31.12.10

#my2010

Setelah 2008 taun kejayaan dan 2009 taun kejatuhan, 2010 ini gw canangkan sebagai taun pencarian. Kalo pake teorinya Lewin, taun ini adalah masa transition gw setelah unfreezing di 2009. Woke, mulai ah kilas balik apa aja yang terjadi di 2010 gw..

***


Studi dan karir

Setelah wisuda, gw kerja di bagian HRD perusahaan. Sama sekali bukan sesuatu yang gw bayangkan pas kuliah, berhubung gw ga tertarik sama PIO. Pengalaman gw kerja di sana seru banget deh, beneran gw bisa cerita dengan amat heboh selama kerja di sana. Nah, ternyata meskipun gw ga tertarik sama pelajaran PIO di kelas, gw tetep menikmati kerja di bidang yang mengaplikasikan ilmu-ilmu PIO itu.

3 bulan gw kerja di situ, gw yang kata orang idealis ini merasakan kegalauan yang akhirnya bikin gw memutuskan untuk mengundurkan diri dari perusahaan itu. Ngelamar kanan-kiri, akhirnya diterimalah gw jadi fasilitator CML-MPKT di kampus. Pas pelatihan buat jadi fasilitator, ketemu sama dosen-dosen berbagai fakultas yang menurut gw keren-keren banget aw aw aw.. Gw jadi teringat 'panggilan' gw untuk ada di dunia pendidikan. Pas udah mulai megang kelas, makin mantaplah niat gw untuk jadi dosen. Sampe gw bisa bikin keputusan besar untuk ngelepas suatu kerjaan yang dulu gw pengengin banget. Niat buat jadi dosen ini bikin gw jadi mau kuliah lagi soalnya kalo mau jadi dosen mesti S2 hoho.. Tadinya mah sararangeuk lah gw disuruh kuliah lagi :p

Oh iya, di taun ini gw juga dapet beberapa kesempatan yang mudah-mudahan akan mulai gw jalanin taun depan. Semuanya insya Allah sejalan sama rencana gw. Ah bersemangat lah pokoknya di bagian ini buat 2011 :D

Kesimpulan: Berhasil.


Percintaan Lelaki

Haha ini ngasih judul buat bagian ini mikirnya lama abisnya geli deh :D Intinya sih taun ini ada 3 orang yang jadi highlights (meskipun yg berurusan sama gw ga cuma 3). Ga ada yang jadi affair sih, tapi beberapa orang tau lah betapa taun ini gw super ababil hahahah.. Ada urusan-urusan yang diselesaikan, ada keseruan menemukan lawan sepadan buat bersenang-senang, dan ditutup dengan 'menemukan' seseorang yang bikin gw 'segitunya'.

Gw jadi liat lah kalo apa yang gw pengen tu belum tentu apa yang gw butuh. Trus ga ada tuh orang yang paketan lengkap, pasti kalo oke di sebelah sini ada minusnya di sebelah sana. Dari dulu emang ga pernah punya kepengenan yang ribet-ribet sih soal ini, tapi tetep 'wow' aja rasanya pas ketemu orang yang kayak perwujudan dari apa apa yang gw mau & butuh. Oh iya, ada juga orang(-orang?) yang bikin gw tau apa yang bisa gw tolerir dan apa yang ga bisa.

Hmm.. taun ini ini gw belajar banget tentang 'if you love something, let it go' dan itu super menyenangkan dan melegakan :) Taun ini juga cukup menantang sih di bagian ini dalam hal ngejaga kepercayaan kalo Allah pasti udah nyiapin seseorang buat gw. Oh iya, meskipun taun ini banyak personil lingkaran dalam gw yang nikah, gw tetep santai aja tuh.. Hahaha beneran loh ini bukan denial. Buat taun depan sih cuma minta supaya tetep percaya aja :)

Kesimpulan: Setengah berhasil.  

Diri

Yang paling berasa di taun ini adalah gw jaaaauuuuuuuuh lebih terkontrol dan positif. Trus secara ajaib gw mulai seneng beberes dan masak :D Ih wow ga nyangka kaaaaaan..?! Hahaha.. Bikin makanan adalah salah satu highlights gw taun ini. Masakin pasta buat orang rumah & Payi, bikin puding buat buka bersama Tahu Logay --> nekad abis! dan bikin brownies buat orang rumah & bocah-bocah MB. Proses masaknya seru, makannya enak alhamdulillah, dan yang paling bikin seneng luar biasa adalah kalo makanan yang gw bikin itu bisa bikin orang lain yang makannya suka dan senyum :)

Taun ini gw juga ngerasain serunya petualangan finansial. Ngebiayain hidup sendiri, ngatur duit dalam jumlah banyak, sampe ngusruk-ngusruk ga punya duit, ada semua :D Cadassss! Hahaha..

Oh iya, taun ini gw melakukan banyak hal yang ga kebayang gw lakukan, gara-gara MB :D Gw juga ngerasa taun ini gw 'kaya' banget dari segi interaksi sama orang lain. Banyak banget obrolan dan hubungan berkualitas yang gw dapet di taun ini, sama orang-orang lama maupun orang-orang baru.

Kesimpulan: Hmm.. ga ada yang secara spesifik dicari sih.. Hehe..


Dreamcatching Projects

Taun ini ada 2 proyek besar yang gw kejar. Yang pertama dan mendominasi taun ini tentu saja adalah MB. Jungkir balik kayang nangis darah banget deh soal yang satu ini, tapi sambil ketawa-ketawa dan senyum lebar juga *nah lho* Pokoknya luar biasa lah! Satu lagi, masih dirintis, nanti lah kalo udah bisa gw sebar akan gw sebar.

Di bagian ini gw sangaaaaaaaaat ngerasa berprestasi di taun ini. Alhamdulillah dan terima kasih buat banyak banget pihak lah :)

Kesimpulan: Berhasil!
***

Haaa.. ternyata begitulah yang terjadi di 2010 gw.. Ini sama sekali ga detail ya? Emang! Hahaha sesuai judul blog lah, ini cuma 'apa-apa yang mau gw bagi' buat umum.. Lagian sekarang yang keinget segini hehe.. Kalo yang pengen tau detail dari beberapa bagian, boleh tanya langsung dah tapi gw juga boleh ga jawab hahaha.
Terima kasih ya udah baca :)
Gimana 2010 lu, ada apa aja kah di sana?

19.12.10

19 Desember

19 Desember 2009, gw nangis ga berenti-berenti pas nonton pelepasan pasukan MBUI 2009.
19 Desember 2010, insya Allah gw tampil di pelepasan sebagai pasukan MBUI 2010.

Kayak yang Jodhi bilang pas NAC "Ah, Cune akhirnya main juga.."
Kayak yang Emi bilang di SMS kemaren "Akhirnya bisa seproyek sama Cune.."

Ya Allah makasih banyak banget yaaa :')

13.12.10

Hafalan

Disclaimer: Ini fiktif, terinspirasi dari obrolan sama Dituyul.

Aku pemain marching band, selain hafal not dan chart yang harus dimainkan aku juga hafal..
nomer displaymu. nomer HPmu. bentuk chipmu. suaramu. baju yang akan kamu pakai untuk dress code warna ini dan warna itu. warna matamu. sepatu yang kamu pakai latihan, sepatu yang kamu pakai kuliah, sandal yang kamu pakai jalan-jalan. makanan yang kamu pesan dari danus. tasmu. gaya rambutmu. tas displaymu. gaya berpakaianmu. kapan kamu datang on time dan kapan kamu datang terlambat karena jadwal. caramu berjalan. suara tawamu saat terbahak, suara tawamu saat geli. dan wangimu yang jauh lebih manjur menenangkanku daripada aromaterapi manapun.

Aku mahasiswi Psikologi, tapi yang menempel di otakku bukan cuma teori-teori Psikologi. Aku juga hafal betul..
bentuk tulisan tanganmu. kerut keningmu saat kesal. caramu menyingkat kata di SMS. binar matamu saat senang. apa yang bisa membuatmu kesal. ekspresifnya caramu bercerita. caramu menatapku saat mendengarkan aku bercerita. rasa aman saat tanganmu menggenggam tanganku. nada bicaramu saat menghadapi aku yang sedang meledak marah. caramu membuatku tersenyum di saat sulit menemukan alasan untuk tersenyum. apa yang harus kukatakan untuk menenangkanmu. caramu mengelus kepalaku. nyamannya berada dalam pelukanmu. dan semua hal sederhana tapi luar biasa bermakna yang kamu lakukan sehingga aku mau belajar jatuh cinta.


"If Life Is So Short"

Isn't it funny how time seems to slip away so fast
One minute you're happy, the other you're sad
But if you give me one more chance
To show my love for you is true
I'll stand by your side your whole life through
 
If life is so short
Why don't you let me love you
Before we run out of time
If love is so strong
Why won't you take the chance
Before our time has gone
If life is so short, if life is so short

Love is a word that explains how I feel for you
And when you're in my arms, all my dreams come true
And when you're not around
You can't hardly see
These tears that I'm crying now are for you to be with me

If life is so short
Why don't you let me love you
Before we run out of time
If love is so strong
Why won't you take the chance
Before our time has gone
If life is so short, if life is so short

7.12.10

Mejik!

Selalu mejik rasanya kalo ada orang yang ngucapin apa yang lagi gw pikirin.
Selalu mejik rasanya kalo gw habis ngucapin sesuatu terus ada yang bilang "Lah gw juga lagi mikir itu!"
Selalu mejik rasanya kalo ngobrol tapi kayak setengahnya di dalem hati doang tapi nyambung.
Selalu mejik rasanya kalo ada yang segitunya sepikiran sama gw.


Selalu mejik rasanya kalo ngetawain ini semua sama Pija atau Aji :D

6.12.10

Okay, Noted.

Just when your heart juggles between a risk and a settle, go for a risk.


Don’t let the reality bites you, tell them who’s got enough teeth to bite!

29.11.10

24 November 2010

Di hari ulang taun gw yang ke-23 ini ceritanya gw bikin eksperimen. Ngilangin tanggal ulang taun dari facebook dan matiin wall sehingga orang ga bisa dapet 'contekan' kalo hari itu gw ulang taun. Ternyata yang beneran inget dan ngucapin masih tetep lumayan banyak lho :) Sayangnya twitter ga bisa dinonaktifkan sementara jadi yaa kontrol atas variabel sekundernya masih kurang heuheu..

Terus, di hari itu.. Birthday or not, life must rock on! Maka jadilah kegiatan gw hari itu adalah gosok kamar mandi, mengarungi Jakarta buat benerin laptop yang tiba-tiba ga mau start up, dan latihan :D

Birthday wishlist? Belom ada yang kesampean. Weitsss gw optimis kan anaknya, bilangnya 'belom' bukan 'enggak' hahaha..

Meskipun ga seseru ulang taun ke-21 yang sampe dikasih kejutan 3 kali itu, gw tetep sangat bersyukur taun ini. Antara 24 November 2009 dan 24 November 2010 gw mengalami banyak hal dan ketemu banyak orang baru yang gw anggep kado :) Plus merasakan beberapa hal yang udah lama banget ga dirasakan, ngelunjak banget aja kalo masih ga bersyukur hehe..

Terima kasih ya Allah :)
Engkau emang Maha-Oke deh :D


So, till we meet again, 24 November..

22.11.10

Melepaskan

Tiga tahun yang lalu, ada yang terjadi.
Satu setengah tahun yang lalu, ada yang terjadi.
Dua-duanya bikin sakit dan marah.

Sejak terjadinya, gw ga pernah nangisin hal-hal itu sampe segitunya. Bahkan mungkin gw sama sekali ga pernah nangisin hal-hal itu. Kenapa? Karena gw ga pernah mau ngerasain sakitnya, ga pernah mau ngerasain marahnya.

Kemaren ikut training NAC, dan pada salah satu sesi gw diminta ngebayangin sesuatu yang bikin gw marah. Otomatis gw ngebayangin kejadian-kejadian itu. Dan ternyata, gw semarah itu. Semarah itu sampe seluruh badan gw tegang banget. Sampe ngatup mulut dan gertakin gigi keras banget. Sampe ga bisa cepet 'sadar' pas disuruh relaksasi.

Trus pada salah satu sesi selanjutnya, akhirnya gw nangis senangis-nangisnya tentang kedua hal itu. Sesenggukan parah dan ngelepas setengah kontrol diri yang biasa gw pasang, sambil berkali-kali bilang "Kenapa bla bla bla?" ~sumpah drama abis hahaha~ Sebelum nenangin diri, di akhir nangis itu gw tanya ke diri gw sendiri "Sampe kapan mau marah tentang itu?"

Malemnya, ada sesi api unggun. Tiap peserta dikasih kertas buat ditulisin sifat atau kebiasaan atau trauma yang ingin dibuang. Setelah nulis beberapa hal lain, gw diem bentar dan akhirnya gw nulis tentang itu trus gw buang deh kertas itu ke api unggunnya.

Fyuh.
Bismillah deh, gw niatin buat 'selesai' sama hal itu.
Kalo kata iklan mah, "Mulai dari nol ya" :)
Bismillah..

Bonus line
So. Udah lama banget gw ga nangis segitunya. Udah lama banget gw ga nangis di depan orang. Udah lama banget gw ga dipeluk kayak gitu.Udah selama itu, sampe gw ga inget gimana rasanya se-aman dan se-terlindungi itu. Hey you if you happen to read this, here's another thank you :)

15.11.10

SL Gw Bilang..

Boleh panik. Tapi cerdas ya! :)
..dan gw semakin menjadi gw. Makin diteken makin mental, makin terdesak makin tenang. Makasih, ganteng :D

Birthday Wishlist

Gw merasa norak deh kok taun ini tiba-tiba pengen bikin birthday wishlist yang bersifat materil. Haha.. Biar deh, siapa tau dengan gw nulis ini entah gimana jadi terkabul. Anggep aja doa dah :D
 Cuma 2 itu sih yang kepikiran. Sama satu lagi deh,
  • Kerjaan yang menyenangkan tapi penghasilannya stabil. Ga usah gede, yang penting stabil.
Oke baiklah. Kalo ada yang mau ngasih, gw akan sangat senang lho :D Ngasih mentahannya aja juga boleh hehe..

ps: Dan diem-diem gw juga berdoa supaya ada lagi lelaki pemberani yang datang sama kayak taun 2002. Merasa cimrin sih tapi yaudahlahyaa. Maybe I'm not turning 23 this year, maybe I'm turning 15 again ;p

13.11.10

Mental Ibu-Ibu

Gw asaan sering denger atau baca yah ada Ibu yang bilang "Ya ampun anakku udah gede ya, ga kerasa.. Perasaan baru kemaren deh nangis-nangis minta ASI" atau semacamnya. Nah, gw emang belom punya anak tapi gw suka ngerasain yang macam gitu juga :D

Pas PMB 2009. Gw ngeliatin kanlam sama Teh Heggy, Riki, & Aldia. Kanlam penuh sama anak-anak berjakun dengan pita merah. "Ya ampun, mereka udah pada jadi panitia yah.. Kayaknya baru kemaren mereka yang jadi maba"

Sekitar PMB 2010. Gw merhatiin aja. Anak-anak yang dulu gw pegang PMB sekarang udah jadi yang megang PMB. Oh how time does fly.

Sekarang, Suksesi 2010. Tagline-nya "Suksesi Hebat" dan menurut calon ketua BEMnya juga hebat. Muharram Atha Rasyadi dan Dimas Sayyid Mahfuzh. Rasanya baru kemaren gw berkaca-kaca di lapangan parkir karena Atha mimpin yel angkatan dengan suara yang udah serak banget. Rasanya baru kemaren gw ketawa sambil tersentuh karena kegigihan Said pas maju jadi calon jendral. Rasanya baru kemaren gw ngomongin prospek Said jadi caPO PMB 2009. Rasanya baru kemaren gw ngomong sesuatu ke Atha tentang celana jeans. Atha yang bergerak dengan caranya, Said yang selalu menggelora. Dua orang yang luar biasa :)

Terus jadi terharu banget. Hahaha gw ibu-ibu banget deh ah.
Selamat berjuang ya Tha, Id.
Semoga Allah selalu menjaga kalian di jalan kebaikan.

10.11.10

"Comfort Songs"

Di iTunes gw ada playlist yang judulnya "Comfort Songs". Apakah gerangan isinya? Isinya adalah lagu-lagu yang bikin gw merasa nyaman *yaeyyalaaaah hahaha harfiah abis :D* Yah macam comfort food gitu lah tapi versi lagu. Kenapa lagu-lagu itu bisa berefek begitu? Bukan karena lirik atau lagunya sih, tapi ternyata karena mereka gw hubungkan sama sesuatu yang bikin gw nyaman. Nah loh ribet. Sini deh gw jelasin..

You've Got A Friend - James Taylor & Carole King
Entah kenapa gw asa sering banget denger lagu ini di acaranya Psiko. Trus liriknya juga reassuring gitu kan "Winter, spring, summer or fall.. All you have to do is call.. And I'll be there.. You've got a friend.."


That Thing You Do - The Wonders
Lagu ini bikin gw inget sama jaman-jaman SMP terutama kelas 3. Otomatis bikin gw inget kalo gw pernah loh hidup se-main-main, se-seneng-seneng, dan se-hura-hura itu :D Ga mikir sama sekali, udah kelas 3, mau ujian, tapi santaaaaaaai. Senang-senaaaang mulu asaan hidupnya hahaha..


I'll Be There For You - The Rembrandts
Kayaknya gw suka lagu ini awalnya karena liriknya terasa reassuring juga dan enak dinyanyiin sambil teriak-teriak hahaha.. Trus pas SMANSA Day taun kapan gitu gw pernah ikut nyanyiin lagu ini sama my girls dan end up gw nangis terus dipelukin sama mereka, jadi bener-bener berasa deh itu si lagu. Trus pas karokean BPH BEM Super juga lagu ini jadi salah 1 dari 2 lagu puncaknya karokean hari itu. Seru abis lah! Nyanyi teriak-teriakan dan joget-joget loncat-loncatan rame-rame sama mereka. Makin-makin deh lagu ini gw asosiasikan sama pertemanan yang menyenangkan :)


Ku Bahagia - Sherina
Lagu ini asosiasinya langsung ke masa-masa semester 7 yang super menggila sama tugas. KAUP dan Pelatihan II dalam satu semester aja dong! Bersyukurlah kalian anak-anak Psikologi UI 2006 ke bawah karena ga ngerasain yang begini lagi.. Parah ya itu dua tugas gede amat menguras tenaga, waktu, emosi, dan duit. Sampe-sampe ketemu temen sekelompok tuh 7 hari seminggu, berjam-jam pula tiap harinya bahkan bisa sampe nginep. Nah! Untungnya kelompok gw amat menyenangkan :D Lagu ini hampir selalu dinyalain looping dah kalo lagi ngerjain tugas. "Walau makan susah walau hidup susah, walau tuk senyum pun susah.. Rasa syukur ini karena bersamamu juga susah dilupakan" tuh mencerminkan perasaan saat itu banget deh. Bener-bener susah makan susah senyum kadang-kadang, tapi yaa tetep aja bersyukur banget karena bareng-bareng. I love you, Geng Anak :D Gw kalo denger ini jadi ngerasa yakin kalo selaluuuu aja ada yang bisa bikin bahagia, bisa disyukuri dalam keadaan senajis dan se-bikin senep apapun.

Jamaica's Away - Souljah
Lagu ini sempet lamaaaaaaaaaaaa banget jadi lagu dengan play count terbanyak di iTunes gw. Ga heran, soalnya dia sempet jadi ultimate comfort song gw. Kenapa? Karena meskipun asosiasinya rada jauh, tapi lagu ini bikin gw inget kalo pada suatu masa gw pernah berada dalam posisi sangat aman dan nyaman karena ada orang yang bisa jadi tempat gw pulang.

Hoho begitulah.. Ada yang mau nambah stok comfort songs gw?
Oh iya! Ternyata setelah gw pikir-pikir ada juga lagu-lagu yang bisa bikin gw ngerasa tenang atau ngerasa lebih baik karena lagu itu sendiri, bukan karena hal lain yang gw asosiasikan sama lagu itu. Contohnya adalah lagu yang menggeser Jamaica's Away dari tahta most played gw hoho.. Tar kalo ga males gw tulis juga deh. Hehe..

Perubahan Makna :D

Dulu "anak teknis" akan diartikan sebagai anak-anak perlap, transpor, dan keamanan (atau tim advance Psycamp atau tim teknis Tasik). Sekarang jadi berarti mentek, kompas, komlat, staf, dan SL.

Dulu (misal) operasionalisasi dari "tensi 5" adalah "boleh ngomong teriak, komdis boleh nyelem ke barisan, boleh gebrak meja/tembok". Sekarang jadi "puncaknya keseluruhan paket, mainnya begini, dinamiknya segini, dengan emosi begini".

Hahaha kadang gw masih disonansi kognitif :D
Apalagi kalo mikir "gw suka cowo yang jago teknis" pasti jadi ketawa karena ga mirip banget antara pengertian yang dulu sama sekarang.. Jadi sangat berefek "Ih maksud gw bukan ituuuuu.." hehe..

6.11.10

Life Is A Series of Choices - 4. The People Behind The Couragious Act

Gw percaya kalo pertolongan Allah selalu dekat. Bentuk yang paling sering muncul adalah dengan mempertemukan gw sama orang-orang super oke yang bantuin gw ngelewatin keseruan-keseruan hidup. Dalam kasus ini juga samanya.

Pada hari wawancara BoD, gw dateng ke kantor itu dengan keberanian ekstra hasil 'pinjeman' dari 3 orang.

Orang pertama ngasih gw nasehat yang ingin gw dengar.
prinsip dlm mencari kerja: suka --> kerja keras --> expert --> gaji gede
cari yg lo suka, jd lo akan sneng ngejalaninnya, walaupun kerja keras, terus lo jadi expert, klo udah gitu bayaran lo pasti gede
jd mendingan ikutin idealisme lo krn nantinya uang dtg dgn sendirinya
klo gw ada pilihan untuk itu, gw akan pilih idealisme gw sih
Hihiw sedap banget dah :D

Orang kedua pernah ngalamin hal yang super mirip sama ini. Gw niat banget sampe ke warnet dulu sebelum berangkat buat baca ceritanya. Waktu gw bilang makasih karena udah ngasih gw inspirasi untuk jadi sepemberani itu, dia bilang "Alah, lo mah emang terlahir dengan predisposisi untuk kayak gitu, bukan karena gw yang inspiratif" hahaha..

Orang ketiga.. hmm.. ada. Ada, dan bales DM yang ga gw sangka bakal dibales hahaha.. sehingga gw tau kalo at the end of the day, apapun yang terjadi di wawancara itu, akan ada yang rela dengerin cerita gw dan ngasih senyum buat gw. Dan gw tau semua akan baik-baik aja :)

Makasih banyak banget ya, kalian bertiga! Beneran deh, tanpa kalian gw ga akan seberani itu jawab seenak jiwa pas wawancara :D

Oh! Makasih banyak juga pastinya buat si Temen-Sekelas-yang-Udah-Duluan-Kerja-di-Situ :) Makasih buat obrolannya yang menyenangkan dan insightful. Makasih udah sedikit banyak meyakinkan gw buat berani jadi ga mainstream ;p

See, Allah super baik banget kan sama gw? Hehe..
Makasih ya Allah.. You're the best, always :)

ps: Cerita dari awalnya bisa dibaca di sini, sini, dan sini ya :)

Life Is A Series of Choices - 3. The Decision

Fyuh. Okay.
Gw baru aja kirim email ke perusahaan itu kalo gw ga bisa gabung di sana. Yah.. Sebenernya bukan 'ga bisa' sih ya tapi 'memilih untuk enggak' tapi biar simple tadi gw bilang aja 'ga bisa' hehe.

Berat juga lho buat kirim email itu dan ngeklik tombol send setelahnya.
Gw emang udah cukup yakin mau mutusin apa, tapi tetep aja. Kayak percakapan Shepherd sama Bailey di Grey's Anatomy season 2 episode 5 ini:
Derek: Bailey, tell me what to do. God, why does this have to be so hard?
Bailey: It’s not hard. It’s painful but it’s not hard. You know what to do already. If you didn’t you wouldn’t be in this much pain.
Gw tau gw ga mau ngambil tawaran buat gabung di perusahaan itu, makanya gw ngerasa 'sakit' karena tau itu berarti gw melewatkan kesempatan buat berada di keadaan finansial yang stabil plus melewatkan kesempatan buat jadi apa yang pernah gw pengenin banget. Dang! Tapi yaudahlahya. Keputusannya udah gw bikin, ga usah gw tengok-tengok lagi. Sekarang gw mau cerita kenapa gw bisa yakin buat bikin keputusan itu.

Jadi pas selese wawancara sama Pak Y, gw ngobrol sama temen sekelas gw pas kuliah yang udah duluan kerja di perusahaan itu. Lama juga ngobrolnya, menyenangkan dan insightful. Ada dua poin dalam obrolan itu yang akhirnya bikin gw cukup yakin untuk ga kerja di situ. Pertama, dia bilang "Apapun yang gw kerjakan, I want to do what makes me happy" Kedua, dia nyeritain kerjaannya (yang nantinya akan gw kerjain juga kalo gw masuk). Oke, gw gabungin lah kedua hal itu.
Gw ngebayangin gw nerima kerjaan itu. Gw ngebayangin saat gw lagi kerja di posisi itu. Dalam bayangan gw, si gw-di-posisi-itu ga lagi senyum saat kerja. Serius dan menikmati, tapi ga senyum dalam hati. Saat ngebayanginnya pun gw ga sambil senyum. Beda banget sama pas gw ngebayangin diri gw jadi editor buku. Gw ngebayangin gw akan kekurangan tidur, tapi gw seneng banget ngerjainnya. Bahkan saat ngebayanginnya pun gw senyum dan ngerasa merinding-merinding seneng gimanaa gitu.
Oke baiklah. Sesimpel itu dan gw merasa menemukan jawaban.

Besoknya, kelas FK D presentasi. Men! Diskusinya seru banget parah! Gw ngerasa sangat hidup di dalem kelas. 'Wah' banget aja rasanya nonton anak-anak cerdas dan kritis itu diskusi. Gw pun semakin yakin buat milih jadi dosen aja.

Dan yah, begitulah.
Setelah ditambah doa-doa dan solat-solat, gw kirim lah email itu.

Tampak membuang kesempatan?
Well.. kesempatan yang sama emang ga bakal dateng dua kali tapi bukan berarti kesempatan-kesempatan yang berbeda ga akan dateng menghampiri gw kan?

Tampak terlalu idealis?
Well.. barangkali idealisme dan kebebasan untuk memilih sesuai hati nurani memang sebuah kemewahan. Selagi gw dikasih nikmat buat memiliki kemewahan itu, lebih baik gw manfaatkan, kan?!

So, there.
Gw melalui jalan yang jarang dilalui.

Life Is A Series of Choices - 2. The D-Day

Hari wawancara BoD pun tiba. Berbekal keberanian ekstra hasil 'pinjeman' dari beberapa teman, gw bertekad bakal jawab 'sesuka gw' dan sejujurnya lagi. Degdegan banget gw, asli. Wawancaranya 2 kali, btw, yang pertama sama Pak D pake Bahasa Inggris dan yang kedua sama Pak Y pake Bahasa Indonesia.

Mana gw sangka, wawancara hari itu sangat luar biasa.

Gw bilang "Saya milih kuliah Psikologi karena cita-cita saya adalah jadi istri dan ibu yang baik. Saya pikir, kalo akhirnya saya harus jadi stay at home mom maka ilmu Psikologinya tetep kepake. Kalo saya kuliah Teknik Metalurgi misalnya, kan kurang bisa dipake kalo jadi stay at home mom. Rugi kan, udah susah-susah kuliahnya."

Gw bilang "Saya ini range minatnya luas, jadi ketika lulus malah agak bingung harus fokus ke yang mana. Saya melamar ke sini waktu saya sedang mengeksplor diri saya, tapi kemudian sebelum saya dipanggil ke sini saya dapat kesempatan buat ngerasain jadi dosen dan ketemu dosen-dosen dari berbagai fakultas di UI. Pengalaman itu bikin saya merasa kalo menjadi pengajar dan bekerja dalam lingkungan akademis adalah panggilan hidup saya, saya merasa mendapatkan kebahagiaan dari sana."

Pak D bilang "You're interesting" dan Pak Y bilang "Kamu menarik ya.. Waktu lihat CV kamu saya udah yakin 'Panggil nih panggil, kita pake' dan Pak D juga bilang 'Aku sih rekomen' ke saya tadi."

Gw bilang "Saya ingin pekerjaan yang fast paced, mind stimulating, dan high impact, makanya dulu saya pengen banget jadi konsultan. Lagi pula, in the long run saya ingin punya pekerjaan yang memungkinkan untuk saya kerjakan dari rumah sehingga saya bisa punya lebih banyak waktu untuk keluarga saya. Setelah saya cari informasinya, konsultan adalah salah satu pekerjaan yang memungkinkan untuk itu."

Pak Y bilang "Yah, sayang sekali kalo kamu cuma bisa di sini 6 bulan. Itu kan kamu baru aja naik, masa langsung keluar" dan gw jawab "Iya Pak, saya pikir juga kurang fair untuk perusahaan kalo saya cuma di sini 6 bulan dan selama 6 bulan itu saya dibina di sini tapi terus keluar. Makanya saya kaget waktu saya dipanggil wawancara hari ini padahal waktu wawancara lewat telepon saya udah bilang kalo saya mungkin cuma bisa kerja di sini 6 bulan kalo diterima."

Gw bilang "Setelah tahu lebih banyak tentang pekerjaan ini, saya yakin kalo insya Allah saya akan bisa mengerjakannya dengan baik dan saya juga akan senang mengerjakannya, tapi dengan berbagai kondisi yang saya ceritakan tadi, saya benar-benar harus mempertimbangkan banyak hal kalau diberi kesempatan untuk kerja di sini."

Pak Y bilang "Yah, memang skenario Allah ya. Kenapa dulu saya minta pemanggilan kandidat dihentikan dulu waktu bulan Mei, semua udah diatur Allah itu. Coba kalo saya panggil kamu bulan Mei atau Juni, pasti kamu langsung mau kan.. dan sekarang kamu udah bisa jadi konsultan. Saya tetep panggil kamu hari ini karena saya lihat kamu berpotensi untuk berkembang jadi konsultan, dan yaah siapa tahu kamu berubah pikiran.. Apalagi dulu kamu juga memang ingin jadi konsultan kan."

Dan wawancara hari itu ditutup dengan "Ya sekarang terserah kamu aja. Kalo kamu mau kerja di sini, silakan kontak kami. Kalo enggak yaa.. saya anggap kamu jadi dosen dan saya doakan kamu jadi dosen yang sukses."

Men! Bener-bener di luar dugaan gw. Gw sampe terharu.
Alhamdulillah banget :')
Tinggallah gw (masih aja) bingung harus memutuskan apa.

Life Is A Series of Choices - 1. The Dillemma

there, right in front of me
choices
waiting for me to opt for

i think about it
compile data to help me thinking
ask around for second (and third, and fourth, and so on) opinion
i pray
then, being the F person that i am, do what my heart told me to

i decide
i rethink my decision
"did i choose the right thing?"
i let myself stumble for a while
then i stand tall and walk steady again
believing that what happened is the best thing
therefore it won over another possibilities and made it to reality

i smile,
and then i see

there, right in front of me
choices
waiting for me to opt for
-11 Mei 2010

Secara sesuka gw, gw mencanangkan tahun 2010 ini sebagai 'tahun pencarian' buat gw (setelah 'tahun kejayaan' di 2008 dan 'tahun kejatuhan' di 2009). Secara sadar gw emang jadi lebih banyak mengeksplor diri gw dan kontemplasi *caelah bahasanya* buat nyari jawaban dari 'apa sih yang bener-bener gw mau?' Kebetulan Sejalan dengan itu, di tahun 2010 ini gw juga ketemu hal-hal yang bikin gw mesti milih. Hal-hal yang menurut gw besar dan akan punya pengaruh signifikan buat hidup gw.

Nah, alkisah minggu lalu gw ditelpon sama perusahaan yang gw lamar sekitar bulan Mei lalu. Pas dia nelpon sejujurnya gw sampe udah nyaris lupa kalo gw pernah ngelamar ke sana :D Pendeknya, gw diwawancara lah lewat telpon. Dan setelah wawancara itu gw dilema :D Kenapa? Karena eh karena.. hmm.. mari sini gw jembrengin pertimbangan-pertimbangan gw.
  1. Gw masih ada kontrak kerja sampe bulan Desember dan gw berencana buat S2 tahun depan yang (kalo diterima, amiiin) kuliahnya dimulai bulan Agustus. Artinya, kalo gw keterima kerja di perusahaan ini maka gw cuma bisa kerja dari buulan Januari sampe Agustus.
  2. Ini kerjaannya kantoran padahal gw udah agak ga kebayang (baca: males) buat kerja kantoran lagi. Di sisi lain, posisi yang ditawarkan ini adalah posisi yang jadi batu loncatan buat menuju ke kerjaan yang dulu pernah sangat gw idam-idamkan.
  3. Gw udah 'teken kontrak' buat jadi editor lepas di suatu penerbit dan akan mulai kerja bulan Januari. Ini ceritanya 'naik pangkat' dari penerjemah lepas ke editor, dan artinya gw mesti dateng ke kantor penerbit itu minimal seminggu sekali.
  4. Ga basa-basi lah ya, gw butuh duit buat hidup plus pengen bisa nabung lebih banyak dan gw yakin kerjaan ini secara finansial menjanjikan.

Woke, itulah hal-hal yang gw pikirin setelah wawancara via telpon itu. Gw nothing to lose banget pas wawancara itu, gw jawab 'sesuka gw' aja. Gw juga bilang soal kemungkinan cuma bisa kerja Januari-Agustus jadi gw pikir yaah gugur lah gw. Masa iya sih ada perusahaan yang mau bayar orang cuma buat kerja sesebentar itu padahal posisi yang ditawarkan adalah posisi yang bakal dikasih pembinaan abis-abisan dan diharapkan bisa cepet naiknya.

Dengan pikiran itu, gw pun akhirnya pasrah aja dan ga terlalu mikirin.
Berdoa aja lah, Allah pasti kasih yang terbaik.

Udah tuh ya. Eeeh dua hari kemudian gw ditelpon lagi loh, disuruh dateng ke kantornya buat wawancara sama BoD. Jengjeng banget, mana telponnya pas gw lagi tidur siang dan (sama kayak wawancaranya) pake Bahasa Inggris. Halah gw &%^%^*^%&* lah itu mikirin nanti mesti jawab apa pas wawancara sama BoD. Mesti jawab yang memperbesar kesempatan gw buat bisa kerja di situ, atau jawab yang mengindikasikan kalo gw ga mau kerja di situ?

Bingung lah gw.
Menjadi idealis VS menjadi realistis.
Ingin kerja yang bikin bahagia VS ingin punya kestabilan finansial.
Tipikal kebingungan gw banget deh :D

ps: Karena judulnya memuat kata 'series' maka cerita tentang ini juga gw bikin berseri ah.. Hihihi..

28.10.10

Tentang Bergerak Maju

Entah kenapa pas bangun tidur tadi gw langsung kebayang suasana malem kedua BLDK. Perkenalan alumni jam 9, ngobrol-ngobrol di koridor kelas 3 sambil nunggu rapat pos alumni, rapat pos alumni sampe tengah malem, makan dan ngobrol-ngobrol sama orang-orang yang luar biasa gw sayang, waktu lampu-lampu mulai dimatiin dan lilin dipasang, suara khas buat ngebangunin calon OSIS yang masih aja bikin merinding, dan akhirnya pos alumni.

Entah kenapa rasanya kangen banget, dan jadi sedih sampe sedikit nyesek karena taun ini gw ga bisa dateng.

Pas lagi mellow gitu, baca notenya Tika ini. Jadi ngerasa 'kena' aja. Terus salah satu komennya bilang "we may travel around the world, or even roam the universe, but here we know that our home is there. warm and comfy, safe, simple, and sound. hey we carried a piece of it around. ;)" Jadi tenangan.. Itu komen sebelas dua belas lah ya sama apa yang gw tulis di sini. Trus jadi keinget insight yang gw dapet di SMANSA Day dua tahun terakhir ini: esensinya bukanlah berada di sana secara lahiriah, tapi menghidupkan nilai-nilai kebaikan yang gw dapat di sana di manapun gw berada.

Well..
Untuk setiap hal, ada masanya. Tahun kemaren adalah tahun terakhir Kemudi dapet satu sesi perkenalan atas namanya sendiri. Kalo tahun ini dan selanjutnya masih dateng, udah masuk di sesi perkenalan All Star. Masanya, masa gw, udah selesai :) Meskipun demikian, kalo gw masih diminta buat ngisi sesi di BLDK atau di kumpul, selama gw masih bisa maka akan gw usahain banget buat dateng :) Terserah kalo orang mau ngatain gw ga bisa move on atau apa, gw cuma pengen balas budi. Dan karena gw cinta (yes in this case I use that word, the word that is very rarely used in my sentences) sama OSIS, sama SMANSA. Sesimpel itu.

Oh iya, tahun ini gw ga dateng malem BLDK karena gw ada latihan tambahan display sampe jam 11 malem terus disambung sama team building Low Brass MBUI 2010. Gw punya tanggung jawab lain, dan OSIS SMANSA ga pernah ngajarin gw buat ninggalin tanggung jawab demi kesenangan pribadi kan?!

***
Kalo gw adalah pohon, maka selama-lamanya akar pohon itu akan tertanam di sana sementara gw berusaha meluaskan jangkauan dahan dan rantingnya, merimbunkan daun-daunnya, dan mematangkan buah-buahnya - pendek kata, mengusahakan agar semua nutrisi yang akarnya peroleh dari tanah itu bisa membawa sebanyak-banyaknya kebaikan dan kebermanfaatan di lingkungan yang jauh lebih luas dari Juanda 16. Karena bukankah kami siswa SMA 1 tak 'kan redup berpijar demi cita bangsaku?


Cheers :)

27.10.10

Super Charger :)

Beberapa hari ini gw lagi sangat cranky ga jelas. Bawaannya cepet kesel mulu. Hari ini pun samanya, kesel banget sampe susah konsen cuma gara-gara hal sepele. Saking ga bisa konsennya sampe nyaris ngebatalin janji ketemuan sama BPPKO buat nyiapin materi sesi gw di BLDK hari Sabtu. Berhubung ga ada waktu lagi kalo ga hari ini akhirnya gw ke sekolah lah. Hujan gede, lupa bawa jaket MBUI yang tahan aer itu. Heuh. Makin kesel.

Sampe sekolah, turun dari angkot masih super cemberut.

Masuk, ngelawan arus anak-anak yang baru pada pulang habis Kampanye Akbar. Mulai rata garis bibirnya. Kevin dateng, udah senyum deh gw :) Habis itu ngobrol lah sama Kevin, Ndyn, Reza, & Ai. Diceritain lah soal kabinet sekarang, isu-isunya, masalahnya, oknum-oknumnya, dll. Seru! Trus dateng Faiz, Murai, Bayu, sama Muti. Makin seru ngobrolnya :D Termasuk ngobrolin pas mereka jadi calon OSIS dan harus 'berhadapan' sama gw hahaha.. Si Kevin yang pas kelas 1 sebel banget sama gw, Murai & Bayu yang ngerasa salah mulu kalo lagi ditanya (baca: dicecer ;p) sama gw. Perasaan Murai, Kevin, & Faiz taun lalu pas selese olahraga trus tiba-tiba ngeliat gw megang kumpul sore. Hahaha menyenangkan banget parah :D Oh! Ada bonus ketemu Azka, Dimash, Galuh, Tuthie, Nisop, sama Mine juga meskipun ga ngobrol. Juga beberapa anak Avion yang nyapa (dan secara ajaib ada yang mau cium tangan ke gw, dan gw bilangin "Ntar ya kalo gw jadi guru di sini baru lu cium tangan sama gw") sebelum pulang/berangkat les.

Pulangnya gw senyum super lebar dan ngerasa super hangat dalam hati :)

Terima kasih, kalian :)
Terima kasih, OSIS :)
Terima kasih, SMANSA :)
Terima kasih, Allah :)

25.10.10

"Ah.. Well, you caught me off guard!"

Selama bertahun-tahun gw meyakini dan membuktikan bahwa gw anaknya luar biasa bawel dan jago ngerangkai kata.

Bayangin rasanya ketika ada orang yang nanya ke gw, terus pas gw mau jawab:
Gw kayak ngeliat kata-kata beterbangan di kepala gw. Gw pengeeen banget milih beberapa dari mereka buat dirangkai jadi kalimat. Satu detik.. Dua detik.. Gw berusaha nangkepin kata-kata itu, tapi bahkan makna mereka kabur di mata gw, bikin gw bingung milih mana yang mesti gw tangkep. Satu detik.. Dua detik.. Tiga detik.. Oke, gw nurunin standar. Ga usah pilih-pilih deh, kata manapun yang ketangkep gw ga masalah. Ah gila ya itu para kata yang beterbangan seolah-olah lagi pada ngejebein gw, ngeledek gw banget! Tapi gw anaknya ga gampang nyerah. Gw masih berusaha banget-bangetan. Gw kasih kesempatan lagi buat diri gw nangkep kata-kata itu dan ngerangkai jadi kalimat. Yaudah deeeeh kalo ga satu kalimat penuh, satu atau lebih kata-kata ga beraturan pun biar deh. Satu detik.. Dua detik.. Oke, gw nyerah. Gw cuma bisa senyum dan ngangguk-ngangguk. Muka gw pasti bodoh banget keliatannya.
 JENGJEEEEEEENG!!
Mengacaukan konsep diri banget ga sih?! Hahaha..

..dan separah ITU lho bikin ga bisa berkata-katanya!
Bahkan pas si lawan bicara ngulangin pertanyaannya beberapa menit kemudian, gw pun mengulang kembali proses siyalan tadi. Hasilnya tetep, gagal :D
Bahkan gw baru bisa bilang "Ah, siyyal!" dalem hati beberapa (belas?) menit setelah adegan itu.
Bahkan tulisan ini direvisi berkali-kali karena gw ga nemu-nemu kata-kata dan cara yang pas buat nyeritain kejadian itu.

Ckckckck..
Kenapa sih ada orang yang bisa bikin gw diem gitu?!
*ceritanya kesel padahal seneng dan terpesona.. eh tapi emang kesel sih dikit hahaha*

22.10.10

Familiar Places, Familiar Faces :)

Hari ini...
Ngobrol sama Mira di Coffee Toffee tentang Suksesi (dan kuliahnya si Mira, PIASTRO, BEM Psiko, dll). Hahaha seruuu.. Ya ampun sekarang udah masanya 2008 ya. Oh how time really flies :')

Ke perpus Psiko, berharap nemu buku Cohen & Swerdlik idaman gw tapi ternyata ga ada :( Akhirnya muter-muter aja liat-liat. Beberapa rak mengingatkan gw sama masa ngerjain tugas (terutama KAUP haha), kegilaan skripsi, dan awal-awal kerja di AIU. Rak Psychological Testing and Assessment sama Statistics secara ajaib bikin gw merinding-merinding gimanaaa gitu asa pengen baca buku-buku itu sampe menguasai ilmu-ilmu di dalamnya. Hihihi gw ga nyangka akan merasakan hal semacam itu :D Semoga kalo gw udah jadi mahasiswa ProDik *ayo bilang AMIN yang kenceng ya, semuanya! hehe* dan kebajiran tugas gw masih bisa ngerasain itu..

Pas di Gedung C, ga sengaja ketemu Mita terus ngobrol-ngobrol deh. Ngomongin mahasiswa kita *hahaha gaya banget* dan ketawa-ketawa. Seru!

Pulangnya ketemu Hao di Stasiun dan terjadilah percakapan ini
Hao: Dari mana Teh?
Gw: Dari Psiko
Hao: Habis ngintrik ya?
Huahahaha jengjeeeeeeet muka gw muka intrik apa? Yah tapi berhubung tebakannya bener jadi gw mengaku saja lah :D Abis itu ngobrol deh sepanjang perjalanan di kereta. Menyenangkan bangeet :)

Ternyata 'wow' banget ya rasanya bisa keluar dari rutinitas :) Ketemu (apalagi ngobrol) sama orang-orang yang udah lamaaaaaaa banget ga kita temuin padahal ada masanya hampir tiap hari barengan itu nge-charge banget deh! Beneran..

Terima kasih untuk hari ini ya Allah :)

Tentang 2008

Tahun 2008 adalah salah satu tahun terbaik gw. Banyak alesan yang bikin gw bisa bilang gitu, salah satunya karena di tahun itu gw ketemu sama dua-ratus-sekian orang yang buat gw istimewa. Anak-anak Psikologi UI angkatan 2008.

Iya, buat gw 2008 emang istimewa dan menarik.

Di hari briefing pra-PSAF (taun lalu itu emang briefing sama pra-PSAF disatuin kan ya? CMIIW pls) ada 11 orang yang menjawab tantangan buat jadi ketua angkatan. WOW banyaknya di luar dugaan! Skenario B dan C yang udah dibikin feedbacker pun gugur dengan suksesnya. Ke-11 orang ini dateng dengan gayanya masing-masing. Ada yang bawa-bawa 'bangsa dan negara', ada yang 'yakin bisa lebih baik dari ketua angkatan 2007', ada yang lenggak-lenggok kepalanya, ada yang bermuka seolah-baru-aja-loncat-keluar-dari-halaman-komik pake jaket dan kalo ngomong sisi samping telapak tangan kanannya dipukul-pukulin (?) ke telapak tangan kiri. Orang yang disebut terakhir ini kabarnya udah sering ngejarkom buat koordinasi angkatan, dan akhirnya emang dia yang kepilih jadi ketua angkatan dengan suara hampir mutlak :)

Di hari yang sama, mereka muncul dengan yel angkatan yang cukup 'unik' sampe-sampe feedbackers meminta mereka bikin ulang supaya sesuai sama kriteria yang diminta. Setau gw, di antara angkatan 2004-2009 cuma anak 2008 yang diminta bikin ulang yel angkatannya ;p

Selama 2 hari PSAF, bocah-bocah 2008 sukses bikin feedbackersnya ga sempet leha-leha meskipun ga lagi tampil *iya, feedbackers 2008 itu emang dengan ajaibnya ngerasa jadi bintang tamu yang tampil di sesi-sesi evaluasi PMB ;p*. Ada cukup banyak orang dan kejadian yang menarik buat dipikirin dan coba dicari solusinya. Sesi-sesi 'ngalur' alias ngebahas apa yang bakal diomongin dan siapa-ngomong-bagian-mana diselingin sama usaha nyari informasi tentang beberapa orang baik melalui dosen, orang yang se-SMA sama dia, dan —tentu saja— Google.com ;p Koordinasi sama panitia yang laen terutama korektor essay, perekap presensi, dan komdis seringnya bikin feedbackers berkerut keningnya dan menghela nafas panjang. "Kita harus bilang apa yang bisa ngangkat mereka jadi oke?" dan "Kita harus gimana supaya pesennya sampe ke mereka?" adalah pertanyaan-pertanyaan yang seliweran di pikiran masing-masing feedbacker dan diusahain buat dapet jawabannya di setiap sesi ngalur. Mungkin kebacanya lebay ya, tapi begitulah yang gw rasain waktu itu.

Keseruan demi keseruan terjadi, tensi evaluasi naik turun, dan semua memuncak di CS. Gw berdiri di atas meja waktu itu,dan gw bisa dengan jelas liat anak-anak 2008 bangkit. Rrrr, merinding setengah puas setengah waspada sama kendali keadaan. Eh anak-anak 2008, lo semua harus tau, pas kalian dibiarin cuma sama angkatan kalian di dalem aula tuh panitia pada salam-salaman puas dan bangga di luar. CS 2008 sukses!

Pas sesi 'pendinginan' pun masih ada yang seru ternyata! Ada yang ngamuk! Luar biasanya, dia ngamuk ngebelain panitia, bukan ngelawan panitia. Makasih ya :) Pas sesi renungan setelah itu rasanya 'kena' aja, dan seneng deh di akhirnya ada yang berinisiatif yel angkatan dan akhirnya ngerasain kalo yel angkatan itu buat nyemangatin diri dan angkatan sendiri :)
Buat feedbackers 2008, 2 hari PSAF itu pake hati banget. Menguras fisik dan mental. Kalo boleh pake bahasa yang geli dikit, gw bisa bilang kalo di hari kedua PSAF, kalian sukses menghadirkan bening di mata kami, tanpa terkecuali *munculnya di sesi yang beda-beda sih, bahkan ada yang sampe nangis tersedu-sedu keluar dari ruangan CS*.

PSAF selesai, lanjut Prosesi dong pastinya. Selama Prosesi, 2008 tetep ga kehilangan gregetnya buat gw. Mulai dari briefing Prosesi sekaligus pembagian jakun yang berasa nampar gw bolak-balik. Ngeliat 17 orang yang maju ke depan (padahal yang diminta cuma 5) buat berani menjanjikan kontribusi buat Indonesia, gw jadi sibuk bertanya sama diri sendiri, "Gw ngapain ya?". Mereka menjanjikan kontribusi yang beda-beda, beberapa yang gw inget adalah lewat dunia entertainment, lewat keaktifan di AFS, dan lewat ngejaga nama baik Indonesia di Australia. Di sesi itu, buat gw rasanya seperti memberikan hati. Di sesi ini juga gw —setelah sekian lama enggak— merinding pas nyanyi Indonesia Raya.

Pas Prosesi ini, ga banyak yang ngewawancarain gw. Kalo ga salah inget sih ada 14 orang. Banyak dari mereka datang dengan pertanyaan yang jawabannya ga serta merta ada di ujung lidah gw. Salah satu dari 3 orang pertama yang ngewawancara gw langsung 'nembak' gw dengan pertanyaan "Gimana kesan kakak tentang angkatan 2008?". Terus, ada yang nanya "Apa yang paling berkesan dari jadi feedbacker?". Ada juga yang dengan nampolnya nanya secara implisit "Apa rasanya jadi orang yang paling punya kesempatan buat didenger dan berpengaruh buat dua-ratus-sekian orang? Apa rasanya harus nampilin sisi keras yang mungkin ga dikeluarin sehari-hari?". Jawaban gw buat 2 pertanyaan ini kurang lebih terangkum di sini.

Lepas dari rangkaian PMB pun, pas habis Deboks 2008 tepatnya, ada dua orang anak 2008 yang nanyain sesuatu yang jawabannya ga langsung ada di ujung lidah gw. Yang satu nanya "Kak, belajar jadi moderator di mana sih?" dan yang satunya nanya "Seandainya lo bukan moderator nih Kak, lo bakal nanya ga? Kalo iya, boleh tau ga pertanyaannya apa?.

Pas sesi evaluasi terakhir, gw inget gw ngomong "Selamanya kita semua akan jadi sorotan. Apa yang kita lakukan akan terus dinilai oleh orang lain, tapi ga semuanya berbaik hati mau ngasih tau kita apa yang harus kita perbaiki." dan lagi-lagi omongan itu mantul buat gw :) Besokannya, gw nulis tentang itu di blog gw,

Entah ada yang sadar atau engga, gw sulit banget nahan suara gw buat ga bergetar. Tiba-tiba gw dipenuhi emosi, dan meskipun ada yang bilang kalo gw tetep terdengar nyolotin, ada yang mendesak di tenggorokan gw. Gw tenangkan hati, sehingga mata gw ga sampe memanas dan gw masih sanggup menatap ke depan tanpa kabur.

Di hadapan kalimat-kalimat gw, ada yang menunduk, ada yang mengangguk-angguk. Sudut mata gw pun menangkap gestur yang sama di kedua sisi gw. Seandainya bisa, gw akan peluk mereka satu per satu. Entah apa yang mereka pikir dan rasakan, tapi buat gw sendiri kemarin adalah salah satu momen tertulus gw. Tulus mengkhawatirkan tapi bersiap melepas. Tulus ingin semua bisa jadi yang terbaik. Tulus minta maaf. Tulus sayang sama mereka.

Hfh.
Mudah-mudahan ada kemanfaatan yang bisa dirasakan, meskipun sedikit.
Gw sadar banyak banget kecacatan gw selama ngelakuin semua ini, untuk itu gw minta maaf.
Terima kasih buat semuanya, pengalaman ini bener-bener salah satu yang paling berjejak buat gw.

Alhamdulillah..
..dan untuk mereka terlantun sebait doa. Allahumma rabithatahaa..
Lewat dari sesi evaluasi terakhir, libur Lebaran, dan outbond + pemilihan jendral Yell Guys, datanglah waktunya penutupan PMB. Tentang ini, gw nulis
Tadi penutupan PMB. Campur aduk aja rasanya, lega, seneng, sedih..

Persembahan dari anak-anak 2008 menurut gw bagus (apalagi bagian boy band-nya hahahaha), cuma sayang tadi ada cw yang bajunya bikin cowo-cowo ‘kepanasan’ aja.. Terharu deh pas tau kalo mereka tuh latihannya niat gitu sampe hari Minggu pun latihan dan kemaren latihan sampe malem padahal Sabtunya kan cape habis outond sama latihan yell guys.

Keribetan ngitung kelulusan akhirnya gw rasain dan selesain juga bareng Cindul, Ucu, Dekari & Monmon. Fyuh.. Sedih juga gw teh ngeliat anak-anak yang ga lulus terus kecewa/sedih/BT. Gw juga pengen kalian lulus, tau.. Bener, sedih banget liat muka-muka mereka yang ga lulus.. Gw ngehargain banget loh yang langsung ngurus advokasi malem ini juga, dan mereka semua yang mau ngurus advokasinya. Ayo ayo semangat biar bisa lulus :)

[...]

Kayak Alfi bilang, PMB kali ini emang fenomenal. Ya panitianya, ya pesertanya.
Gw berdoa banget mudah-mudahan semua ini ada manfaatnya.

Selamat mengangkasa, rekan-rekan 2008.
Gw sayang kalian. Sungguh.

Bonus line
Untuk Aisha, Monika, dan semua yang tadi bilang makasih ke gw: Harusnya gw yang berterima kasih sama kalian.. Kalian mungkin ga tau, betapa berartinya ucapan, senyum, dan tatapan itu buat gw. Terima kasih :)
Hmm.. Kalo baca ulang dan nginget semua itu, gimana gw mau ga nganggep angkatan ini menarik dan istimewa, coba?!

Dipikir-pikir, hubungan gw sama anak-anak 2008 ini lucu juga :D
Dulu, muka sama omongan gw lebih terkontrol kayak gini

dan seolah-olah gw ada di sisi yang berseberangan sama mereka

Sekarang, eh tepatnya dua hari yang lalu sih, muka gw susaaaaaah banget dikontrol biar ga senyum-senyum begini

dan mereka semua jadi temen gw, bersisian sama gw :)


Yang sama dari dulu sampe sekarang, gw ngerasa sayang sama mereka. Bedanya, sekarang gw juga dengan GR-nya ngerasa disayang sama mereka. Gimana ga ngerasa disayang coba kalo gw diundang ke buka bareng angkatan mereka?! Gilak! Ga pernah ada dah sebelumnya, setau gw.. Mana yang diundang juga feedbackers doang, POnya aja kagak ;p Ah parah deh terharunya :') :') :')

Ngeliat mereka aktif ini itu di kampus juga bikin seneng dan bangga.. Selama masih bisa mah gw bakal terus ngeliatin lah, bakal terus liat kalian ngebuktiin kalo "lihatlah nanti.. lihatlah nanti kami beraksi" itu "bukan janji-janji, bukan mimpi-mimpi" :) Gw yakin banget kalian bisa, lebih dari yang udah kalian tunjukkin sampe sekarang.

Sekali lagi, gw mau bilang terima kasih buat semua yang kalian kasih ke gw, sadar maupun enggak. Gw juga masih mau bilang maaf buat semua kesalahan yang gw lakuin dan kebaikan yang harusnya bisa gw kasih ke kalian tapi ga gw lakuin.

Gw sayang kalian, dan gw bersyukur banget Allah ngasih kesempatan buat gw jadi feedbacker 2008.

---

Ps: Gw anaknya emang lebay, maap-maap kalo ga berkenan. Gw ga nyesel dan malu sih jadi feedbacker yang lebay begini, soalnya anak-anak 2008nya juga jadi lebay baiknya ke gw sampe Riki bertanya-tanya, "Salah apa ya kita sama mereka? Kok attachmentnya begini amat?" :D
Pps: Jawaban gw buat pertanyaan Apa yang paling berkesan dari jadi feedbacker?" adalah kebersamaan sama feedbackers yang lain. Akan butuh satu note sendiri kalo gw cerita tentang ini ;p I LOVE you all, Teh-Ki-Cin-Ndis, my 'badai bersaudara' :)


~ repost dari sini

11.10.10

Pola Lari dan Soal Matematika

Gw selalu suka merhatiin pola, termasuk pola-pola yang 'ga penting'. Salah satunya adalah pola lari keliling stadion kalo pemanasan fisik sebelum latihan MB di hari Sabtu & Minggu.

Lari stadion itu biasanya dimulai dari depan Gymnasium UI, berlawanan arah jarum jam. Setelah beberapa kali lari, gw menemukan kalo gw akan 'papasan' (bukan papasan sih ya kan ga berlawanan arah) sama orang-orang tertentu di tempat yang sama setiap kali lari. Beberapa saat setelah lewat belokan dari Gym ke arah Pusgiwa, gw akan disusul sama Taufiq. Terus, setelah lewat Pusgiwa menjelang sampe belokan di samping (atau belakang?) Teknik bakal disusul sama Aji. Pas udah belok di deket Teknik itu, kira-kira setengah jalan sebelum belok lagi ke jalan gede bakal disusul sama Galih. Setelah di jalan gede, meskipun ga tentu jaraknya, kira-kira gw akan ngelewatin Idha.

Kenapa cuma orang-orang itu yang gw ngeh-in?
Karena yaa seinget gw merekalah yang secara konstan 'papasan' sama gw di tempat yang sama terus-terusan tiap kali lari. Dugaan gw sih ada dua hal yang mempengaruhi itu. Tempat start lari dan kecepatan. Gw sendiri hampir selalu start dari barisan depan dan dengan kecepatan 'lari males' alias ga terlalu ngos-ngosan pas finish (7 menit satu keliling stadion UI).

Gara-gara nemu pola itu, gw jadi inget soal matematika jaman SD (atau SMP? atau SMA? atau soal matdas di SPMB? hehe). Kalo ga salah itu materinya KPK dan FPB. Hayoo pada ngeh ga soal apa yang gw maksud?

Soalnya kurang lebih gini:
Ketika lari keliling stadion, gw akan bertemu Aji setelah menempuh jarak 10 meter. Jika kecepatan lari gw 2 meter/menit dan Aji start lari 5 meter di belakang gw pada waktu yang sama, berapakah kecepatan lari Aji?
atau
Kecepatan lari gw 2 meter/menit dan kecepatan lari Galih 4 meter/menit. Jika kami mulai lari dari titik yang sama, pada jarak berapakah Galih akan menyusul gw jika dia mulai lari 2 menit setelah gw?

Hahaha 'penting' banget ya gw sambil lari mikirin soal begituan..
...daaaaan ternyata gw lupa deh itu mestinya gimana dikerjainnya kalo pake kalimat matematika.. Gw barusan ngerjainnya pake cara digambar hahaha :D

20.9.10

Apa Kabar?

Pengen deh punya kesempatan buat duduk bareng sambil makan minum dan -tentunya- ngobrol sama 'ade-ade' gw ini. Pengen denger cerita mereka. Pengen denger ketawa mereka. Pengen 'denger' semua ekspresi muka dan gestur mereka. Pengen menikmati semua yang berubah dan semua yang ga berubah. Pengen senyum dengan hati hangat setelah pulang ketemuan.

Asri Ragil Kemuning,
Prito Rayesha Trihutomo,
I Komang Agus Sumantri,
Made Wirabhawa,
dan yang paling bikin kangen: Zeno Justiciano.

10.9.10

Pada Lebaran Ke-4

Selain hal-hal yang biasa menyentuh gw di hari Lebaran, di Lebaran kali ini ada sesuatu yang rasanya cukup magical buat gw.

Hari ini gw SMS-an sama mantan-mantan gw.
Yang lebih magical lagi, yang dua orang nge-SMS gw pas gw lagi ngetik SMS buat mereka. Trus yang satunya ternyata udah kirim message facebook buat gw sebelum gw SMS dia (tapi baru aja gw baca sorenya). Ih waw banget deh buat gw. Hehe..

Agak 'kecolek' aja karena mereka masih apal gw mudik ke mana dan hari pertama Lebaran biasanya ngapain. Gw pun masih inget hal-hal kayak gitu tentang mereka. Jadi diem bentar, ngeh kalo gimanapun yang ada sekarang, pada masanya masing-masing mereka pernah jadi bagian yang super signifikan dalam hidup gw. Seneng ngingetnya, dan jadi makin sungguh-sungguh minta maafnya karena gw yakin gw banyak salah ke mereka. Bersyukur juga, karena Allah pernah menyentuhkan hidup gw sama hidup mereka, lelaki-lelaki pemberani nan keren-keren itu :D Trus gw juga seneng dan bersyukur banget karena sampe sekarang bisa temenan sama semua mantan gw (dan pacar mereka setelah gw) hohoho..

Ah, menyambung silaturahim tuh emang mantep banget ya rasanya :)

ps: (If you happen to read this) Thank you, dear you, you, and you :)

7.9.10

Dzikrulmaut

satu hal yang pasti datang tapi sering gw lupakan: kematian
padahal harusnya gw siap-siap terus menyambutnya
karena dia datang tanpa mengetuk pintu


Hari itu, Kamis 2 September 2010, sampai jauh malam gw masih bangun dan bertanya dua hal ke diri gw sendiri..

#1
Kalo giliran gw yang dipanggil, udah punya bekel apa ya gw?

#2
Kalo gw pergi, orang-orang yang gw tinggal bakal mikir apa ya? Selama ini gw udah segimana bermanfaat sih buat orang-orang di sekitar gw? Selama ini gw lebih banyak bikin orang lain senyum apa sakit hati ya?

..dan gw amat berterima kasih karena Allah masih berkenan mengingatkan gw lewat Rofi :)

..dan katanya, orang baik memang mati muda

Kamis pagi itu, 2 September 2010. 

Rasanya banyak hal terjadi begitu cepat. Dari gw terima SMS, gw njenggirat berangkat tanpa mandi, RS Pasar Rebo, RS Fatmawati, sampe siangnya gw duduk di bagian belakang kelas ITTC Salemba dan berkaca-kaca meresapi apa yang terjadi. Semuanya masih bisa gw inget dengan jelas. Potongan-potongan adegan yang lari-lari di kepala gw, muncul sesuka mereka tanpa peduli urutan kronologis. Kayak hasil shooting film yang belum diedit.

Mungkin semua adegan itu terjadi terlalu cepat. Mungkin semua adegan itu terlalu sarat emosi. Atau mungkin otak gw aja yang salah. Gw ngerasa otak gw lambat banget memproses kejadian-kejadian pagi itu.

Untuk beberapa puluh menit, kepergian lu masih berupa 'kemungkinan' di pikiran gw. Gw ga mau nanya di mana letak kamar jenazah karena ngucapin itu akan bikin kemungkinan itu terasa final. Lidah gw berat banget ngegantung kalimat "Kamar jenazah di sebelah mana?" sebelum keluar dari mulut gw.

Untuk beberapa puluh menit, gw masih bisa menolak percaya. Bahkan sambil jalan ke arah yang ditunjukin, gw masih terus bertanya-tanya, "Bener nih gw bakal ketemu Rofi di kamar jenazah? Bukan di ruang rawat biasa?". Sampe di depan pintu itu, gw masih berharap kalo ke-ga percaya-an gw akan terbukti bener. Bahkan gw masih bisa menolak buat percaya pas liat anggukan kecil dan ekspresi petugas yang seolah bilang "Iya, temen Mbak udah di sini. Sabar ya Mbak.." sebagai jawaban atas kalimat "Teman kami kecelakaan, Ahmad Rofi.." yang gw gantung dengan ekspresi yang gw yakin meneriakkan "Please bilang kalo dia ada di ruang rawat biasa, Pak!".

Sampe di detik Idha megang tangan gw dan bilang "Itu tau Ne" pas gw lagi ngeliatin sepatu lu. Di detik gw nengok ke kanan dan ngeliat lu lagi dibersihin sama petugas kamar jenazah. Gw ga bisa lagi nolak. Mau ga mau, gw harus percaya.

Tapi bahkan bemenit-menit setelahnya kenyataan itu masih bertamu doang di sisi kognitif gw. Gw kayak masih mikir "Yaelah tar juga bangun lagi tu si Rofi". Gw masih bisa dengan tenang bilang "Kabarin pengurus, Mi" ke Fahmi.

Sampe Henny dateng, nubruk meluk gw dan nangis. "Rofi udah ga ada ya, Cune?" ditanyain sama Henny berulang-ulang. Baru pas gw bilang "Iya Hen, Rofi udah ga ada.." air mata gw ngalir. Kenyataan itu akhirnya bisa mendobrak masuk. Menghantam sisi afektif gw tanpa ampun.

***

Gw pertama tau Rofi tentu saja dari Facebook, pas lagi liat foto-foto GPMB 2009. Dia punya 2 account dan menurut gw nama kedua account itu menarik. Akhmad Rayzen Rofie dan Arfie Septa Trinoventa. Dasar aja gw selalu tertarik sama nama, gw pun jadi penasaran pengen tau orangnya. Penasaran, apakah orangnya semenarik namanya.

..dan pas gw pertama kali liat dia secara live gw langsung senyum-senyum. "Orang ini beneran menarik!" :D

Waktu itu TFS 1, gw dateng telat dan duduk paling belakang. Habis itu ada yang dateng lebih telat lagi dari gw, duduk di sebelah kiri depan gw. Langkahnya cepet dan mukanya kayak orang buru-buru. Pas duduk, dia ngelepas topi MBUInya dan naro di lantai. 'ROFI', gw baca di situ. Entah kenapa gw girang :D "Oooooh ini yang namanya Rofi". Pas masuk sesi keorganisasian, dia berdiri dan keluar dari tempat materi. Balik-balik, dia bawa buku kecil terus sibuk nyatet penjelasannya pengurus. Pas sesi tanya jawab, dia nanya soal SOP terus (bareng Dian juga) cukup lama 'nyecer' soal itu sampe mesti distop sama MC :D Di bagian inilah gw senyum-senyum makin girang. Kebayang banget dia bakal jadi 'orang' di MBUI suatu hari nanti. Gw yakin banget dia udah biasa megang organisasi (dan ternyata bener, dia mantan anak OSIS dan pernah jadi ketua ekskul).

Makin lama kenal, gw makin sering ngeliatin dia sambil senyum-senyum. Gw seneng ngeliatin dia karena dua hal. Yang pertama, emang mukanya enak diliat dan kocak aja. Sering banget dah kayaknya gw bilang "Ih Rofi lucu banget sih mukanya kayak kartun" kalo pas di kurva. Yang kedua, gw selalu mikir kalo dia tuh 'sesuatu' dan gw jadi seneng ngeliatin dia sambil mikir "Bakal jadi apa ya dia nanti? Gw pasti bakal senyum banget liat dia jadi 'orang' :)".

Dari kemaren-kemaren juga dia udah 'sesuatu', tapi gw tetep seneng ngeliatin dia, merhatiin perkembangan dia, nunggu dia lebih mateng lagi. Di kali kedua atau ketiga gw berinteraksi sama dia gw langsung nanya "Rofi tuh anaknya panasan ya?" dan diceritainlah gw tentang keberingasan dan kegalakan si Rofi :D Trus beberapa cerita juga bikin gw mikir kalo si Rofi kayak anak kecil banget. Yang paling spektakuler sih cerita dia ngancem ga mau latihan kalo SMS curhat/ngomelnya ga dibales sama Idha :D Tapi sisi kayak anak kecilnya itu juga lovely sih, kayak pas dia maen pesawat-pesawatan kertas pas lagi nungguin brass band. Gw lagi ngobrol sama Emi, trus tiba-tiba ada pesawat kertas yang mendarat di kepala Emi. Ga lama, dateng si Rofi minta maaf sambil nyengir. Abis itu lanjut deh dia main-mainin pesawat kertas itu. Gw geleng-geleng sayang deh liatnya :)

Oh iya! Satu hal yang harus banget gw sebut kalo ngomongin Rofi adalah tentang sholat berjamaah sama dia. Pertama kali jadi makmumnya dia, gw tersentuh sama bacaan sholatnya. Baguuuuuuuuuus banget :) Sejak itu gw selalu ngarep-ngarep bisa jamaahan sama dia. Pernah suatu hari Sabtu atau Minggu gitu pas gw lagi ngerasa cape gila-gilaan habis latihan, gw solat Maghrib jamaahan sama dia. Saking bagusnya bacaan dia, selesai sholat gw ngerasa cape gw berkurang  jauh banget :)

***

Sekarang gw ga akan bisa lagi sholat jamaahan sama dia. Ga akan bisa lagi nyari dia di chart 33 kalo pas ga ada Dilla. Ga akan bisa lagi denger dia misuh-misuh atau galakin orang di lapangan display dan mikir "Ni orang the next Taufiq banget sih ah" lagi. Ga akan bisa lagi denger 'Ha!'nya yang mantep kalo horns up. Ga akan bisa lagi negeledekin dia mirip kenek beus dibandingin sama Aji yang rapih ganteng kalo lagi loading pake kemeja kayak pas TC. Ga akan bisa lagi chatting malem-malem sama dia. Ga akan bisa lagi dibenerin sama dia kalo lagi PBB. Ga akan bisa lagi ngebaik-baikin dia kalo dia sok ngambek dan bilang "Ih Cune somboooong" gara-gara ga disapa. Ga akan bisa lagi liat dia maju pas apel karena telat dengan celana cutbray yang khas itu :D

Biasanya gw nanya ke Idha "Rofi ke mana?" kalo gw ga ngeliat dia (pake jaket HornLine merah putih, celana cutbray, dan sepatu orange-coklat) di kurva. Sabtu kemaren gw entah kenapa pengen senyum arena ga usah lagi nanyain dia ke mana dan geleng-geleng mikir "Sibuk amat dah si Rofi", padahal gw ga liat dia di kurva :D

Hmm..
Mungkin karena gw tau dia dipanggil pulang sama Allah dalam keadaan yang baik, lagi berpuasa dan dalam perjalanan menuntut ilmu.
Mungkin karena gw tau dia punya tabungan amal yang pahalanya ga akan putus: ilmu yang bermanfaat (ya iyalah, dia ngelatih paskib di SMP dan SMAnya, trus di MB jadi SL pula. belom lagi ilmu-ilmu kehidupan yang dia bagi sama orang-orang di sekitarnya, biar bocah gitu dia bijaksana loh ;p).
Mungkin karena gw yakin kalo Allah sayang banget sama dia :)

***

Kalo gajah mati meninggalkan gading dan harimau mati meninggalkan belang, menurut gw harusnya manusia mati bukan sekedar meninggalkan kenangan. Gw pikir alangkah mulianya ketika manusia mati meninggalkan ide, cita-cita, dan nilai-nilai kebaikan untuk diteruskan sama yang masih hidup. Dalam hal ini, gw rasa Rofi berhasil. Seenggaknya dia bikin gw semangat pengen benerin bacaan gw kalo ngaji. Malu aja gw, ngajiin orang yang bacaannya sebagus dia tapi bacaan gw blacutan :D

Rofi yang selama hidup banyak mikir itu juga bikin gw banyak mikir di hari dia dipanggil pulang. Salah satunya, betapa orang tuh kadang ga tau seberapa berarti dia buat orang lain karena orang lain baru bilang pas dia udah ga ada. Tentang ini, setidaknya gw bersyukur karena gw pernah bilang makasih sama Rofi karena udah jadi imam sholat yang luar biasa buat gw :)

Meskipun kali ini gw juga terlambat, gw juga mau bilang ah.
Makasih ya Rof, makasih banyak untuk semua yang (sadar ga sadar) lu kasih buat gw. Maaf gw ga sempet bilang pas lu masih bisa denger gw.
Baik-baik ya lu di sana. Semoga Allah ngasih tempat spesial buat orang spesial kayak lu :)
Oh iya, Pas lu selesai dimakamin, ujan deres loh Rof, sederes lantunan doa-doa dari orang-orang yang sayang sama lu, yang udah lu sentuh kehidupannya.
Oh iya lagi, kalo di sana lu ketemu sama yang namanya Achmad Isrady Aditya, kenalan gih! Dia sama tuh kayak lu, pas ada bikin orang laen senyum dan ketawa trus pas pergi bikin nangis banyaaaaaak banget orang yang ngerasa kehilangan. Lagian nama kalian sama-sama depannya 'Ahmad' hahaha..

***

Okay, Rofi udah jalan ke tempat selanjutnya, kita yang masih hidup ini ayo harus jalan juga dong! Rofinya ga bakal balik lagi, tapi semangat dan pelajaran yang dia tinggalin buat kita pasti bisa kita lanjutin kan :) Semoga kesempatan buat nginget kematian ini bisa bikin kita jadi orang yang lebih baik.

~ dan Oh! Dzikrulmaut hari itu makin berasa sempurna karena Rofi dipanggil tepat sehari sebelum ulang tahunnya. Yah, barangkali peringatan hari lahir emang mesti dikasih ucapan "selamat ilang taun" bukan "selamat ulang taun" karena toh tiap detik adalah hitung mundur menuju waktu kita dipanggil pulang.

1.9.10

Kenapa Deh?

Selesai kelas, gw mau naik ojek ke stasiun Cikini dari kampus UI Salemba. Gw minta harga sesuai informasi dari temen gw yang kuliah di Salemba.

Gw: Ke stasiun Cikini berapa, Bang?
Tukang Ojek A: 7000
Gw: *ngangguk*
Tukang Ojek A: (ke Tukang Ojek B) Bawa nih..
Tukang Ojek B: (ke gw) Ke mana?
Gw: Stasiun Cikini
Tukang Ojek B: 8000 ya
Gw: Lah biasanya juga 7000
Tukang Ojek B: (ngedumel ke Tukang Ojek A dengan muka bete) Nih bawa kalo 7000 sih..

Lah gw bingung.
Kenapa deh dia malah ngoper ke temennya? Padahal kalo dia bawa gw, dapet 7000. Emang sih ga dapet 8000 kayak yang dia mau, tapi seenggaknya dapet gitu..

Sampe sekarang belum kepikiran jawabannya selain "yah rezeki mah udah diatur sama Allah" :D

ITTC B Salemba, 30 Agustus 2010

Semester ini gw jadi fasilitator MPKT CML dan kelas pertama yang wg pegang adalah kelas FK B. Pas perkenalan, gw merinding-merinding gimanaaaa gitu :D Mikir, "Yang di depan gw ini adalah sebagian dari anak-anak terpinter Indonesia". Apalagi kalo nemu yang PPKB. Wiiii, ngeriii.. Hahaha norak.

Habis itu gw mikir "Apa ya yang bisa gw pelajari dari mereka?" dan "Apa yang bisa gw kasih buat bantu mereka belajar dan jalanin kuliah dengan nyaman?" trus gw jadi senyum, semangat, dan ngerasa hangat :)


~ Mungkin perasaan dan pikiran kayak gitu ya yang akan terus menerus gw dapatkan kalo gw jadi dosen. Ih jadi makin pengen ;p

26.8.10

Pemandangan Kesukaan

Di tengah riuh rendah keadaan, kadang gw berhenti dan diem sejenak.
Mandang sekeliling dan senyum karena ngeliat anak-anak SUPER (plus si Cak, Didit, Andre, dll) sibuk di SC atau anak-anak MBUI heboh di Gym/Pusgiwa atau anak-anak Tahu ngobrol di manapun.

Hari ini gw ngelakuin itu lagi. Berhenti dan diem di tengah keriuhan. Cuma beberapa detik mungkin, tapi bener-bener bikin hati gw menghangat.
Ngeliatin suasana tes alat di Gym. Rame gila, seru, semangat. Anak-anak barunya keliatan excited banget, anak-anak lama juga menguarkan semangat yang sama.
Ngeliatin suasana DaPur di Akademos. Rame, bahagia, nyaman. Entah kenapa DaPur itu selalu terasa nyaman. Khas banget deh suasananya. Cozy ambience, good music, and familiar faces. DaPur-DaPur selanjutnya pasti udah makin dikit muka yang gw kenal, tapi gw cukup yakin suasananya bakal tetep sama.

Oke, secara resmi gw ngeh.
Pemandaangan kesukaan gw adalah 'hidup'nya lingkaran yang gw sayang dan senyum plus binar mata positif (bahagia, semangat, atau apapun) orang-orang di dalamnya.
Yep, gw sangat suka pemandangan yang ngasih tau gw kalo orang-orang yang gw sayang baik-baik aja :)

15.8.10

Something To Remember

If I have a chance to pursue a master degree,
I will push myself harder.
'Coz I dont think I pushed myself enough pursuing my bachelor degree.

I want to make my parents proud.
And above that, I want to challenge myself.
I want to know: academically, how good can I be when I want to?

There, I said it.
Now I'm praying for that chance to come.
Will you pray for it too, please? Thank you :)

11.8.10

Ramadhan Gw Selama Kuliah

Kemarin udah masuk 1 Ramadhan dan gw melewatinya di kosan. Gw lagi ga bisa puasa, tapi tetep berasa aja senengnya apalagi kosan gw kan deket mesjid. Sejak habis Maghrib udah shalawatan sampe malem. Berasa aja suasana Ramadhannya :)

Gara-gara memulai Ramadhan di kosan, gw jadi keingetan Ramadhan gw dulu pas kuliah.

Ramadhan pertama, gw di Pondok Ari. Hampir tiap kali sahur di kosan makannya nasi, telor asin, sama sambel :D Entah kenapa maleeeeees banget makan yang lainnya. Tiap hari dibangunin sahur trus sahurnya bareng-bareng di depan TV. Waktu itu kali pertama gw Ramadhan di kampus, dan gw cukup terguncang. Kangeeeeen banget sama suasana Ramadhan di SMANSA. Pas sekolah kan berasa banget Ramadhan is in the air, di kampus mah asa ga berasa kalo lagi Ramadhan.

Ramadhan kedua, di 4 Saudara kayaknya. Gw kok ga inget yak.. Hehe.. Kayaknya di Ramadhan ini gw sering nginep di Punix 11 buat tarawih dan sahur bareng Adin-Ophy. Di Ramadhan kedua gw di kampus ini gw dapet pencerahan banget. Ramadhan is not in the air, it's in the heart :) Kalo di kampus emang ga terlalu bersuasana Ramadhan yaa bikin aja suasana Ramadhan sendiri.

Ramadhan ketiga, di Gracia. Beuh ini parah gw pulang ke rumah mulu. Abisnya kalo sahur ga boleh keluar kosan dan tiaaaaaaap hari di kosan menunya ayam. Saya bosaaaan! Ramadhan ini Bapak pulang :)

Ramadhan keempat, di 4 Saudara lagi. Entah kenapa orang-orang di kosan sahurnya pada pagi banget sedangkan gw biasanya sahur mepet imsak (kalo sahurnya kepagian bisa-bisa gw ngantuk, ketiduran, dan kelewatan Subuh) jadi gw sering udah ga kebagian makan di kosan. Beli di warteg deh, kadang janjian sama Anna buat makan sahur bareng. Ramadhan ini juga diwarnain sama keribetan PMB :) Oh! Ramadhan ini juga gw lumayan sering tarawih di SC sama bocah-bocah. Huhuw jadi kangen diimamin Haryo..

Ramadhan kelima, udah ga ngekos. Ga terlalu inget apa-apa, mungkin lagi ribet perskripsian. Yang paling gw inget dari Ramadhan kelima ini adalah diundang buka bareng anak 2008 :) Terharu to the max!

Dari semua Ramadhan gw di kosan, meskipun pengalaman sahurnya bervariasi tapi seinget gw sih pengalaman tarawihnya kurang lebih sama. Tarawih di MUI terus makan di Sobat. Gw suka banget deh tarawih di MUI. 11 rakaat dengan kecepatan sedang trus banyak angin gitu kan jadinya adem :) Kadang tarawihnya bareng temen, tapi seringnya sendirian deh kayaknya. Gw menikmati aja jalan sendirian dari MUI ke kosan sambil nikmatin suasana malem Ramadhan.

Taun ini agaknya Ramadhan gw akan lebih menantang karena disambi latihan MB. Semoga di hari latihan baby E dan puasa ga saling merugikan. Trus gw pengen banget tarawih jamaahan sama anak-anak MB sepulang latihan, dan di hari ga latihan pengen tarawih di MUI kayak dulu-dulu.

Kemaren entah kenapa gw deg-degan dan senengnya kayak mau ketemu gebetan. Semoga gw bisa jalanin Ramadhan kali ini dengan baik dan sesuai target yang gw bikin. Semoga suasana Ramadhannya hidup di hati gw dan bawa gw jadi lebih baik.

Selamat beribadah Ramadhan ya, semuanya.. :)

2.8.10

*random thought*

Kalo gw punya pacar, pacar gw bisa terima ga ya kalo gw bilang "Gw sayang banget sama banyak banget orang. Jangan minta gw cuma sayang segitu bangetnya sama lu doang ya" ? coba yang ngerasa mantan pacar gw, jawab ;p

Teman

ada orang-orang
yang dengan mereka
jeda panjang antar tatap muka
cuma berarti lebih banyak cerita

Karena kesibukan masing-masing, gw bisa berbulan-bulan ga ketemu sama temen-temen gw. Pas ketemu, ada orang-orang yang bikin gw ngerasa nyaman banget sampe senyum dan menghangat karena rasanya ga ketemu sekian lama itu ga berarti apa-apa. Ga kagok sama sekali, ga pake acara mikir mesti basa-basi apaan. Gw bisa langsung aja nyeritain kehidupan gw, nyambung dari bagian terakhir yang dia tau. Ga pake nyeritain latar belakang lagi, dia udah tau. Dianya juga sama aja, bisa langsung cerita ke gw. Beneran bisa berjam-jam deh kalo udah ngobrol sama orang-orang macam ini. Bonusnya, bahkan masing-masing bisa nyeritain 'cerita di balik layar' atau perasaan dan pikiran yang justru ga diketahui sama orang-orang yang lebih sering ketemu. Nyaman dan menyenangkan banget parah :)

Lagi-lagi, gw sangat bersyukur atas temen-temen luar biasa yang Allah pertemukan sama gw :)

ya ya, ini tentang kalian. yang ngerasa aja ;p

22.7.10

As a brass player in a marching band..

“Your biggest challenge isn’t someone else. It’s the ache in your lungs, the burning in your legs, and the voice inside you that yells “can’t”. But you don’t listen.You push harder, you hear the voice that whispers “can”. And you discover that the person you thought you were is no match for the one you really are."

..I soooo can relate to that :D

12.7.10

:)

Setelah lama banget ga ngeblog di sini, gw tadinya berniat mau nulis banyak malem ini. Apa daya, ngantuk meraja *alesan*. Ga deng, ada kejadian-kejadian yang bikin dorongan buat nulisnya nguap. Salah satu kejadian sampe bikin gw agak nyesek dan mesti nyampah ke orang dulu biar bisa tidur dengan tenang (gw paling ga mau tidur dengan bawa perasaan ga enak). Makasih buat Ira sama Emi, gw udah bisa ketawa-ketawa dan ga nyesek lagi. Udah tenang mau tidur.

Pas gw mau off, sepeti biasa gw nyelesein baca reading list di Google Reader.
..dan gw nemu ini.
“The reality is that we all go through our lives meeting, falling in love with, caring about, and then having to part from many, many different people —childhood friends, high school sweethearts, teachers, work colleagues, etc. In our darker moments, we may wonder about the value of those relationships, since they were transitory and ended up not lasting. Were they ‘real’? If so, why didn’t they last?

"Indeed, the exquisitely melancholy truth is that the act of letting someone go is often the most loving thing one person can do for another."
Ahuy banget dah buat menutup hari ini.
Gw jadi tenang banget lagi, ketenangan dan keyakinan yang sama kayak yang gw punya sejak Rabu/Kamis minggu lalu sampe tadi siang. Sore-malem tadi boleh lah gw goyah dikit, tapi yuk ah sekarang yakin lagi :)

ps: Hey you, thank you :)

28.5.10

Live Curious


If you are, you breath.
If you breath, you talk.
If you talk, you ask.
If you ask, you think.
If you think, you search.
If you search, you experience.
If you experience, you learn.
If you learn, you grow.
If you grow, you wish.
If you wish, you find.
If you find, you doubt.
If you doubt, you question.
If you question, you understand.
If you understand, you know.
If you know, you want to know more.
And if you want to know more, you are alive

22.4.10

Mau Nangiiiiiiiis :'(

Mas H: Bu, lemburan?
Mawin: Belum ada keputusan, Mas, dari bagian keuangan
Pak Y (ke Mas H): Ah elu, nanyain itu mulu
Mas H: Ya kalo gini sih udah, besok ga nanya lagi. Putus asa.

Gw nyesek. Pengen nangis.
Ga, ini bukan lagi gara-gara takut diamuk masa atau ditodong pake senjata. Gw ngerasa menzhalimi mereka, sekaligus ngerasa ga berdaya. Sebagai HRD, gw udah ngitungin lemburan mereka supaya datanya bisa masuk ke bagian keuangan tepat waktu dan gw juga udah nanyain terus ke bagian keuangan maupun ke Direktur. Ketika ga turun-turun juga, gw jadi ngerasa ga berdaya.

Gw sediiiiiiiiiih banget :'(
Kalo gw kaya mah, gw bayar tuh lemburan pake duit gw.

Update
Barusan akhirnya gw ngomong sama Bapak-bapak dan Mas-Mas itu. Sekarang setelah selesai ngomong, perasaan gw campur aduk gw ga tau mau nulis apa.

Kostum

Setelah gw kerja, ada dua hal yang gw anggep barang mewah:
  1. Ketemuan dan ngobrol tatap muka sama temen-temen
  2. Pake kaos bukan putih + celana jeans + sendal jepit
Hehehe itu yang kedua 'penting' banget yak :D Abisnya kan kalo kerja pasti pake kemeja + sepatu, trus kalo hari Sabtu latihan MB pake kaos putih + celana jeans biru + sneakers. Gw ga keberatan sih pake baju rapih, tapi yaaa semacam ngerasa kehilangan sisi 'santai suka-suka' gw aja tanpa kaos + celana jeans + sendal jepit itu hehehe..

Eh bentar, merhatiin ga kalo di bagian gw nyebutin baju kerja itu yang disebut cuma 2 elemen? Atasan sama alas kaki doang? Bawahannya gimanaaa?

Nah! Alkisah gw teh meskipun judulnya kerja di bagian HRD di perusahaan, baju kerja gw ga kayak yang dulu gw cita-citakan. Dulu kan gw bercita-cita kerja kantoran supaya ngantornya pake kemeja dimasukin + celana/rok bahan + blazer + sepatu high heels 7cm. Sungguh alasan yang sangat cetek hahahaha..
Baju kerja yang gw cita-citakan

Yang terjadi adalah, gw ngantor pake kemeja dikeluarin + celana + flats plastik/sneakers :D Oh! Dan di kantor gw itu boleh pake celana jeans kalo ngantor, tapi gw mah ga 'tega' pake jeans biru ke kantor jadi kalopun pake celana jeans ya warna item.

Heuheu begitulah.. Kalo latihan MB pulang kantor gw ga keliatan beda banget gitu sama mahasiswa-mahasiswa itu. Seolah-olah kayak mahasiswa yang mesti pake baju rapi karena mau presentasi (atau karena jurusannya emang mengharuskan gitu) aja. Makin ga keciri lah kalo umur gw sama sebagian besar pasukan itu ga setaun dua taun bedanya ;p

* gambar dari theworkingwardrobe.com

20.4.10

Kepikiran

Ga biasanya gw ambil pusing omongan orang tentang gw, tapi hari ini gw mendengar dan membaca dua hal yang cukup bikin gw kepikiran.

I.
"Ah, si Cune mah hidupnya kalo ga SMANSA ya MB." (Tuan berkata pada Partner in Crime)
Oh well.
Bukan pertama kali nih gw tau si Tuan ngomong gitu tentang gw. Agak nge-JREB ga sih itu?! Hehehe tau ah. Gw pikir, asal gw ga ngerugiin orang laen (dengan kayak gitu) gapapa toh? Pembelaan diri gw sih, dia ga tau aja gw juga 'hidup' di Psiko & di kantor. Atau pembelaan lain, dia sirik aja sama gw karena ga bisa kayak gitu. Hehehe.. Eh tapi emangnya perlu ada pembelaan diri ya atas hal itu? Tau ah.

II.
"Di jidat lu tuh kayak ada plangnya tau ga, 'SELAIN LELAKI HEBAT DAN PEMBERANI DILARANG MASUK'. Gw tuh belum jadi hebat dan pemberani.." (Salah satu gebetan masa SMP, di dua kesempatan yang berbeda)
Yea right.
Pengen sewot tapi yah gimana. Mikir aja emangnya gw ngapain sih sampe orang mikir gitu? I am not ordinary, maybe, but I am still human with (too) many flaws. Ah tau ah. Selama gw masih percaya Allah mah gw ga pusing soal jodoh gw, gw cuma pengen tau aja rasionalisasi di balik pernyataan macam itu.

11.4.10

Gw suka sedih deh kalo pengen bantuin orang tapi ga tau bisa bantu dengan cara apa (selain doa). Apalagi kalo orangnya signifikan buat gw.

Hey you,
sebut deh apa yang bisa gw bantu buat lu, insya Allah gw mau.
Ngetik kek apa kek. Atau mau spaghetti yang dulu suka lu mintain kalo gw bawa ke sekolah?

5.4.10

The Memory

On your job interview day or first day at work, nothing feels more reassuring than seeing someone familiar, someone from the place you call 'home'.
And there he was, on one of those days in my life. Squatting on AMX13's turret and nodded at me. I smiled, I knew I'll be okay :)

For that moment,
and for all the things he did that brought me here,
I thank him with all my heart.

31.3.10

UU BHP Dibatalkan. Lalu?

Hari ini UU BHP dibatalkan oleh MK. Jujur aja, gw ga segitu ngertinya tentang isu ini. Oleh karena itu, gw nanya ke 2 orang anak Pusgerak BEM UI 2008 soal ini. Berikut kutipannya.

I.
Shanti nisaa aku mau tanya dong. agak oon sih tp daripada ga nanya deh
Nisaa* silahkan :)
Shanti apa implikasi pembatalan uu bhp yg akan secara riil dirasakan mahasiswa UI?
Nisaa ga ada :D gw juga lagi diskusi soal ini sama anak2 kantor. dicabutnya BHP mencegah lembaga pendidikan lain untuk mengalami nasib yang sama dengan UI (nasib jadi mahal), tapi UI yang notabene masih BHMN, dan BHMN itu punya dasar hukum sendiri yaitu PP 152 tahun 2000. Tapi, harusnya putusan MK bisa jadi ujukan, dasar, atau bukti baru untuk menggugat status BHMN UI
Shanti kenapa?
Nisaa karna bhmn adalah laboratoriumnya bhp, bhmn dibuat untuk uji coba bhp
Shanti berarti implikasi pembatalan uu bhp ini nggak serta merta memperbaiki utk yg udah ada ya?
Nisaa nggak. karna dasar hukumnya bukan uu bhp tapi pp bhmn
Shanti pembatalan uu bhp ini impilasinya adalah mencegah terwujudnya efek buruk uu bhp? gitu ya nis?
Nisaa bukan cuma efek buruk, efek baiknya juga. kan udah dicabut semuanya
Shanti oh iya. btw, kalo hasil diskusi lu sama anak2 kantor ttg implikasi pembatalan uu bhp udah ada, dipublish dong nis.. kan lu udah punya blog.. hehe
Nisaa huahahahaha. cuma diskusi2 gitu2 doank kok Ne, ya intinya itu. belom ada dampak sama sekali

II.
Shanti fio fio aku mau tanya. maaf ya oon :D apa implikasi pembatalan uu bhp yg akan secara riil dirasakan mahasiswa UI?
Fio** mahasiswa ui skrg atau masa depan?
Shanti 22nya boleh
Fio kalo skrg bisa dibilang ga ada. krn memang masih BHMN.ga ngaruh sm kebijakan yg udah keluar skrg. kalo untuk calon mahasiswa.. mereka akan terlindungi dr kemungkinan naiknya biaya pendidikan, tapi semua balik lagi ke kebijakan internal ui nya
Shanti ogitu. kalo secara umum, berarti implikasinya adalah perlindungan dari kemungkinan 'diperas' sama institusi pendidikan kan ya?
Fio betul
Shanti trus apa lagi fio?
Fio implikasi lain yg langsung dirasakan mahasiswa ya? yang pasti sih biaya itu.. dan akses.. baik BHMN dan BHP itu memberikan otonomi buat kampus, makanya ada jalur masuk mandiri. efeknya ada seleksi finansial untuk masuk UI, bahkan dari awal beli formulir yg harganya ratusan ribu. semakin mampu secara finasial, semakin besar peluang masuk ui. soalnya makin banyak pilihan jurusan yg bisa diambil. intinya, ada enggaknya bhp ga berpengaruh ke mahasiswa skrg.. tp ke calon mahasiswa baik yg ptn atau pts

Begitulah, semoga bermanfaat :)

* Dinda Nuurannisaa Yura, FHUI '05, sekarang kerja di hukumonline.com
** Fiona Verisqa, FKGUI '05, sekarang sedang kuliah profesi
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr