6.11.10

Life Is A Series of Choices - 2. The D-Day

Hari wawancara BoD pun tiba. Berbekal keberanian ekstra hasil 'pinjeman' dari beberapa teman, gw bertekad bakal jawab 'sesuka gw' dan sejujurnya lagi. Degdegan banget gw, asli. Wawancaranya 2 kali, btw, yang pertama sama Pak D pake Bahasa Inggris dan yang kedua sama Pak Y pake Bahasa Indonesia.

Mana gw sangka, wawancara hari itu sangat luar biasa.

Gw bilang "Saya milih kuliah Psikologi karena cita-cita saya adalah jadi istri dan ibu yang baik. Saya pikir, kalo akhirnya saya harus jadi stay at home mom maka ilmu Psikologinya tetep kepake. Kalo saya kuliah Teknik Metalurgi misalnya, kan kurang bisa dipake kalo jadi stay at home mom. Rugi kan, udah susah-susah kuliahnya."

Gw bilang "Saya ini range minatnya luas, jadi ketika lulus malah agak bingung harus fokus ke yang mana. Saya melamar ke sini waktu saya sedang mengeksplor diri saya, tapi kemudian sebelum saya dipanggil ke sini saya dapat kesempatan buat ngerasain jadi dosen dan ketemu dosen-dosen dari berbagai fakultas di UI. Pengalaman itu bikin saya merasa kalo menjadi pengajar dan bekerja dalam lingkungan akademis adalah panggilan hidup saya, saya merasa mendapatkan kebahagiaan dari sana."

Pak D bilang "You're interesting" dan Pak Y bilang "Kamu menarik ya.. Waktu lihat CV kamu saya udah yakin 'Panggil nih panggil, kita pake' dan Pak D juga bilang 'Aku sih rekomen' ke saya tadi."

Gw bilang "Saya ingin pekerjaan yang fast paced, mind stimulating, dan high impact, makanya dulu saya pengen banget jadi konsultan. Lagi pula, in the long run saya ingin punya pekerjaan yang memungkinkan untuk saya kerjakan dari rumah sehingga saya bisa punya lebih banyak waktu untuk keluarga saya. Setelah saya cari informasinya, konsultan adalah salah satu pekerjaan yang memungkinkan untuk itu."

Pak Y bilang "Yah, sayang sekali kalo kamu cuma bisa di sini 6 bulan. Itu kan kamu baru aja naik, masa langsung keluar" dan gw jawab "Iya Pak, saya pikir juga kurang fair untuk perusahaan kalo saya cuma di sini 6 bulan dan selama 6 bulan itu saya dibina di sini tapi terus keluar. Makanya saya kaget waktu saya dipanggil wawancara hari ini padahal waktu wawancara lewat telepon saya udah bilang kalo saya mungkin cuma bisa kerja di sini 6 bulan kalo diterima."

Gw bilang "Setelah tahu lebih banyak tentang pekerjaan ini, saya yakin kalo insya Allah saya akan bisa mengerjakannya dengan baik dan saya juga akan senang mengerjakannya, tapi dengan berbagai kondisi yang saya ceritakan tadi, saya benar-benar harus mempertimbangkan banyak hal kalau diberi kesempatan untuk kerja di sini."

Pak Y bilang "Yah, memang skenario Allah ya. Kenapa dulu saya minta pemanggilan kandidat dihentikan dulu waktu bulan Mei, semua udah diatur Allah itu. Coba kalo saya panggil kamu bulan Mei atau Juni, pasti kamu langsung mau kan.. dan sekarang kamu udah bisa jadi konsultan. Saya tetep panggil kamu hari ini karena saya lihat kamu berpotensi untuk berkembang jadi konsultan, dan yaah siapa tahu kamu berubah pikiran.. Apalagi dulu kamu juga memang ingin jadi konsultan kan."

Dan wawancara hari itu ditutup dengan "Ya sekarang terserah kamu aja. Kalo kamu mau kerja di sini, silakan kontak kami. Kalo enggak yaa.. saya anggap kamu jadi dosen dan saya doakan kamu jadi dosen yang sukses."

Men! Bener-bener di luar dugaan gw. Gw sampe terharu.
Alhamdulillah banget :')
Tinggallah gw (masih aja) bingung harus memutuskan apa.

0 komentar dari orang baik :):

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr