30.7.11

Hihihihi..

Kemaren, partner in crime gw bilang
Bok, lu kok ga ada sisi misteriusnya yak??
dan gw ngakak sengakak-ngakaknya.

Yakin, orang-orang tau banyak tentang gw?
Itu kutipan di sidebar boleh lho diliat dan diresapi ;p

24.7.11

Belajar Cerita :)

Gw tuh jarang 'cerita beneran' ke orang. Hmm maksudnya cerita soal masalah gw deng, seenggaknya masalah yang gw anggep berat. Gw banyak omong emang, murahan juga ;p tapi justru masalah yang bikin gw sakit kepala atau gemeteran atau nyesek dan belum gw temuin solusinya gw pendem sendiri *eh ya justru karena dipendem makanya bikin psikosomatis, ah gimana sik mbaknya -_-"* Kalopun cerita, gw pilih-piliiiiiiih banget cerita ke siapa. Trus mau mulai ceritanya susaaaaah banget padahal banyak banget kata-kata di kepala. Atau ga, gw cerita pas masalahnya udah selesai dan gw juga udah ga emosi lagi.

Gw susah cerita soal gituan karena:
  1. Takut ngerepotin.
  2. Ga pengen ada orang yang tau terlalu banyak tentang gw *sok misterius haha* kecuali gw menganggap orang itu berkepentingan sama gw dan/atau 'aman' buat gw.
  3. Takut jadi manja.
  4. Sekali nyeritain hal yang jarang diceritain bakal jadi pengen cerita terus saking ga pernah cerita padahal banyak banget yang pengen diceritain. Efeknya balik ke poin 1 dan 3.

Percayalah dengan kayak gitu gw menempatkan diri sendiri pada posisi yang repot hahaha.. Soalnya kadang-kadang butuh 'buang sampah' yang didenger (dan direspon) orang, ga cuma nulis atau berdoa. Jadi konflik batin *caelah*  gitu deh, pengen ga pengen cerita haha..

Nah, hari ini gw secara sadar belajar buat 'cerita beneran' ke orang. Malem ini ada sesuatu yang bikin gw migren dan gemeteran saking emosinya dan pas setelah kejadiannya gw disapa sama orang yang hmm... mari kita bilang aja gw anggap cukup aman untuk gw sampahin. Berhubung gw anggep aman, gw pun ga sok baik-baik aja. Pas dia nanya kenapa, baru gw galau hahaha.. Maju mundur cerita ga ya cerita ga yaaaaa.. lamaaaaa banget hahaha.. Malah prolog mulu ngebahas gw ga suka cerita-cerita dan berbagai alasannya..

Eventually I decided to take the risk. Akhirnya gw cerita meskipun susaaaaaah banget mulainya dan ceritanya juga *menurut gw* ga jelas banget heuheu.. Gw mah gitu, kalo cerita ginian kayak orang meracau hehe.. Slese cerita, kepala langsung berasa entengan! Ih seneng deh alhamdulillah :D Lebih seneng lagi pas gw bisa berhenti cerita dan mendapati kalo gw ga jadi pengen manja sama orang itu. Rasanya berprestasi! :D Hihihi semoga ini bisa membantu gw mencapai psychological well-being yang lebih baik..

Ah, aku senang :')
Alhamdulillah :)



PS: Terima kasih banyak lho, oknum dalam jendela ;p

22.7.11

Mocca Last Show(s)

-- Warning: This will be a long post without any pic --
(but you can click links to see videos)

Yak, tepat seminggu yang lalu gw nonton #MoccaLastShow di Hall Basket Senayan. Maap yah baru nulis skrg --> ga GR loh ini, beneran ada yang nunggu ;p *lirik Nana*

Hmm.. Tadinya gw berniat mulia buat nulis dengan format "experiencing #MoccaLastShow" alias kronologis deskriptif, tapi berhubung udah lewat seminggu jadi gw udah ga se-inget itu kayak apa yang gw alami di hari H. Namapun manusia ya, ingatannya terbatas :)

Jadinya sekarang gw mau nulis bagian-bagian yang berkesan (dan keinget sama gw) aja yah :)
OK here we go..

Pertama tau #MoccaLastShow dari *tentu saja* Twitter dan langsung memutuskan buat beli tiket. Ga mikir, asli. Ga peduli konsernya di mana, jam berapa, pulangnya gimana, ke sana sama siapa, pokoknya gw HARUS nonton. Setelah berhari-hari degdegan bersama dan rariweuh luar biasa di hari penjualan tiket, akhirnya gw dan Pipit bisa napas setelah dapet konfirmasi kalo 2 tiket Gold udah jadi hak milik. Gimana ga degdegan mampus coba, tiketnya cuma ada 900!

Beberapa hari sebelum tanggal konser, diumumin kalo venue konser dipindah dari Balai Kartini ke Hall Basket Senayan. Hmm rada gimana gitu sih, asa turun kasta hehe.. Rasa 'rada gimana' itu berubah jadi sakit hati pas liat denah tempat duduk. Tadinya kan gw beli Gold karena toh pembagian tiketnya adil, masing-masing 300 untuk Silver, Gold, & Platinum, jadi gw pikir gapapa lah beli yang Gold doang.. Pas liat denah kursi di Hall Basket gw syok karena Platinumnya jadi banyaaaaaaaaak banget. Huhuhu mana ga bisa nuker tiket pulak :( Sakit hati aja, gw yang udah beli tiket jauh-jauh hari pake degdegan mampus harus duduk di belakang orang yang beli tiket on the spot -_-"

Pada hari H, dengan berbekal doa yang spesifik gw berangkat ke Senayan.. ..dan doa gw terkabul, persis kayak yang gw minta. Pas lagi usaha nanyain (lagi dan lagi) apakah gw bisa upgrade tiket ke Platinum, ada orang yang mau jual tiket Platinumnya. Tepat ada 3, sejumlah yang gw butuhkan. Wow alhamdulillah :D Akhirnya gw beli lah tu tiket Platinum, tiket gw dijual ke calo.

Setelah kelar urusan pertiketan, ngantri lah tuh.. Gate open jam 6 dan konser mulai jam 8 cenah, tapi kejadiannya gate open jam 7 lewat dan konser mulai jam 8.23 dibuka oleh Soleh Solihun & Ringgo Agus Rahman yang parrrrrrrrah kocaknya. Suka banget lah gw, mana logatnya Sunda pisan gitu kan..

Pas sesi 1 sampe 3 yang masih ada kabaretnya itu gw sempet ngerasa ganjel, "Ini konser Mocca bukan sih?" soalnya Arina sama sekali ga nyapa penonton. Asli itu ganjel. Di sesi 1, mereka bawain Dream, Happy, This Conversation (featuring Ade Paloh 'Sore'), I Think I'm In Love, sama Secret Admirer. Ah aku suka sekalii suaranya Ade Paloh, hangat :)

Di sesi 2, muncul kolaborasi terkeren malam itu.. Endah N Rhesa di lagu Me & My Boyfriend (yang sempet dinyanyiin Endah dengan "Me and my husband now.." hihi) Dulu gw pernah terpesona nonton Anda tampil sama istrinya trus liat-liatan penuh cinta gitu, dan kemaren Endah N Rhesa lebih nyesss lagi.. Mesti banget deh liat Rhesa natap Endah pas Endah nyanyi, daaaan tentu saja gimana mereka 'ngobrol' lewat gitar, bass, dan tatapan. Ah, mempesona dan heartwarming :')

Selain Endah-Rhesa, yang interaksinya kerasa heartwarming banget buat gw adalah Riko-Indra. Riko seriiiiiiing banget nyamperin Indra, bahkan di beberapa lagu practically dia main di atas panggung drumnya Indra. Indra pun nanggepin kalo 'diajak ngobrol' sama Riko, dan itu manis-manis canggih banget menurut gw :'D Ini mah kayaknya mesti diliat sendiri deh, perhatiin aja videonya mudah-mudahan ada momen kayak gini yang ketangkep.

Riko, Indra, dan Arina emang atraktif banget malam itu. Ekspresinya Arina pas nyanyi bener-bener mencerminkan kalo Mocca adalah 'story telling pop band' karena bisaan banget gitu pas sama lagunya. Indra asik banget ngedrumnya, yah referensi gw emang ga banyak tapi gw asa takjub aja liat drummer se-ekspresif dan seasik itu. Riko, ah luar biasa banget lah.. Hmm secara sini ngefans jadi mungkin rada bias yah ;p tapi bener deh atraktif banget meskipun mukanya seringan lempeng sambil gigit bibir haha.. Dia paaaling pecicilan ke sana ke mari, naik-naik panggung kecil, ah pokoknya kalo gw jadi fotografer atau videografer bakal puas lah dapet pose-posenya dia ;p Toma gimana? Sayang banget gw bisa dibilang sama sekali ga bisa liat Toma dari tempat gw duduk :(

Dari tempat gw duduk juga kadang kabaretnya ga keliatan. Ga nyesel juga sih tapinya :p Di sesi 2 dan sesi 3 lagu-lagu yang dibawain kan masih ngebingkai kabaretnya tuh, gw mah tetep lebih merhatiin lagu dan Mocca-nya da' daripada kabaretnya hehe.. Di sesi 2 selain Me & My Boyfriend lagunya ada The Best Thing, Listen To Me, Object of My Affection (featuring Float), sama Let Me Go. Pas Object of My Affection tuh soundnya sempet sember gitu, gangguuuuuu :( Trus ya trus yaaa pas Let Me Go ujan masaa! Dan namapun Hall Basket yah, dindingnya ga sampe atas dan atapnya seng, jadi aja masuk banget suara ujannya grrrr.. Dibecandain sih sama Soleh, katanya itu emang bagian dari konsep soalnya pas slese lagu slese juga ujannya hehe..

Abis itu, di sesi 3 cuma ada 3 lagu: My Only One, Dear Diary, sama Hyperballad. Yang berkesan banget buat gw tuh Hyperballad. Sebelum Last Show, Hyperballad yang aslinya lagunya Bjork ini bukan lagu Mocca yang gw suka, bahkan kadang gw skip di playlist, karena auranya muram gitu menurut gw. Pas Last Show, si Hyperballad ini berasaaaaaa banget sedihnya, tapi pas sama sedihnya ngebayangin Mocca vakum (dan sama cerita kabaretnya juga) dan somehow keren banget dinyanyiinnya sama Arina malem itu. Berasa menyihir dan bikin merinding parah, bahkan besokanny setelah Last Show tuh gw bangun-bangun langsung terngiang Hyperballad dan selama beberapa haru dia looping mulu, di iTunes maupun dalem kepala gw. Pas ending Hyperballd kan ada salju-saljuan turun gitu yah, gw ngerasanya konsernya udah mau slese trus gw sedih banget gitu, ga rela udahan :(

Slese sesi 3, kabaretnya abis, dan baru deh berasa ini konser Mocca karena Arina banyak ngomong ke penonton :D Efek panasnya venue keliatan banget di awal sesi ini. Soleh & Agus buka jaket jadi tinggal pake kaos doang, Riko buka jas, Indra ganti baju, daaaan semua penampil yang gw liat keringetan dan mukanya berminyak hehe..

Sesi 'konser Mocca beneran' ini dibuka dengan I Would Never yang dinyanyiin duet Arina sama Nona Sari WSATCC. Habis itu ngobrol panjang tuh Arina sama Nona Sari, trus tuker vokalis. Nona Sari nyanyiin What If sama Mocca dilanjut Arina nyanyiin Senandung Maaf sama WSATCC. Lenggok Nona Sari di panggung seperti biasa sangat enak diliat, meskipun ga apal lirik hehe.. Sayang banget di sesi ini beberapa kali mic-nya feedback dan ilang timbul, ganggu abis.

Sejak Arina ngobrol sama Nona Sari, gw ngerasanya kayak lagi GPMB 2010 pas di chart 39A lagu 4. Campur aduk. Seneng, menghayati, puas, bahagia, tapi juga sedih udah mau selesai. Huhuhu.. Trus jadi ngebayangin gimana yah perasaan personil Mocca-nya.. Setelah bertaun-taun berjuang bareng, band yang "awalnya cuma dari kosan di Sadang Serang, sekarang ditonton hampir 2000 orang" trus mau vakum ga tau sampe kapan.. Meeen pengen nangis pisan gw..

Slese Senandung Maaf, personil Mocca yang lain balik ke panggung trus bawain I Remember dan penonton ikut nyanyi hampir sepanjang lagu. Slese itu Arina ngomong-ngomong lagi dan ada bagian di mana dia bilang " Yang akan saya kangenin banget dari Indonesia adalah denger penonton nyanyi dari atas panggung" :') Trus abis itu dia ngajak penonton nyanyi bareng di lagu Do What You Wanna Do. Sepanjang lagu, gw antara senyum lebar sama pengen nangis heuheu..

Habis itu masuk Swing It, Bob! yang asik banget. Pas bagian jenis-jenis dance tu Arina mraktekin sesuai yang disebut, trus Riko juga asa lepas banget di lagu ini, pecicilan abis hehe.. Slese itu, Arina ngomong lagi. Pas denger dia bilang "Kami orang-orang paling beruntung di dunia ini karena kalian semua" kan ngeh lah ya kalo itu mau Lucky Me, trus pas dengerin asli pengen nangiiiiis karena "Aaah udah mau slese nih yaa". Habis itu, Arina ngomong lagi dan ngenalin personil Mocca termasuk additional player.

Setelah ngenalin orang-orang, Arina bilang "Ini adalah hal yang tidak biasa dilakukan di konser Mocca, saya ingin menyanyikan satu lagu wajib nasional.. yang saya harap saya tidak menangis membawakannya. Buat saya syairnya dalem banget gitu ya, ngena.. Mungkin buat kalian-kalian biasa aja, tapi begitu saya mau pindah ke Amerika, kerasa banget lagu ini berarti buat saya.." terus dia nyanyi Tanah Airku cuma dengan diiringi piano. Termerinding sampe berkaca-kaca deh dengernya! Personil lainnya diem dan nunduk gitu huhu makin terharu..

Habis itu diem sejenak trus masuk How Wonderful Life Would Be, sapaan dari para personil buat keluarga masing-masing dan Swinging Friends, trus Tomorrow. Habis itu speech pamitan :( trus semua penampil naik ke panggung dan Mocca bawain Life Keeps On Turning. Huhuhuhu losing Mocca is not the end of the world, but it's true that it definitely hurts :'( Habis itu di akhir konser personil Mocca pada peluk-pelukan dan dadah-dadahan, trus Arina nangis.. Ah :'( Sampe sekarang gw nyesss gimana gitu liat bagian ini di video..

Besokannya ada kali tiga hari gw masih berasa mellow gara-gara itu.. Hehe.. Yah meskipun "Kalo ini bukan konser Mocca mah, gw bakal banyak omong soal penyelenggaraan" tapi rasa bahagia dan mellow gw karena Mocca nutupin itu heuheu..

Gw selama ini selalu menganggap kalo gw bukan tipe groupies. Gw suka sama lagu, bukan sama artis tertentu. Tapi Mocca ini kasus khusus agaknya ;p Ga kebayang gw akan ngalamin celebrity crush meskipun dia pernah dianggep anak band terganteng se-Indonesia haha ;p Lebih ga kebayang lagi gw akan nyamperin artis ke atas penggung setelah mereka konser dan meluk vokalis band kesukaan gw :D

Ah, gw ngerasa emotionally attached banget sama Mocca karena mereka nemenin gw tumbuh selama 9 taun terakhir :') Gw ragu ada band lain yang akan bikin gw segininya :')

Nah trus kemaren ada #kodemocca di twitter dan gw berhasil mecahin sampe clue terakhir. Kan itu udah tau ya kalo bakal ada konser Mocca lagi, dan di clue terakhir itu adalah petunjuk lokasi konsernya. Pas berhasil mecahin, asli gw pengen mbrebes mili lagi. Bukan karena tempatnya jauh sehingga gw ga bisa dateng, tapi karena..

..konser (yang kemudian disebut #secretshowmocca) itu diadain di ITENAS, tempat Mocca lahir. Huhuw kebayang betapa berartinya konser dan pemilihan venue itu buat mereka. Berakhir di tempat mereka berawal. Ah, gw yakiiiiiiiin banget konser itu paaaaasti lebih berasa 'Mocca' daripada Last Show di Senayan. Pengeeeeeen banget dateng, dan akhirnya emang siap-siap berangkat juga karena dikomporin (dan akan ditemenin) seorang teman ;p tapi apa daya surat ijin jalan ga turun :(

Hmm tapi pas liat laporan pandangan mata #secretshowmocca gw agak bersyukur sih ga jadi dateng. Konsernya bener-bener sesuai perkiraan gw, hangat dan 'Mocca banget', dan menurut mereka mah suasananya kayak pas pertama manggung di ITENAS taun 2001. Beuh, kalo dateng mah gw bisa-bisa nangis trus pulangnya mellow berhari-hari haha..


So, gw nunggu come back show mereka aja deh :)
Terima kasih banyak, Mocca.. I will keep you in my memory :')

dansemogapascomebackshowitugwbisanontonsamaorangyangmegangtangangwterus ;p

18.7.11

Aku Anak Rewel

Ini ditulis dalam rangka agak kesel sama diri sendiri daripada kesel sama keadaan.

Jumat malem (15/7) kemaren kan akhirnya gw nonton #MoccaLastShow yah, dan itu tentu saja berbekaaaaaaas banget buat gw. Nah, yang bikin kesel adalah.. gw belom bisa nulis tentang itu sampe sekarang, karena gw ga sempet rewel. Selese nonton, sampe rumah udah jam 1 pagi, masih kuat mantengin twitter ngeliatin #moccalastshow sama @moccaofficial sih, tapi otaknya udah ga canggih buat nulis padahal gw pengennya nulis yang rapi gitu (rewel #1) supaya rasa yang gw bagi bisa ngena juga ke yang baca.

Trus, Sabtunya gw ke Bandung. Niatnya pengen nulis lewat HP aja, toh bisa otomatis masuk sini juga, tapi ternyataaaa ga enak yah ngeblog lewat HP, ga ngalir aja rasanya (rewel #2). Selama Sabtu itu tetep loh buka-buka twitter #moccalastshow @moccaofficial @arinaephipania dll ceritanya buat ngejaga mood. Eh, ga dengerin lagu-lagunya? Enggak, udah looping otomatis di dalem kepala gw tanpa perlu mp3 haha.. Bahkan bangun-bangun pun gw langsung terngiang Hyperballad ;p

Hari Minggu latihan dari pagi, pulang-pulang ga mood buat nulis. Tapi untung udah banyak yang unggah videonya di youtube jadi mood bisa tetep terjaga. Di hari Minggu ini kalo lagi ga mesti fokus sama lagu proyek parsen atau display juga teteeeeep terngiang (dan nyanyi-nyanyi sendiri) Hyperballad sama Lucky Me.

Lalu datanglah hari ini. Seniat itu loh gw mau nulis sampe memutuskan ga pergi ke kampus haha.. Niatnya mau nontonin video trus nulis. Eh taunya di rumah lagi rame, padahal gw pengennya 'masuk kotak' dan 'pindah dunia' dulu biar dapet mood nulisnya (rewel #3). Ngekngok banget deh. Grrrr..


..dan ini curhat soal mau nulis aja kok panjang sih? haha..

14.7.11

Tentang Menolong Diri Sendiri

Hidup dan segala dinamikanya ga jarang ngasih kejutan buat kita, dan kejutannya belum tentu menyenangkan. Baru-baru ini gw dikejutkan dengan.. hmm.. gampangnya sih gw mengalami masalah yang sama sekali ga gw bayangkan akan terjadi ke gw. Masalahnya dari dalam diri gw sendiri dan buat gw sih agak bikin gengsi buat diceritain, tapi itu cukup sangat bikin gw ngerasa ga sehat secara psikologis.

Untungnya, mungkin karena gw pernah kuliah psikologi, gw sadar kalo gw ada masalah dan gw berusaha berusaha 'sembuh'. Gw lalu ngelakuin deh tuh cara penyembuhannya, plus gw bilang ke temen-temen tertentu tentang masalah gw. Seperti bisa diduga, belom tentu merekanya ngerti pas diceritain *yaiyalah, wong gw aja ga ngerti kenapa gw bisa gitu*dan yaaaaa emang susah buat gw cerita detail apa yang gw alami ke mereka. Nyeritain 'gangguan psikologis' yang sedang kita alami itu ga gampang lho, beneran deh. Meskipun susah, gw tau itu perlu, supaya gw ngerasa punya pegangan sekaligus ada yang bisa megangin gw kalo gw *amit-amit* makin parah 'sakit'nya.

Alhamdulillah, dengan bantuan temen-temen itu gw ngerasa mulai sembuh meskipun masih takut kambuh. Oh iya, kebetulan 'sebanyak mungkin berinteraksi sama temen' adalah salah satu cara penyembuhan masalah gw ini. Temen-temen gw itu mungkin ga sadar lho kalo mereka membantu gw buat sembuh abisnya gw hampir selalu ga keliatan sakit meskipun beneran sakit (fisik maupun mental) hehe.. Terima kasih banyak yaaa, kalian :)

Yang gw dapet dari pengalaman ini adalah, pertama banget, gw bersyukur pernah belajar psikologi dan diajarin buat mengenal diri sendiri sehingga ketika ada yang ga beres jadi cepet sadarnya. Kedua, kalo ngerasa ada masalah coba deh bilang ke orang yang lu percaya. Ketiga, berusaha menolong diri sendiri itu butuh keberanian yang luar biasa.

..dan terakhir..
Mengulurkan tangan itu bukan cuma buat ngasih pertolongan tapi juga buat minta pertolongan :)

Semoga kalo kita punya masalah yang menggangu kita bisa berani mengakui, berusaha menolong diri sendiri, dan mengulurkan tangan minta bantuan kalo emang perlu. Tenang aja, punya masalah itu sangat normal dan manusiawi kok.. aaaand it's OK to be not OK sometimes :)

11.7.11

My Mocca Story

Suatu hari di taun 2002, ada orang bagi-bagi poster di depan SMA gw. Ternyata poster promosi album pertama suatu band indie. Poster fotokopian ukuran A3 itu sederhana aja, isinya cuma nama band, judul album, sama CP buat beli kasetnya. Ga tau kenapa, pas gw liat gambar di poster dan judul album "My Diary" gw langsung punya feeling kalo gw bakal suka. Akhirnya gw telpon dah tu CP yang ada di poster terus dia kasih tau deh di mana bisa beli kasetnya di Bogor.

Setelah gw beli dan dengerin, ternyata bener aja dong gw suka.
Suka banget :)

Trus taun depannya, acaranya SMA gw (yang namanya MOCCA juga) ngundang mereka sebagai bintang tamu. Di acara itu gw bertugas rangkap jadi bendahara, keamanan pintu masuk di hari H, daaan LO-nya Mocca :) Gw inget bayar DP ke Bandung, trus H-1 jemput mereka habis manggung di Jakarta, ngurusin hotel dsb sampe nganterin mereka pulang. Pengalaman jadi LO itu bikin gw tambah suka sama mereka. Bukan cuma sama lagu dan penampilannya, tapi juga sama personilnya. Down to earth, ramah, dan sama sekali ga sok artis. Di rider pun ga minta yang aneh-aneh. Ah baik banget lah pokoknya aku sukaaaa :D

Gara-gara nge-LO-in itu pula gw meleleh sama Riko Mocca haha.. Waktu itu Arina habis sakit dan ga bisa makan daging, trus Riko ngurusin banget dan mastiin Arina dapet makanan yang aman. Trus juga yaaa gw suka aja gayanya pas manggung :D

Tadi, hampir 8 taun tepat 8 taun kurang 1 bulan setelah itu, gw masih meleleh liat dia di panggung. Di gig terakhir mereka sebelum last show lalu vakum.

Iya, mereka akan vakum untuk waktu yang tidak ditentukan. Gw asa mencelos gimana gitu ih. Gw emang bukan tipe orang yang akan ngefans banget sampe gimana gitu ke artis, but maybe this is the closest to me being a die hard fans. Gw punya semua albumnya, apal  banyak lagunya, jungkir balik kayang buat dapetin tiket Last Show, dan buru-buru cabut habis latihan MB biar bisa nonton last gig di Fusion Music Festival.

Gw kalo sampe suka segininya sama sesuatu, biasanya karena sesuatu itu punya ikatan emosional atau kenangan tertentu buat gw. Ini pun sama :) Selain kejadian nge-LO-in, masih ada 3 cerita yang bikin band ini dekat di hati gw tapiiiii ga mau gw ceritain di sini ;p plus tentunya baris-baris tertentu dalam lagu mereka yang 'ngena' banget. Saking berasa ngenanya, pas main ini pun gw pake lagu-lagu Mocca hehe..

Fyuuuuh senang pisan lah tadi bisa nonton dan Jumat besok insya Allah nonton lagi :)

Mocca di Fusion Music Festival, 10 Juli 2011

PS: Ah, aneh juga yah rasanya ngefans sama artis ;p

10.7.11

Egois yang menyenangkan adalah..

..bilang "Gw mau mengeluh mode on dan lu ga boleh komentar atau apapun. Gw udah tau apa yang harus gw lakuin, udah tau gimana problem-focused copingnya. Gw cuma pengen ngeluh aja dan lu dengerin aja. Ya?"

Maka tadi malam mengeluhlah gw di peron Bogor stasiun Pondok Cina tentang "When you tried your best but you don't succeed".
When you tried your best but you don't succeed..
Well, maybe it wasn't your best. Go try again!
But still, when you tried your best but you don't succeed..
It sucks. Big time.

Oh! Satu lagi!
Egois yang menyenangkan adalah.. nyalah-nyalahin orang lain atas keadaan lu sekarang dan bilang "Siapa sih yang dulu beride buat naro gw dalam situasi ini?" tapi yang ini mah kesenangannya cuma sesaat karena LoC Internal kicked in, "Trus siapa yang ga bersikeras nolak pas mau ditaro dalam situasi ini?". Hahaha siyal.. Kagak bisaaaa gw mengalihkan tanggung jawab atas hidup gw ke orang laen.. Hahahah..

Yuk lah lari lagi.
Meskipun jadi makin bertekad ga mau lanjut setelah ini, yang udah telanjur dimulai ini tetep harus diselesaikan dan diusahakan biar selesai dengan baik. Tanpa penyesalan.

Remember Juanda 16, OSIS, and the signature "Fight and Win" spirit?!
Come on, live it one more time!
Fight the way (or more than) you did before, surpass your limit!
Jangan ngaku anak SMANSA kalo gini doang nyerah.


Ps: Gw kan pernah dikasih saran buat latihan ngeluh yah sama psikolog gw, dan tuh udah gw lakukan :D Tapi tetep aja, sebelum ngeluh udah punya solusi duluan haha..
Pps: Judulnya ga representatif yak.. Haha bodo amaaaat..

1.7.11

Nikahan Si Malih

Alkisah, gw punya temen yang (baik orangnya maupun pertemanan gw sama dia) ajaib banget deh. Kenalan 10 Agustus 2002 dan berantem terus berteman sampe sekarang. Almost 9 years and insya Allah still counting :)

Orang ini, sebut saja Si Malih, adalah sparring partner gw. Teman yang ga sekali pakai. Luar biasa banyak yang bisa gw ceritain tentang dia, tapi kali ini gw akan menyorot satu bagian.

Setelah dua atau tiga tahun mencari dan bermain-main, Si Malih akhirnya menikah.

Dulu, kesepakatannya adalah kami harus menyetujui calon suami satu sama lain dan suami masing-masing harus tetep bolehin kami main bareng. Dulu gw cemburuan tentang dia, dan pas pertama kali dia bilang mau nikah (selangnya lebih dari tiga taun dan sekian lelaki sampe dia nikah beneran hahaha) gw galau sampe nyaris telat ujian :D

Sekarang, setujukah gw akan suaminya? Tentu saja :)
Laki-laki itu terbukti bertahan ngadepin Si Malih sejak masih belum ada apa-apa, di saat Si Malih bergelut sama ke(tidak)yakinan tentang pilihan ini, sampe nyiapin nikahan mereka. Dia luar biasa teguh :) Dia juga menantang, cocok lah sama Si Malih yang bosenan.. Haha.. Sama seperti pada Si Malih, pada laki-laki ini gw juga sayang sepenuh hati :)

Pas ngomongin milih pasangan, gw pernah bilang
Gw mau orang yang mau sama gw walaupun, bukan karena.
dan laki-laki itu jelas bertahan dengan semua walaupun yang Si Malih punya :)

Si Malih pun pernah bilang
Somehow, gw nyari orang yang bisa buat gw ngerasa 'cukup'. Cukup maknanya luas banget. Terlebih buat orang dengan karakter sulit. Tapi kita pasti akan tahu, dengan siapa kita ngerasa 'cukup'. Cukup tapi kaya, ga haus tapi tau kalo selalu perlu.
dan sepertinya Si Malih tau kok kalo laki-laki itu cukup buat dia, meskipun mungkin suka gengsi ngakuinnya atau kemaren masih lirak-lirik matanya ;p

Gw seneng banget bisa jadi bagian dari cerita kalian.
Semoga kita akan tetap jadi bagian dari cerita satu sama lain, sampe anak-anak kita bisa main bareng. Dan seterusnya :D

Semoga pernikahan kalian membawa damai di hati kalian dan semakin membadaikan manfaat kalian bagi sekitar :)

Bonus lines
  1. Bahkan penghulu yang menikahkan mereka namanya Pak Badai!
  2. Nyesel ih ga foto berdua Si Malih pas acara nikahannya :( Padahal gw udah kepikiran tuh pas liat dia turun pelaminan selesai acara. Huhu, dari dulu asaan ga ada foto yang berdua deh..
  3. Sehari sebelum hari H, ada kejadian yang jengjeng banget dan dia nyuruh orang-orang ninggalin dia. Tadi pas lagi ngetwit tentang nikahannya, Si Malih bilang "dan 1 org yg bertahan sama saya, dia bertahan sm sy. bkn cm malam itu. tp jauh sblm sy pnya bentuk. thx ya @sicune. jazakillah :')" dan tadi malem udah gw jawab (haha aneh jawab duluan) "I'm grateful I insisted to stay with you, @xxxxxxxxxxxx :) I won't give up on you. For you, a thousand times over."
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr