30.12.08

Kayak Gini Kalo Gw Jadi Ibu?!

Mom, seorang ibu muda, sedang sibuk mengetik ketika Ganteng, anak sulungnya, muncul di pintu ruang kerja.
Bu nanti ke kamar aku ya! Ada cerita..
Mom tersenyum dan mengangguk. Beberapa belas menit kemudian, ketika ia masih membereskan kertas-kertas di meja kerjanya, Ganteng menghampiri.
Ayo dong..
Iya.. Sebentar sebentar..
Mom cepat-cepat menyelesaikan membereskan meja kerjanya, lalu mengikuti Ganteng ke kamarnya. Setelah menyamankan diri di atas tempat tidur, Mom memandang Ganteng.
Oke, kenapa kenapa? Berita baik ya?
Ya dong.. Kan dari tadi udah senyum-senyum gini..
Lalu Ganteng bercerita.. Tentang perkenalannya dengan seorang perempuan. Sebelum bercerita, ia berkata
Panjang nih ceritanya, mau denger ga?
Mom mengerutkan kening, geli
Ya mau lah..
Beberapa menit berlalu. Entah Ganteng yang memang sangat ekspresif atau Mom yang menghayati, Mom menggeleng-gelengkan kepalanya
Aduh ini kenapa sih kamu yang seneng tapi Ibu yang ga bisa berhenti senyum?! Pegel nih pipinya..
Di tengah keseruan cerita itu, pintu kamar Ganteng terbuka.
Ibuuu.. Aku mau sama Ibuuu..
Cantik, adik Ganteng yang masih SMP masuk sambil manyun-manyun dan langsung memeluk Mom. Ganteng menghentikan ceritanya.
Terus jadi diem.. Hahaha..
Mom mengelus-elus kepala cantik, berharap Cantik segera tenang dan keluar dari kamar Ganteng.
Nanti senang-senang ya pergi sama temen-temenya
Ganteng tak sabar,
Ke sana dulu boleh ga De? Lagi cerita nih..
Cantik makin merajuk
Aku kan mau sama Ibu..
Gantian dulu boleh ya sayang?! Ini Abangnya lagi mau cerita yang ga pengen didenger orang
Cantik mengangguk lalu keluar.
Ganteng menghela nafas lega lalu melanjutkan ceritanya. Setengah jalan, Cantik masuk lagi.
Ah aku mau gangguin aaaah..
Ia naik ke tempat tidur lalu mulai menggelitiki kaki Ganteng. Setelah beberapa kali "Hus" yang tidak mempan, Ganteng mengangkat tangan sambil setengah tertawa
Kalo gamau pergi, pake cara kasar ni..
Mom tahu Ganteng bercanda,
Eeeh Ganteng ah.. Cantik, nanti dulu ya sayang.. Habis ini Ibu anterin kamu deh yaa
Sambil manyun dan mengentakkan kaki, Cantik keluar
Ibu sama kakak jahat! Pilih kasih!
Menghela nafas, Mom kembali fokus pada Ganteng. Ia tahu, Cantik tak akan lama-lama merajuk.
Menjelang akhir cerita Ganteng, terdengar teriakan Cantik dari luar
Aku pergi sekarang. Daaah!
Mom dan Ganteng sontak melompat turun dari tempat tidur dan mengejar Cantik yang sudah berjalan menuju pintu depan.
Yah ngambek..
Mom menangkap Cantik dalam pelukan, tersenyum, lalu mencium pipi Cantik.
Habisnya pilih kasih..
Maaf maaf..
Mom mengantar Cantik sampai pagar sambil masih memeluknya.
Anter sampai rumah tetangga. Tungguin sampe berangkat.
Yaudah iya..
Sebelah tangan memeluk Cantik sambil berjalan menuju rumah tetangga, sebelah tangan Mom mengambil HP dan meng-SMS Ganteng [Ibu nungguin sampe Cantik berangkat ya.]

Sepulang mengantar Cantik sampai mobil tetangga yang membawa Cantik liburan bersama teman-temannya menghilang dari pandangan, Mom kembali pada Ganteng.
Masih ada lagi ga ceritanya?
Udah udah.. Doain aja ya..
Mom mengangguk dan tersenyum.
Diam-diam, ia mengingat semua keterangan Ganteng tentang perempuan yang baru dikenalnya dan akan didekatinya. Waktunya memanfaatkan teknologi bernama Google dan Facebook :)
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr