29.11.10

24 November 2010

Di hari ulang taun gw yang ke-23 ini ceritanya gw bikin eksperimen. Ngilangin tanggal ulang taun dari facebook dan matiin wall sehingga orang ga bisa dapet 'contekan' kalo hari itu gw ulang taun. Ternyata yang beneran inget dan ngucapin masih tetep lumayan banyak lho :) Sayangnya twitter ga bisa dinonaktifkan sementara jadi yaa kontrol atas variabel sekundernya masih kurang heuheu..

Terus, di hari itu.. Birthday or not, life must rock on! Maka jadilah kegiatan gw hari itu adalah gosok kamar mandi, mengarungi Jakarta buat benerin laptop yang tiba-tiba ga mau start up, dan latihan :D

Birthday wishlist? Belom ada yang kesampean. Weitsss gw optimis kan anaknya, bilangnya 'belom' bukan 'enggak' hahaha..

Meskipun ga seseru ulang taun ke-21 yang sampe dikasih kejutan 3 kali itu, gw tetep sangat bersyukur taun ini. Antara 24 November 2009 dan 24 November 2010 gw mengalami banyak hal dan ketemu banyak orang baru yang gw anggep kado :) Plus merasakan beberapa hal yang udah lama banget ga dirasakan, ngelunjak banget aja kalo masih ga bersyukur hehe..

Terima kasih ya Allah :)
Engkau emang Maha-Oke deh :D


So, till we meet again, 24 November..

22.11.10

Melepaskan

Tiga tahun yang lalu, ada yang terjadi.
Satu setengah tahun yang lalu, ada yang terjadi.
Dua-duanya bikin sakit dan marah.

Sejak terjadinya, gw ga pernah nangisin hal-hal itu sampe segitunya. Bahkan mungkin gw sama sekali ga pernah nangisin hal-hal itu. Kenapa? Karena gw ga pernah mau ngerasain sakitnya, ga pernah mau ngerasain marahnya.

Kemaren ikut training NAC, dan pada salah satu sesi gw diminta ngebayangin sesuatu yang bikin gw marah. Otomatis gw ngebayangin kejadian-kejadian itu. Dan ternyata, gw semarah itu. Semarah itu sampe seluruh badan gw tegang banget. Sampe ngatup mulut dan gertakin gigi keras banget. Sampe ga bisa cepet 'sadar' pas disuruh relaksasi.

Trus pada salah satu sesi selanjutnya, akhirnya gw nangis senangis-nangisnya tentang kedua hal itu. Sesenggukan parah dan ngelepas setengah kontrol diri yang biasa gw pasang, sambil berkali-kali bilang "Kenapa bla bla bla?" ~sumpah drama abis hahaha~ Sebelum nenangin diri, di akhir nangis itu gw tanya ke diri gw sendiri "Sampe kapan mau marah tentang itu?"

Malemnya, ada sesi api unggun. Tiap peserta dikasih kertas buat ditulisin sifat atau kebiasaan atau trauma yang ingin dibuang. Setelah nulis beberapa hal lain, gw diem bentar dan akhirnya gw nulis tentang itu trus gw buang deh kertas itu ke api unggunnya.

Fyuh.
Bismillah deh, gw niatin buat 'selesai' sama hal itu.
Kalo kata iklan mah, "Mulai dari nol ya" :)
Bismillah..

Bonus line
So. Udah lama banget gw ga nangis segitunya. Udah lama banget gw ga nangis di depan orang. Udah lama banget gw ga dipeluk kayak gitu.Udah selama itu, sampe gw ga inget gimana rasanya se-aman dan se-terlindungi itu. Hey you if you happen to read this, here's another thank you :)

15.11.10

SL Gw Bilang..

Boleh panik. Tapi cerdas ya! :)
..dan gw semakin menjadi gw. Makin diteken makin mental, makin terdesak makin tenang. Makasih, ganteng :D

Birthday Wishlist

Gw merasa norak deh kok taun ini tiba-tiba pengen bikin birthday wishlist yang bersifat materil. Haha.. Biar deh, siapa tau dengan gw nulis ini entah gimana jadi terkabul. Anggep aja doa dah :D
 Cuma 2 itu sih yang kepikiran. Sama satu lagi deh,
  • Kerjaan yang menyenangkan tapi penghasilannya stabil. Ga usah gede, yang penting stabil.
Oke baiklah. Kalo ada yang mau ngasih, gw akan sangat senang lho :D Ngasih mentahannya aja juga boleh hehe..

ps: Dan diem-diem gw juga berdoa supaya ada lagi lelaki pemberani yang datang sama kayak taun 2002. Merasa cimrin sih tapi yaudahlahyaa. Maybe I'm not turning 23 this year, maybe I'm turning 15 again ;p

13.11.10

Mental Ibu-Ibu

Gw asaan sering denger atau baca yah ada Ibu yang bilang "Ya ampun anakku udah gede ya, ga kerasa.. Perasaan baru kemaren deh nangis-nangis minta ASI" atau semacamnya. Nah, gw emang belom punya anak tapi gw suka ngerasain yang macam gitu juga :D

Pas PMB 2009. Gw ngeliatin kanlam sama Teh Heggy, Riki, & Aldia. Kanlam penuh sama anak-anak berjakun dengan pita merah. "Ya ampun, mereka udah pada jadi panitia yah.. Kayaknya baru kemaren mereka yang jadi maba"

Sekitar PMB 2010. Gw merhatiin aja. Anak-anak yang dulu gw pegang PMB sekarang udah jadi yang megang PMB. Oh how time does fly.

Sekarang, Suksesi 2010. Tagline-nya "Suksesi Hebat" dan menurut calon ketua BEMnya juga hebat. Muharram Atha Rasyadi dan Dimas Sayyid Mahfuzh. Rasanya baru kemaren gw berkaca-kaca di lapangan parkir karena Atha mimpin yel angkatan dengan suara yang udah serak banget. Rasanya baru kemaren gw ketawa sambil tersentuh karena kegigihan Said pas maju jadi calon jendral. Rasanya baru kemaren gw ngomongin prospek Said jadi caPO PMB 2009. Rasanya baru kemaren gw ngomong sesuatu ke Atha tentang celana jeans. Atha yang bergerak dengan caranya, Said yang selalu menggelora. Dua orang yang luar biasa :)

Terus jadi terharu banget. Hahaha gw ibu-ibu banget deh ah.
Selamat berjuang ya Tha, Id.
Semoga Allah selalu menjaga kalian di jalan kebaikan.

10.11.10

"Comfort Songs"

Di iTunes gw ada playlist yang judulnya "Comfort Songs". Apakah gerangan isinya? Isinya adalah lagu-lagu yang bikin gw merasa nyaman *yaeyyalaaaah hahaha harfiah abis :D* Yah macam comfort food gitu lah tapi versi lagu. Kenapa lagu-lagu itu bisa berefek begitu? Bukan karena lirik atau lagunya sih, tapi ternyata karena mereka gw hubungkan sama sesuatu yang bikin gw nyaman. Nah loh ribet. Sini deh gw jelasin..

You've Got A Friend - James Taylor & Carole King
Entah kenapa gw asa sering banget denger lagu ini di acaranya Psiko. Trus liriknya juga reassuring gitu kan "Winter, spring, summer or fall.. All you have to do is call.. And I'll be there.. You've got a friend.."


That Thing You Do - The Wonders
Lagu ini bikin gw inget sama jaman-jaman SMP terutama kelas 3. Otomatis bikin gw inget kalo gw pernah loh hidup se-main-main, se-seneng-seneng, dan se-hura-hura itu :D Ga mikir sama sekali, udah kelas 3, mau ujian, tapi santaaaaaaai. Senang-senaaaang mulu asaan hidupnya hahaha..


I'll Be There For You - The Rembrandts
Kayaknya gw suka lagu ini awalnya karena liriknya terasa reassuring juga dan enak dinyanyiin sambil teriak-teriak hahaha.. Trus pas SMANSA Day taun kapan gitu gw pernah ikut nyanyiin lagu ini sama my girls dan end up gw nangis terus dipelukin sama mereka, jadi bener-bener berasa deh itu si lagu. Trus pas karokean BPH BEM Super juga lagu ini jadi salah 1 dari 2 lagu puncaknya karokean hari itu. Seru abis lah! Nyanyi teriak-teriakan dan joget-joget loncat-loncatan rame-rame sama mereka. Makin-makin deh lagu ini gw asosiasikan sama pertemanan yang menyenangkan :)


Ku Bahagia - Sherina
Lagu ini asosiasinya langsung ke masa-masa semester 7 yang super menggila sama tugas. KAUP dan Pelatihan II dalam satu semester aja dong! Bersyukurlah kalian anak-anak Psikologi UI 2006 ke bawah karena ga ngerasain yang begini lagi.. Parah ya itu dua tugas gede amat menguras tenaga, waktu, emosi, dan duit. Sampe-sampe ketemu temen sekelompok tuh 7 hari seminggu, berjam-jam pula tiap harinya bahkan bisa sampe nginep. Nah! Untungnya kelompok gw amat menyenangkan :D Lagu ini hampir selalu dinyalain looping dah kalo lagi ngerjain tugas. "Walau makan susah walau hidup susah, walau tuk senyum pun susah.. Rasa syukur ini karena bersamamu juga susah dilupakan" tuh mencerminkan perasaan saat itu banget deh. Bener-bener susah makan susah senyum kadang-kadang, tapi yaa tetep aja bersyukur banget karena bareng-bareng. I love you, Geng Anak :D Gw kalo denger ini jadi ngerasa yakin kalo selaluuuu aja ada yang bisa bikin bahagia, bisa disyukuri dalam keadaan senajis dan se-bikin senep apapun.

Jamaica's Away - Souljah
Lagu ini sempet lamaaaaaaaaaaaa banget jadi lagu dengan play count terbanyak di iTunes gw. Ga heran, soalnya dia sempet jadi ultimate comfort song gw. Kenapa? Karena meskipun asosiasinya rada jauh, tapi lagu ini bikin gw inget kalo pada suatu masa gw pernah berada dalam posisi sangat aman dan nyaman karena ada orang yang bisa jadi tempat gw pulang.

Hoho begitulah.. Ada yang mau nambah stok comfort songs gw?
Oh iya! Ternyata setelah gw pikir-pikir ada juga lagu-lagu yang bisa bikin gw ngerasa tenang atau ngerasa lebih baik karena lagu itu sendiri, bukan karena hal lain yang gw asosiasikan sama lagu itu. Contohnya adalah lagu yang menggeser Jamaica's Away dari tahta most played gw hoho.. Tar kalo ga males gw tulis juga deh. Hehe..

Perubahan Makna :D

Dulu "anak teknis" akan diartikan sebagai anak-anak perlap, transpor, dan keamanan (atau tim advance Psycamp atau tim teknis Tasik). Sekarang jadi berarti mentek, kompas, komlat, staf, dan SL.

Dulu (misal) operasionalisasi dari "tensi 5" adalah "boleh ngomong teriak, komdis boleh nyelem ke barisan, boleh gebrak meja/tembok". Sekarang jadi "puncaknya keseluruhan paket, mainnya begini, dinamiknya segini, dengan emosi begini".

Hahaha kadang gw masih disonansi kognitif :D
Apalagi kalo mikir "gw suka cowo yang jago teknis" pasti jadi ketawa karena ga mirip banget antara pengertian yang dulu sama sekarang.. Jadi sangat berefek "Ih maksud gw bukan ituuuuu.." hehe..

6.11.10

Life Is A Series of Choices - 4. The People Behind The Couragious Act

Gw percaya kalo pertolongan Allah selalu dekat. Bentuk yang paling sering muncul adalah dengan mempertemukan gw sama orang-orang super oke yang bantuin gw ngelewatin keseruan-keseruan hidup. Dalam kasus ini juga samanya.

Pada hari wawancara BoD, gw dateng ke kantor itu dengan keberanian ekstra hasil 'pinjeman' dari 3 orang.

Orang pertama ngasih gw nasehat yang ingin gw dengar.
prinsip dlm mencari kerja: suka --> kerja keras --> expert --> gaji gede
cari yg lo suka, jd lo akan sneng ngejalaninnya, walaupun kerja keras, terus lo jadi expert, klo udah gitu bayaran lo pasti gede
jd mendingan ikutin idealisme lo krn nantinya uang dtg dgn sendirinya
klo gw ada pilihan untuk itu, gw akan pilih idealisme gw sih
Hihiw sedap banget dah :D

Orang kedua pernah ngalamin hal yang super mirip sama ini. Gw niat banget sampe ke warnet dulu sebelum berangkat buat baca ceritanya. Waktu gw bilang makasih karena udah ngasih gw inspirasi untuk jadi sepemberani itu, dia bilang "Alah, lo mah emang terlahir dengan predisposisi untuk kayak gitu, bukan karena gw yang inspiratif" hahaha..

Orang ketiga.. hmm.. ada. Ada, dan bales DM yang ga gw sangka bakal dibales hahaha.. sehingga gw tau kalo at the end of the day, apapun yang terjadi di wawancara itu, akan ada yang rela dengerin cerita gw dan ngasih senyum buat gw. Dan gw tau semua akan baik-baik aja :)

Makasih banyak banget ya, kalian bertiga! Beneran deh, tanpa kalian gw ga akan seberani itu jawab seenak jiwa pas wawancara :D

Oh! Makasih banyak juga pastinya buat si Temen-Sekelas-yang-Udah-Duluan-Kerja-di-Situ :) Makasih buat obrolannya yang menyenangkan dan insightful. Makasih udah sedikit banyak meyakinkan gw buat berani jadi ga mainstream ;p

See, Allah super baik banget kan sama gw? Hehe..
Makasih ya Allah.. You're the best, always :)

ps: Cerita dari awalnya bisa dibaca di sini, sini, dan sini ya :)

Life Is A Series of Choices - 3. The Decision

Fyuh. Okay.
Gw baru aja kirim email ke perusahaan itu kalo gw ga bisa gabung di sana. Yah.. Sebenernya bukan 'ga bisa' sih ya tapi 'memilih untuk enggak' tapi biar simple tadi gw bilang aja 'ga bisa' hehe.

Berat juga lho buat kirim email itu dan ngeklik tombol send setelahnya.
Gw emang udah cukup yakin mau mutusin apa, tapi tetep aja. Kayak percakapan Shepherd sama Bailey di Grey's Anatomy season 2 episode 5 ini:
Derek: Bailey, tell me what to do. God, why does this have to be so hard?
Bailey: It’s not hard. It’s painful but it’s not hard. You know what to do already. If you didn’t you wouldn’t be in this much pain.
Gw tau gw ga mau ngambil tawaran buat gabung di perusahaan itu, makanya gw ngerasa 'sakit' karena tau itu berarti gw melewatkan kesempatan buat berada di keadaan finansial yang stabil plus melewatkan kesempatan buat jadi apa yang pernah gw pengenin banget. Dang! Tapi yaudahlahya. Keputusannya udah gw bikin, ga usah gw tengok-tengok lagi. Sekarang gw mau cerita kenapa gw bisa yakin buat bikin keputusan itu.

Jadi pas selese wawancara sama Pak Y, gw ngobrol sama temen sekelas gw pas kuliah yang udah duluan kerja di perusahaan itu. Lama juga ngobrolnya, menyenangkan dan insightful. Ada dua poin dalam obrolan itu yang akhirnya bikin gw cukup yakin untuk ga kerja di situ. Pertama, dia bilang "Apapun yang gw kerjakan, I want to do what makes me happy" Kedua, dia nyeritain kerjaannya (yang nantinya akan gw kerjain juga kalo gw masuk). Oke, gw gabungin lah kedua hal itu.
Gw ngebayangin gw nerima kerjaan itu. Gw ngebayangin saat gw lagi kerja di posisi itu. Dalam bayangan gw, si gw-di-posisi-itu ga lagi senyum saat kerja. Serius dan menikmati, tapi ga senyum dalam hati. Saat ngebayanginnya pun gw ga sambil senyum. Beda banget sama pas gw ngebayangin diri gw jadi editor buku. Gw ngebayangin gw akan kekurangan tidur, tapi gw seneng banget ngerjainnya. Bahkan saat ngebayanginnya pun gw senyum dan ngerasa merinding-merinding seneng gimanaa gitu.
Oke baiklah. Sesimpel itu dan gw merasa menemukan jawaban.

Besoknya, kelas FK D presentasi. Men! Diskusinya seru banget parah! Gw ngerasa sangat hidup di dalem kelas. 'Wah' banget aja rasanya nonton anak-anak cerdas dan kritis itu diskusi. Gw pun semakin yakin buat milih jadi dosen aja.

Dan yah, begitulah.
Setelah ditambah doa-doa dan solat-solat, gw kirim lah email itu.

Tampak membuang kesempatan?
Well.. kesempatan yang sama emang ga bakal dateng dua kali tapi bukan berarti kesempatan-kesempatan yang berbeda ga akan dateng menghampiri gw kan?

Tampak terlalu idealis?
Well.. barangkali idealisme dan kebebasan untuk memilih sesuai hati nurani memang sebuah kemewahan. Selagi gw dikasih nikmat buat memiliki kemewahan itu, lebih baik gw manfaatkan, kan?!

So, there.
Gw melalui jalan yang jarang dilalui.

Life Is A Series of Choices - 2. The D-Day

Hari wawancara BoD pun tiba. Berbekal keberanian ekstra hasil 'pinjeman' dari beberapa teman, gw bertekad bakal jawab 'sesuka gw' dan sejujurnya lagi. Degdegan banget gw, asli. Wawancaranya 2 kali, btw, yang pertama sama Pak D pake Bahasa Inggris dan yang kedua sama Pak Y pake Bahasa Indonesia.

Mana gw sangka, wawancara hari itu sangat luar biasa.

Gw bilang "Saya milih kuliah Psikologi karena cita-cita saya adalah jadi istri dan ibu yang baik. Saya pikir, kalo akhirnya saya harus jadi stay at home mom maka ilmu Psikologinya tetep kepake. Kalo saya kuliah Teknik Metalurgi misalnya, kan kurang bisa dipake kalo jadi stay at home mom. Rugi kan, udah susah-susah kuliahnya."

Gw bilang "Saya ini range minatnya luas, jadi ketika lulus malah agak bingung harus fokus ke yang mana. Saya melamar ke sini waktu saya sedang mengeksplor diri saya, tapi kemudian sebelum saya dipanggil ke sini saya dapat kesempatan buat ngerasain jadi dosen dan ketemu dosen-dosen dari berbagai fakultas di UI. Pengalaman itu bikin saya merasa kalo menjadi pengajar dan bekerja dalam lingkungan akademis adalah panggilan hidup saya, saya merasa mendapatkan kebahagiaan dari sana."

Pak D bilang "You're interesting" dan Pak Y bilang "Kamu menarik ya.. Waktu lihat CV kamu saya udah yakin 'Panggil nih panggil, kita pake' dan Pak D juga bilang 'Aku sih rekomen' ke saya tadi."

Gw bilang "Saya ingin pekerjaan yang fast paced, mind stimulating, dan high impact, makanya dulu saya pengen banget jadi konsultan. Lagi pula, in the long run saya ingin punya pekerjaan yang memungkinkan untuk saya kerjakan dari rumah sehingga saya bisa punya lebih banyak waktu untuk keluarga saya. Setelah saya cari informasinya, konsultan adalah salah satu pekerjaan yang memungkinkan untuk itu."

Pak Y bilang "Yah, sayang sekali kalo kamu cuma bisa di sini 6 bulan. Itu kan kamu baru aja naik, masa langsung keluar" dan gw jawab "Iya Pak, saya pikir juga kurang fair untuk perusahaan kalo saya cuma di sini 6 bulan dan selama 6 bulan itu saya dibina di sini tapi terus keluar. Makanya saya kaget waktu saya dipanggil wawancara hari ini padahal waktu wawancara lewat telepon saya udah bilang kalo saya mungkin cuma bisa kerja di sini 6 bulan kalo diterima."

Gw bilang "Setelah tahu lebih banyak tentang pekerjaan ini, saya yakin kalo insya Allah saya akan bisa mengerjakannya dengan baik dan saya juga akan senang mengerjakannya, tapi dengan berbagai kondisi yang saya ceritakan tadi, saya benar-benar harus mempertimbangkan banyak hal kalau diberi kesempatan untuk kerja di sini."

Pak Y bilang "Yah, memang skenario Allah ya. Kenapa dulu saya minta pemanggilan kandidat dihentikan dulu waktu bulan Mei, semua udah diatur Allah itu. Coba kalo saya panggil kamu bulan Mei atau Juni, pasti kamu langsung mau kan.. dan sekarang kamu udah bisa jadi konsultan. Saya tetep panggil kamu hari ini karena saya lihat kamu berpotensi untuk berkembang jadi konsultan, dan yaah siapa tahu kamu berubah pikiran.. Apalagi dulu kamu juga memang ingin jadi konsultan kan."

Dan wawancara hari itu ditutup dengan "Ya sekarang terserah kamu aja. Kalo kamu mau kerja di sini, silakan kontak kami. Kalo enggak yaa.. saya anggap kamu jadi dosen dan saya doakan kamu jadi dosen yang sukses."

Men! Bener-bener di luar dugaan gw. Gw sampe terharu.
Alhamdulillah banget :')
Tinggallah gw (masih aja) bingung harus memutuskan apa.

Life Is A Series of Choices - 1. The Dillemma

there, right in front of me
choices
waiting for me to opt for

i think about it
compile data to help me thinking
ask around for second (and third, and fourth, and so on) opinion
i pray
then, being the F person that i am, do what my heart told me to

i decide
i rethink my decision
"did i choose the right thing?"
i let myself stumble for a while
then i stand tall and walk steady again
believing that what happened is the best thing
therefore it won over another possibilities and made it to reality

i smile,
and then i see

there, right in front of me
choices
waiting for me to opt for
-11 Mei 2010

Secara sesuka gw, gw mencanangkan tahun 2010 ini sebagai 'tahun pencarian' buat gw (setelah 'tahun kejayaan' di 2008 dan 'tahun kejatuhan' di 2009). Secara sadar gw emang jadi lebih banyak mengeksplor diri gw dan kontemplasi *caelah bahasanya* buat nyari jawaban dari 'apa sih yang bener-bener gw mau?' Kebetulan Sejalan dengan itu, di tahun 2010 ini gw juga ketemu hal-hal yang bikin gw mesti milih. Hal-hal yang menurut gw besar dan akan punya pengaruh signifikan buat hidup gw.

Nah, alkisah minggu lalu gw ditelpon sama perusahaan yang gw lamar sekitar bulan Mei lalu. Pas dia nelpon sejujurnya gw sampe udah nyaris lupa kalo gw pernah ngelamar ke sana :D Pendeknya, gw diwawancara lah lewat telpon. Dan setelah wawancara itu gw dilema :D Kenapa? Karena eh karena.. hmm.. mari sini gw jembrengin pertimbangan-pertimbangan gw.
  1. Gw masih ada kontrak kerja sampe bulan Desember dan gw berencana buat S2 tahun depan yang (kalo diterima, amiiin) kuliahnya dimulai bulan Agustus. Artinya, kalo gw keterima kerja di perusahaan ini maka gw cuma bisa kerja dari buulan Januari sampe Agustus.
  2. Ini kerjaannya kantoran padahal gw udah agak ga kebayang (baca: males) buat kerja kantoran lagi. Di sisi lain, posisi yang ditawarkan ini adalah posisi yang jadi batu loncatan buat menuju ke kerjaan yang dulu pernah sangat gw idam-idamkan.
  3. Gw udah 'teken kontrak' buat jadi editor lepas di suatu penerbit dan akan mulai kerja bulan Januari. Ini ceritanya 'naik pangkat' dari penerjemah lepas ke editor, dan artinya gw mesti dateng ke kantor penerbit itu minimal seminggu sekali.
  4. Ga basa-basi lah ya, gw butuh duit buat hidup plus pengen bisa nabung lebih banyak dan gw yakin kerjaan ini secara finansial menjanjikan.

Woke, itulah hal-hal yang gw pikirin setelah wawancara via telpon itu. Gw nothing to lose banget pas wawancara itu, gw jawab 'sesuka gw' aja. Gw juga bilang soal kemungkinan cuma bisa kerja Januari-Agustus jadi gw pikir yaah gugur lah gw. Masa iya sih ada perusahaan yang mau bayar orang cuma buat kerja sesebentar itu padahal posisi yang ditawarkan adalah posisi yang bakal dikasih pembinaan abis-abisan dan diharapkan bisa cepet naiknya.

Dengan pikiran itu, gw pun akhirnya pasrah aja dan ga terlalu mikirin.
Berdoa aja lah, Allah pasti kasih yang terbaik.

Udah tuh ya. Eeeh dua hari kemudian gw ditelpon lagi loh, disuruh dateng ke kantornya buat wawancara sama BoD. Jengjeng banget, mana telponnya pas gw lagi tidur siang dan (sama kayak wawancaranya) pake Bahasa Inggris. Halah gw &%^%^*^%&* lah itu mikirin nanti mesti jawab apa pas wawancara sama BoD. Mesti jawab yang memperbesar kesempatan gw buat bisa kerja di situ, atau jawab yang mengindikasikan kalo gw ga mau kerja di situ?

Bingung lah gw.
Menjadi idealis VS menjadi realistis.
Ingin kerja yang bikin bahagia VS ingin punya kestabilan finansial.
Tipikal kebingungan gw banget deh :D

ps: Karena judulnya memuat kata 'series' maka cerita tentang ini juga gw bikin berseri ah.. Hihihi..
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr