25.2.11

Online?

Minggu lalu, gw lagi dengerin presentasi mahasiswa gw dan denger kalimat
Tidak selalu yang appear online di YM bisa berbicara dengan kita saat itu.
trus langsung, "Ha! Iya banget!" hehe..

Mungkin karena pake BB, ada orang-orang yang keliatan online/available terus di YM list gw. Lama-lama gw menyimpulkan kalo itu online-nya semu :D Iya, mungkin aja meskipun nampak online tapi orangnya lagi kuliah, lagi ujian, lagi rapat, lagi latihan MB, atau apa lah ;p Buat gw jadi agak bikin rancu, bener-bener bisa diajak ngobrol kah orang itu? Apalagi kalo udah di atas jam 12 malem. Heheh..

Gw ga protes sih soal orang-orang yang begitu, cuma mau bilang aja kalo itu ga berlaku untuk gw :D Kalo soal gw, what you see is what you get. Kalo gw keliatan online/available maka artinya gw bener-bener bisa diajak ngobrol saat itu. Kalo gw pasang tanda busy pun tetep bisa diajak ngobrol, cuma paling gw balesnya lama karena itu artinya gw sambil ngerjain sesuatu tapi masih bisa 'diganggu'. Kalo gw mau ngerjain sesuatu yang bener-bener butuh fokus sampe ga bisa disambi ngobrol ya gw ga nyalain YM.

Yep gw sesederhana itu, ga usah pake ditebak-tebak :D

21.2.11

Tentang 16, 17, 20, 21 Februari 2011

"Kita itu sebagai pengganti orang tua mereka di sini"
Kalimat Dewi pas evaluasi try out itu langsung menyentuh gw. Gw jadi lebih 'sadar' apa yang harus gw lakuin sebagai crew & jadi ngerjain semuanya pake hati. Trus gw jadi bikin indikator keberhasilan kinerja gw sebagai crew deh *ya ampun gw (mengutip Mire) "alat ukur banget sih anaknya" yak.. hahaha :D* dan alhamdulillah banget tercapai :)

Cuma kurang lebih 4 hari,
tapi gw jadi sayang banget sama orang-orang ini :')
Makasih yaa.. Senang bisa bantuin kalian :)
* Foto dok. Anton Ferdianto

ps: Makasih buat orang-orang yang bilang/melakukan hal yang bikin gw ngerasa heartwarmed dan semua cape gw kebayar dan susah payah nahan biar berkaca-kacanya ga jatoh jadi nangis pas lagi nunggu penampilan terakhir hehe :') Dan makasih ekstra buat Dituyul, i love you too :') :')
pps: Makasih juga pastinya buat sesama crew dan helper, buat pengurus & team manager juga. Dan makasih ekstra buat Bang Ari :D

14.2.11

My Moment of Truth

If someone ask me, "How was the decision making process?" and really want to know how my 'ribet' mind works, then I will give an extensive explanation.

But here and now, let me just say this:
This is not an easy decision. This is a decision I made with both my logic and intuition. I will take full responsibility of every consequences this decision brings.

This is the decision I made, the step I took, to catch my dream.
This.. is my moment of truth.

11.2.11

#dearpapa

Gw sangat biasa-biasa aja dalam hal keinginan menikah. Seandainya gw tiba-tiba pengen cepet nikah, itu karena gw pengen ada yang nemenin Bapak kalo Ibu & 3 anak perempuannya lagi pada belanja. Setiap kali gw liat Bapak duduk atau berdiri di luar toko, nungguin kami belanja atau sekedar liat-liat, diam-diam gw akan berdoa dalam hati supaya Allah cepetan datengin itu si jodoh gw biar bisa nemenin Bapak.

~ elaborasi dari tweet #dearpapa gw untuk @nulisbuku

9.2.11

Melihat #HelpAlanda, Melihat Kekuatan Media

Tadi pagi, timeline Twitter gw cukup heboh sama hashtag #HelpAlanda. Gw baca-baca, ternyata itu bermula dari cerita Alanda Kariza di blognya bahwa ibunya dituntut kurungan 10 tahun dan denda 10 milyar rupiah terkait kasus Bank Century.

I feel her, I've been in her shoes.

Lalu gw memikirkan hal lain.
Gw cukup yakin kalo Alanda dan keluarganya bukan satu-satunya yang ngerasa diperlakukan ga adil sama negara. Kalo kata Bimo, "this country has betrayed & sacrifice more people than everybody ever think of it...sadly those people cannot say anything" Nah! Yang gw pikirin adalah yang gw garis bawahi itu. Alanda ga masuk ke 'those people' yang dibilang Bimo itu. Alanda memilih untuk mempublikasikan ceritanya di internet, atau kalaupun enggak maka mungkin orang lain yang akan mempublikasikan cerita itu sekaligus menjaring dukungan untuk Alanda dan keluarganya, mengingat dia adalah orang yang (menurut sesotoyan gw) cukup terkenal dan 'dicintai' pengguna Twitter di Indonesia. Lihat bagaimana dukungan buat dia lewat #helpAlanda mengalir!

Cerita yang Alanda tulis di blognya menurut gw adalah suatu 'pemberitaan alternatif' mengenai kasus yang melibatkan ibunya. Nyebarnya luas dan cepat, pula. Bukan ga mungkin hal ini akan mempengaruhi vonis, secara langsung maupun tidak. Inget akhir kasus Prita Mulyasari? RS Omni akhirnya mencabut gugatan, dan pihak RS Omni mengakui kalo dukungan publik untuk Prita adalah salah satu alasan pencabutan gugatan itu. Melihat derasnya dukungan untuk Alanda, menurut gw sih mungkin banget vonisnya nanti akan 'berpihak' pada ibu Alanda. Atau kalaupun tidak, pasti banyak yang bereaksi. Hari ini aja, cuma sehari setelah cerita itu dipublikasikan Alanda di blognya, wakil ketua DPR udah menyatakan kalo "Tuntutan itu memprihatinkan", salah satu inisiator hak angket kasus Century pengen ketemu sama Alanda, bahkan Kejaksaan Agung pun menyatakan akan mengecek tuntutan itu ke Kejaksaan Negeri Jakarta Pusat.

Ngeliat semua itu, gw jadi (lagi-lagi) liat betapa besarnya kekuatan media. Apalagi di era citizen journalism ini. Boleh dibilang semua orang dengan akses internet bisa bikin berita 'versi masing-masing'. Seru jadinya, publik bisa liat suatu kejadian faktual dari berbagai sisi. Publik juga bisa milih mau dukung siapa, dan menggerakkan lebih banyak lagi orang untuk mendukung sesuatu. Kalo udah ngomong dukungan dan gerakan publik yang bener-bener massif (bukan sekedar mengatasnamakan kelompok yang besar padahal yang bergerak cuma segelintir orang ;p) maka siapapun yang berada di pihak yang berseberangan dengan publik akan berada di bawah tekanan yang sangat kuat. Dalam kasus Prita misalnya. Dirut RS Omni pun mengakui kalo "Dukungan untuk Prita melalui sumbangan koin dari masyarakat menjadi sebuah tekanan bagi kita".

Gw pikir ini bisa jadi alternatif bentuk gerakan mahasiswa. Toh kalo turun aksi ke jalan pun salah satu tujuannya adalah liputan media kan? (Kindly CMIIMW ya, temen-temen yang suka aksi ke jalan) Yah kalo masih mau bergerak dengan cara itu sih mangga ya, tapi menurut gw membangun reputasi baik di dunia maya lalu memanfaatkan social media untuk menyampaikan aspirasi dan membangun basis kekuatan publik juga bisa banget loh dijadiin pilihan. Publik bisa baca dengan jelas dan lengkap apa yang ingin disampaikan, media juga bisa mengutip pernyataan dengan lebih tepat (karena ada bukti tulisan aslinya).

Kita sadari ataupun tidak, kekuatan media sangat besar. Tinggal kitalah yang harus pandai-pandai memanfaatkannya.


Bonus line
Lalu gw mikirin hal lain lagi. Agak nakal sih pikiran yang ini.
Seandainya ini bukan tentang Alanda Kariza, seseorang yang punya akses, reputasi baik dan massa di dunia maya, apakah kejadiannya akan sama? Seandainya yang nulis tentang ketidakadilan yang menimpanya adalah seseorang yang followersnya di Twitter dan pembaca blognya ga sebanyak Alanda Kariza, apakah kejadiannya akan sama?
Beruntunglah orang-orang yang bisa bersuara. Beruntunglah orang yang bisa didengar.
Apa kabar orang-orang yang berjuang dalam diam? Apa kabar orang-orang yang dibungkam?

6.2.11

Iri

Kemarin saya bertemu salah satu senior di kampus, setelah sekian lama cuma membaca notes-nya di Facebook. Kulitnya jauh lebih gelap daripada saat terakhir kali saya melihatnya, berkumis dan berjenggot, dan ada rona tertentu di wajahnya. Rona yang di mata saya tampak seolah dia setiap hari bekerja di 'lapangan'. Ya, dia memang sedang pulang dari tugasnya sebagai relawan di Padang dan Mentawai.

Hari ini saya membaca tulisan-tulisan baru di blog seorang teman. Saya menangkap kesan bahwa ia sibuk memutar otak sampai maksimal. Memecahkan masalah dan memberi nilai tambah. Ya, dia sedang bertugas menjadi pengajar SD di daerah terpencil.

Lalu sekarang, saya merasa iri luar biasa.
Saya belum menemukan jalan saya untuk memberi sesuatu pada negara ini, sementara mereka sudah sibuk berbuat di jalan masing-masing.

tenDA PURnama

Sejak pertama masuk Psikologi UI, gw hampir selalu dateng ke acara yang diadain di hari wisuda ini. Buat gw, DaPur adalah salah satu acara yang agak susah diceritain dengan kata-kata, saking berkesannya. Atau gw aja kali ya yang kurang pinter ngerangkai kata-katanya hehe..

DaPur itu Akademos di sore dan malam hari.  Banyak lampu bercahaya kuning. Ada yang berdiri, ada yang dililit di tiang, ada yang dipasang di kain latar belakang panggung, ada yang digantung. Oh! Kadang ada juga lampion atau lilin yang dipasang. Jadi romantis-romantis gimanaaaaa gitu :D Cozy banget lah.

DaPur itu berjam-jam nonton pertunjukan yang keren. Entah gimana tapi menurut gw DaPur itu selalu nampilin performer yang keren-keren. Buat musiknya (yang gw inget) antara lain pernah nampilin Anda (pas semester genap 2006 ama istrinya, dan gw terpesona karena kerasa banget hawa cinta-cintaan mereka), Bonita, Endah N Rhesa, Bondan Rastika, dan (yang kayaknya selalu ada) Cozy Street Corner. Trus yang lokal Psikologi ada Bilik Musik, Psikusi, Il Dijoy, dan lain-lain. Trus juga pernah nampilin musikalisasi puisinya Sapardi Djoko Damono yang dibawain sama Ari-Reda, gw pengeeeeeen banget nonton tapi akhirnya ga nonton karena ngurusin BLDK hehehe.. Selain musik, yang juga ditunggu adalah bagian lawak :D Dulu ada Pakalalaz, sekarang ada Psipesek. Trus juga pernah ada Saman-nya anak KP Tari. Hmm trus yang jadi acara wajib adalah penampilan MaBa (kalo semester genap) dan wisudawan. Btw kemaren penampilan wisudawannya keren deh :)

DaPur itu seeing familiar faces and meeting loved ones. DaPur akhirnya bisa banget jadi ajang reunian, kayak kemaren tuh ya ampuuuun seneng banget parah bisa ketemu dan ngobrol ceceritaan sama orang-orang yang gw sayang. Trus kemaren tuh penghuni SC 2008 yang dateng banyak deh. Dari Kakanda yang dateng pake baju yang dulu biasa dia pake, para BPH, staf, dan anak-anak magang yang sekarang jadi BPH 2011, plus para penghuni tetap lainnya :D Yah emang sih makin ke sini pasti makin banyak muka yang ga gw kenal, tapi selama masih ada orang yang gw kenal mah gw dengan senang hati masih mau dateng. Udah gitu entah gimana menurut gw suasana DaPur dari taun ke taun tuh sama. Cozy and lovely :)

DaPur itu bisa jadi ditutup pake hati. Kemaren tuh penutupannya (sesuai tema) pake kembang api yang keren banget! Aaaaah berasa taun baru :D Gimanaaa gitu rasanya, being in familiar place with familiar faces, trus ngeliat ke langit yang tadinya item trus tiba-tiba DAR! ada selarik yang mencelat mecahin itemnya langit trus muncrat-muncrat ngasih taburan  warna-warni. Such a wonderful feeling, for me at least ;p Trus, di akhir tiap DaPur ada nyanyi hymne dilanjut Yell Guys. Kemaren gw ga ikutan karena cepet-cepet pulang, tapi sambil jalan pulang gw masih denger orang pada nyanyi hymne. Gw merinding, dan ikut nyanyi. Lirih, tapi pake hati. Pas Yell Guys-nya, gw udah rada jauh dari Akademos jadi cuma denger teriakan di akhirnya doang. Semoga mereka yang Yell Guys ngerasa 'meluap' kayak gw kalo yel OSIS :)

DaPurgood ambience + good music & performance + good friends = definitely good time :)

Hmm, oke..
Kayak gw bisa 'pulang' ke SMANSA di SMANSA Day atau 'pulang' ke OSIS di BLDK, mungkin DaPur ini adalah momen gw 'pulang' ke Psiko :)

Totally Heartwarming :')

Murid-muridnya Patrya di SDN 002 Tanjung Harapan Labuangkallo, baca majalah Bobo kiriman keluarga gw. Kata Patrya, itu majalah pertama yang pernah mereka baca. Alhamdulillah, lega banget rasanya bisa melakukan sesuatu buat pendidikan di Indonesia, meskipun sedikit :')

1.2.11

“Ih anak psikologi kok galak sih?”

Jurusan kuliah kita seringkali bikin orang punya ekspektasi tertentu atas diri kita. Yang kuliah ekonomi apalagi akuntansi suka diminta jadi bendahara. Yang kuliah ilmu komputer mungkin akan jadi tempat konsultasi kalo ada orang yang komputernya ngadat, atau kalo ada yang pengin bikin web. Yang kuliah psikologi dicurhatin, dianggep bisa ‘baca’ orang, dan ditanyain soal psikotes.

Yang kadang ga enak tuh kalo ekspektasinya berlebihan (misalnya, orang yang curhat masalah berat ke anak psikologi dan berharap dapet solusi instan saat itu juga) atau salah (misalnya “Wah berarti lo bisa lolos semua psikotes dong? Kan udah tau jawabannya). Trus yang lebih ga enak tuh yang kayak gw tulis di judul *yes ini mah curhatan gw hahaha* atau “Ih kok anak komunikasi ga lancar ngomong di depan umum sih?”.

Sikap gw tentang ekspektasi-ekspektasi itu yaaah sekarang mah udah bisa lumayan santai. Kadang ekspektasi yang ga tepat itu terjadi karena orang ga tau apa yang sebenernya dipelajari dan dilatih di jurusan tertentu. Kalo masih good mood dan berminat jelasin yaa gw jelasin, kalo ga yaaa senyam-senyum aja deh :D

Di sisi lain, ekspektasi-ekspektasi itu juga bikin gw lebih berusaha. Bukan berarti berusaha memenuhi semua ekspektasi orang atas diri gw sebagai sarjana Psikologi, tapi berusaha maksimalin apa yang gw dapet selama kuliah supaya beneran keliatan hasilnya. Belajar itu kan artinya “perubahan tingkah laku sebagai hasil dari pengalaman” jadi menurut gw kalo gw yang udah jadi sarjana Psikologi kelakuannya sama aja kayak pas SMA, belom belajar Psikologi itu namanya. Lagian, mempelajari sesuatu yang ga orang lain pelajari menurut gw bikin kita punya tanggung jawab untuk menjadikan apa yang kita pelajarin itu bermanfaat buat orang lain juga. Apalah arti ilmu kalo ga diamalin, kan?



Sumber:
Lieberman, D. A. (2000). Learning and Memory: An Integrative Approach. Belmont: Thomson/Wadsworth

~ Gw ngerasa beberapa kalimat gw di tulisan ini belibet dah. Boleh minta dimaklumin ya? Lagi mabok ngedit buku yeuh, dan tadi sempet mikir “Harusnya kalo anak Sastra Inggris yang nerjemahin enak nih gw ngeditnya, kan dia jago lah Bahasa Inggrisnya” hehe ;p
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr