22.4.13

Soundtrack Tesis

Kapan itu gw pernah bertanya-tanya, soundtrack tesis gw apa ya? Skripsi 1 kan Souljah semua album, skripsi 2 Depapepe banyak (gatau itu semua apa ga) album, tesis apa ya? Ternyata kali ini bukan album, tapi  dua lagu yang disetel repeat one secara bergantian sesuai kebutuhan.

Tadi kan jengjeng banget tuh ya habis briefing tesis. Deadline-nya maju bok jadi minggu pertama Juni. Ahahaha.. Nah selese briefing gw langsung dengerin ini nih..


Trus habis itu bimbingan dan langsung lalalililalalili karena bimbingannya alhamdulillah oke berat sesuai rencana tapi banyak PR hahaha.. Nah, pas lalalililalalili itu (sampe gw nulis ini nih) dengerinnya ini..

Iye, gw emang lebih suka yang versi ini. Fiery Santana!

Bismillah..
Semoga energi gw bertahan kayak hari ini (bahkan lebih) sampe selesai :)
Aamiin.

Jadi ya..

..sekarang 22 April
27 Mei ulangan umum
15 Juni bagi raport
20 Juni deadline tesis
rancangan intervensi gw di proposal 6 minggu
CBT kayaknya ga bisa dihajar tiap hari

ini tuh ya
di 10% bagian belakang kepala gw kayak ada yg lagi loncat-loncat teriak awawawawawawawa huh hah huh hah ga jelas gitu
untung di 90% sisanya ada yang dengan cool bikin lalalili buat diajuin pas bimbingan besok

emang deh..
tesis/skripsi ga butuh semangat berapi-api. dia butuh ke-cool-an buat ngadepin segala rintangan.

apalah arti "semangat! pasti bisa" kalo ga ada langkah yang dilakuin.

fuh..
yuk lah fokus sama apa yang bisa dikerjain & tujuan yang mau dicapai *pasang kacamata kuda*

..dan percayalah, pertolongan Allah selalu dekat :)

have faith & keep fighting
fight more, fear less, stay focused
FIGHT & WIN *yel yel dalam hati*

18.4.13

Time flies.
And with time, come changes.
I still remember vividly about last year, but look at where I stand now..
Where will I stand next year?

I still remember that gaze, too..
I saw it again and felt like this afternoon has turned to that cold midnight.
Was my gaze the same? Hmm i guess no..
I was cold back then but i was... pleading today. Oh yes of course I surprised myself by that.

I sincerely apologize..
But it's proven, you're fine without me. And your life will be so much finer without me bugging you with my trivialities.

All the best for you :)

14.4.13

Tentang Menjadi Keras Kepala

Mencintai itu harus keras kepala.
Monolog Inggit Garnasih, Auditorium Gedung IX FIB UI, 13 April 2013

Saya bisa sangat keras kepala.
Saya selalu keras kepala, sebenarnya.

Waktu itu saya kelas 3 SMP dan sedang ujian. Dari balik dinding yang berhimpitan dengan SMP saya terdengar riuh rendah pentas musik, NAIF kalau tidak salah. Bukannya terganggu, entah kenapa saya malah berpikir "Suatu hari saya akan jadi penyelenggara acara itu". Beberapa bulan kemudian, melangkahlah saya ke sana. Hari pertama sudah berurai air mata hahaha tapi yah, nyatanya 2 kali saya jadi penyelenggara acara itu dan selama 10 tahun berturut-turut saya ada di acara itu. Kadang sulit, tapi saya usahakan. Meskipun cuma sebentar. Meskipun artinya saya buru-buru Depok-Bogor. Meskipun artinya jalan cepat hujan-hujanan. Meskipun artinya habis itu lari-lari mengejar kereta. Dan acara itu cuma setetes dari lautan cinta saya padanya. 10 Agustus 2002 saya jatuh cinta. Jatuh sejatuh-jatuhnya. Padanya. Bertahun-tahun setelahnya saya tetap kembali ke sana. Tak peduli cibiran orang-orang, toh saya masih punya waktu. 2012 saya tak lagi ada di acara itu maupun acara satunya. Bukan berarti tak lagi cinta, tentu. Cinta saya padanya menjaga saya tetap mengangkasa di langit yang lain. Buat apa saya pulang kalau berarti mengingkari didikannya? Toh ia saya bawa bersama saya :) Dan cinta yang ini tentu saja berkelindan dengan cinta pada semesta kecil yang indah itu, yang berdiri megah di jalan Juanda itu. Yang paketan Hymne dan yelnya menyelamatkan saya di berbagai titik lemah :)

Waktu itu saya sedang membaca majalah GADIS, lalu saya bertekad nanti waktu kuliah akan ikut kegiatan yang sama dengan yang saya ikuti waktu SMP. Ternyata jalan ke sana panjang dan berbelok-belok. Saya pun mampir-mampir di sana-sini. Sekitar 5 tahun dan 8 semester kemudian, barulah saya sampai ke sana. Waktu sampai pun jalannya tetap tidak mulus hahaha.. Patah hati besar-besaran juga saya alami di sini. Untung akhirnya saya berhasil juga berciuman (literally :p) dengan cinta yang ini. Berkali-kali saya merasa tak nyaman, berkali-kali saya merasa tak serasi, berkali-kali saya merasa sulit melihat harapan... tapi toh nyatanya sampai sekarang saya masih di sini.

Oh, ngomong-ngomong, dua cinta saya di atas (dan beberapa yang lain) selalu ditentang orang tua. Haha.. Bertahan belasan tahun dalam kondisi seperti itu... hmm... kurang keras kepala apa lagi saya?

Waktu itu saya sedang bercakap-cakap di jendela maya. Lalu setengah tahun kemudian saya menulis surat yang sampai sekarang masih tersimpan di laci meja.
Masalahnya, kali ini bukan lembaga. 
Untuk pertama kalinya.

11.4.13

Déjà Vu

This time I will work harder.
And I won't surrender.

Wish me resilience, people.
And oh, for those who may worry, I'm fine :)
Thank you :)

8.4.13

Reset

Every time. Every single time.
It's been three times today.
And I will do it again.
Every time. Every single time.

Gw dan Korea-Koreaan

Mumpung tadi lagi ngomongin serial Korea, mari gw lanjutin bahasan tentang gw dan per-Korea-an yah. Oh iya kalo gw nulisnya ga rapi alurnya (emang biasanya rapi?) mohon dimaafkan ya. Beberapa hari ini sakit kepala ga jelas zzz jadi agak error buat mikir.

Sejak beberapa waktu yang lalu kan artis Korea happening banget tuh ya, nah gw tentu saja awalnya ga tertarik. Udah mah ga ngerti lirik lagunya, cowok-cowoknya pun banyak yang kayak cewek. Ga selera lah gw. Trus datanglah Kakandra ngeracunin Running Man. Karena bikin ketawa banget parah, suka lah gw. Tapi yaudah, waktu itu urusan gw sama per-Korea-an sebatas Running Man aja.

Trus mulai kasus 2 kan sering nebeng mobil Asri, nah di mobil itu nyalainnya lagu Korea terus. Awalnya gw merasa dijebak dan dicekokin -_-" tapi yah lama-lama karena terbiasa jadi berasa enak juga itu lagu-lagu Leessang. Ya lagunya ga cuma Leessang, tapi waktu itu yang nyangkut di gw ya lagu Leessang doang.

Trus temen-temen gw kan pada suka Big Bang ya, dengan preferensi beda-beda tentang yang paling ganteng. Buat gw mah.... gw ga nangkep gantengnya di sebelah mana hahaha.. *maap yah para VIP* Ya gimana dong, gw bedain mukanya aja susah. Artis-artis Asia Timur itu mukanya sama aja menurut gw. Tentu teman-teman gw terutama Kakandra pantang menyerah! Disuruhlah gw nonton Running Man episode Big Bang biar apal muka-mukanya -_-" Oke deeeh gw udah bisa bedain, tapi ya tetep aja ga ada yang bikin gw ngerasa dia ganteng banget. Yaaa GD kadang-kadang ganteng sih, tapi seringan cantiknya -_-" Lagian dandanannya aneh-aneh banget, pusing liatnya.

Nah trus kapan itu Kakandra dan Kakaerer bersekongkol untuk ngasih gw... video-video Big Bang. Hahahaha.. Video-video tersebut masuk sendiri ke hardisk gw, jadi ya gw tonton aja. Naaah, video-video itulah yang kemudian bikin gw suka Big Bang dan YG Family. Video apa sih emangnya? Video behind the scene konser mereka. Lemah banget lah gw sama yang begitu-begitu. Keren aja, liat gimana mereka kerja keras buat nyiapin konser. Trus juga liat pertemanan dan keakraban mereka. I'm sold. Habis itu mulailah gw minta-minta lagi video macam itu :D Oia, gw tetep ga suka liat MV-nya sih, pusing karena rame banget. Jadi urutannya dari yang paling suka gw tonton tentang Big Bang tuh behind the scene > penampilan di variety show > konser (karena ga serame dan seaneh MV-nya) > MV (tetep ga suka).

Kalo mengenai lagu-lagunya, berhubung gw ga ngerti yaa ga segitunya lah ya. Emang sih bisa nyari artinya, tapi yakali lah gw apalin. Akhirnya lagu-lagu itu berkesan buat gw bukan karena dirinya sendiri tapi karena terasosiasi sama orang-orang yang sering dengerin lagu-lagu itu bareng gw :)

Oke, udah tuh Running Man, lagu, dan Big Bang + YG Family. Selesai? Belum.
Kali ini Kakaerer berkeras "menyarankan" untuk nonton A Gentleman's Dignity. Hasil? I'm sold again :p

Oh iya lupa! Lama-lama gw pun bisa dan biasa ngomong bahasa Korea dikit-dikit hahaha.. Sekarang penasaran sama tata bahasanya aja, soalnya suka ngerasa aneh pas nyinkronin apa yang didenger dan apa yang dibaca di subtitles. Gw belom nangkep bahasa Korea itu DM kayak bahasa Indonesia atau MD kayak bahasa Inggris + gimana struktur kalimatnya.

Inti tulisan ini apa sih?
Errrr... Tulisan ini gw persembahkan untuk Kakandra yang telah meracuni gw dan Kakaerer dan entah siapa lagi. Memang luar biasa lah Kakandra ini, gw yakin kalo ikut MLM dia bisa sampe level Diamond dan dapet mobil trus jalan-jalan ke luar negeri tiap tahun. Gw sebagai downline merasa sangat bangga punya upline kayak Kakandra. Hahaha *angkat gelas*

PS: Gw mengundang teman-teman sekalian untuk membayangkan, TaeYang itu kayak apa ya kalo rambutnya ga lagi dibediri-bediriin? Apakah dia belah tengah klimis gitu jadinya?

A Gentleman's Dignity

Beberapa hari ini gw berada dalam ilusi bahwa gw ga ada kerjaan. Ya abisnya laporan udah dikumpulin, kompre belom jelas kapan, dan tesis belom ada pembimbing. Ada banget kerjaan sebenernya: belajar buat kompre dan benerin bab 1 tesis, tapi yaaaah.. Liburan dulu ah beberapa hari :p

Salah satu yang gw lakukan di masa "liburan" ini adalah nonton. Gara-gara diracun, gw jadi nonton sebuah serial drama Korea (pertama kali nih gw nonton serial Korea) yang ternyata bikin gw terpesonananananana parah. Maraton nonton 20 episode @ 1 jam dalam 3,5 hari. Kalo lagi ada kerjaan apa gitu pengennya cepet-cepet udahan biar bisa nonton lagi. Di kereta pun rasanya pengen buka laptop buat nonton. Ahahaha parah banget yak.. Sekarang pas udah selese nonton, tetep dengerin lagu-lagu soundtrack-nya. Ckckck kelakuaaan.. kelakuaaan..

Kenapa gw suka? Karena.. manis.
Pas nonton gw sampe suka pegang kepala karena pusing liat manisnya. Tapi ga giung geli jijik gitu manisnya. Ah unyu banget pokoknya *ga menjelaskan* Mesti nonton sendiri deh. 
Manisnya pun bukan cuma tentang romantic relationship tapi justru poin utamanya di pertemanan maniiiiis banget. Ah parah lah. 

Udah gitu meskipun banyak dramanya tapi kocak juga. Bodoh. Ada banget bagian-bagian yang komikal dan bikin ngakak.
Trus gw juga suka tokoh-tokohnya. Akhirnya ga ada satu pun tokoh yang gw ga suka. Bahkan yang awalnya paling gw ga suka aja malah bikin gw nangis di episode terakhir haha.. 
Trus ceritanya sih buat gw ga too good to be true. Hidup emang seribet itu. Hidup emang seberkaitan itu sama orang lain. Hidup emang semanis itu kalo punya orang-orang yang signifikan buat kita.

Yah tetep aja sih gw pas nonton banyak mikir hal ga penting kayak "Itu orang rumahnya segede itu punya pembantu ga sih?" , "Wah ternyata enggak loh! Gileee" , "Gimana sih cara ngeluarin koper-koper yang udah check in bagasi pesawat? Mana mepet sama waktu boarding" , "Kenapa sih Kim Do Jin pake peniti mulu?" atau "Mereka ga pernah keliatan pake baju yang sama dua kali ya? Apalagi yang cewek-cewek.. Tapi kenapa sekalinya ada yang pake baju sama dua kali malah Park Min Sook yang paling kaya?" tapi gw sangat menikmati nonton serial ini :D Kapan lagi coba gw terpesona sama om-om :p

Makasih loh teman-teman yang udah ngeracun gw.. Semoga gw cepet bisa detoks :))
Buat yang belum nonton, nontonlah.. Kali-kali suka juga hehe..

(foto dari hancinema.net)

7.4.13

Cium Sayang :*

Setelah sekian obrolan sama sekian orang di warkop (murah maupun mahal :p), Pusgiwa, WhatsApp dan entah di mana lagi, akhirnya tadi banyak hal bisa tersampaikan ke orang-orang yang perlu mendengarnya. Rasanya super lega :)

Yah pasti masih banyak kurangnya, tapi gw harap yang tadi itu seenggaknya bisa membuka mata.

*hedeh sakit kepala jadi bingung mau ngomong apa*

Mungkin belum banyak yang gw lakukan dan ga akan banyak-banyak amat ke depannya juga, tapi anggaplah yang tadi itu cium sayang dari gw buat salah satu cinta gw. Hehe.. Satu kerjaan lagi, dan mungkin habis itu gw bisa move on dengan tenang.

Sampai jumpa :D

6.4.13

:)

Just like what Kim Do Jin-ssi said,
I've been throwing my feelings at you, like rocks. 
Getting hit by my rock-like feelings probably hurt you. 
So I need to let you go.
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr