23.4.11

Oleh-Oleh dari Inacraft 2011

Tadi gw sekeluarga pergi ke Inacraft. Gw senang berhasil ngebujuk Bapak haha, soalnya Bapak kalo denger kata "pameran" dan "JCC" tuh bawaannya udah males aja karena pasti ngantri banget masuknya dan susah cari parkir. Dan benarlah! Buset itu ngantri masuknya panjang bet, tapi akhirnya Bapak juga yang bilang "Kita harus masuk, udah sejauh ini" pas gw pasrah "Yaudah deh kita balik aja, ga jadi" dan alhamdulillah dapet parkir yang lumayan deket ke JCCnya.

Trus ya trus ya, pas dateng langsung menuju Tenda Foodcourt (gw sampe sana jam setengah 3an) dan ih wooooow stand-standnya menarik-menarik! Gw, Bapak, Ibu, dan Baba makan tengkleng sedangkan Munyu makan nasi bogana. Trus beli tahu petis Yudhistira, risol mayones, es krim yang mengandung ekstrak mahkota dewa, sama teh stroberi juga. Semua yang gw icipin enyaaaaak (gw ga ngicip nasinya Munyu), terutama tengklengnya. Gw tadinya sempet ngeremehin tu, "Ah ga yakin kalo enak deh ini tengkleng Jakarta" tapi pas makan ternyata enyaaaaak dan Baba bilang "Ini buat ukuran tengkleng Jakarta mah enak banget ya". Ternyata eh ternyata, itu tengkleng diterbangkan langsung dari Solo! Pantesaaan.. Sebanding deh 25 ribu isinya daging yang empuk (kalo ada, coba minta dengkul deh, serius empuk dan enak banget menurut gw) dan otak yang berlimpah. Kelar makan, semua gembira :D Emang ya keluarga gw tuh menganut "good food, good mood" banget haha.. Bahkan Bapak bilang "Kalo sekarang terus pulang pun Bapak ga nyesel" hoho.. Oh iya, sebelum pulang beli tengkleng *lagi*, batagor, siomay, mendoan, sama cincau pake es krim buat dibawa pulang. Batagornya lebih enak daripada siomaynya, mendoan kalah enak sama yang di Es Pocong di Depok, cincau pake es krim enak.
Tengklengnya sampe di rumah :9

Okaaay sudah kenyang, mari masuk ke TKP. Beli tiket dulu ya, harganya 10 ribu tapi balita (kalo ga salah) dan yang usianya di atas 60 tahun hratiss. Jangan lupa minta peta di tempat beli tiket. Percayalah peta ini berguna banget. Atau kalo niat boleh unduh petanya di sini dari sebelum berangkat ;p

Pas masuk, gw kaget senang soalnya dingin bo! Kan tadinya udah su'uzhann gitu yah gw bisi panas karena rame, tapi ternyata engga loh. Ih itu kalo pas panitia dan penjualnya beres-beres pasti dingin gilak deh, soalnya pas rame gitu aja tetep dingin.

Inacraft ini make sa-JCC-eun, jadi areanya ada banyak gitu. Rute gw tadi tuh Hall A --> Hall B --> Main Lobby --> Plenary Hall --> Assembly Hall. Ada 1 area yang ga dimasukin (Cendrawasih Hall) tapi segitu aja udah bikin pegel hehe.. Dari perjalanan itu, inilah beberapa stand yang kecatet sama gw:

Norma Batik, Hall A
(dan beberapa stand batik Pekalongan & batik Madura di sekitarnya)
Oh my, cantik-cantik bangeeeeeeeet dan bagus bahannya. Kalo mau nikah, gw mau dibeliin seserahan batik-batik di Inacraft! Hahaha..

Borneo Chic, Hall A #92-93
Tas-tas dari bahan anyaman + kulit. Bagus deh, aslik. Harga di atas 500 ribuan.

Daloeng, Hall A #118
dara
Jl. Amil no. 20 B
Pejaten Barat, Jakarta Selatan
Winda (021-7943860) / daraspa@yahoo.com
Di sini beli minyak angin aromatherapy wangi passion fruit (15 ribu), suatu alat buat mijit + minyak aroma cengkeh (errrr lupa.. 10 ribu kalo ga salah), body butter wangi kopi (25 ribu). Menurut gw, produk body butter dan body scrub di sini lebih enak wanginya daripada yang Bali Alus atau yang biasa gw beli di Mirota Jogja *males ngecek mereknya*.


Balee Dla Aceh, Hall A #91
Di sini beli bandul (?) buat jilbab (50 ribu) dan peniti manik (5 ribu).







D&A, Lobby Hall B #35
Artshoes
Jl. Raya Fatmawati No. 200A
Cilandak, Jakarta Selatan
Adeeva (021-7660254 / 0818157533) / adeeva@artshoes.net
Stand ini jual sepatu dan tas. Menariknya, kita bisa pesen sepatu dan tas dengan model bahkan bahan dari kita sendiri. Clutch-nya lucu-lucu deh menurut gw. Kata Masnya sih, mahasiswa-mahasiswa sekolah mode kayak ESMOD gitu suka pesen sepatu ke dia. Pas gw coba sih lumayan enak sepatunya.

Boeatan Bandoeng BagusBagus, Hall B #238
Boeatan Bandoeng BagusBagus
GLB 15 A Mall Parijs Van Java (PVJ), Bandung
Ari Suryadi Nata (081322224347)
Stand ini jual kaos plesetan merek-merek terkenal gitu. Kocak-kocak banget, tapi menurut gw becandaannya ada yang rada internal sih alias kalo yang bukan orang Sunda (atau seenggaknya tinggal di Sunda) mah ga nyambung. Ade gw beli kaos di sini (95 ribu) dan gw ngacay backpack (95 ribu juga) tapi ga beli soalnya ga memenuhi syarat gw buat dibawa naik kereta. Kaos-kaos di sini menurut gw mahal di ide  dan bahannya enak banget, adem.

Kulkith, Hall B #283
Stand ini jual sepatu & sendal buat perempuan dan laki-laki. Yang buat perempuan banyak yang bahannya batik gitu, bagus deh. Modelnya sederhana tapi gaya dan pas dicobain juga enak dipake.

Qatifa Mukena, Hall B #286
Qatifa
Pasar Baru, Bandung
Sesuai judul standnya, di sini jual mukena dengan macem-macem bahan dan model. Yang dibeli ada mukena bahan abutay atasan+bawahan (65 ribu), mukena bahan abutay yang terusan seleher (65 ribu), sama mukena bahan parasut atasan+bawahan (95 ribu). Ibu penjualnya bener-bener jualan secara Islam loh, ada akadnya "Saya terima uangnya ya, dan saya serahkan barangnya".




Lawe, Main Lobby #67
Produk-produknya pake bahan lurik dan pengerjaannya rapi banget menurut gw. Ibu beli tempat HP isi 3 (50 ribu) dan gw ngacay dompet *selalu deh* (seratus sekian ribu), sarung binder (kalo ga salah 110 ribu), tas laptop (seratus sekian ribu) dan backpack (190 ribu). Backpacknya udah lengkap sama coat tahan air gitu, tapi lagi-lagi gugur karena ga memenuhi syarat buat dibawa naik kereta. Tas laptop gugur karena cuma bisa dijinjing ga bisa diselempangin.


PT Haula Sejahtera, Main Lobby #71
Gw pengen beli puzzle besi (kalo ga salah 15 ribu) tapi takut putus asa karena ga bisa ngerjain ;p jadi ga jadi deh. Stand ini jual mainan edukatif, menarik-menarik deh.

Bali Wangi Aromaterapi, Main Lobby #81
Di sini beli pewangi buat mobil (30 ribu) dan minyak esensialnya (45 ribu). Di depan stand ini ada kitiran yang bikin gw penasaran karena banyak aja gitu yang bawa-bawa. Berhubung kitiran ini ditaronya di pot yang beralaskan produk-produk stand ini, gw mikirnya kalo beli produk di stand itu dapet kitiran gratis. Eh taunya 50 ribu aja dong kitirannya -_-" Buset. Btw kitirannya paling lucu yang ada burung meraknya, menurut gw.



Revia, Plenary Hall #84
Revia Batik Bag
08161441820 / 087884320783
reviacrafts@yahoo.com
Ngacay berats sama tas di foto iniiiih (250 ribu). Aslinya warnanya lebih bagus daripada yang di foto ya. Gw pengen yang kuning polos kalo ga yang coklat/merah/biru donker + batik. Rapi deh bikinannya, trus lining dalemnya bahannya bagus. Oh iya, dalemnya itu ada tempat buat naro laptopnya berlapis busa trus banyak sekat dan kantongnya gitu. Aaah ingin sekaliiiii... tapi ga beli soalnya menurut gw baru bisa dipake kalo gw ngekos atau bawa mobil ke kampus, kalo dibawa naik kereta mah sayaaang..

***

Meskipun pegel, gw puas lah ini main ke Inacraft :D Barangnya bagus-bagus dan penyelenggaraannya rapi. AC dingin, arenanya bersih dan cukup banyak tempat sampah, toilet bersih banget, ATM BNI di gampang ditemukan, musholla ada 3 dan nyaman, pas waktu sholat ada halo-halo yang ngasi tau kalo udah masuk waktu sholat dan mushollanya di sebelah mana aja, daaaan *ini poin plus plus plus banget buat gw sekeluarga* pas ade gw papasan sama petugas keamanan, dia ngingetin supaya ade gw naro tas di depan badan biar ga kecopetan. Ih wow!

Terakhir, ini beberapa tips dari gw buat yang mau ke Inacraft.
  • Bawa minum. Air mineral 600 ml harganya 5 ribu dan dan cuma di jual di luar Hall.
  • Bawa tas gede atau tas belanja dari rumah biar ga ribet sama banyak plastik.
  • Pake sepatu/sendal yang nyaman.
  • Jangan lupa ambil peta. Peta dari femina ini berguna banget deh buat nyari toilet dan musola. Trus ada produk-produk pilihan femina juga yang ditandain jadi bisa buat patokan kalo ngeliat peta.
  • Hampir di semua stand harga barang bisa ditawar, jadi jangan lupa nawar ya. Cek juga apakah di stand itu ada diskon kalo bayar pake kartu BNI. Trus katanya kalo hari terakhir harganya lebih murah, tapi kan ya pasti udah lebih dikit pilihan barangnya.
  • Bikin aturan belanja dan disiplinlah! Kalo gw tadi aturannya "Belilah yang diperlukan, atau setidaknya yang udah ketauan akan dipake dalam waktu dekat". Bangga deh rasanya bisa nolak keinginan (dan tawaran Ibu) buat barang-barang yang gw pengen tapi ga gw perluin :D
***

Ayo dateng ke Inacraft dan dukung produk dalam negeri!

Inacraft 2011
The 13th Jakarta International Handicraft Trade Fair
Jakarta Convention Center, 20-24 April 2011
Buka jam 10.00 - 21.00

18.4.11

Oleh-Oleh Hari Ini

Hari ini gw pulang bareng sama Aryo & Nanda. Ga mungkin enggak, pasti sepanjang jalan ceceritaan dan keketawaan.

Ada dua poin yang gw bawa pulang dari obrolan tadi:
  1. Perempuan jaman sekarang sebaiknya kerja supaya punya 'pegangan', karena kita ga pernah tau kejadian ga enak apa yang bisa menimpa kita. Atau simply karena jaman sekarang mah penghasilan suami doang belum tentu cukup.
  2. Kuliah di luar negeri itu emang sebaiknya sama pasangan.

..dan dua nostalgila yang bikin ngakak secara fenomenal hari ini:
  1. Lagu "Oh Nanda"
  2. Gw ditembak pake Oreo :D

Aaah that ride home just made my day :)
Thanks, Na' & Aryo :)

15.4.11

..dan saya sama sekali tidak menyesal :D

Bisa jadi hari ini adalah hari yang super penting buat gw.
Bisa jadi sebulan (atau lebih) kemaren gw pontang-panting sana-sini nyiapin ini itu buat hari ini.
Bisa jadi hari ini adalah moment of truth gw.
Bisa jadi hari ini gw super deg-degan dan khusyuk berdoa sambil merinding pas ngerapiin dan ngirim beberapa berkas.

Tapi ternyata enggak :D

Medio Februari, gw memilih untuk menjadikan hari ini biasa aja. Memilih untuk ga siap-siap apa-apa untuk hari ini, untuk ga ngirim apa-apa hari ini. Memilih untuk melepaskan kesempatan ini, melepaskan hari ini.

Ya, hari ini.
Hari terakhir penyerahan kelengkapan pendaftaran beasiwa Fulbright 2011.

12.4.11

Pulang

Sekitar 6 taun yang lalu di depan IPA 4, gw bilang ke Pay,
Sejauh-jauhnya lu jalan, lu tetep mesti punya tempat buat pulang.

Kemaren di tengah Last Performance 2007 di Kanlam, gw mikir,
We need to come home every once in a while, so we remember where we're from.

~ Sorry, no elaboration yet. Still too emotional I can only think of jumbled sentences ;p

10.4.11

Laporan Diskusi ;p

Alkisah, pada suatu hari Minggu siang, 5 orang perempuan yang sepertinya sudah otomatis mengobservasi kejadian sehari-hari akibat didikan Psikologi UI 'berdiskusi' di Twitter. Berikut laporan diskusinya ;p

***

Diskusi berawal dari pernyataan @giapribadi bahwa "Men use emoticon a lot to people whom they're interested in..". Wiw, bikin pengen langsung ngecek SMS ga sih?! Haha..

@giaribadi sebagai narasumber lalu mengajukan indikator-indikator lain yang nunjukin kalo seorang cowo tertarik ke seorang cw, ditinjau dari gaya SMSnya . Kata @giapribadi sih, ciri-ciri itu didapet dari observasi yang dia lakukan. Nah, indikator ketertarikan itu adalah sebagai berikut:
  • Panjang SMS
  • Ada tidaknya ornamen (emotikon)
  • Ada tidaknya penutup
  • Panggilan

'Teori' itu terus dibahas deh sama @giapribadi, @sicune, @melitarisa, @fitrisudiarty, dan @rizkooong. Penjelasannya gini nih:
  • Panjang SMS --> Kalo tertarik, SMSnya ga cuma singkat-padat-jelas dong.
  • Ada tidaknya ornamen (emotikon) --> Kalo tertarik, pake emotikon.
  • Ada tidaknya penutup --> Penutup seperti 'thanks, salam, regards' biasanya dipake dalam komunikasi resmi atau bukan hubungan dekat, sekaligus tanda bahwa si pengirim ga berniat memperpanjang sesi SMS-an.
  • Panggilan -->Kalo tertarik, biasanya cowo akan make nama panggilan yang beda dengan panggilan dari orang lain. Ini biasanya merupakan indikator yang cukup baik untuk nunjukin ketertarikan seorang cowo ke seorang cw.

Meskipun demikian, kalo ada cowo yang SMS ga pendek-pendek, pake emotikon, dan tanpa penutup, belum tentu dia tertarik sama kita. Kalo ternyata cowo itu ngirim SMS dengan gaya kayak gitu ke semua cw mah yaaaa gugur lah asumsi bahwa dia tertarik sama kita. Kalo dia kayak gitu cuma ke kita, baruuuu boleh GR :D Selain pengistimewaan, perubahan gaya juga bisa dijadikan indikator meskipun validitasnya lebih lemah daripada pengistimewaan. Kalo gaya SMS ga pendek-pendek dan pake emotikon itu baru muncul belakangan, alias dulunya mah ya 'kering' aja SMSnya, bisa jadi dia tertarik pada kita.


***

Nah begitulah kesimpulan sementara dari diskusi tadi siang. Yang mau lanjut diskusi atau tadi belum sempet ikutan, silakan komen yaa.. Cowo-cowo yang mau juga boleh banget konfirmasi hehe..
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr