22.11.10

Melepaskan

Tiga tahun yang lalu, ada yang terjadi.
Satu setengah tahun yang lalu, ada yang terjadi.
Dua-duanya bikin sakit dan marah.

Sejak terjadinya, gw ga pernah nangisin hal-hal itu sampe segitunya. Bahkan mungkin gw sama sekali ga pernah nangisin hal-hal itu. Kenapa? Karena gw ga pernah mau ngerasain sakitnya, ga pernah mau ngerasain marahnya.

Kemaren ikut training NAC, dan pada salah satu sesi gw diminta ngebayangin sesuatu yang bikin gw marah. Otomatis gw ngebayangin kejadian-kejadian itu. Dan ternyata, gw semarah itu. Semarah itu sampe seluruh badan gw tegang banget. Sampe ngatup mulut dan gertakin gigi keras banget. Sampe ga bisa cepet 'sadar' pas disuruh relaksasi.

Trus pada salah satu sesi selanjutnya, akhirnya gw nangis senangis-nangisnya tentang kedua hal itu. Sesenggukan parah dan ngelepas setengah kontrol diri yang biasa gw pasang, sambil berkali-kali bilang "Kenapa bla bla bla?" ~sumpah drama abis hahaha~ Sebelum nenangin diri, di akhir nangis itu gw tanya ke diri gw sendiri "Sampe kapan mau marah tentang itu?"

Malemnya, ada sesi api unggun. Tiap peserta dikasih kertas buat ditulisin sifat atau kebiasaan atau trauma yang ingin dibuang. Setelah nulis beberapa hal lain, gw diem bentar dan akhirnya gw nulis tentang itu trus gw buang deh kertas itu ke api unggunnya.

Fyuh.
Bismillah deh, gw niatin buat 'selesai' sama hal itu.
Kalo kata iklan mah, "Mulai dari nol ya" :)
Bismillah..

Bonus line
So. Udah lama banget gw ga nangis segitunya. Udah lama banget gw ga nangis di depan orang. Udah lama banget gw ga dipeluk kayak gitu.Udah selama itu, sampe gw ga inget gimana rasanya se-aman dan se-terlindungi itu. Hey you if you happen to read this, here's another thank you :)

0 komentar dari orang baik :):

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr