10.11.13

Barangkali ada yang nyari..

Gw pindah yaa, ke shntshnt.blogspot.com :D
Terima kasih sudah membaca cerita-cerita gw di sini selama ini.. Sampai jumpa di tempat yang baru :)

1.9.13

Setelah belasan tahun bertahan dan berjuang, keruntuhan dan waktu menyerah akhirnya datang.

29.8.13

Soundtrack Tesis (2)

Kemaren baru sadar, soundtrack tesis gw akhirnya bukan dua lagu ini, tapi lagu ini:


Kenapa ganti lagu? Soalnyaaaa ganti kasus ehehehehe.. Sebenernya pas udah ganti kasus ga ada lagu yang disengajain buat soundtrack sih tapi berhubung pas intensif ngerjain tesis pas Falling in Love dirilis dan gw suka banget jadilah lagu itu dinyalain dengan repeat one di iTunes trus sekarang kalo denger lagi jadi kebayang ngetik ngadep tembok di kosan hehe.. Rasa yang jadi muncul lagi (ya kan soalnya lagu adalah mesin waktu ya..) untungnya bukan rasa yang ga enak jadi ga bikin gw males dengerin lagunya lagi.. Rasanya tuh campuran panik, sungguh-sungguh, tapi seneng juga. Ya mungkin karena cerita pertesisan alhamdulillah happy ending ya jadi gw seneng ngingetnya hehe..

Kalo dirunut sama soundtracks skripsi & tesis sebelumnya jadi keliatan banget ya selera musik gw ga jelas.. Ini itu ini itu.. Haha.. Eh tapi selama tesis kayaknya gw juga sering balik dengerin Souljah sama Bob Marley deh, abisnya bikin adem dan selow di tengah keriweuhan hehe..

Nah, sebagai bonus, gw kasih single terbaru 2NE1 ni.. Lagunya sih gw tetep lebih suka Falling in Love, tapi konsep MVnya gw lebih suka (dan lebih bisa gw tonton) Do You Love Me.

Tentang Suap Menyuap

Nggak, gw ga lagi ngomongin kasus hukum apapun kok.
Gw mau ngomongin soal belajar.

Waktu lagi ngebahas kurang okenya analisis-sintesis dalam tugas yang mahasiswa kami bikin, partner ngajar gw bilang "Mereka itu generasi bimbel, apa-apa disuapin, jadi ga terbiasa mikir sendiri". Hmm iya juga kali ya.. Jadi inget bahasan pas eval brass TIMBC, salah satu poinnya adalah anak-anak kurang inisiatif buat mikir sendiri, nunggu dari atas.

Di sisi lain, gw juga dapet feedback kalo gw terlalu cepet ngasih tau, anak-anaknya belom kepancing buat sampe ke jawaban pertayaannya tapi gw udah ngasih tau yang benernya gimana. Akhirnya jadi mereka 'dapet' dari gw juga bukan dari mikir sendiri. Catetan banget buat gw emang, gw suka kurang sabar dan pengen ngasih tau aja apalagi kalo jam kuliahnya udah mau abis kayak tadi. Pas Pelatihan juga Bunda ngasih feedback yang sama buat gw. Berarti PRnya adalah gimana ngasih pancingan yang efektif biar yang diajar bisa cepet sampe ke kesimpulan yang tepat ya.. Hmmm.. *mikir*

Yah jadinya ga bisa langsung nyalahin anak-anak 'jaman sekarang' yang sukanya serba instan, kurang inisiatif, ga biasa mikir sendiri, atau apa gitu ya.. Jangan-jangan kita sebagai dosen, pelatih, kakak, atau orang tua (boooook berasa tua banget deh nulis begini muahahaha) ikut berperan bikin mereka kayak gitu hehe..

Menjadi pengajar akhirnya emang justru bikin terus-menerus belajar ya..
Alhamdulillah :)

Di Semanggi, Siang Ini

Seperti juga memulai, berhenti adalah sebuah keputusan.

27.8.13

(Ber)Teman Lama

Kamis (22/8) kemaren gw ketemuan sama 1chi. Akhirnya ketemuan lagi setelah terakhir ketemu kalo ga salah Desember 2012. Ngobrol lah ceceritaan ini itu. Seneng dan lega akhirnya bisa ngomong hal-hal yang susah gw omongin ke orang lain. Trus nyes gimana gitu pas 1chi bilang "Cuma lo yang masih nyambung sama gw sejak SMP" uhuhu.. Ya bukan berarti kami ga berubah sih, tapi gimana ya.. masih ada benang merahnya gitu. Kalo dipikir-pikir lucu juga sih, gw sama 1chi teh ga pernah sekelas sejak SMP. Lupa juga kenapa bisa deket. Karena sama-sama main snare kali ya? Jaman gw masih manggil dia Disfi ahahaha.. Trus pas SMA kalo si 1chi kambuh asmanya gw suka dipanggil buat nolongin, bodo amat gw lagi ada guru ge. Pas kuliah kan 1chi di Malaysia, tetep aja gw suka ke rumahnya, ktemu alm. Mamanya, nonton, makan di rumahnya. Kalo 1chinya ada ya main sama dia, kalo dia balik ke Malaysia gw suka nganter ke bandara. Sama 1chi teh jarang ketemu, sekarang ga segitu seringnya kontakan juga, tapi gimana ya.. asa masih deket aja gitu. Masih bisa catch up terus. Masih saling tau affair masing-masing ahahaha.. Yang seru, sekarang 1chi pacaran sama gebetannya jaman SMP, yang pas itu ga dia kenal. Mejik ga tuh coba? Gw sendiri excited pas dikenalin, soalnya dulu kan sering ikutan ngeliatin, eh sekarang tau-tau jadi pacar 1chi beneran hihi..

Jumat-Sabtunya ketemu Fitri, Raissa & Dipta kayak yang gw ceritain di sini. Ga kerasa udah 6 taun juga ya temenan teh.. Sejak jaman tim Pelangi, trus BEM Super. Dulu gw hobi banget nginep di kosan Raissa atau Fitri ehehe.. Makanya pada heran gw betah di kosan sendiri selama S2 :p Ini juga samanya, ga sering ketemu lagi tapi tetep tau kabar. Kayak Raissa seneng banget kami dateng ke Bandung kemaren, gw pun seneng banget. Tumbuh bersama atau ngeliatin orang tumbuh selalu menyenangkan buat gw :)

Trus Sabtu-Minggunya rumah gw RAME sama temen-temen adek gw yang SMP. Pada bikin ID Card calon OSIS & MPK. Aslik lah gw senyum-senyum sendiri mulu liatinnya hihi.. Orang rumah gw juga pada seneng, rumah rame lagi kayak jaman gw SMP-SMA. Rumah gw tu mayan deket dari SMP/SMA gw (yang sehalaman itu) jadi strategis lah buat ngumpul. Adek gw ini SMPnya sama kayak gw, jadi lah pada ngumpul di rumah gw juga. Kalo adek gw yang satunya SMPnya rada jauh, jadi temen-temennya jarang ke rumah. Nah yang mau gw ceritain adalah betapa temen-temen SMP gw akhirnya jadi 'ring 1' gw sampe gede. Yaa mungkin karena emang temen SMP dan SMA gw kebanyakan sama aja sih haha.. Temen-temen gw itu akhirnya jadi household name di rumah, kenal sama orang-orang rumah gw. Ada juga yang jadi 'nama jaminan' gw, kalo pergi-pergi asal sama orang itu boleh aja pulang jam berapa ge nyahaha.. Pas kemaren ada temen-temen adek gw, gw baru sadar betapa berisiknya anak-anak SMP ngumpul begitu. Dulu mah pas gw yang ngelakuin, meskipun kata tetangga gw ributnya kedengeran sampe ujung jalan tapi gw ga berasa :)) Trus orang rumah gw mengingat temen-temen gw sebagai anak-anak yang jago makan! Hahahah.. Sampe pernah dimasakin spageti di rumah gw trus ada yang ga kebagian (karena yang ngambil duluan pada ngambil banyak) trus dimasakin lagi daaaaan yang belom kebagian duduk di depan dapur gw aja ding nungguin.. Bahaha.. Kalo habis Lebaran juga temen-temen gw itu suka dimanfaatin buat ngabisin isi parcel. Trus ada yang mecahin gelas mulu di rumah gw, ada juga yang ngerusakin maenan kuda-kudaan. Di rumah gw sampe ada kamar yang disebut kamar temen-temen, abisnya kalo ke rumah ya pada ditaro di situ. Kamar itu juga pernah disulap jadi rental komputer, gara-gara Memet sama Idham nginep di rumah gw buat ngerjain layout Buku Tahunan-nya Pilot tapi bawa komputer (monitor tabung sama CPU gede lho! dulu belom jaman laptop) sendiri-sendiri. Gils. Hihi.. Temen-temen SMP-SMA ini kadang gw pikir baiiiik banget, mau aja loh temenan terus sama gw padahal pas SMP-SMA itu gw jaaaauuuuuuh lebih nyebelin daripada sekarang. Pada maklum juga sama pilihan-pilihan aneh gw dan ngedukung atau seenggaknya ga ngejatohin. Ah sayang sekali lah sama mereka pokoknya :')

Hmm trus gw jadi inget pas Lebaran deh. Buka-buka album foto dari rumah Mbahkung dan nemu foto-foto jadulnya Bapak-Ibu. Yang waktu itu menyentuh gw adalah di situ ada foto-foto temen-temen Bapak di PSE. Mereka jauh-jauh ke Wonosobo pas nikahan Bapak-Ibu. Mereka nganterin pas Bapak mau ke Amerika. Mereka gw kenal sejak kecil dan tetep berteman baik sama keluarga gw sampe sekarang. Anak-anaknya juga banyak yang jadi temen sekolah gw dan adek-adek gw, Mbak Feni misalnya :D Selain temen-temen PSE, beberapa temen Bapak di Deptan dan DKP plus temen-temen Ibu di PMI juga masih berteman baik sama keluarga gw sampe sekarang. Ga cuma satu-dua yang tetep temenan dan bantuin keluarga gw di saat sulit :') Makanya gw sih sama sekali ga keberatan kalo pas nikahan gw ada banyak temen Bapak-Ibu yang diundang, toh gw juga kenal dan pengen berbagi kebahagiaan sama mereka.

Ah, berdoa banget-banget lah supaya gw bisa menjaga pertemanan-pertemanan yang gw punya. Karena berteman lama itu membahagiakan sekali :)

PS: Ga cuma berlaku buat temen-temen yang gw sebut di sini ya.. Masih adaaaa lingkaran-lingkaran dan orang-orang lain yang juga gw doakan sepenuh hati supaya tetep temenan sama gw sampe lamaaaaaaaaaa sekali :D
I didn't know when I texted you.
I really didn't.

But then I saw it.
And I feel sad.
Maybe it's true. I even said it to you once, or twice.
But, still..
Seeing you describe yourself that way is heartbreaking.
Then I checked the other source.
Exactly like I predicted, you changed it too. Not as obvious, but still.
Talk about pattern, eh.

And then I couldn't sleep.
All I wanted to do is text you, "Hey.. 'Sup?"
And offer you a hug. Or a smile. Or an ice cream. Like how a good friend would do.
But somehow I felt like giving up. We are a lost cause.
(Whaaaatttt? Did I just realize that last night? Where have I been?)
And so I did nothing.
We are a lost cause. But a tiny bit of myself still refuses to give up.

You didn't tell me to stop.
So I haven't.
But maybe I should learn to.
Or not?

Ah, whatever.
Be well soon :)

25.8.13

Solo Trip to Bandung!

Beberapa hari (atau minggu?) ini gw ngerasa ngambang dan ga punya tujuan. Floating aimlessly. Aneh banget buat ukuran seorang Shanti yang gw kenal 25+ taun ini hahaha.. Tapi gw bawa santai aja, namapun masa transisi. Malah akhirnya makin gw 'dorong ke jurang', gw pergi ke Bandung sendirian tanpa rencana yang jelas.

Berada di Bandung pada Sabtu, 24 Agustus 2013 mah udah direncanain sejak sebelom Lebaran, tapi kapan dan gimana berangkat/pulangnya plus ngapain aja di sana nol besar. Tadinya mau berangkat sama temen naik kereta trus pulang nebeng temen yang lain naik mobil, tapi karena satu dan lain hal temen-temen yang tadinya mau bareng itu pada ga jadi ke Bandung. Trus ternyata sampe Jumatnya gw masih rariweuh ngurusin ini itu buat lulus dan sumpah profesi, jadi ya di hari Jumat itu gw belom tau bakal ke Bandung naik apa jam berapa.

Pilihan pertama gw tentu saja melakukan hal yang sejak dulu pengen banget gw lakukan: berdiri di depan Es Pocong di suatu hari yang random trus nyetop MGI dan pergi ke Bandung. Pilihan kedua lebih gambling: go show ke Cipaganti Detos dan naik travel jam berapa aja yang masih ada di hari itu. Akhirnya gw memutuskan naik Cipaganti karena 1) Jumat pagi entah kenapa gw mual, meskipun gw selama ini ga mabokan di perjalanan tapi males aja kalo makin mual pas naik MGI lewat puncak, dan 2) Di saat-saat terakhir gw pengen banget ke suatu tempat di Bandung dan setelah ngecek GoogleMaps plus akun Twitter tempat yang bersangkutan (karena temen-temen gw di Bandung pada ga tau tempatnya) kayaknya akan lebih gampang kalo gw ke sana dari tempat turun Cipaganti di Pasteur daripada tempat turun MGI di Terminal Leuwipanjang.

Oke deh. Naik Cipaganti.
Berhubung gw mesti ke kampus dulu dan urusan di kampus ternyata lama plus ga jelas, gw nelpon dulu ke Cipaganti Detos dan katanya yang masih sisa buat hari itu cuma jam 3. Sip, bungkus. Jam 2.15 gw nyelesein urusan di kampus trus pergi ke Detos dan akhirnya naik ke travelnya, jadi satu-satunya penumpang di mobil itu. Like a boss. Nyahahaha.. Sampe Bandung jam 6 dan dimulailah petualangan gw :D

Jadi, gw tuh pengen ke Kineruku. Di akun Twitternya, katanya patokannya adalah Hotel Sany Rosa di Hegarmanah. Oke deh, begitu turun travel gw nanya ke Aa'-Aa' di situ gimana caranya ke Hotel Sany Rosa. Ini dia cara menuju Kineruku di Jl. Hegarmana 52 dari pangkalan Cipaganti di seberang BTC Pasteur: Naik angkot apa aja sampe lampu merah sebelum jalan layang, jalan ke arah kiri trus naik angkot Cicaheum-Ciroyom arah Cicaheum sampe depan Hotel Sany Rosa trus jalan atau naik ojek ke Kineruku (kalo tukang ojeknya gatau Kineruku, bilangnya Rumah Buku aja). Sampe di Kineruku, gw senaaaaaang :D Sayang gw sampe sana udah jam 7 lewat dan dia tutup jam 8, jadi gw ga bisa lama-lama deh di sana.

Foto dari kineruku.com
Seharian di sini juga betah deh gw
Ada buku yang gw edit :D
Oleh-oleh
Selesai di Kineruku, gw mau balik ke Pasteur dengan logika "naik aja angkot yang sama dengan arah sebaliknya" tapiiiiiii lupa kalo di Bandung logika kayak gitu suka ga berlaku karena....... jalannya one way :| Mau jalan kaki sampe nemu angkot yang gw butuhin tapi watir karena jalan-jalan di Bandung itu gelap bener kalo malem, ga asik buat jalan kaki sendirian. Akhirnya minta tolong orang di Hotel Sany Rosa buat pesenin taksi deh. Sampailah gw dengan selamat alhamdulillah di BTC pake taksi Burung Biru dan bayar 25 ribu. Di BTC liat-liat baju yang seperti kata adek gw lucu-lucu bener tapi ya seperti biasa di tempat kayak gitu mah bajunya jarang yang muat di gw :))

Kelar muter-muter BTC gw nyebrang dan jalan ke Pasteur Hyperpoint buat makan dan nungguin Fitri. Berhubung angin dingin jadi gw laper terus jadi makan terus selama nunggu #alesan :p Jam 10 Fitri dateng trus ga lama kemudian kami dijemput adeknya buat menuju Cimahi. Yep, malem itu gw nginep di rumah Fitri di Cimahi. Udah macam Wonosobo deh, dingiiin dan airnya kayak air es. Gw yang terbuat dari plastik alias ga tahan panas ini tentu senang sekali :D

Sabtu pagi gw dan Fitri menunaikan misi sesungguhnya dari acara ke Bandung kali ini: lamaran Raissa-Dipta sekaligus farewell Raissa mau ke Hongkong. Seneeeeeeeeng banget selama di rumah Raissa :) Mengenang dulu Raissa ngusulin Dipta jadi staf Litbang, nginepan bertiga gw-Raissa-Dipta di SC pas jaman tender PO, mereka tambah deket dan akhirnya jadian via YM pada Februari 2009, gw ketawa-ketawa pas mereka bilang "Makasih ya masih mau main sama kita, orang lain jadi ga mau main bareng setelah kami pacaran (karena ngerasa jadi nyamuk)", sampe akhirnya Raissa bilang kalo mereka mau lamaran. Uhuhuhu :') Trus kenalan dan ceceritaan sama temen-temen SMA Raissa yang gelo-gelo pisan :)), ngobrol-ngobrol dan makan baso pas selesai acara.

Karena ga tau acara selesai jam berapa, Sabtu pagi itu gw juga belom ngerencanain pulang jam berapa naik apa haha. Tadinya pengen naik bis ke Bogor biar murah, tapi ternyata selesai acara sore jadi takutnya kena buka-tutup di Puncak trus jadi lama. Trus Fitri ngajak naik kereta, tapi ga jadi karena repot beli tiketnya. Akhirnya lagi-lagi nelpon Cipaganti dan nanya yang sisa jam berapa, trus dapetlah jam 18.30 dari BTC. Yaudah deh, sore-sore dianter Raissa ke BTC trus pulang naik travel.

Gw senaaaang sekali sama trip ini :D
Pertama kali pergi sendirian. Pertama kali naik taksi sendirian. Hangatnya suasanya sama temen. Jalan/duduk sendirian, asik dengerin suara-suara dalam kepala sampe mereka mereda. Merasa berprestasi karena bisa menuju sana-sini tanpa nyasar :p Menemukan insight dan ketenangan tentang perencanaan di tengah ke-enggak terencana-an. Hihihi.. Alhamdulillah :)

Semoga lain kali bisa jalan-jalan sendirian lagi kayak gini :D

22.8.13

Tanggung Jawab

Ketika berangkatnya untuk kerja, kereta yang gangguan dan bikin telat jadi masalah besar buat gw. Kalo pas kuliah ya kalo telat gw yang rugi, dapet sanksi atau ketinggalan materi. Sementara itu, kalo pas kerja gw telat gw akan ngerugiin orang lain. Plus ga profesional aja menurut gw kalo kerja dan telat.

Bzzz.
Dalam 1-2 bulan ke depan gw harus udah lulus ujian sama Bapak dan boleh nyetir sendiri ke Jakarta. Susah hidup gw kalo kereta gangguan mulu gini.

21.8.13

Still

Hey,
you know what?

Your voice and smile make a strong patronus.
Even when it's less than 10 seconds.
Even when I almost forget how your voice sounds and how your smile looks.
But still.

Thank you :)

PS: Allah tau aja ah kapan harus ngasihnya.. Heuheu.. Makasiiiw :D

Sebab Mellow Setitik, Rusak Rencana Hura-Hura Sebelanga

Tadi ada yang nantangin gw untuk nemuin blognya. Sekali googling gw langsung nemu. Fufufu..

Pas baca-baca blognya gw nemu tulisan dia pas mau kuliah lagi kira-kira gini, "Apakah kehilangan comfort zone gw sekarang sepadan sama apa yang akan gw dapetin nanti?". Trus gw jadi mikir. Kuliah S2 emang beda banget dari S1 ya. Keputusan untuk ambil S2 ga dibikin semudah memutuskan untuk kuliah S1.

Masing-masing dari kami ninggalin atau ngelepasin sesuatu untuk akhirnya jadi mahasiswa lagi. Gw pun begitu. Apakah sepadan?
Buat gw iya. Mungkin lebih.

Kalo ada yang nanya pengalaman apa yang punya impact besar buat gw, masa S2 gw pasti jadi (salah satu) jawaban. Gw dapet banyaaaaaak banget selama kuliah S2. Gw belajar ini itu untuk jadi psikolog dan juga --di luar ekspektasi gw-- jadi manusia yang lebih baik. Gw kenalan lebih dalam sama diri sendiri, gils lah self discovery yang didapet selama dua taun ini. Gw dapet temen-temen yang gw bisa liat mereka akan ada di masa depan gw. Ah ga canggih lah gw buat nulisnya, tapi begitulah. Kalo anak fakultas lain ada yang protes tentang biaya kuliah profesinya, gw merasa biaya kuliah profesi gw ga sia-sia kok dan ga harus gw protes. Ga murah sih emang, tapi toh yang gw 'beli' juga buanyak banget dengan uang segitu.

*flashback adegan-adegan selama dua taun ini*
*degdegan daftar. wawancara 31 menit sama Bu RH. hari pertama masuk kelas cekikikan ga jelas dan 'terjebak' sama Power Rangers di berbagai mata kuliah. dropbox dan conflicted files. ngerjain tugas sambil nyanyi-nyanyi ga jelas trus terintimidasi sama kelompok sebelah yang serius amat. norak ga bisa pake macbook. berjam-jam di burger n grill. belajar kaup di kanlam. makan sate dan pengumuman maymay mau nikah. dinamika kelompok secara resmi. dinamika kelompok ga resmi yang direkam mimi secara kriminil di mana gw rasanya pengen gebrak meja tapi malah end up nangis dan bilang aku sayang semua nyahaha. selalu degdegan tiap ngocok kelompok tugas. terjebak sama adek-yang-waktu-itu-masih-dipanggil-fika di banyak tugas, dengerin dia cerita sampe ... dan nanya dia pengen ditanggepin apa nggak (dan ternyata enggak huahaha) dan bentak dia (satu-satunya anak prodik yang pernah gw bentak :p). revisi tugas hari itu juga. syl dan kekocakan-kekocakannya...... termasuk meragain film the raid. aku si anak J super stres MOW. mulai dicekokin Running Man. syok berat pas liat daftar pembimbing kasus. kasus 1 yang gw pake acara pindah lokasi. kasus 2 yang berkesan banget. mulai diracun lagu korea di mobil Asri. kasus 3 yang fyuh *lap keringet* dan buat gw paling ga maksimal. kasus 4 anak ganteng kesayangan yang akhirnya nyelametin gw sehingga bisa lulus. kasus massal yang bikin gw ngantor di rektorat dan ngisep rokok lagi setelah sekian lama. nangis kejer di payung FIB. pelatihan yang menguras hati. kesintingan kuliah sambil TC dan pedihnya ga berangkat ke Thailand meskipun sama sekali ga nyesel karena itu keputusan yang paling benar yang bisa gw ambil saat itu. teman-teman baik hati yang nonton pelepasan (dan nantinya MBIC). magang dan ini itunya. lupa waktu ngeliatin anak SMP ganteng main futsal/basket. dengerin curhatan dan ngeliatin orang dengerin curhatan. kasus 5 dan 6 yang melekat di hati. modul intervensi lanjutan yang gila-gilaan. malem-malem yang gw habisin ngetik di teknik. makan-makan dan ketawa-ketawa yang ga ada abisnya. kerja kelompok pas kandra magang sama bunda. gelar matras dan tidur di kelas. nongkrong semena-mena di kelas dan naro barang dengan lebih semena-mena lagi (akhirnya sepatu kembaran pelatih 2012 udah gw bawa pulang). gotong royong download dan transfer video. lalalili ini itu di C2, kadang sampe jadi yang terakhir keluar gedung sore banget atau malem-malem. kompre. tesis. berbagai drrrrrrama. daaaaan banyak lagi*

Eh kok panjang ya flashback-nya? Maap yak. Hahaha..
Yah begitulah *antiklimaks*
Aku mellow.. Mending nonton Appa Odiga apa lanjut ngelamun aja nih? Nyahaha..

Terima kasih ya semuanya :')

18.8.13

Selamat Ulang Tahun

Tadi gw ngobrol sama temen, trus dia bilang "Lu kuliah aja lagi di luar, trus jadi PR". Pas gw bilang ga mau, dia bilang lagi "Oh lu udah ga benci lagi sama Indonesia". Trus gw diem. Ahaha..

Udah, udah. Udah lewat.
Gw udah memaafkan negara ini.

Selamat ulang tahun ya..
Semoga gw masih selalu gelisah agar selalu berusaha berbuat untukmu.
Semoga banyaaaaaaaaak rakyatmu yang juga gelisah dan berbuat untukmu.
Aku mencintaimu. Walau bagaimanapun.

17.8.13

I Remember..

Selasa besok ada halal bi halal Pendidikan.
Trus jadi inget taun lalu di-SMS "Yaaa!!! Odiya??? Baleeeeee!!!" trus lari-lari dari stasiun sampe C2 trus dari pintu depan jembatan udah teriak "Mianhaeeee" sambil buru-buru ke dapur ahahaha.. Bikin salad buah yang enyaaak :9 Trus makan-makaaaaaan soto sama apa ya lauknya? Trus ada singkong Thailand yang asli enak parah, gw dan Debi -tentu saja, siapa lagi?! ;p- koalisi buat ngambil berkali-kali nyahaha..

I remember that, and many more stories..

Tadinya mau mellow tapi yang diinget bodoh-bodoh gembira gitu jadi ga jadi ahahaha..

16.8.13

Decision Making

Sekarang hari apa?
Oh, Jumat.

Oke.
Rabu malem gw "ga tidur" (alias tidur colongan doang setengah jam-an) biar bisa ngumpulin revisi tesis Kamis pagi.
Kamis rutenya Bogor-Depok-Semanggi-Bogor-Depok.
Sampe rumah tepar. Aslik tepar. Ya mungkin karena hampir ga makan juga seharian. Jadi ga bantu-bantu di rumah deh :(

Langsung lah gw bercita-cita mau kerja di tempat yang (perjalanan pergi-pulangnya) ga menguras waktu dan tenaga. Kalo ga mah, keburu energinya abis di jalan. Gimana di rumah mau ngurusin suami-anak-rumah & ngasih feedback buat tugasnya mahasiswa gw?

Huh hah.
Hari ini rutenya Bogor-Prapanca-Depok-Semanggi-Bogor.
Marilah pagi-pagi beberes rumah dan sarapan dulu.

Have a nice day, people :)

PS: Isinya ga nyambung sama judul? Ah masa sih? :p
PPS: It's kinda weird to think and decide alone, but well.. of course I can. Allah selalu kasih petunjuk kok. For those who helped me think and decide back then, thank you :) 

15.8.13

It's Been A Month

Seems that I learn from the best.... survivor :D
Hahaha.. Na-ah, I'm not a survivor this time. I just.... function. I guess I'm one of "golongan orang yang hidupnya terus berjalan" and yeah my life is still the usual 180 bpm song, but something is missing and I don't feel alive.
It's okay. "There is no way to defeat despair. All you can do is keep walking", right?
But this is not despair.
Still, keep walking. Everything will fall into place eventually.
Eventually.
Have faith. Like always.
Have faith.

12.8.13

Buat Apa Nulis?*

Buat apa nulis kalo bakal bikin orang lain sakit hati atau sedih? Emang sih, gw pengen banget nulis demi bisa katarsis, demi kejujuran pada diri sendiri dan orang yang bersangkutan, tapi balik lagi.. Buat apa nulis kalo bakal bikin orang lain sakit hati atau sedih?

* maksudnya "nulis dan dipublikasikan via twitter atau blog sehingga orang yang bersangkutan bisa baca"

9.8.13

[review] Pulang: Sebuah Novel


Judul                   : Pulang: Sebuah Novel
Penulis                : Leila S. Chudori
Tahun terbit        : 2012
Penerbit              : Kepustakaan Populer Gramedia
Jumlah halaman  : viii + 464
Waktu baca         : 2 Agustus 2013 - 5 Agustus 2013

"Pulang" bercerita tentang kehidupan empat orang Indonesia yang terdampar di Paris dan keluarga satu teman mereka di Indonesia -- seluruhnya dianggap dekat dengan PKI dan oleh karenanya dianggap memiliki "dosa politik" oleh pemerintah Orde Baru. Melalui penuturan para Dimas Suryo dan tiga kawannya di Paris serta Hananto Prawiro, Surti Anandari, Aji Suryo, dan keluarganya di Indonesia, kita dibawa ke naik turun dan kelok-kelok cerita hidup orang-orang yang menjadi eksil politik atau yang diberi stempel "eks-tapol" dan "keluarga eks-tapol" sejak kasus G30S pada tahun 1965. Melalui Lintang Utara, anak seorang eksil politik yang lahir di Paris dan belum pernah menginjakkan kaki di Indonesia, kita diajak berkenalan dengan Indonesia sejak mula Orde Baru sampai kejatuhannya lewat kacamata yang mungkin belum pernah kita pakai. Cerita-cerita dalam buku ini adalah cerita yang luput diceritakan --atau sengaja dibungkam-- dalam narasi sejarah Indonesia yang umum diceritakan.

Setelah membaca/mendengar berbagai review dan datang ke diskusinya di Salihara, gw punya ekspektasi tinggi atas buku ini. Karena itu, waktu nemu inkonsistensi nama dan salah ketik di sana-sini ya gw cukup kecewa. Adegan-adegan 'panas' yang bertebaran juga bikin gw mikir, "Sebenarnya adegan ini signifikan ga sih buat keseluruhan cerita? Kayaknya diapus juga ga ngaruh" dan lagi-lagi agak kecewa. Penceritaan yang sering berubah sudut pandangnya (dari sudut pandang orang pertama ke sudut pandang orang ketiga dan sebaliknya) secara tiba-tiba tanpa pola yang jelas dan gaya bahasa yang sama pada bagian-bagian yang diceritakan dengan sudut pandang orang pertama oleh orang yang berbeda juga bikin gw terganggu. Terlepas dari kekurangan-kekurangan yang gw rasakan tadi, secara keseluruhan buku ini sangat kuat. Benar-benar kuat. Gaya bahasanya kuat, berhari-hari gw jadi terlarut dan berpikir dalam gaya bahasa buku ini. Gw memang bukan sekali ini jadi berpikir dalam gaya bahasa buku yang gw baca, tapi baru sekali ini gw sulit melepaskan diri dan kembali ke gaya bahasa gw sendiri. Narasi dan deskripsinya juga kuat, gw sampai dua kali memimpikan adegan dalam buku ini.

Muatan cerita yang bernas dan penceritaan yang sangat kuat berkat riset yang serius membuat "Pulang" akhirnya menjadi buku yang bisa 'dialami', bukan sekadar 'dibaca'. Isu-isu yang diangkat juga memberi kesempatan pada pembaca untuk meninjau ke-Indonesia-annya. Untuk semua orang yang ingin punya pengalaman baru mengenai Indonesia, buku ini sangat gw rekomendasikan. Cocok dibaca di bulan kelahiran negara bernama Indonesia yang kita diami ini, barangkali sambil memikirkan ucapan ayah Leila S. Chudori, "Ada alasan mengapa kita dilahirkan sebagai orang Indonesia. Alasan itu harus kita cari sepanjang hidup kita".

7.8.13

Random Thoughts

Gw selalu yakin mereka cerdas. Diam-diam gw mempertanyakan salah satunya sih, "Kecerdasan dia dipake buat apa yak?" karena sementara yang lain keliatan jelas cerdasnya, yang satu itu enggak :p Sekarang gw tau kecerdasannya dipake buat apa, tapi... hmm.. kecerdasan emang belom tentu dipake buat yang baik. Kalo ga salah inget, gw pernah ngobrol sama dua orang di lingkaran itu dan nyadar kalo kami bisa banget jadi 'penjahat'. Semalem ngobrol sama teman lain dan lagi-lagi diingetin, karena tau kalo cerdas ya harus ati-ati biar ga jahat. I think it's beautiful, consciously strive to be good person because we know we are capable of doing bad bad bad things.

The deadliest weapon people can use against you is information. Jadi pastiin semua informasi tentang diri lu yang diketahui orang adalah informasi yang ga akan nyerang lu atau bisa lu tangani kalo dipake nyerang lu, daaaan tentu saja... baek-baek lah sama orang yang megang 'kartu' lu fufufu.

Kadang informasi datang tanpa kita minta, dan sialnya kadang kita ga pengen tau informasi itu. Aslik lah kalo kejadian rasanya pengen bisa ngapus sebagian ingatan. Semalem pusing dan mual karena hal semacam itu, bzzzz. Gw ga akan pernah bisa liat orang itu secara sama lagi. Untung kemungkinan ketemu laginya kecil.

Kadang entah kenapa rasanya kayak sendirian di ruangan tanpa pintu dan jendela. Apapun yang terjadi atau pengen diceritain ya mantul ke diri sendiri doang. Seneng, sedih, kesel, mikir, yaa sama diri sendiri aja. Ga ada lega-leganya. Akhirnya paling nulis random gini. Ya siapa suruh juga jadi orang picky amat sih. Semoga nanti bisa serasa ada di ruang terbuka lagi, ruang terbuka di mana ada tempat yang menunggu dan selalu bisa dituju. Semoga tidak lama lagi, meskipun gimana caranya ya dipikir teu kapikir.

4.8.13

Setelah Lulus, Lalu Apa?

Kata Mbak Har, "Pendidikan itu pelayanan".
Gw setuju, sangat setuju.
Pendidikan itu pelayanan dan pengabdian.
Memilih untuk berkarir di bidang pendidikan artinya harus sepenuhnya sadar kalo lu ga bisa berharap berlimpah uang dari situ.
Memilih untuk berkarir di bidang pendidikan artinya harus sepenuhnya sadar kalo lu akan punya impact besar pada kehidupan orang lain. Bayangin tanggung jawabnya!

Bismillah..

Dan pertanyaan selanjutnya adalah..
"Di mana?"
D*mn K' RR for the convo on the day before my thesis defense :p
aku lupa sejak kapan,
bayang-bayang yang mengikutiku jadi ada dua
mungkin matahari jatuh dengan sudut yang aneh di tubuhku
mungkin juga sebelah kakiku terpacak pada kenangan tentangmu

31.7.13

It All Ends - 7.30

10:13 - 11:43
Lalu "Iya, kamu lulus kok" dan langsung setengah ngglosor di meja, ga kontrol abis :))

Alhamdulillah alhamdulillah alhamdulillah :')

28.7.13

Oleh-Oleh #BuberTahu2013

Kita telah berada pada masa yang dulu kita sebut "masa depan".
Kita telah menjadi apa yang kita cita-citakan.

Ngobrol sama PP di depan IPA 1 dan sampe pada kesimpulan itu. Apa yang dulu kita angankan sambil makan mi ayam/soto/nasi kuning dan "ngebir" (alias minum marimas apel :p) udah jadi masa kini yang kita hidupi. Kalimat kedua bisa jadi "Apakah kita telah menjadi yang kita cita-citakan?" sih, apalagi kalo bicara konsistensi, tapi secara umum gw melihat sebagian besar dari kita berjalan di jalan yang dulu kita rancang itu. Menjadi apa yang kita cita-citakan, atau setidaknya sedang bergerak ke sana. "Edan ntar kita reunian pada bawa anak siah!" yang kita ucapkan 8-10 taun yang lalu pun sekarang udah terjadi :D

I always feel grateful when realizing that..
they know me and I know them.

Dari yang permukaan kayak "Lu kieu-kieu wae ih" dan "Tas lu masih berat ajaaaa! Bawa apaan siiiih?!" (hahaha :p) sampe yang lebih personal. Meskipun jarang ketemu, mereka tau cerita gw. Ilham inget dan nanya "Gimana sama si xxxx?". Gw pun tau dan bisa liat pola mereka. Gw super takjub sama cerita Aryo karena film banget parah dan karena ini ga kayak dia biasanya (Congrats, btw! Seneng banget gw dengernya :D).

Barangkali tempat itu memang tempat terbaik untuk menjadi diri sendiri dalam bentuk terbaiknya.

Merhatiin seorang teman yang selalu dateng acara Tahu Logay pake jaket angkatan (baru taun ini doang ga pake, tapi kali ini dia bawa buku tahunan) trus nanya ke si Pay gimana orang itu pas kuliah dan dapet jawaban yang cukup ngagetin. "Mungkin dia paling ngerasa diterima di sini ya Pay", kata gw. "Ya padahal mah di sini ge dicengin wae sih sebenernya", kata Pay. Iya juga ya, suka dicengin juga di sini, tapi ternyata buat dia kita tetep segitunya ya. Jadi nyess gimana gitu gw. We do make fun of each other, but I guess we never push anyone to be someone they're not.

***

Intinya mah gw ga nyesel tetep dateng meskipun sakit kepala parah :D
Trus gw kembali jadi bendahara (kali ini dadakan) ahahaha.. Kayaknya hampir tiap taun dah :))

Terima kasih banyak teman-teman Tahu Logay tersayang :)

20.7.13

Allah Maha Cool! :D

Setelah 3,5 hari 'tidur kabur' dan bengong bego mulu, Kamis pagi habis sahur gw minta tidur kali itu menyiapkan gw untuk langsung ngerjain tesis sampe selese ga pake berhenti-berhenti ga penting lagi. Keadaan udah genting banget soalnya, Kamis sore atau Jumat pagi gw harus ngumpulin revisi 5 bab tesis sedangkan progress saat itu parah banget. Sebelumnya gw berdoa minta diredakan hati gw, dan yaa reda lah lumayan hati gw, tapi otak tetep ga bisa mikir ahahaha..

Udah tuh ya gw tidur, ga lama, paling 1,5 jam doang.

Pas tidur, gw mimpi lagi jadi orang sibuk di acara apa gitu, ya macam jadi Stage Manager di MBIC kemaren lah.....
......trus entah gimana ditengokin Posko & BPPKO gw dulu. 
Ada A' Endruw, A' Adhy, T' Isma, T' Bai, A' Fahmi, Manu, A' Zae, T' Juwee, A' Hasan, T' Inna, T' Guadish, A' Andrew dll. Orang-orang yang sangat gw hormati, yang pada mereka hati dan kepala gw runduk dan gw merasa jadi adik. Orang-orang yang ngedidik gw. Orang-orang yang matriin "fight and win", "jangan batasi diri", dan "professional, no doubt" ke gw.

Mereka pada duduk-duduk gitu, ngobrol dan ketawa-ketawa. Hangat kayak di sekret atau altar :) Trus ada yang nyamperin gw, meluk gw dan nanya gw kenapa. Gw diem aja, tapi trus dia nasehatin dan nyemangatin gw. Dia nyuruh gw wudhu dan nyebut nama Allah setiap memulai dan mengakhiri sesuatu. Trus gw nangis. Sementara gw nangis ke orang yang nyamperin gw itu, di antara yang lagi ngobrol & ketawa-ketawa di latar belakang ada yang nyeletuk "Ah pasti bisa si Cune mah.." dan entah apa kalimatnya tapi intinya "Tenang aja, lo ga sendirian". Ahhh :')

Trus udah, gw kebangun dalam keadaan berair mata.

Habis itu gw inget-inget mimpinya trus nangis sesenggukan parah -- antara akhirnya bisa nangis atas ini dan terharu campur ketawa karena Allah cool banget ngebantuin gwnya. Ngasih mimpi berisi Posko & BPPKO, man! Dia bener-bener tau gimana harus ngehibur dan nyemangatin gw :'D

Habis itu beneran loh hati akhirnya tenang dan pikiran akhirnya jernih. Gw bisa ngebut ngerjain tesis nonstop sampe sore trus lanjut lagi malemnya. Meskipun kerjaan 3,5 hari ga bisa dikejar dalam 1 hari, seenggaknya pas Jumat pagi ngumpulin gw bisa pengakuan dosa kalo ada bagian ini itu yang belom gw ketik tapi akan gw isi dengan ini itu dan di-oke-in Mbaknya. Alhamdulillah :)

Jadi begitulah, bener kata Input, Allah tu tanggung jawab.
Janjinya selalu pasti, bahkan pada hamba yang ibadahnya kacrut macam gw hehe..
Alhamdulillah.. Makasih yaaa :')

QS 40:60


15.7.13

30 jam terakhir berasa 30 jam terpanjang dalam hidup gw. Asli rasanya kayak berhari-hari. Hari-hari zombie. Hati kayak kecabut, sisa lubang kosong yang bikin sakit kalo tarik napas. Otak kayak ditiban kapas yang banyak sampe isinya kabur semua trus pikirannya kosong tapi sumpek sama kapas-kapas ga jelas itu. Hidup jalan terus secara otomatis sekaligus kayak di-pause.

Semua karena beberapa baris yang tiba-tiba masuk di GTalk.

Beberapa hal kehilangan makna, beberapa hal mencuat maknanya (sialan banget lagu-lagu tertentu, tiba-tiba liriknya bikin pengen nangis padahal biasanya biasa aja). Ga berminat ngapa-ngapain, maunya tidur aja padahal hari ini deadline 2 bab tesis. Sempet kedistrak statistik dkk sampe berfungsi lagi tapi ya habis itu hang lagi.

This time I didn't say goodbye properly, I didn't say any goodbye at all. Padahal lagi normal-normalnya, padahal ga sampe sejam sebelumnya masih ngobrol. Tapi mungkin mendingan gini ya? Tiba-tiba ngilang dan ga dicari.

Yaudahlah.
Maaf.

10.7.13

Kemarin, pada suatu ayat tiba-tiba gw tercekat dan air mata gw merebak. Bukan setelah melafalkan dan memunculkan artinya di benak, tapi ketika mulai membaca huruf pertamanya. Begitu saja.

QS 2:138

9.7.13

Sudut Pandang

Tadinya mikir
"Duh berat banget nih Ramadhan pas lagi jauh, tanpa persiapan pula" 
tapi trus mikir
"Lah justru kali, jadi momentum buat deket lagi".
Okelah, siap-siap kilat (baca: download Evaluasi Ibadah dan bikin target super santai) kalo gitu dan marilah!

Selamat menghidupkan Ramadhan!

7.7.13

The Doping

Setelah 3 hari TC yang harinya nyambung semua alias gw nyaris ga tidur ditambah hari GR yang makan energi banyak banget karena sh*ts happened, gw bersyukur banget karena di hari H ada hal-hal yang bikin energi gw naik dan gw berada dalam keadaan tenang & stabil optimal.
Pagi-pagi sebelum berangkat (di mana gw ga bisa tidur di bis karena harus rapat dan briefing demi bisa langsung jalan begitu sampe GKJ) ada duduk sebelahan dan ngobrol selewatan di kantin asrama. 
Pas di bis tiba-tiba orang di sebelah gw, partner gw di proyek ini yang sempet bikin gw spanneng, nyanyi "Don't you worry there, my honey / We might not have any money / But we've got our love to pay the bills / Maybe I think you're cute and funny / Maybe I wanna do what bunnies do with you, if you know what I mean" dan tentu saja refleks gw sambung "Oh let's get rich and buy our parents homes in the south of France / Let's get rich and give everybody nice sweaters and teach them how to dance / Let's get rich and build a house on a mountain making everybody look like ants / From way up there, you and I, you and I" bahkan sebelum gw inget itu lagu judulnya apa. Dia heran "Eh lo tau lagu ini juga?" dan gw mikir heran yang sama tapi hangat karena mendadak nyanyi comfort song gw bareng partner gw. Langsung 'in', tenang dan nyaman kerja bareng dia hari itu :D 
Pas doa bersama dan conditioning sebelum show pertama, ada my right person. Biarin dibilang lebay, tapi ya gitu deh.. *udah ditulis tapi ga lolos sensor buat masuk sini :p* Pokoknya habis itu gw tenang dan stabil banget. Apapun yang terjadi, gw yakin bisa ngatasin dengan baik-baik aja.
Terima kasih banyak :)

24.6.13

Tentang Perubahan dan Kehilangan

Waktu pertama kali ke kampus setelah kios-kios di stasiun UI diancurin, gw nyaris kelewat ga turun di stasiun UI. Waktu itu gw tidur, biasa lah ya tidur di kereta, trus pas bangun ngelirik ke jendela, biasa lah ya kalo berangkat duduk di sisi peron arah Jakarta dan kalo kebangun dari tidur ngelirik buat tau udah sampe mana. Nah pas ngelirik itu yang gw liat cuma bidang kosong, jadi gw pikir itu bukan stasiun UI. Gw pun ngeliat depan lagi dan siap-siap merem lagi, tapi..... pas liat depan kok baliho-baliho UI ya? JENGJENG! Langsung loncat berdiri lah dan buru-buru ke pintu, soalnya kereta udah berhenti sejak gw ngelirik sebelumnya dan pintu udah kebuka. Untung masih keburu turun. Fyuh..

Hampir 8 taun gw terbiasa dengan pemandangan yang sama setiap kali gw ngeliat stasiun UI dari jendela kereta. Waktu itu berubah, wajar dong ya kalo gw jadi bingung. Rasanya juga aneh, kosong, dan gw kehilangan.

Hmm tapi ya namanya manusia yang punya kemampuan adaptif, lama-lama gw nemu petunjuk visual baru tentang stasiun UI. Masih ada rasa kehilangan, tapi seenggaknya gw bisa tetep berfungsi di keadaan yang baru.

Maka begitulah juga dengan berbagai perubahan dan kehilangan yang lain. Pasti berasa, pasti, tapi gw cukup yakin gw bisa tetep bisa berfungsi di keadaan yang baru, entah gimana caranya. 

We can't reenact memories...
...but we can always make new memories :)

18.6.13

Deja Vu

Kalian pada pernah deja vu ga?
Gw sering, terutama deja vu yang 'kejadian pertama'nya mimpi. Trus jarak dari mimpi ke kejadian sebenernya bisa bertaun-taun gitu.
Nah, sekarang gw berasa kayak deja vu lagi, dan 'kejadian pertama'nya nyata.
Paruh pertama 2009.

Apa yang kalian lakuin kalo lagi ngalamin deja vu?
Gw, entah kenapa, cenderung berusaha 'mutus' deja vu-nya dengan ngelakuin sesuatu yang beda dari apa yang gw inget sebagai kejadian pertamanya.
Kali ini pun begitu.
Semoga semua perbedaan yang gw lakuin selama deja vu panjang ini menghasilkan akhir yang berbeda dari kejadian pertamanya.

Not easy, but this will be worth it.
I still have two similar dreams to catch, there's no way I can let myself being traumatized by this dreamcatching project.

14.6.13

adu

sebagaimana kamu bisa berkeras kepala,
aku pun bisa bersitahan tanpa putus asa

13.6.13

justru karena gw juga seringkali terlambat nanganin sakit gw karena toleransi gw yang tinggi terhadap rasa sakit maka gw begitu keras meminta kalian mengurus dengan baik sakit kalian. biar ga tambah parah. biar ga usah ada tanggung jawab yang jadi terbengkalai karena kalian sakit. biar kalian segera kembali baik-baik aja.

karena kalo kalian ga baik-baik aja maka sebagian diri gw pun ga baik-baik aja
(selfish reason, i know)

so,
i apologize to you for being harsh
and to you for (maybe, in your perception) intervening too much


Allahumma rabbannaasi, adzhibil
ba’sa, asyfi antasy syafii laa syifaa’a illa syifaa’uka syifaa’an laa yughaadiru saqomaa.
Ya Allah Tuhan segala manusia,
jauhkanlah penyakit itu dan sembuhkanlah ia. Engkau yang
menyembuhkan, tak ada obat selain obat-Mu, obat yang tidak
meninggalkan sakit lagi.

11.6.13

grief
anger
loneliness

suck it up, ne
suck it up

10.6.13

lost

it's dark
you're getting weaker
and the one who used to hold your hand is gone

6.6.13

Air Garam

"Lo tolong benerin titiknya anak-anak ya"

Masuk lapangan, pegang 'chart' dan ngecekin koordinat anak-anak. Hampir tepok-tepok bilang "dress kanan dress" trus sadar kalo pake flats bukan sneakers trus sadar haha.. Keluar lapangan, ngangguk sama yang megang buat lanjut jalan.

Pulangnya makan bareng Pija Iftah Maing.

Men.
Ternyata kangen ya..

PS: Dan tentu saja...... Kalo bisa tutup kuping dan berpaling muka, tutup kuping dan berpaling muka deh gw.

5 cm di Depan Kepala


I'll do what it takes
'cause I have what it takes
Bismillah :)

31.5.13

Penggusuran Pedagang di Stasiun, Mahasiswa, dan Twitter

Dua hari kemarin gw gelisah.
Pemicunya adalah lintasan baris yang beredar di halaman home Twitter gw.
Rame. Mirip perang terselubung.
Apa isunya? Pastinya penggusuran pedagang di Stasiun UI dong.

Ada yang ngajak ikut hadir di Stasiun UI dan melaporkan kejadian di sana.
Ada yang merutuki harus turun di Pocin dan macetnya kampus gara-gara itu.

Yang bikin gw gelisah dua hari kemarin, jujur aja, bukan nasib para pedagang.
Gw gelisah tentang yang mahasiswa UI lakukan terkait hal ini.

Gw sendiri sempat melempar pertanyaan di Twitter, "apakah mendukung para pedagang untuk bertahan dan menolak digusur adalah hal yang solutif?" dan "ada ga pilihan lain yang bisa dilakukan untuk membantu para pedagang? membantu relokasi mungkin". Gw juga sempat nanya sama Faldo Maldini (Ketua BEM UI 2012), sebenernya apa sih yang diperjuangkan mahasiswa yang mendukung pedagang?

***

Yang gw baca di Twitter (duh maaf banget ga screen capture twitnya jadi ga bisa kasih bukti), ada mahasiswa yang menganggap bodoh mahasiswa lain yang "ngebelain pedagang yang kontraknya emang udah abis" atau "ga sadar pentingnya penataan stasiun biar sesuai standar" atau "mau bantuin sekelompok orang (pedagang) tapi nyusahin sekelompok orang yang lain (orang-orang yang butuh akses Stasiun UI)". Gw ga liat ada penjelasan yang bener-bener jelas tentang apa yang sebenernya diperjuangkan sama mahasiswa yang mendukung pedagang dengan membantunya bertahan di stasiun. Bukan berarti ga ada yang jelasin, mungkin gw ga nemu aja di jaringan Twitter gw.

Karena penasaran (dan ga percaya mahasiswa UI bodoh-bodoh :p), gw nanya ke Faldo dan Mbak Erita (dosen Psikologi yang concern sama isu ini). Ternyata, yang diperjuangkan bukan mentah-mentah agar para pedagang tetap bertahan di situ, tapi agar ada dialog antara PT. KAI dan pihak-pihak terkait mengenai hal ini. Gimana rancangan baru stasiun yang ditawarkan oleh PT. KAI, apakah pedagang bisa balik berdagang di situ setelah direnovasi, apakah ada ganti rugi jika tidak bisa berdagang lagi di situ, dan sebagainya. Mengutip Mbak Erita dalam twitnya,
"Aksi menolak penggusuran ini bukan semata prososial membantu pedagang kecil, melainkan upaya mengingatkan Negara bahwa model pembangunan itu tidak tipikal. Pembangunan tidak harus mengorbankan rakyat kecil. Inovasi dan eksperimentasi dalam pembangunan adalah hal yang keren. Bahwa disain stasiun yang aman, nyaman, tertib, dan sesuai standar tidak selalu berarti sterilisasi stasiun dari pedagang kecil. Cuma butuh kreativitas disain dan pelibatan partisipatif pedagang supaya bisa membangun stasiun yang nyaman dengan tetap menjadi ruang publik yang dipelihara bersama dan menguntungkan semua.
Dalam Perpres yang dijadikan acuan untuk penertiban ini,  dikatakan bahwa upaya penataan harus dikonsultasikan dengan Pemda setempat sblmnya. Tentu aturan ini ditulis karena disadari adanya dampak penataan. Bukan asal tulis agar butiran Perpres jadi banyak dan mengesankan. Jika memang sulit ditanggung sendiri, mari kita berdialog bersama. Pedagang, pendamping, UI, PT KAI, Pemda, lainnya...Berdiskusi. Dan memang diskusi inilah, yang dituntut pedagang dan mahasiswa selama ini dalam segala bentuk perjuangannya. Persis seperti isi Perpres itu".
Yang juga dikhawatirkan adalah, nanti setelah renovasi stasiun akan diisi oleh 'pedagang-pedagang bermerek'. Bukan cuma merugikan para pedagang, ini juga merugikan mahasiswa sebagai konsumen utama dagangan di daerah stasiun. Hayo coba, banyak kan di antara kita yang ngerasa kehilangan tempat makan dan beli buku/alat tulis/payung/earphone/dll murah di daerah stasiun?

Oh iya, selain aksi-aksi yang terlihat sama kita ini, ada juga loh usaha lain misalnya mencari akses ke pihak PT. KAI, mengajukan desain stasiun yang melibatkan pedagang yang ada sekarang ke Dewan Pertimbangan Presiden, dan lain-lain. Usaha ini tidak hanya dilakukan oleh mahasiswa tapi juga oleh beberapa dosen. Aksi bertahan di stasiun adalah bentuk simbolik dan usaha terakhir yang dilakukan agar didengar.

***

Di sisi lain, ketika ada mahasiswa yang mengajukan ide untuk melakukan relokasi mandiri atas para pedagang ada pula mahasiswa yang tidak setuju. Ide relokasi mandiri dianggap akan membuat PT. KAI cuci tangan dan lepas tanggung jawab atas nasib para pedagang. Selain itu, menyediakan relokasi juga dianggap bukan tanggung jawab mahasiswa melainkan tanggung jawab pemerintah. Padahal, yang punya ide ini mikirnya ya yang langsung membantu pedagangnya aja deh, kalo udah ga bisa dagang di stasiun kita cariin tempat dagang baru.

***

Gw pikir, kedua jalan tadi ga ada yang salah atau bodoh. Pedagang memang butuh dibantu melanjutkan hidupnya dan pemerintah memang butuh diingatkan. Mengutip jawaban Faldo ke gw, "Ini tentang pilihan cara berjuang". Menurut gw dua jalan tadi bisa beriringan, dan ga perlu ada saling cela antar pendukung dua ide itu.

Buat gw, yang perlu dicela diingatkan adalah mahasiswa-mahasiswa yang males cari informasi dan berpikir kritis. Isu pedagang stasiun ini adalah isu yang abu-abu, gw pikir kita semua perlu usaha lebih untuk menggali informasi dari berbagai sisi dan melihatnya dari berbagai sudut pandang sebelum menentukan sikap. Kalo cuma bisa nerima informasi mentah-mentah dari media massa (yang hampir pasti punya keberpihakan tertentu) apalagi cuma dari lintasan baris di home Twitter masing-masing (yang bisa jadi isinya orang-orang dengan sudut pandang yang sama) mah malu lah ya ngaku mahasiswa :p Malu juga kakak fasilitator OBM LSnya harusnya ehehehehe..

Mengenyam pendidikan tinggi buat gw adalah 'hutang' yang harus dibayar.
Memperoleh kesempatan yang lebih dalam hal pendidikan seharusnya juga membuat kita memberi kemanfaatan yang lebih banyak bagi lingkungan sekitar kita, apapun jalan yang kita pilih.

Selamat terus berusaha berpikir kritis meskipun ga santai dan gampang.
Selamat berjuang di jalan masing-masing :)

29.5.13

Gelisah

*baris-baris dalam tulisan ini bisa jadi tidak berhubungan satu sama lain*

bukti nyata psikodinamika. betapa kita terbentuk dari segala yang pernah kita alami.

gw ga akan ngelakuin hal yang ga gw yakini. gw ga mau nipu orang lain dan -lebih parahnya- nipu diri sendiri.

harus ada yang dilakukan. harus.

tanggung jawab. walk the walk like you talk the talk.

berpikir kritis butuh banyak usaha. baca ini itu. tanya sana sini. ngolah di otak. edan. ga mikir emang enak dan gampang dah, tapi ga pinter dong ya kalo ga mau mikir mah.. ih ogah..

bersikap butuh keberanian. menyatakannya apalagi. menyatakannya di media sosial lebih lebih lagi haha.. gw sih banyak cupunya, masih sering takut dinilai dan dihujat :p

tapi gw bersyukur masih bisa gelisah karena hal semacam ini. semoga terus bisa. *jadi inget tulisan si budi*

ah.

23.5.13

"Libur"

Gw kuliah di bidang yang mengharuskan gw berbahasa dengan baik dan benar, plus gw adalah seorang editor paruh waktu. Dengan kehidupan kayak gitu, harusnya gw tertib berbahasa dong ya, tapi ternyata enggak hahaha.. Gw justru sangat menyadari kalo dalam komunikasi personal gw seringkali berbahasa dengan serampangan *dadah-dadah ke yang sering WhatsApp-an sama gw*. Kalo lagi ngeblog apalagi kalo ngeblognya pake emosi juga seringkali bahasa gw serampangan. Trus pas sadar kan gw analisis tuh ya *iye emang gw anaknya ribet dan kebanyakan mikir, ga usah protes* dan ternyata gw menemukan kalo gw serampangan berbahasa dalam komunikasi personal karena gw pengen "libur" dari semua aturan berbahasa yang harus gw patuhi saat bikin laporan maupun ngedit. Meskipun demikian, soal alur berpikir gw tetep sangat mengusahakan buat teratur. Yaaaah kadang (atau sering?) gw ngelantur dan ngacak juga sih pas ngomong, tapi itu kalo lagi "ga sadar" ngomongnya hehe..

Jadi ya begitulah,
mohon maaf lahir dan batin buat yang jadi "korban" keserampangan gw hehe..

6.5.13

Tentang Pencapaian

Kapan itu saya bertemu seorang teman yang lalu membuat saya tertegun karena dia bercerita bahwa sekarang dia menyetir mobil yang dibelinya dengan uang sendiri. Selain itu, ia sedang dalam proses untuk mengikuti program yang sangat baik untuk karirnya, dan ia sedang mencari gedung untuk pernikahannya tahun ini atau tahun depan. Seketika mendengar cerita itu, saya tertegun. Ah, tapi percakapan seru dengan teman dekat yang sudah lama tidak ditemui tentu tidak memberi ruang untuk lama-lama melamun, kan? Baru setelah turun dari mobilnya dan menyusuri jalan pulang ke kosan, saya sibuk mendengarkan suara-suara di kepala saya.

Dengan usia satu tahun lebih tua darinya, saya belum sama sekali mencapai apa-apa yang dicapainya. Jangankan punya cukup uang untuk beli mobil sendiri atau meniti karir kece di kantor, lulus dan mulai bekerja saja saya belum. Jangankan menentukan tanggal pernikahan, punya calon saja saya belum.
Dan saya santai-santai saja.
Kesadaran bahwa saya santai-santai saja dan tidak jadi merasa insecure akhirnya malah membuat saya gelisah. Apakah saya terlalu santai? Kurang punya ambisi dan target dalam hidup? Apakah dengan begini artinya sekarang saya tidak sukses? Apakah dengan begini saya jadi tidak sukses nantinya?

Hmm tapi kalau diingat-ingat lagi, ya memang bukan karir semacam itu yang ada di bayangan saya setiap kali diminta membayangkan diri saya 5 atau 10 tahun ke depan. Rasanya saya jarang sekali menceritakan isi bayangan saya itu pada orang lain, tapi bayangan itu jelas-jelas konsisten menjadi visi saya. Dan isi bayangan itu memang sama sekali lepas dari atribut karir. Apapun pekerjaan yang saya lakukan, apapun karir yang saya perjuangkan, berapapun uang yang saya punya, bayangan itu ya tetap saja bisa terjadi. Ya ya, saya pikir saya memang tidak pernah membayangkan bahwa pencapaian saya akan diukur melalui kesuksesan karir atau materi.

Lalu soal pasangan. Meskipun "menjadi istri dan ibu yang baik" adalah cita-cita utama saya sejak kecil (dan dengan jujur saya tulis di formulir pendaftaran PPKB sebagai alasan memilih Fakultas Psikologi hahaha), saya juga santai-santai saja kalau ada teman atau adik kelas yang menikah dan/atau punya anak. Ya terserah sih kalau mau dibilang defensif atau menghibur diri, tapi saya benar-benar merasa ada banyak hal yang bisa dilakukan dengan status belum menikah, termasuk mempersiapkan diri untuk menikah nantinya. Saya sadar betul saya punya beberapa issues yang harus saya selesaikan sebelum menikah agar saya bisa menjalani kehidupan pernikahan dengan baik. Oh, ini bukan berarti saya ga sering pengen nyambel mulut orang yang recet ya. Kalau cuma bertanya "Kapan menikah?" sih saya masih bisa santai ya, hahahihi dan menjawab "Nanti kalau sudah ada yang melamar" (terbukti, jawaban ini tidak bisa dibantah oleh yang bertanya fufufu). Tapi kalau sudah komentar macam-macam atau menyuruh buru-buru, apalagi kalau pake embel-embel "Kamu perempuan lho" yaaaaa... di dalam kepala sih saya sudah buka sepatu dan menyumpalkan sepatu saya ke mulutnya hehe.. Eh kecuali kalau yang bertanya itu bertanya karena mau membayari resepsi pernikahan saya di Birawa Assembly Hall, Bidakara ya. Kalau ada yang begitu, akan saya simpan baik-baik nomor kontaknya untuk saya hubungi segera setelah ada yang melamar saya :p

Buat saya, "menikah" bukanlah sesuatu yang harus dipertandingkan. Ia juga bukan milestone perkembangan seperti milestone perkembangan anak yang lebih definitif. Bahwa anak berusia 3 tahun yang belum lancar bicara bisa disebut "terlambat bicara", memang ada teorinya. Ilmiah dan bisa dipertanggungjawabkan. Bahwa orang berusia sekian yang belum menikah bisa disebut "terlambat menikah", bisakah kita tentukan batasan yang disepakati semua orang?

Semoga Saya akan pastikan, kapanpun saya akhirnya menikah, saya tidak melakukannya karena tekanan sosial semata :D Saya ga tau akan sesusah apa mengusahakan itu setelah saya lulus S2 dan bekerja (sehingga komentar "Tunggu apa lagi sih?" akan makin banyak datang *rolleyes*), tapi saya akan pastikan itu dengan keras kepala. Doakan ya :)

***

Minggu lalu saya ditanya apakah bisa hadir ke Malam Apresiasi Mahasiswa Berprestasi di kampus sebagai salah satu bagian dari Madah Bahana UI yang menerima penghargaan sebagai mahasiswa berprestasi bidang seni. Waktu saya bilang tidak bisa hadir, saya ditanya lagi apakah saya mau mengambil undangannya "Buat difoto terus dijadiin profile picture". Mendengar itu, saya refleks mengerutkan kening. Memotret undangan malam apresiasi mahasiswa berprestasi dan menjadikannya profile picture adalah hal yang tidak pernah terbersit di pikiran saya. Sertifikat bukti kesertaan saya dalam pasukan MBUI yang menjadi Juara 1 GPMB 2010 saja entah di mana.

Ya, kalau diingat-ingat, saya memang semi-tidakpeduli pada berkas-berkas macam itu. Selain karena memang jarang berprestasi dan mendapat sertifikat, yaaa diam-diam saya memang menganggap semua itu kertas-kertas saja. Saya tahu, ada yang perlu disimpan sebagai bukti untuk apalah, tapi ya sudah. Saya tidak menandai pencapaian saya dengan kertas-kertas (atau piala atau plakat atau apalah) semacam itu.

Berbeda dengan kalimat "Ga tau apa jadinya gue dua taun ini kalo ga ada lo" yang dibisikkan ke telinga saya atau cerita anak Psiko 2011 bahwa feedbacker mereka berpesan untuk "Jangan batasi diri" atau melihat perkembangan si ini dan si itu dalam marching and maneuvering. Hal-hal semacam itu yang saya simpan baik-baik sebagai penanda pencapaian saya. Bahkan saat saya menulis ini, saya tersenyum dan hati saya menghangat mengingat itu semua :') Mungkin bukan hal besar, tapi semua itu membuat saya merasa benar-benar sudah melakukan sesuatu yang bermakna.

Oh, ada lagi! Setiap kali melihat deretan tanggal-tanggal ini (yang harusnya berakhir Juli di tulisan itu ternyata baru berakhir di Desember, btw :p dan oh! mulai hari pertama di bulan ini juga saya masuk survival mode lagi) dan mengingat apa yang saya lalui di saat-saat itu, kemudian menyadari bahwa saya masih bertahan dan baik-baik saja sampai sekarang, saya juga merasa sangat sangat sangat berprestasi. Mungkin kesannya standar saya rendah ya, sekadar "bertahan" saja sudah dianggap pencapaian, tapi.. tanpa mengurangi kesyukuran atas hal-hal yang saya capai dalam situasi kondusif, saya pikir apa yang saya lakukan dalam situasi sulitlah yang menunjukkan kualitas saya.

***

Saya melihat banyak orang keren lulusan SMA saya. Yang paling dekat tentu teman-teman seangkatan saya, anak-anak Tahu Logay. Sekarang saya sudah jarang bertemu mereka, tapi setiap kali bertemu --seringnya waktu kondangan hehe-- saya merasa lebih 'hidup'. Kayak baterai HP yang baru di-charge gitu lah. Kenapa? Hmm.. macam-macam alasannya, salah satunya karena kalau bertemu, seringkali kami bicara tentang ide. Dari dulu kami dididik untuk bermimpi, jadi wajar lah ya kalau banyak ide dilempar di setiap pembicaraan kami. Ide-ide yang dilempar itu pastinya direspon sana-sini dan..... karena selain dididik untuk bermimpi kami juga dididik untuk mewujudkannya, seringkali ide-ide itu pun jadi nyata :D

Selain bicara tentang ide, namanya teman lama yang jarang bertemu pasti saling bertukar kabar dong ya.. Nah, mendengar cerita teman-teman saya ini rasanya saya keciiiiiiiiil deh. Belum mencapai apa-apa, belum sampai mana-mana. Saya mencelos sedikit sih, tapi tetap tenang. Kali ini bukan karena saya membayangkan pencapaian-pencapaian yang berbeda dari mereka, tapi karena saat mendengarkan cerita mereka saya jadi merasa 'ada di jalan yang benar'. Dari cerita mereka saya jadi tau, dreams do come true. Pake usaha pastinya :) Dari mereka ini juga saya liat kalau "menjaga idealisme" bukan sekadar kalimat klise dan "mengejar passion" bukan sekadar jargon seksi masa kini. Hal-hal itu benar-benar dilakukan teman-teman saya, dan saya kagum sekali waktu denger cerita mereka. Keren-keren banget lah pokoknya temen-temen saya itu :D Oh! Selain sudah mencapai ini itu yang keren, mereka juga tetap terasa "manusia biasa", masih teman-teman saya yang dulu. Rasanya saya belum pernah bertemu teman lama saya yang tiba-tiba jadi sombong setelah sukses, semoga tidak akan pernah ya :)

***

Jalan hidup saya jelas berbeda dengan orang lain dan mungkin saya punya definisi yang berbeda tentang "pencapaian", tapi saya pikir itu bukan kesalahan. Secara umum saya adalah orang yang sangat tidak kompetitif, tapi kadang-kadang saya juga masih gelisah sendiri kalau "dipaksa kompetitif" hehehe.. Menuliskan ini semua, kegelisahan saya tentang pencapaian memudar. Pun dalam bentuk dan waktu yang berbeda dari kebanyakan orang, kalau saya bisa menjadi versi terbaik dari diri saya, mengapa harus gelisah? :)

1.5.13

TTFN

So I guess it's always a "see ya".
No matter how I insist to change it to a "goodbye".
Even today, somehow we knew it's still a "see ya". It will always be.

But not in the near future.
Hence the title hehe..

Take care :)

PS: Do you still read this blog?

Have Faith

Dear Self,

Do you remember how Little Miss Perfect reacted to what hit her and how you were bewildered when you heard how she questioned her fate? Do you remember how you promised that you won't stoop that low?

Now is the time to fulfill that promise.

Allah never overestimates, you silly.. Haha.. If He gives you this, then it means you're able to get through. You may think you're not all that, but what do you know? Meanwhile... He knows. Now come on! Have more faith in yourself and keep your faith in Allah. Remember that "buat Allah segalanya gampang aja" and "pertolongan Allah selalu dekat".

Still not convinced yet? Aaaigoo, you stubborn you! *toyor*
Let's look back to what you did when you heard those "news" these past few days. 
*rolling clips of scenes from 22 April to 1 May*
Hmm.. See? Nah! See that? And that one.. And another one. Aaaand even this one.
Okay. Now we already saw that in those tight situations you were able to think clearly and did what you had to do. And you do know that past behavior is the best predictor of future behavior, right? So rest assured that you'll be able to do it again. And again. And again. All the way until you finish your thesis and graduate. 

Feel better already? Good! :D

Have faith and keep fight.
Fight more, fear less, stay focused.
Keep fight and you'll win.
And remember.. you're not alone :)

All the best for us!
-Ne

PS: Recite "Allahumma yassir wa laa tu'assir" and "Allahumma inni a'udzubika minal hammi wal hazan, wa a'udzubika minal ajzi wal kasal" more often ya :)

22.4.13

Soundtrack Tesis

Kapan itu gw pernah bertanya-tanya, soundtrack tesis gw apa ya? Skripsi 1 kan Souljah semua album, skripsi 2 Depapepe banyak (gatau itu semua apa ga) album, tesis apa ya? Ternyata kali ini bukan album, tapi  dua lagu yang disetel repeat one secara bergantian sesuai kebutuhan.

Tadi kan jengjeng banget tuh ya habis briefing tesis. Deadline-nya maju bok jadi minggu pertama Juni. Ahahaha.. Nah selese briefing gw langsung dengerin ini nih..


Trus habis itu bimbingan dan langsung lalalililalalili karena bimbingannya alhamdulillah oke berat sesuai rencana tapi banyak PR hahaha.. Nah, pas lalalililalalili itu (sampe gw nulis ini nih) dengerinnya ini..

Iye, gw emang lebih suka yang versi ini. Fiery Santana!

Bismillah..
Semoga energi gw bertahan kayak hari ini (bahkan lebih) sampe selesai :)
Aamiin.

Jadi ya..

..sekarang 22 April
27 Mei ulangan umum
15 Juni bagi raport
20 Juni deadline tesis
rancangan intervensi gw di proposal 6 minggu
CBT kayaknya ga bisa dihajar tiap hari

ini tuh ya
di 10% bagian belakang kepala gw kayak ada yg lagi loncat-loncat teriak awawawawawawawa huh hah huh hah ga jelas gitu
untung di 90% sisanya ada yang dengan cool bikin lalalili buat diajuin pas bimbingan besok

emang deh..
tesis/skripsi ga butuh semangat berapi-api. dia butuh ke-cool-an buat ngadepin segala rintangan.

apalah arti "semangat! pasti bisa" kalo ga ada langkah yang dilakuin.

fuh..
yuk lah fokus sama apa yang bisa dikerjain & tujuan yang mau dicapai *pasang kacamata kuda*

..dan percayalah, pertolongan Allah selalu dekat :)

have faith & keep fighting
fight more, fear less, stay focused
FIGHT & WIN *yel yel dalam hati*

18.4.13

Time flies.
And with time, come changes.
I still remember vividly about last year, but look at where I stand now..
Where will I stand next year?

I still remember that gaze, too..
I saw it again and felt like this afternoon has turned to that cold midnight.
Was my gaze the same? Hmm i guess no..
I was cold back then but i was... pleading today. Oh yes of course I surprised myself by that.

I sincerely apologize..
But it's proven, you're fine without me. And your life will be so much finer without me bugging you with my trivialities.

All the best for you :)

14.4.13

Tentang Menjadi Keras Kepala

Mencintai itu harus keras kepala.
Monolog Inggit Garnasih, Auditorium Gedung IX FIB UI, 13 April 2013

Saya bisa sangat keras kepala.
Saya selalu keras kepala, sebenarnya.

Waktu itu saya kelas 3 SMP dan sedang ujian. Dari balik dinding yang berhimpitan dengan SMP saya terdengar riuh rendah pentas musik, NAIF kalau tidak salah. Bukannya terganggu, entah kenapa saya malah berpikir "Suatu hari saya akan jadi penyelenggara acara itu". Beberapa bulan kemudian, melangkahlah saya ke sana. Hari pertama sudah berurai air mata hahaha tapi yah, nyatanya 2 kali saya jadi penyelenggara acara itu dan selama 10 tahun berturut-turut saya ada di acara itu. Kadang sulit, tapi saya usahakan. Meskipun cuma sebentar. Meskipun artinya saya buru-buru Depok-Bogor. Meskipun artinya jalan cepat hujan-hujanan. Meskipun artinya habis itu lari-lari mengejar kereta. Dan acara itu cuma setetes dari lautan cinta saya padanya. 10 Agustus 2002 saya jatuh cinta. Jatuh sejatuh-jatuhnya. Padanya. Bertahun-tahun setelahnya saya tetap kembali ke sana. Tak peduli cibiran orang-orang, toh saya masih punya waktu. 2012 saya tak lagi ada di acara itu maupun acara satunya. Bukan berarti tak lagi cinta, tentu. Cinta saya padanya menjaga saya tetap mengangkasa di langit yang lain. Buat apa saya pulang kalau berarti mengingkari didikannya? Toh ia saya bawa bersama saya :) Dan cinta yang ini tentu saja berkelindan dengan cinta pada semesta kecil yang indah itu, yang berdiri megah di jalan Juanda itu. Yang paketan Hymne dan yelnya menyelamatkan saya di berbagai titik lemah :)

Waktu itu saya sedang membaca majalah GADIS, lalu saya bertekad nanti waktu kuliah akan ikut kegiatan yang sama dengan yang saya ikuti waktu SMP. Ternyata jalan ke sana panjang dan berbelok-belok. Saya pun mampir-mampir di sana-sini. Sekitar 5 tahun dan 8 semester kemudian, barulah saya sampai ke sana. Waktu sampai pun jalannya tetap tidak mulus hahaha.. Patah hati besar-besaran juga saya alami di sini. Untung akhirnya saya berhasil juga berciuman (literally :p) dengan cinta yang ini. Berkali-kali saya merasa tak nyaman, berkali-kali saya merasa tak serasi, berkali-kali saya merasa sulit melihat harapan... tapi toh nyatanya sampai sekarang saya masih di sini.

Oh, ngomong-ngomong, dua cinta saya di atas (dan beberapa yang lain) selalu ditentang orang tua. Haha.. Bertahan belasan tahun dalam kondisi seperti itu... hmm... kurang keras kepala apa lagi saya?

Waktu itu saya sedang bercakap-cakap di jendela maya. Lalu setengah tahun kemudian saya menulis surat yang sampai sekarang masih tersimpan di laci meja.
Masalahnya, kali ini bukan lembaga. 
Untuk pertama kalinya.

11.4.13

Déjà Vu

This time I will work harder.
And I won't surrender.

Wish me resilience, people.
And oh, for those who may worry, I'm fine :)
Thank you :)

8.4.13

Reset

Every time. Every single time.
It's been three times today.
And I will do it again.
Every time. Every single time.

Gw dan Korea-Koreaan

Mumpung tadi lagi ngomongin serial Korea, mari gw lanjutin bahasan tentang gw dan per-Korea-an yah. Oh iya kalo gw nulisnya ga rapi alurnya (emang biasanya rapi?) mohon dimaafkan ya. Beberapa hari ini sakit kepala ga jelas zzz jadi agak error buat mikir.

Sejak beberapa waktu yang lalu kan artis Korea happening banget tuh ya, nah gw tentu saja awalnya ga tertarik. Udah mah ga ngerti lirik lagunya, cowok-cowoknya pun banyak yang kayak cewek. Ga selera lah gw. Trus datanglah Kakandra ngeracunin Running Man. Karena bikin ketawa banget parah, suka lah gw. Tapi yaudah, waktu itu urusan gw sama per-Korea-an sebatas Running Man aja.

Trus mulai kasus 2 kan sering nebeng mobil Asri, nah di mobil itu nyalainnya lagu Korea terus. Awalnya gw merasa dijebak dan dicekokin -_-" tapi yah lama-lama karena terbiasa jadi berasa enak juga itu lagu-lagu Leessang. Ya lagunya ga cuma Leessang, tapi waktu itu yang nyangkut di gw ya lagu Leessang doang.

Trus temen-temen gw kan pada suka Big Bang ya, dengan preferensi beda-beda tentang yang paling ganteng. Buat gw mah.... gw ga nangkep gantengnya di sebelah mana hahaha.. *maap yah para VIP* Ya gimana dong, gw bedain mukanya aja susah. Artis-artis Asia Timur itu mukanya sama aja menurut gw. Tentu teman-teman gw terutama Kakandra pantang menyerah! Disuruhlah gw nonton Running Man episode Big Bang biar apal muka-mukanya -_-" Oke deeeh gw udah bisa bedain, tapi ya tetep aja ga ada yang bikin gw ngerasa dia ganteng banget. Yaaa GD kadang-kadang ganteng sih, tapi seringan cantiknya -_-" Lagian dandanannya aneh-aneh banget, pusing liatnya.

Nah trus kapan itu Kakandra dan Kakaerer bersekongkol untuk ngasih gw... video-video Big Bang. Hahahaha.. Video-video tersebut masuk sendiri ke hardisk gw, jadi ya gw tonton aja. Naaah, video-video itulah yang kemudian bikin gw suka Big Bang dan YG Family. Video apa sih emangnya? Video behind the scene konser mereka. Lemah banget lah gw sama yang begitu-begitu. Keren aja, liat gimana mereka kerja keras buat nyiapin konser. Trus juga liat pertemanan dan keakraban mereka. I'm sold. Habis itu mulailah gw minta-minta lagi video macam itu :D Oia, gw tetep ga suka liat MV-nya sih, pusing karena rame banget. Jadi urutannya dari yang paling suka gw tonton tentang Big Bang tuh behind the scene > penampilan di variety show > konser (karena ga serame dan seaneh MV-nya) > MV (tetep ga suka).

Kalo mengenai lagu-lagunya, berhubung gw ga ngerti yaa ga segitunya lah ya. Emang sih bisa nyari artinya, tapi yakali lah gw apalin. Akhirnya lagu-lagu itu berkesan buat gw bukan karena dirinya sendiri tapi karena terasosiasi sama orang-orang yang sering dengerin lagu-lagu itu bareng gw :)

Oke, udah tuh Running Man, lagu, dan Big Bang + YG Family. Selesai? Belum.
Kali ini Kakaerer berkeras "menyarankan" untuk nonton A Gentleman's Dignity. Hasil? I'm sold again :p

Oh iya lupa! Lama-lama gw pun bisa dan biasa ngomong bahasa Korea dikit-dikit hahaha.. Sekarang penasaran sama tata bahasanya aja, soalnya suka ngerasa aneh pas nyinkronin apa yang didenger dan apa yang dibaca di subtitles. Gw belom nangkep bahasa Korea itu DM kayak bahasa Indonesia atau MD kayak bahasa Inggris + gimana struktur kalimatnya.

Inti tulisan ini apa sih?
Errrr... Tulisan ini gw persembahkan untuk Kakandra yang telah meracuni gw dan Kakaerer dan entah siapa lagi. Memang luar biasa lah Kakandra ini, gw yakin kalo ikut MLM dia bisa sampe level Diamond dan dapet mobil trus jalan-jalan ke luar negeri tiap tahun. Gw sebagai downline merasa sangat bangga punya upline kayak Kakandra. Hahaha *angkat gelas*

PS: Gw mengundang teman-teman sekalian untuk membayangkan, TaeYang itu kayak apa ya kalo rambutnya ga lagi dibediri-bediriin? Apakah dia belah tengah klimis gitu jadinya?

A Gentleman's Dignity

Beberapa hari ini gw berada dalam ilusi bahwa gw ga ada kerjaan. Ya abisnya laporan udah dikumpulin, kompre belom jelas kapan, dan tesis belom ada pembimbing. Ada banget kerjaan sebenernya: belajar buat kompre dan benerin bab 1 tesis, tapi yaaaah.. Liburan dulu ah beberapa hari :p

Salah satu yang gw lakukan di masa "liburan" ini adalah nonton. Gara-gara diracun, gw jadi nonton sebuah serial drama Korea (pertama kali nih gw nonton serial Korea) yang ternyata bikin gw terpesonananananana parah. Maraton nonton 20 episode @ 1 jam dalam 3,5 hari. Kalo lagi ada kerjaan apa gitu pengennya cepet-cepet udahan biar bisa nonton lagi. Di kereta pun rasanya pengen buka laptop buat nonton. Ahahaha parah banget yak.. Sekarang pas udah selese nonton, tetep dengerin lagu-lagu soundtrack-nya. Ckckck kelakuaaan.. kelakuaaan..

Kenapa gw suka? Karena.. manis.
Pas nonton gw sampe suka pegang kepala karena pusing liat manisnya. Tapi ga giung geli jijik gitu manisnya. Ah unyu banget pokoknya *ga menjelaskan* Mesti nonton sendiri deh. 
Manisnya pun bukan cuma tentang romantic relationship tapi justru poin utamanya di pertemanan maniiiiis banget. Ah parah lah. 

Udah gitu meskipun banyak dramanya tapi kocak juga. Bodoh. Ada banget bagian-bagian yang komikal dan bikin ngakak.
Trus gw juga suka tokoh-tokohnya. Akhirnya ga ada satu pun tokoh yang gw ga suka. Bahkan yang awalnya paling gw ga suka aja malah bikin gw nangis di episode terakhir haha.. 
Trus ceritanya sih buat gw ga too good to be true. Hidup emang seribet itu. Hidup emang seberkaitan itu sama orang lain. Hidup emang semanis itu kalo punya orang-orang yang signifikan buat kita.

Yah tetep aja sih gw pas nonton banyak mikir hal ga penting kayak "Itu orang rumahnya segede itu punya pembantu ga sih?" , "Wah ternyata enggak loh! Gileee" , "Gimana sih cara ngeluarin koper-koper yang udah check in bagasi pesawat? Mana mepet sama waktu boarding" , "Kenapa sih Kim Do Jin pake peniti mulu?" atau "Mereka ga pernah keliatan pake baju yang sama dua kali ya? Apalagi yang cewek-cewek.. Tapi kenapa sekalinya ada yang pake baju sama dua kali malah Park Min Sook yang paling kaya?" tapi gw sangat menikmati nonton serial ini :D Kapan lagi coba gw terpesona sama om-om :p

Makasih loh teman-teman yang udah ngeracun gw.. Semoga gw cepet bisa detoks :))
Buat yang belum nonton, nontonlah.. Kali-kali suka juga hehe..

(foto dari hancinema.net)

7.4.13

Cium Sayang :*

Setelah sekian obrolan sama sekian orang di warkop (murah maupun mahal :p), Pusgiwa, WhatsApp dan entah di mana lagi, akhirnya tadi banyak hal bisa tersampaikan ke orang-orang yang perlu mendengarnya. Rasanya super lega :)

Yah pasti masih banyak kurangnya, tapi gw harap yang tadi itu seenggaknya bisa membuka mata.

*hedeh sakit kepala jadi bingung mau ngomong apa*

Mungkin belum banyak yang gw lakukan dan ga akan banyak-banyak amat ke depannya juga, tapi anggaplah yang tadi itu cium sayang dari gw buat salah satu cinta gw. Hehe.. Satu kerjaan lagi, dan mungkin habis itu gw bisa move on dengan tenang.

Sampai jumpa :D

6.4.13

:)

Just like what Kim Do Jin-ssi said,
I've been throwing my feelings at you, like rocks. 
Getting hit by my rock-like feelings probably hurt you. 
So I need to let you go.

31.3.13

:)

Pun berkobar-kobar, marah bisa beriring dengan maaf yang berulang-ulang.
Begitu juga kali ini.

Gw pernah bertanya-tanya, apakah ini juga berlaku untuknya. Dan ternyata iya ^_^
For you, a thousand times over.

Apinya sudah padam, tapi airnya juga sudah telanjur menguap.
Jadi sekarang kosong saja.

So..
'Till we meet again
:)

29.3.13

Marah

Meskipun tampilannya galak bener, gw ngerasa jarang marah. Keliatan marah-marah sih kayaknya sering ya, gw ngomong biasa aja sering disangka marah -_-" tapi ya itu, dalam hati mah gw rasanya gw jarang marah. Apalagi marah yang beneran MARAH gitu.

Buat gw, marah itu nyiksa.
Bikin kelebihan energi tapi mau gw lepasin ke orang yang bikin marah ntar ada yang cedera :p Akhirnya, marah yang MARAH banget gitu bikin gw berhenti. Lumpuh. Otak ga mau diajak mikir. Bawaannya pengen tidur aja terus.

Salah timing  banget kan marah pas laporan belom kelar dan mau kompre gini. Haha.
Rasanya pengen kabur ke Jl. Daksa terus fight sama Mas Azan (tapi tetep ga mau disuruh apapun yang sasarannya ke sandsack haha).

Semoga Senin bisa ke Tebet dan nyobain latihan di sana.
Gw butuh semua fokus yang gw punya buat hari Selasa.

23.3.13

Period

Do you remember what I said back then?
I trust your judgement.
And I still do :)

I've tried not to. I've reviewed the options.
But you've earned my trust.
And taking it back is just as hard as giving it.

So, yeah.
I trust you.
That you are capable of making sound judgement and good decision.
That you will do well this year.
That you can be what you want to be.

I trust you.
:)

22.3.13

Dear #PRODIK11,

Dua hari ini berasa hectic banget buat gw.
Ini itu ini itu banyak banget yang mesti dipikirin dan dikerjain.
Laporan kasus 5. Laporan kasus 6. Proposal tesis. Aplikasi beasiswa.
Bimbingan. Revisi. Baca tesis, buku, & jurnal. Persiapan kompre.

Tapi kemaren gw liat kita berderet-deret duduk di perpus.
Dan hari ini kita kembali menginvasi C.210 (maaf ya 2012)

Trus gw jadi ngerasa gapapa dan akan tetep gapapa sampe lulus.
Gapapa sibuk. Gapapa ribet ini itu.
Gapapa galau topik tesis. Gapapa panik belom ngetik.
Gapapa pusing habis bimbingan.

Karena gw liat kita bareng-bareng.
Dan gw percaya besok-besok juga kita akan bareng-bareng kayak gitu.

Akan ada orang yang nanyain progres lu karena beneran peduli.
Akan ada orang yang ngasih masukan waktu lu mentok.
Akan ada orang yang ngasih contoh laporan yang udah lolos sama pembimbing lu.
Akan ada orang yang berbagi literatur dari sana-sini.
Akan ada orang yang bantuin lu nyusun kalimat laporan.
Akan ada orang yang ngasih feedback buat perbaikan laporan lu.
Akan ada orang yang nemenin lu nunggu pembimbing.
Akan ada orang yang ngabarin keberadaan pembimbing lu.
Akan ada orang yang berempati sama apapun hasil bimbingan lu.
Akan ada orang yang bantuin lu baca tulisan tangan pembimbing.
Akan ada orang yang dengerin kepusingan dan kesetresan lu.
Akan ada orang yang pusing dan stres sama kayak lu, tenang aja, lu ga sendirian.
Akan ada orang yang makan bareng lu.
Akan ada orang yang ketawa-ketawa bareng lu.
Akan ada orang yang ngingetin lu makan, tidur (atau jangan :p), dan jaga kesehatan.
Akan ada orang yang begadang bareng lu lewat WhatsApp, BBM, atau Twitter.
Akan ada orang yang bantuin lu bangkit waktu lu down.

Kita adalah supporting system buat satu sama lain.
Tinggal minta dan terbuka, bantuan pasti ada.
Tenang aja :)



I get by with a little help from my friends
I get high with a little help from my friends
I'm gonna try with a little help from my friends
-The Beatles-

21.3.13

Hari Ini

Setengah hari *literally* guling-guling galau topik tesis sampe akhirnya ngomong ke diri sendiri kalo galau doang mah ga akan bikin gw ke mana-mana. Dikira 25 Maret bakal nungguin apa.. Akhirnya memutuskan untuk berhenti galau, melakukan ini dan itu, trus siap-siap bikin dua proposal. Udah gila. Liat hari Sabtu lah, biar keadaan yang memutuskan.

Ngeliat 12 orang di perpus silih berganti. Trus jadi terharu. Kita ga sendirian, kita berjuang sama-sama ya :')

Makan KFC dan ngobrol sama Kakandra.

Salaman. Bismillah..

dan lalala. *tetep*

Penuh sekali hari dan hatinya.
Alhamdulillah :)

16.3.13

Moving... Where? :D

Pagi itu ga kontrol banget, tanpa sadar nyengir lebar pas baca WhatsApp.
Trus malem itu rasanya kayak di-PDKT-in sama orang yang udah lama ditaksir.

Ah :D

Semua emang belom pasti,
tapi segini doang aja gw udah seneng banget :D

Trus jadi makin semangat dan bertekad kuat buat ngerjain tesis juga.
Hahaha emang deh gw anaknya ga bisa ga ada ekskul :p

Be merry and see where this will be going, shall we? :D

Let's!

Don't worry about a thing, 
'Cause every little thing gonna be all right
Singin': 
Don't worry about a thing, 
'Cause every little thing gonna be all right! 

Rise up this mornin', 
Smiled with the risin' sun, 
Three little birds 
Pitch by my doorstep 
Singin' sweet songs 
Of melodies pure and true, 
Sayin', "This is my message to you-ou-ou" 

Singin': 
Don't worry 'bout a thing, 
'Cause every little thing gonna be all right



--and--

Happy thoughts!
Keep thinking happy thoughts!
Just think some happy thoughts
and put 'em in your head.
Think some happy thoughts
when it's time to go to bed.
Remember this, 'cause it's really true....
All the things you think
are up to you!


Bersitahan

Bulan Maret ini gila-gilaan banget.
Gw udah pernah nulis tentang Semester 4 kan ya, tapi mau nulis lagi ah sekalian noyor diri sendiri pake kenyataan *apa sih*

Oke here we go
13 Maret - Presentasi laporan magang
15 Maret - Pengumpulan laporan magang
25 Maret - Pengumpulan proposal tesis
28 Maret - Pengumpulan laporan kasus 5 & 6
1-5 April - Ujian komprehensif
Nah trus gw udah sampe mana?
Kasus 5 gw masih harus ambil data lagi
Kasus 6 laporannya baru sampe Gambaran Kepribadian
Tesis belom dipastiin mau pake kasus 5 atau 6
Kompre tentu saja belom belajar ahahahaha
Lalalala~

Otak dan hati harus bekerja keras banget ini mah. Berhasil sih, tapi.....
...hasilnya badan jerit-jerit minta protes. Kemaren ketiduran di kereta sampe dibangunin petugas karena udah kosong keretanya di Bogor trus dari stasiun sampe rumah ketiduran lagi trus di rumah habis makan ketiduran lagi masih pake baju lengkap -_-" Trus kebangun trus mandi trus tidur lagi dan tadi bangun siang. Total semalem tidur 12 jam-an dan pas bangun badan masih pegel-pegel (efek muay thai juga sih) gileeee..

Alhamdulillah sampe sekarang otak dan hati masih bertahan, ga pengen udahan aja kuliahnya haha.. Tapi manajemen waktu dan emosi masih jelek parah. Masih belom bisa mengerahkan energi buat fokus di saat ada hal-hal yang bikin mood ga enak. Jadinya masih suka tidur kabur alias tidur demi melupakan penyebab mood ga enak. Jadinya prokras mulu dan berakhir dengan kebanyakan begadang yang harusnya ga perlu. Ck.

Ayo ah Ne benerin regulasi diri!
Kan katanya mau push yourself harder.

Doakan saya ya teman-teman :D

15.3.13

kalo bisa, pasti tadi nangis di tempat
tapi harus stabil biar bisa ngerjain tugas, jadi sok cool aja

terima kasih ya :"

11.3.13

Tentang Informasi

Yak, ini tulisan udah sekian lama ada di draft (dalem kepala maksudnya hahaha) dan baru muncul di sini karena tadi ada yang ngomongin soal ini. Kenapa selama ini ga ditulis-tulis karena draft-nya selama ini cuma kalimat-kalimat lepasan, padahal maunya kan jadi satu tulisan utuh gitu. Eh tapi ini akhirnya jadi pointers juga sih tetep, ga ngaruh udah disimpen sekian lama juga hahaha.. Biarin deh ya, daripada ga ketulis.

Jadi ya, ini pikiran gw tentang informasi:
  • Ada informasi yang perlu diketahui, ada yang nice to know doang, dan ada juga yang mendingan-ga-usah-tau-deh.
  • Berhubung ada informasi yang mendingan-ga-usah-tau-deh, maka hati-hatilah kalo nanya. Ga usah nanya pertanyaan yang kita ga yakin siap denger jawabannya. Berlaku juga buat "nanya diem-diem" alias stalking.

Udah deh.
Dua kalimat gitu aja dapetinnya pake ngerjain sekian kasus, baca sekian laporan kasus orang lain, stalking berbagai akun media sosial milik berbagai orang, dan ngalamin/ngeliat beberapa kejadian tentang ini.

Nah tuh. Diinget-inget ya Ne!

knowledge is power
and
ignorance is bliss
be very careful deciding which one you want :p

Suara Favorit

Meskipun gw bukan anak auditori, ternyata gw punya suara favorit loh! Errr mungkin ga favorit-favorit amat sih tapi seriusan terdengar indaaaah banget di kuping gw. Suara apa sajakah itu? Ada dua nih.. Ini dia..

Pertama,
suara "krak" pelan dari benda di bawah ini.


Bukan, bukan piringnya yang dipecahin, tapi karamelnya yang di atas itu.. Itu ngetoknya ga bisa lemah lembut loh, harus memadukan tenaga dan kecepatan untuk dapet kekuatan yang tepat buat mecahin lapisan karamelnya dan denger suara "krak" itu *apasih Ne.. haha tapi beneraaan..* Nah trus habis denger suara "krak" itu, keping-keping emas karamelnya berserak di sekitar tepi sendok, daaaan tepi sendoknya sendiri mendelep ke krim custard super lembut. Aaaah itu perpaduannya sadis banget deh. Lapisan karamel keras agak pahit yang mesti dipecahin buat dapetin krim lembut manis. Filosofis ga tuh? Hahaha.. Rasanya? Manis, tapi manisnya ga manis banget kok. Samar-samar lembut gitu. Mmmmmm  :9

Kedua,
suara "kres" dari benda di bawah ini.


Sementara suara pertama tadi agak pelan, suara kedua ini lumayan kenceng. Ga nyangka loh gw, kirain pastry-nya lembab kena apel, eh ternyataaaaa... ya ampun renyah bener. Gw ga kontrol banget pas denger ahahaha.. Berbinar-binar takjub gitu :)) Nah kalo yang ini rasanya gimana? Hmm kalo ini biar nampol harus disuap secara lengkap: pastry, apel, sama eskrim. Pastry-nya renyah dan gurih, apelnya caramelized jadi ada empuk & manisnya tapi masih berasa renyah & asemnya *nah loh gimana*, trus pastry + apel yang anget keluar dari panggangan itu diketemuin sama es krim yang lembut, manis, dan dingin. Sensasinya di mulut...... aaaah..... jadi pengen lagiiiiii..

Hahaha aduh gw nih makanaaaan mulu deh.. Suara aja balik-baliknya ke makanan lagi. Eh tapi gw juga suka banget suara "zrebbb" payung dibuka dan beberapa suara lain juga kok. Hehehe..

Oia, itu makanan-makanan di atas belinya di Bakerzin ya. Bener deh kalo di tempat makan yang kekhususannya dessert ya belilah dessert, itu Bakerzin makanan beratnya ga ada rasanya tapi desserts-nya oh sungguh bikin bahagia *senyum-senyum menerawang*.

~ Foto-foto dijepret oleh @roroputeri (atau siapa ya?) pake HP @andranita dan diunggah oleh @roroputeri & @debi_okta. Berarti credit-nya ke siapa tuh? :p
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr