24.6.13

Tentang Perubahan dan Kehilangan

Waktu pertama kali ke kampus setelah kios-kios di stasiun UI diancurin, gw nyaris kelewat ga turun di stasiun UI. Waktu itu gw tidur, biasa lah ya tidur di kereta, trus pas bangun ngelirik ke jendela, biasa lah ya kalo berangkat duduk di sisi peron arah Jakarta dan kalo kebangun dari tidur ngelirik buat tau udah sampe mana. Nah pas ngelirik itu yang gw liat cuma bidang kosong, jadi gw pikir itu bukan stasiun UI. Gw pun ngeliat depan lagi dan siap-siap merem lagi, tapi..... pas liat depan kok baliho-baliho UI ya? JENGJENG! Langsung loncat berdiri lah dan buru-buru ke pintu, soalnya kereta udah berhenti sejak gw ngelirik sebelumnya dan pintu udah kebuka. Untung masih keburu turun. Fyuh..

Hampir 8 taun gw terbiasa dengan pemandangan yang sama setiap kali gw ngeliat stasiun UI dari jendela kereta. Waktu itu berubah, wajar dong ya kalo gw jadi bingung. Rasanya juga aneh, kosong, dan gw kehilangan.

Hmm tapi ya namanya manusia yang punya kemampuan adaptif, lama-lama gw nemu petunjuk visual baru tentang stasiun UI. Masih ada rasa kehilangan, tapi seenggaknya gw bisa tetep berfungsi di keadaan yang baru.

Maka begitulah juga dengan berbagai perubahan dan kehilangan yang lain. Pasti berasa, pasti, tapi gw cukup yakin gw bisa tetep bisa berfungsi di keadaan yang baru, entah gimana caranya. 

We can't reenact memories...
...but we can always make new memories :)

18.6.13

Deja Vu

Kalian pada pernah deja vu ga?
Gw sering, terutama deja vu yang 'kejadian pertama'nya mimpi. Trus jarak dari mimpi ke kejadian sebenernya bisa bertaun-taun gitu.
Nah, sekarang gw berasa kayak deja vu lagi, dan 'kejadian pertama'nya nyata.
Paruh pertama 2009.

Apa yang kalian lakuin kalo lagi ngalamin deja vu?
Gw, entah kenapa, cenderung berusaha 'mutus' deja vu-nya dengan ngelakuin sesuatu yang beda dari apa yang gw inget sebagai kejadian pertamanya.
Kali ini pun begitu.
Semoga semua perbedaan yang gw lakuin selama deja vu panjang ini menghasilkan akhir yang berbeda dari kejadian pertamanya.

Not easy, but this will be worth it.
I still have two similar dreams to catch, there's no way I can let myself being traumatized by this dreamcatching project.

14.6.13

adu

sebagaimana kamu bisa berkeras kepala,
aku pun bisa bersitahan tanpa putus asa

13.6.13

justru karena gw juga seringkali terlambat nanganin sakit gw karena toleransi gw yang tinggi terhadap rasa sakit maka gw begitu keras meminta kalian mengurus dengan baik sakit kalian. biar ga tambah parah. biar ga usah ada tanggung jawab yang jadi terbengkalai karena kalian sakit. biar kalian segera kembali baik-baik aja.

karena kalo kalian ga baik-baik aja maka sebagian diri gw pun ga baik-baik aja
(selfish reason, i know)

so,
i apologize to you for being harsh
and to you for (maybe, in your perception) intervening too much


Allahumma rabbannaasi, adzhibil
ba’sa, asyfi antasy syafii laa syifaa’a illa syifaa’uka syifaa’an laa yughaadiru saqomaa.
Ya Allah Tuhan segala manusia,
jauhkanlah penyakit itu dan sembuhkanlah ia. Engkau yang
menyembuhkan, tak ada obat selain obat-Mu, obat yang tidak
meninggalkan sakit lagi.

11.6.13

grief
anger
loneliness

suck it up, ne
suck it up

10.6.13

lost

it's dark
you're getting weaker
and the one who used to hold your hand is gone

6.6.13

Air Garam

"Lo tolong benerin titiknya anak-anak ya"

Masuk lapangan, pegang 'chart' dan ngecekin koordinat anak-anak. Hampir tepok-tepok bilang "dress kanan dress" trus sadar kalo pake flats bukan sneakers trus sadar haha.. Keluar lapangan, ngangguk sama yang megang buat lanjut jalan.

Pulangnya makan bareng Pija Iftah Maing.

Men.
Ternyata kangen ya..

PS: Dan tentu saja...... Kalo bisa tutup kuping dan berpaling muka, tutup kuping dan berpaling muka deh gw.

5 cm di Depan Kepala


I'll do what it takes
'cause I have what it takes
Bismillah :)
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr