27.2.12

Ada "lo" dalam "livin' la vida loca",
 jadi ya gw baik-baik aja sampe sekarang.

Di C.309 ada. Di A3.08b ada. Di Pusgiwa/Hoki ada. Di Al Hijri ada. Di rumah juga ada.
Lengkap. Alhamdulillah :)

24.2.12

Livin' La Vida Loca!

  • Packed schedule
  • Assignments with less-than-24-hours deadline, high standard, and minimal supervision
  • Sharp minded students to help understand subject I'm not brilliant at
  • Long hours meetings and physical demands around that

So. Yeah.
With those things in my pocket, my life is crazy indeed :D

But..

Time flies when you're focused and doing challenging things
Time flies when you're in good company
Time flies when you're having fun

And yes I feel like time does fly :D

~ Ditulis dalam keadaan ngantuk tapi girang setelah rapat 4 jam lebih ga kerasa dan tengah malem nemu mainan baru :D Kalo grammar ngaco mohon dimaafkan dan dikoreksi.

Peringatan Keras Buat Diri Sendiri

  1. Harusnya nahan diri bukan cuma ke yang dianggep berbahaya, tapi ke semuanya.
  2. Kalo buat nyepet bisa mikir dulu baru ngomong, harusnya buat ini juga bisa. Kalo ga bisa, nunduk dan tutup mulut terus aja mendingan.
  3. Jangan keasikan main-main, Ne! 

Awas!!!

21.2.12

Negeri 5 Menara The Movie


Gw adalah orang yang rewel kalo nonton film yang diangkat dari buku, soalnya gw kesel kalo filmnya beda sama bayangan gw berdasarkan bukunya hehe.. Makanya, pas gw dapet undangan nonton film Negeri 5 Menara gw sengaja ga baca lagi bukunya biar ga terlalu inget detail-detail di buku itu (meskipun yaa tetep lumayan banyak yang keinget -_-“). Gw juga bener-bener nurunin ekspektasi lah pas mau nonton. Dan hasilnyaaaa…

Nonton film Negeri 5 Menara adalah pengalaman yang baru dan berbeda dari baca bukunya. 

Cerita yang mendasari film Negeri 5 Menara *pastinya* masih sama dengan bukunya yaitu tentang pengalaman Alif Fikri (Gazza Zubizareta) sekolah di Pondok Madani bareng "Sahibul Menara" tapi kembangannya cukup banyak yang beda (diubah atau ga ada sama sekali) dari yang di buku. Menurut gw ini wajar banget sih, karena pasti banyak banget yang bisa diceritain dari kehidupan di Pondok Madani yang mengambil inspirasi dari kehidupan penulisnya di Pondok Pesantren Gontor.  Nah, dengan milih kejadian-kejadian yang beda dari bukunya untuk masuk ke filmnya maka audiens bisa dapet gambaran yang lebih lengkap lagi tentang kehidupan di sana. Sayangnya, menurut gw ada beberapa pilihan kembangan cerita yang agak maksa dan cukup fatal untuk runtutan cerita yaitu masa sekolah yang disebut cuma empat tahun dan pentas seni yang dibikin pas Sahibul Menara kelas dua. Selain itu, gw juga ngerasa film ini punya banyak banget pesan moral yang ingin disampaikan secara tersirat maupun tersurat sehingga ada adegan-adegan yang sebenernya ga segitu pentingnya buat alur cerita tapi dimunculin di film.

Lepas dari perbedaan-perbedaan dengan bukunya, gw sih bisa banget menikmati film ini. Di menit-menit awal film, gw yang suka banget denger orang ngomong pake bahasa daerah dibikin girang sama dialog-dialog yang sepenuhnya pake bahasa Minang. Wuah! Keren parah menurut gw :D Sepanjang film pun gw seneng banget karena tokoh-tokoh dari daerah yang berbeda ngomong pake bahasa atau logat yang sesuai sama daerah asalnya.

Trus trus, yang juga gw suka dari film Negeri 5 Menara adalah adegan-adegan yang “puitis” baik dalam dialog maupun gambar. Dari segi dialog, gw suka banget cara Alif menyatakan persetujuannya untuk masuk Pondok Madani. Cerita tentang beli kerbau yang dikasih porsi lebih banyak dan lebih krusial daripada di buku juga jadi salah satu bagian film yang berkesan banget buat gw. Dari segi gambar, gw suka banget komposisi di shot pertama yang muncul di layar dan shots menara yang jadi markasnya Sahibul Menara.

Sementara itu, gw lumayan kecewa sama penokohan di film Negeri 5 Menara. Yah, mungkin milih pemeran adalah hal yang paling “menantang” (untuk ga bilang susah ;p) dari film yang diangkat dari novel. Orang yang udah baca bukunya pasti punya bayangan berdasarkan yang dideskripsiin di buku dan yaa ga gampang untuk nemu orang yang cirinya sama kayak deskripsi di buku. Pas liat poster film ini, gw mikirnya Alif itu Atang karena yang paling gw inget pake kacamata adalah Atang (Aris Putra). Yang pake kacamata juga harusnya ada tiga, tapi di film cuma satu. Pemilihan pemeran yang tepat gw liat di Said (Ernest Samudera) sih, paaaas bener sama yang gw bayangin dari bukunya :D Sementara itu, yang ngagetin gw adalah Randai (Sakurta Ginting) karena jauh banget sama gambaran di bukunya. Meskipun Randai ngagetin, pemilihan pemeran yang paling failed menurut gw adalaaah… Ikang Fawzi sebagai Kiai Rais! Alesannya, yaaah.. mungkin seandainya film ini tayang lebih dulu daripada iklan O* C***** muncul di TV gw akan oke-oke aja sih ;p

Itu dari segi pemilihan pemeran. Dari segi penggambaran karakter tokoh, menurut gw film ini kurang rata gregetnya untuk tiap anggota Sahibul Menara. Alif sama Said sih masih oke lah ya, keliatan gitu karakternya kayak apa. Sayang banget Raja (Jiofani Lubis) ga keliatan pinter dan rajinnya, Atang ga dibiarin menonjol di pentas seni, dan Dulmajid (Rizki Ramdani) ga dikasih peran pahlawan di adegan lobi nonton Piala Thomas. Kalo Baso (Billy Sandy), hmmm menurut gw ketolong lah di adegan dia pertama kali dialog bahasa Inggris di depan kelas :D

Kesimpulan gw..
Ga peduli udah baca bukunya atau belum, film Negeri 5 Menara perlu ditonton apalagi kalo pengen dapet semangat “Man Jadda Wajada” alias “Siapa yang bersungguh-sungguh, akan berhasil”. Adegan Ustad Salman (Doni Alamsyah) ngajarin “mantra” itu kuat banget lho! Tontonlah sendiri, siapa tau jadi merinding dan nangis tergetar juga kayak gw ;p

14.2.12

Ne,

You survived SMANSA's regeneration, twice
You survived 27 November 2006 - 25 September 2007
You survived 10 July 2009 - 17 December 2009

Now please survive this February - July, 'kay?

And oh!
Do you remember mid-2005?
You beat the odds then, now come on beat the odds once again!

Bismillah :)

ps: Don't worry, be happy 'coz you have anak-anak Prodik & MB to be your daily dose of sanity in the midst of this madness :D

13.2.12

Oleh-oleh TC 1 TIMBC

#bahagiaitusederhana 
  • Lapangannya lurus dan ukurannya tepat :D
  • Liat display orangnya banyak banget :D
  • Ngasih Ami masuk running dan dia ga berceceran di lapangan :D :D :D
  • Hari pertama kuliah semester 2 jatuh pas setelah TC dan Prodik masuknya jam 10 sedangkan PIO jam 8 dan KLD-KLA jam 9 :D


Lines I'll Remember
  • "Kill me! Kill meeee!" - Pipit, pas harus ngulang pasang jamur di 2 garis
  • "Bunuh aja gw sekaraaaaaaaang" - Gw, beberapa detik setelah sadar kenapa Pipit bilang yang barusan
  • "Itu ada berapa ratus orang di sebelah lu?" - Taufiq
  • "Ini tim kita sampe Thailand ya. Biasain jadi crew dengan segini orang dan biasain kerja sama orang-orang ini" - Aji


..dan lain-lain
  • Sore-sore liat pelangi di Hoki sama Ayu, Biancha, Thaif, Maing, Ditya
  • Bikin lapangan 5 jam sampe kesel dan mau gila, tapi kebayar sih pas terbukti bantu pasukan :)
  • Evi tangannya kram dalam posisi megang payung
  • Bahasan tentang macem-macem warna kulit orang setelah berjemur seminggu di Hoki
  • TC 2 hari dengan jadi double agent rasanya kayak gini. Bayangin TC akhir/di Thailand seminggu yang load kerjaan dan tekanannya lebih tinggi dengan jadi double agent plus bawa tugas kuliah jadi ngerasa harus ningkatin stamina. Ayo Ne!


-dan beberapa hal lain yang ga lulus sensor buat masuk blog ini ;p

7.2.12

Untuk 0906xxxxxx

Dek,
Sejak sore tadi saya gelisah, degdegan, dan ga enak makan. Mungkin karena kopi pekat yang saya minum waktu makan siang, atau mungkin karena dua puluh sekian menit di Djoko Soetono kecil tadi.

Saya ngerasa mencuri dua semester dan belasan SKS dari kamu.

Saya ga ngerti apakah kontrol diri kamu segitu baiknya atau gimana, tadi kamu keliatan biasa aja. Sedangkan saya.. lemes selemes-lemesnya. Waktu kejadian sih iya saya yakin banget ngomong macem-macem sama kamu, tapi tadi saya remuk. Saya ngetwit "so this is how it feels, as a teacher, to be heartbroken by your student" dan "so this is how it feels, as a man of conscience, to be heartbroken by your own decision".

Dek,
Kamu berhak banget benci sama saya. Kamu berhak banget nyalahin saya. Toh memang saya yang waktu itu berkeras ngurus ini semua. Waktu itu saya juga nanya sama diri sendiri, "Bener ga sih keputusan saya?" dan tadi saya ngulang pertanyaan itu. Berkali-kali. Saya ini dari latar belakang ilmu yang abu-abu, Dek, dan waktu itu saya sempet ragu setelah denger alesan kamu. Saya bisa ngerti, tapi yaah.. kayak yang saya bilang waktu itu lah. Kalo mahasiswa UI aja ngelakuin kecurangan akademis dan berharap bisa lolos dari konsekuensinya, kita ga perlu heran kalo pejabat pemerintah banyak yang korupsi terus ngelak dari hukuman. Itu dari sisi kamu, dari sisi saya.. Mau saya taruh di mana muka saya kalo saya memaki penegakan hukum yang abal-abal di negara ini sementara saya ngelolosin kamu?

Maka Dek,
Kamu berhak benci sama saya dan nyalahin saya, tapi saya ga mau minta maaf sama kamu karena saya merasa melakukan hal yang benar.

Dek,
Apa yang kamu rasakan dan pikirkan tentang ini? Saya ga tau yang saya tangkep ini tepat apa nggak, tapi saya ngeliat kekecewaan dan kesedihan mendalam yang bukan cuma tertuju buat kamu di wajah para dosen di ruangan tadi. Buat saya sendiri, ini tragis. Harusnya ini ga perlu terjadi. Saya bisa sedikit mengurangi kegelisahan sebagai pengajar dan pendidik karena saya baru ketemu kamu di ruang ujian waktu itu, tapi seandainya saya pernah ngajar kamu atau setidaknya megang kamu di OPK atau organisasi maka saya akan sangat kecewa dan mempertanyakan diri saya sendiri. Menjadi (asisten) dosen buat saya bukan cuma tentang materi dalam mata kuliah yang saya ampu tapi juga tentang nilai-nilai kehidupan. Gagallah saya apabila mahasiswa saya lebih memilih untuk menyontek daripada mendapat nilai yang dianggapnya kurang baik. Gagallah saya apabila mahasiswa saya lebih takut tidak lulus daripada berbuat curang.

Dek,
Saya tadi googling nama kamu dan nemu bukti-bukti tentang satu hal: kamu orang baik dan Allah sayang sama kamu sehingga Ia menjaga kamu dari keburukan. Kamu ditampar keras-keras di kali pertama kamu mencoba melakukan kecurangan supaya kamu ga ngerasa "aman" berbuat curang lalu mengulanginya dengan jenis dan skala yang terus bertambah.

Dek,
Kejadian ini ngingetin saya kalo melakukan hal yang benar itu kadang (atau sering?) ga mudah dan ga menyenangkan. Ga usahlah kita perdebatkan "kebenaran menurut siapa?" karena melakukan yang menurut saya benar pun bisa menimbulkan rasa ga enak buat saya. Sama-sama lah ini kita menghadapi konsekuensi dari apa yang kita lakukan. Kamu dan belasan SKS yang terbuang, saya dan deraan rasa ga enak karena merugikan kamu.

Semoga kita belajar dari kejadian ini dan tetap terjaga dalam kebaikan.
-Shanti

6.2.12

Padamu

RI,
Aku pernah begitu marah padamu.

Waktu umurku tujuh belas, aku memilihmu. Waktu itu aku bisa memilih mau bersama kamu atau bersama pilihan lain yang mungkin lebih menjanjikan masa depan cerah. Demi cinta, kesetiaan dan balas budi, aku memilihmu. Kupeluk dirimu menjadi keutuhan diriku. Tapi apa yang terjadi kemudian?

Kamu mengkhianatiku. Pengkhianatan terbesar dalam hidupku.

Waktu itu hari keempat aku berumur sembilan belas. Kamu menikamku dari belakang. Menginjak-injak kesetiaan, kepercayaan, dan kepasrahan diriku padamu. Saat itu marahku belum terasa, aku cuma tahu dan melakukan satu: bertahan hidup. Baru beberapa bulan setelahnya aku menggelegak. Muak yang berdeguk di kerongkonganku karena kamu semakin terasa menjijikkan bagiku. Bajingan munafik!

Waktu itu umurku hampir dua puluh. Aku melakukan segala cara yang aku bisa dan mengambil semua kesempatan yang aku lihat ~ untuk meninggalkanmu.

RI,
Pagi ini kukenangkan semua itu dan kusadari aku telah mereda.

Entah sejak umurku yang keberapa, aku tak lagi membencimu. Aku tidak bisa bilang aku jatuh cinta lagi padamu, tapi kepalaku juga tidak lagi berasap setiap mengingatmu. Aku mulai melihatmu dengan jernih. Kamu punya banyak keburukan tapi kamu juga punya banyak kebaikan.

Aku merasa ada harapan untukmu, ada harapan untuk kita. 

Entah sejak tahun keberapa umurku yang berkepala dua, aku memelihara satu kegelisahan dalam hatiku. Kegelisahan karena merasa belum cukup melakukan sesuatu untukmu, untuk mewujudkan semua harapan tentangmu dan tentang kita. Baranya kecil, tapi kukipas terus biar selalu menyala. Semoga hati yang gelisah terus menggerakkan seluruh tubuh untuk bekerja, apapun yang ia bisa.

Hari ini umurku hampir dua puluh lima. Meremang kudukku dan berkaca mataku ketika mengiang di telingaku sebuah lagu: padamu negeri, kami berjanji / padamu negeri, kami berbakti / padamu negeri, kami mengabdi / bagimu negeri, jiwa raga kami //

5.2.12

Barangkali suatu hari nanti..

..aku akan menulis di secarik Post-It
Sayang,
Ini kamu baca jam berapa? Maaf ya aku ga nungguin, ngantuk banget parah.
Besok (nanti?) kalo dibangunin Subuh jangan ngambek ya.. Hehe..
:*, Ne.
dan menempelkannya di baju yang kusiapkan untuk dipakainya tidur di sebelahku.

~
Ya ampun jadi mikir. Ntar gw end up sama orang yang gw panggil apa yak? *penting ahaha*

3.2.12

Trivia #10thnAADC

Beberapa hari kemaren, kunjungan ke post "Mira Lesmana Bercerita tentang AADC" melonjak gila-gilaan. Gw bertanya-tanya sih kenapa, tapi ga begitu nyari. Ternyataaa.. lagi ada kuis berhadiah tiket nonton tayang ulang AADC dalam rangka ngerayain 10 taun penayangan AADC untuk publik. Gw telat taunya huhuhu jadi ga ikutan (ikutan jawab sendiri doang sih, bukan ngarep hadiahnya) :(

Berhubung menurut gw ini seru, boleh lah gw gelar ya pertanyaan-pertanyaannya di sini.. Kali-kali yang kemaren ga ikutan iseng pengen ngetes kefasihannya *apa sik* tentang AADC.

  1. Siapa nama lengkap penulis puisi2 Rangga yang ada dalam film AADC?  Rako Prijanto
  2. AADC adalah film layar ke berapa untuk aktor @nicsap a.k.a. Nicholas Saputra?  Yang pertama
  3. Teruskan kalimat puisi Rangga ini: Kulari ke hutan….  “…kemudian menyanyiku”
  4. Apa nama lagu yang dibawakan oleh PAS Band & Tere dalam film AADC? Kesepian Kita
  5. Siapa nama pemeran pria kribo berkaca mata hitam yang ada di kelas Rangga?  Eddi Brokoli - @eddibrokoli
  6. Siapa nama penyanyi lagu ‘Tentang Seseorang” dalam film AADC?  Anda (Bunga)
  7. Lanjutkan kalimat dialog Rangga ini: “Saya gak mau bolpen itu balik ke muka⁰ saya gara-gara…”  "…saya berisik sama kamu"
  8. Lanjutkan dialog Limbong di Kwitang ini: “Kamu perhatikan ya, kalau dia sampai nengok balik kemari, berarti dia…”  "…berarti dia berharap kau mengejarnya"
  9. Film AADC adalah film layar lebar dengan pita seluloid sutradara Rudi Soedjarwo yang ke berapa? 
    Pertama :) note: film RS sblmnya menggunakan pita VDO
  10. Siapa nama karakter di geng Cinta yang selalu bertugas menyetir?  Milly
  11. Siapa nama Penata Artistik film AADC?  Adrianto Sinaga atau Anto Sinaga
  12. Lanjutkan kalimat puisi Rangga dalam suratnya untuk Cinta: "dan aku akan kembali dalam satu purnama untuk.... "  “...mempertanyakan kembali cintanya”
  13. Siapa nama karakter penjaga sekolah yang diam diam mengirim puisi Rangga ke lomba?  Pak Wardiman
  14. Siapa yang menulis dialog “Jadi salah siapa? Salah gue? Salah temen2 gue?” ( Hint: Ini ada di #certwit @MirLes ttg #AADC )  Prima Rusdi
  15. Siapa yang muncul selintas sebagai cameo menjadi kakak Cinta di film AADC? (Hint: Ada fotonya di rumah Cinta)  Rudi Soedjarwo
  16. Apa merek tas ransel milik Rangga?  Oakley
  17. Siapa nama karakter sepupu Rangga yang diperankan oleh Anda (Bunga)?  Rama
  18. Ketika Rangga didatangi Cinta di rumahnya dia mengaku terjebak tawuran. Dimana menurut Rangga tawuran itu terjadi?  Bulak Rantai
  19. Siapa nama produser film AADC?  Mira Lesmana - @MirLes &; Riri Riza - @rizariri
  20. Apa nama radio yang didengarkan oleh geng Cinta di mobil?  Prambors
  21. Setelah Geng Cinta meninggalkan bandara, mengapa Milly memutar balik mobilnya untuk kembali lagi ke Bandara?  Mamet ketinggalan di bandara
  22. Siapa yang memerankan tokoh Ibunya Alya?  Chrisje Frans Subono atau Chrisje Subono
  23. Apa judul lagu yang pertama kali diberikan ke produser @MirLes oleh Melly Goeslaw & Anto Hoed untuk film AADC?  Denting
  24. Siapa nama 3 asisten sutradara dalam produksi film AADC?  Lasya F Susatyo, Rako Prijanto & Sofyan de Surza
  25. Apa yang diteriakan oleh Milly ke Pak Taufik saat pengumuman pemenang lomba puisi?  "I LOVE YOU, PAK TAUFIK!"
  26. Apa nama sekolah yang digunakan oleh tim produksi AADC sebagai lokasi sekolah Cinta di film AADC?  Gonzaga
  27. Siapa diantara semua tokoh remaja di film AADC yang sempat terlihat menggunakan telpon genggam/ hand phone?  Rangga (menggunakan HP ayahnya di bandara)
  28. Film AADC adalah produksi film ke berapa dari Miles Films/ Miles Productions?  Ke-2
  29. Adegan apa yang harus di re-shoot (syut ulang) oleh tim kreatif film AADC?  Adegan Rangga lari mengejar oknum yg melempar bom molotov ke rumahnya.
  30. Apa judul puisi yang ditulis oleh Cinta?  Aku Ingin Bersama Selamanya
  31. Siapa sutradara VDO CLIP lagu "Ada Apa Dengan Cinta?"  Lasya Fawzia atau Lasya F Susatyo
  32. Apa nama buku catatan harian geng Cinta?  Buku curhat
  33. Siapa penulis Ide Cerita film AADC?  Mira Lesmana, Riri Riza &; Prima Rusdi
  34. Ketika Cinta marah karena Rangga menolak diwawancara dia merasa mending wawancara siapa?  Duta-nya SheilaOn7 atau Once-nya Dewa
  35. Suara siapa yang kita dengar sedang siaran di Prambors mengumumkan konser PAS Band?  Arie Dagienk
  36. Siapa penata kamera/sinematografer dari film AADC?  Roy Lolang
  37. Siapa yang mengucapkan dialog ini: ”Mana sih anaknya, gue timpa deh sekarang!” Karmen
  38. Siapa nama, diantara PenataKamera, PenataArtistik, PenyuntingGambar, PenataSuara fiilm AADC yg kini sdh menjadi sutradara?  Adrianto Sinaga atau Anto Sinaga: Penata Artistik
  39. Jelang ‘date’ Cinta dengan Rangga, berapa kali dia ganti baju?  4 kali
  40. Siapa nama sosok bayangan dalam puisi Chairil Anwar yang dibicarakan oleh Rangga & Cinta?  Ida

Trus truuus, meskipun kuis berhadiahnya udah lewat tapi masih ada berita baik lain...
Harga tiket & jam pertunjukan film #AADC sesuai dgn jadwal & HTM Blok M Square 21 :) Pantau terus @MilesFilms untuk detailnya!
Yuk?! :D

Ah, What A Day! :)

Baru aja tadi pagi gw nulis di blog satunya kalo gw harus bikin keputusan-keputusan besar bulan ini, sendirian. Lalu hari ini Allah "noyor" gw dan ngingetin...

Berpeganglah selalu pada diri sendiri. Tapi akan selalu ada, meskipun sedikit, meskipun tiada kau rasakan, orang-orang yang berpikir sepertimu, yang bisa memahamimu, dan bisa menyayangimu. Tak seorang pun benar-benar sebatang kara. Kita tidak pernah benar-benar sendirian.*

Trus ada keputusan yang terlontar karena mikir beberapa detik dengan isi yang beda dari apa yang udah dipikirin berhari-hari. Rasanya pengen noyor diri sendiri ahahaha tapi semoga semua baik-baik aja :)
Trus ada kejutan lain yang super menyenangkan jugak :D
Trus ada yang bikin nyess juga :")
Trus trus trus.. Ah pokoknya hari ini cangcing banget deh!

Terima kasih, Allah** :)

* Area X: Hymne Angkasa Raya (2003)
** Terima kasih buat orang-orangnya sebagian udah ditulis dan sebagian lagi belum mau gw tulis di sini

2.2.12

Lalala~ :D

Dear Taufiq & Galih,

Dulu pas regenerasi OSIS di SMA, senior-senior gw bilang "Jangan sombong! Yang ngebedain kalian sama orang-orang yang ga jadi pengurus OSIS tu bukan kemampuan tapi kesempatan. Kali ini, gw dapet kesempatan yang buat gw besar dan mungkin bakal bawa gw ke mana-mana. Kesempatan itu ga bisa ga mau gw ambil tanpa izin kalian dan gw beneran gapapa kalo ga diizinin. Tapi ternyata kalian ngasih izin :D Jadiii..

Terima kasih banyak buat izinnya ya :)

Semoga kalian berdua tambah ganteng
dan semoga cuaca selalu bersahabat sama jam latihan.

ps: Pengen nulis yang panjangan dikit tapi gw ngantuk banget. Mau ga nulis malem ini takut mood girangnya udah abis ;p Besok deh ya gw lanjutin kalo sempet kalo niat. Udah nih ya lengkap per 4 Februari 2012 jam 06:41
pps: Ini gw nulis ginian terancam dibilang lebay deh sama Taufiq. bo - do - a - mat. Wek >:P

"This might be a chance of a lifetime but I believe there will be another chance(s). I will most likely decline what might be if it costs me what is."

2002 - OSIS vs AFS
2012 - MB vs ...

Ten years. And I made same decisions.

It feels good to know that some parts of me remains the same even though I've grown and changed :)

Senior-senior Penyelamatku

Dear Anna, Kudin, & Sari..

Materi OBM yang bilang kalo "salah satu sumber daya yang akan membantu selama kuliah adalah senior" tuh bener banget ya.. Hubungan kita adalah buktinya :D Kalian, para temen yang udah duluan S2 di program yang sama kayak gw sekarang, bener-bener jadi sumber gw buat banyak hal. Informasi, bahan kuliah, dan terutama semangat.

Na, Kuds, I,
Gw beruntung banget karena ada kalian yang tau Prodik dan tau gw

Terima kasih untuk informasi dan tips yang banyak banget sejak gw mau wawancara sampe sekarang.
Terima kasih untuk bahan kuliah dan pinjeman bukunya.
Terima kasih untuk bukti kalo masih bisa lulus cum laude meskipun IP semester 1 ga nyampe 3,4.
Terima kasih untuk ngasih temen sakit hati karena nilai xxxxti :p
Terima kasih untuk ngasih tau kalo gw kemungkinan bakal dapet jackpot(s)
Terima kasih untuk bukti kalo bisa pergi ke luar kota seminggu di tengah kasus.

It means a lot :)

Terima kasih banyak untuk semua itu..
..daaan terima kasih lebih banyak lagi untuk bikin gw yakin bisa selamat selama kuliah dan jadi psikolog.

Terima kasih untuk keyakinan kalian kalo gw bisa ngadepin pewawancara gw.
Terima kasih untuk keyakinan kalian kalo gw akan diterima.
Terima kasih untuk keyakinan kalian kalo gw bisa kuliah profesi sambil MB.
Terima kasih untuk keyakinan kalian (dan senyum/ketawa penuh makna Kudin :p) kalo gw bisa kuliah semester 2 sambil MB dan ngasdos.
Terima kasih untuk nganggep gw cocok jadi psikolog :)

It means a whole lot.. and more :) :) :)

Terima kasih banyaaaaaaak.. Semoga kalian sukses & hore-hore!
Doain gw bisa sukses kayak kalian yaaaa..
*peluk satu-satu*

ps: Terima kasih juga untuk kesabaran dengerin cerita-cerita gw tentang berbagai oknum gw :p
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr