin, 30 berkas ujian +  10 makalah yang harus dinilai, ratusan halaman buku yang harus diedit, latihan MB dan *puncaknya nih* empat hari lagi akan mulai intake kasus.

6.6.12

Random Subuh Ini

Ga solat Isya sebelum tidur (untuk kesekian kalinya) dan 'dibangunin' pas injury time dengan.. mimpi dikejar-kejar orang gila sampe gemeteran.

Telat nolong orang yang harusnya bisa ditolong tuh rasa bersalahnya gilak banget ya. Fyuh harus dicatet nih. Lain kali kalo bisa nolong orang ya tolonglah, seenggaknya tawarin tangan.

Ini defense macam apa sih? Proyeksi? Reaction Formation? Displacement? Apaan sih?

Ah, the foolish things we I do out of love. Grmbl grmbl.

Gampang banget emang ya Allah ngebolak-balikin hati manusia..

3.6.12

Pernah ga ngerasa ga berdaya?
Mau ngelakuin sesuatu tapi ga bisa. Ga bisa yang yaa beneran ga bisa, bukan ga mau. Ga bisa karena ga ada jalannya. Ga bisa karena ga ada kesempatannya. Ga bisa karena ga boleh.

Buat gw, itu bikin frustrasi.
Kesel sekesel-keselnya. Trus lama-lama lumpuh deh, nyerah aja.
Apalagi kalo udah berusaha tapi mentok terus, terbitlah learned helplesness.

Ya dalam kedua hal itu gw ga (belom?) sampe learned helplesness sih,
tapi jadi kesel banget banget banget.
Geregetan sendiri tapi yaa mau gimana..
Akhirnya berusaha fokus sama yang bisa dilakuin aja deh.
Itu dulu lakuin dengan bener.

Fuh.
Yuk lah jalan lagi :)


Dear God, 
Grant me the serenity to accept the things I cannot change,
Courage to change the things I can,
And wisdom to know the difference.
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr