31.12.11

Mapping My Next Journey :)

Pas gw ulang taun, ada percakapan ini


dan itu rasanya kayak digetok di kepala -_-" karena gw jadi sadar kalo gw udah lama ga ngecek lagi rencana hidup gw. Awal kuliah S1 tuh gw bikin kan ya, trus akhir-akhir kuliah udah lupa ahaha bahkan pas gw cari dokumennya udah ga ketemu. Mau bikin lagi pas itu ga sempet *sok sibuk abis* dan mikirnya sekalian aja pas taun baru.

Maka hari ini gw bikin deh tu rencana hidup, biar di hari pertama 2012 udah ada tau mau ngapain. Kilas balik 2011 tentunya dibikin besok dong ya, pas hari terakhir 2011 udah lewat :D

Diawali dengan bismillah dan ditemani lagu-lagu ini


akhirnya jadilah 'peta' ini :D Cepet kok bikinnya ga sampe setengah jam kali..

Doain yaa :)

Rencana ini dibikin buat panduan, tapi yaa tetep fleksibel juga.. Kalo ada yang 'ngacak-ngacak' karena gw harus kompromi sama rencana hidupnya juga gapapa ;p Kan ga tau ada kejadian eksternal apa aja yang akan terjadi di taun-taun itu. Manusia berencana dan berusaha trus Allah menentukan, kan :)

Kalo kalian, akan memulai 2012 dengan rencana apa aja?

28.12.11

Selamat Pagiii, Sisa Empat Hari :)

Ini kok gw jadi seneng posting pagi-pagi sik? Setelah kemaren posting ini di stasiun, sekarang juga pengen posting cuma buat bilang kalo tidur matiin lampu pas lagi ujan tuh enaaaaaaaak banget hihihi *merem lagi* Ga beneran gelappp juga sik, ada lampu kepik yang nyala kecil merah karena gw kalo tidur gelap total mah berasa sesek napas haha.. Dua jam doang tidur kayak gitu udah bikin gw seger dan seneng pas bangun. Wihuuuw alhamdulillah :D

Trus ga tau kenapa gw semangat banget ini di sisaan 2011 haha.. Marrrrri kerrrrrjaaaaaa.. *padahal tetep puyeng ngerjain filsafat ga kelar-kelar*

Eh terus itu post person of the year kok gelap berat gitu sik kesannya? Emosional tapi kehalang sensor jadi gitu deh hahaha.. Padahal pengennya ngasih senyum lebar mata berbinar gitu lho.. Hey my person of the year, if you happened to read this, kindly imagine my senyum lebar mata berbinar" for you ya :D

Btw btw, kemarin itu hari yang menyenangkan deh! Pagi-pagi ngobrol ngecharge sama para teteh kan ya, trus UAS KAUP yang alhamdulillah hore, trus dapet kejutan pas buka email, trus si Cak ngirim foto Acc skripsinya, ah pokoknya oke banget deh alhamdulillah :D Semoga hari ini dan besok-besok juga gitu..

Oke baiklah, mau ngerjain hal-hal yang harus dikerjain dulu ah..
Selamat pagi, semuanyaaa.. Have a productive and smile inducing day! :)

27.12.11

My #POTY2011

Hari ini adalah hari yang ditentukan AW untuk bikin tulisan tentang Person of The Year 2011 versi masing-masing. Tadinya gw ga mau nulis, lebih tepatnya ga nemu cara nulisnya yang tepat karena gw ga berani nulis versi gamblang kayak AW, tapi pas ngobrol di motor sama Agus gw dapet ide apa yang bisa gw tulis. Maka inilah, tulisan untuk (bukan tentang) Person of The Year 2011 gw yang bisa gw bagi di sini.

***
Barangkali keterpisahan yang paling jauh bukan tercipta karena jarak, tapi karena waktu. Dan itulah yang gw lihat terjadi pada kita. Waktu yang tidak pernah tepat akhirnya membuat gw (atau lo juga?) terlambat. Atau terlalu cepat? Yah pokoknya tidak tepat lah.
Keterpisahan karena jarak bisa dipapas teknologi, tapi mau gw apakan keterpisahan karena waktu ini? Alih-alih bisa diakali, waktu malah memperlebar jarak dengan mengajak hati gw perlahan pergi dari lo.
Hmm.. tapi waktu juga pernah ngasih kita kesempatan kok. Untuk jam-jam yang berlalu tanpa terasa karena kita pergi jauh lewat kata. Untuk menit-menit dalam diam yang terasa nyaman. Untuk episode-episode yang bikin gw senyum kalo lagi tayang ulang di kepala gw.
Ah, waktu juga yang ngejar gw untuk cepet nyelesein tulisan ini biar bisa naik sebelum hari ini habis. Maka dengan senyum dan binar mata yang bahkan sekarang ga bisa gw kasih langsung buat lo, untuk semua yang terjadi di 2011 gw yang berhubungan sama lo, gw tutup tulisan ini dengan ucapan yang mungkin klise tapi satu-satunya yang bisa gw temukan saat gw berusaha memadatkan semua yang mau gw sampein buat lo sambil dikejar waktu dan dibatasi sensor yang gw bikin sendiri: terima kasih :)
***

Fyuh, kelar juga.. Sependek ini setengah jam lebih ahahaha.. Mentok di "lolos sensor ga ni?" mulu haha *lap keringet* Balas dendam ah, bikin yang ga disensor.. Fufufu..

Btw btw.. Pembaca sekalian, siapa Person of The Year 2011 kalian? Kalo ada yang nulis juga, gw mau dong dikasih baca.. Hihihi.. Makasih :)

Berkah Pagi Ini

Tadi gw jalan dari gerbong 1 ke gerbong 8 saking niatnya pengen dapet duduk. Akhirnya ga dapet sih, mana jadi harus jalan pas sampe UI, tapi gw ga nyesel karena justru dapet berkah.. berlah berbentuk dicolek mbak-mbak yang ternyata T' Rere :D trus ga lama T' Ami yang duduk keselang beberapa orang berdiri buat ngasi duduk ke orang lain, jadi ngobrol lah bertiga :D :D

Sederhana banget ya, tapi bener deh gw rasanya kayak diisi batre, jadi seger dan semangat gitu :D Aaaaah senang sekali.. Alhamdulillah..

Terima kasih teteh-teteh superku, terima kasih Allah :)

Aaaaaakkkkk...

2011-nya udah mau abiiiiiiiiiiis..!!!

Taun ini gila-gilaan parrrraaaaah! Ga sabar mau cerita kilas balik 2011 gw.. Ga sabar mau bikin rencana hidup taun-taun selanjutnya..

Tapiiiii..

Supaya punya waktu buat ngelakuin dua hal itu, mau harus beresin kerjaan-kerjaan besar duyuuuu di 5 hari yang tersisa ini. Mari lah mari! Hari ini ujian KAUP trus ngerjain tugas akhir Filsafat, besok forum fiat buku Sumatra trus revisi sampe final, trus baru deh bisa napas agak lega-an dikit karena masih ada rekrutmen asdos baru dan setumpuk koreksian haha..

Selamat pagi, yang mampir pagi-pagi..
Selamat kejar tayang, semuanya :D

ps: Doain ujian KAUP gw hari ini yah.. Sama tugas Filsafat gw, sama buku Sumatra juga.. Hehe.. Trimakasiiiw :)

25.12.11

*angkat alis*

Beberapa hari yang lalu dapet link dari Christian yang isinya seru menurut gw. Sebuah akun twitter bernama @ratu_adil berkicau tentang kampus gw. Ini salinannya.
  • Yiha, jelang akhir tahun, ada pergolakan di UI #BeasiswaUI
  • Kemarin lagi main-main ke UI untuk pantau2 situasi disana, #Eh gak taunya lagi ada pergolakan #BeasiswaUI
  • Ternyata UI yang katanya universitas paling bergengsi, birokratnya masih pakai 'ancaman psikologis' untuk kendalikan mahasiswa #BeasiswaUI
  • Hasil kasak-kusuk di UI kemarin, para mahasiswa penerima beasiswa mengaku diancam akan dicabut beasiswanya jika langgar aturan #BeasiswaUI
  • Menurut mereka, Dekanat UI telah membelenggu hak berserikat dan berkumpul dengan ancaman cabut beasiswa #BeasiswaUI
  • Selain itu, Dekanat UI juga mengancam skorsing bagi kegiatan himpunan mahasiswa yang tidak 'sejalan' dengan visi misi UI #BeasiswaUI
  • "Maksudnya tidak sejalan?" tanya saya pada para mahasiswa #BeasiswaUI
  • "UI selalu mengijinkan acara dr organisasi2 Tarbiyah, sedangkan acara himpunan mahasiswa yg 'berbeda' cenderung dilarang" ujar mereka
  • "Dan cara mereka (UI) mengekang kami sering dengan ancaman, misalnya ancaman cabut beasiswa, skorsing dan sebagainya" ujar mahasiswa
  • "Ooh, itu mah memang begitu. UI kan memang sudah dikuasai Tarbiyah," ujar saya pada mahasiswa UI
  • Rupanya banyak juga yg minat sama topik kisruh UI. Oke, kl gitu saya akan ceritakan soal seluk beluk UI dr hasil investigasi saya
  • Pasca kejatuhan Soeharto 1999, akan digelar pemilu dimana UI rencananya akan menjadi TPS (tempat pemungutan suara)
  • Bakin (sekarang BIN) mengadakan riset tentang siapa partai yg paling diminati mahasiswa UI
  • Hasilnya mengejutkan, ternyata UI memilih PK (partai Keadilan/sekarang PKS) dan PRD (partai rakyat demokratik)
  • Bakin pun melapor pada negara, dan negara pun memutuskan batal menjadikan UI sebagai TPS di pemilu 1999
  • Kenapa demikian? #Tebak2an
  • Karena, UI adalah representatif kaum intelektual Indonesia, sehingga membuka UI jadi TPS akan mengangkat pamor PRD dan PK (skrg PKS)
  • Dan kalau kemenangan PRD dan PK di UI terpublikasi, tentu dana investasi asing ke parpol akan beralih sebagiannya ke PK dan PRD
  • Negara via Bakin pun memutuskan melancarkan operasi infiltrasi divide et impera, yakni untuk memecah belah PRD dan PK dari dalam
  • PRD pun, terpecah belah, dalam internal PRD muncul dua kubu (PRD kiri dan PRD kanan)
  • Berusia singkat, PRD pun bubar, pentolannya kini gabung PDIP #Ups :D
  • Sedangkan PK jg terbagi menjadi PKS dan Hizbut Tahrir. Di UI, PKS lebih dominan 'menguasai' mahasiswa dan birokrasi ketimbang Hizbut Tahrir
  • Dan hingga saat ini, negara tidak pernah lagi mengizinkan UI atau kampus lain menjadi TPS dalam pemilu
  • Sebagai catatan, baik PK dan PRD itu salah satu motor penggeraknya adalah anak jurusan sejarah UI dari fakultas Sastra (skrg FIB UI)
  • So, jangan heran kalau dari dulu sampai sekarang, Fak Sastra atau FIB UI selalu menjadi sumber pemikiran kritis di UI
  • Hasil pengamatan saya, gejolak pemikiran di UI itu lebih dipacu oleh anak2 Fak Sastra atau FIB UI ketimbang Fisip UI
  • Itulah sebabnya banyak aktivitas intelijen di FIB UI (termasuk saya)
  • Bagi yg belum tahu, anak dari Mayjen Gerungan (Rocky Gerung) mantan petinggi Permesta, skrg jadi dosen FIB UI
  • Dan Rocky Gerung kini menjadi salah satu pionir terdepan Partai SRI bersama beberapa senior2 FIB UI
  • Organisasi RMS (republik maluku serani) juga tercatat sudah 'memasukkan' sejumlah mahasiswa ke FIB UI
  • Gerakan Aceh Merdeka (GAM) tak ketinggalan, beberapa 'agen' GAM juga disusupkan ke FIB UI
  • Data intelijen yg disimpan di Deplu menyebutkan ada sekitar 14 aktivitas intelijen di FIB UI
  • Dari kelompok kiri, kelompok kanan, kelompok separatis, ikutan memantau FIB UI
  • Maka tak heran @sudjiwotedjo ketika mampir ke FIB UI salah satu pada pagelaran teater kampus terbesar di Indonesia berkata iri pada FIB UI
  • Jika anda membandingkan gelora mahasiswa di UI, anda tidak akan menemui gairah pembangkangan yang lebih besar dari FIB UI
  • Itulah sebabnya saya bilang, UI hanya terbagi 2 kubu, Tarbiyah yg menguasai hampir seluruh Fakultas, versus FIB UI
  • Tarbiyah UI selalu mencoba menundukkan FIB UI, namun terus dilawan oleh gerakan solidaritas FIB UI
  • Bagi yg mengetahui, mungkin pernah dengar mahasiswa UI perang lawan Tarbiyah di ajang pemilihan ketua BEM UI
  • Kejadiannya sekitar tahun 2003-2004, perang yg saya maksud dalam arti harfiah. Pemukulan, lempar batu terjadi di FIB UI
  • Kemudian pada pemilihan ketua BEM UI tahun berikutnya, mahasiswa FIB UI membakar kotak suara karena menemukan adanya kecurangan Tarbiyah UI
  • Tahun 2008, seluruh mahasiswa FIB UI bersatu menghadang Dekanat UI lantaran Dekanat membelenggu kebebasan berkumpul mahasiswa non Tarbiyah
  • Kejadian serupa terulang kemarin, mahasiswa FIB UI bahu membahu mengepung Dekanat karena larangan berserikat dan berkumpul, #LagiLagi
  • Dan #LagiLagi, Tarbiyah UI berada di belakang pelarangan berkumpul itu
  • Tarbiyah UI memang sudah 'menyusup' ke birokrasi UI, dosen-dosen UI hingga BEM UI
  • Pada peristiwa FIB UI kemarin, kepala jurusan sejarah bernama Abdurahman yg aktif sebagai anggota PKS adlh salah satu dalang pelarangan itu
  • Pelarangan ini didukung oleh salah satu petinggi Dekanat FIB UI bernama Albert Roring yg menurut cerita mahasiswa selalu menopang Tarbiyah
  • Albert Roring bahkan mengancam akan mencabut beasiswa mahasiswa baru (Maba), suatu tindakan yang sangat keji yg pernah dilakukan o/h 'Guru'
  • Untungnya, Roring mengancam seorang Maba Sejarah UI bernama Jalaludin yg namanya sempat ngetop di media massa
  • Jalaludin ini unik, dia naik sepeda dari Jawa Tengah ke Depok (harfiah) karena diterima di UI. Media sempat ramai memberitakan ini
  • Ancaman kepada Jalaludin rupanya menjadi 'batu kerikil" bagi Tarbiyah UI
  • Mahasiswa FIB UI pun memanfaatkan 'keuntungan' itu dengan menggalang aksi protes yg melibatkan media massa
  • Pantauan saya, pemberitaan itu menjadi salah satu senjata kuat mahasiswa FIB untuk memenangkan pertarungan vs Dekanat-Tarbiyah FIB UI
  • Kun fayakun! Mahasiswa FIB UI memenangkan pertarungan. Dekanat/Tarbiyah FIB UI batal mencabut beasiswa Jalaludin
  • Bravo ! Salute buat FIB UI yang #LagiLagi berhasil memukul mundur Tarbiyah UI
  • Hingga saat ini, satu-satunya fakultas di UI yg masih 'berani' melawan Tarbiyah adalah FIB UI
  • Tapi tetap perlu diwaspadai, kekuatan Tarbiyah UI disokong oleh Manajoer Kemahasiswaan Rektorat UI bernama Kamaruddin
  • Melalui Kamaruddin inilah, orang2 Tarbiyah UI berhasil menyusup di birokrasi UI, Albert Roring merupakan salah satu orangnya Kamaruddin
  • Kekuatan Tarbiyah UI paling kuat di Fakultas MIPA.
  • Nama kantinnya Fakultas MIPA saja DALLAS yg merupakan kependekan dari 'di bawah lindungan Allah SWT'
  • Nah, pertanyaannya kemudian adalah apakah ada hubungannya antara kisruh rektor UI Gumilar Sumantri dengan Tarbiyah UI?
  • Ya, betul. Keduanya memang berkaitan. Ada pihak yg ingin menggoyang kekuatan Tarbiyah (PKS) di UI yg disokong oleh Gumilar
  • Siapakah yg ingin menjatuhkan dominasi Tarbiyah (PKS) di UI via Gumilar? #Tebak2an
  • Ada beberapa pemain disini. Tapi singkatnya, mereka adalah gerakan yg disokong para intelektual UI dari fakultas Kedokteran, Ekonomi, Fisip
  • Sayangnya, mereka ini memiliki agenda politik tingkat tinggi yg sebetulnya juga tidak memperjuangkan hak-hak mahasiswa UI
  • Dugaan sementara dari tim intelijen di lapangan, ada kepentingan global di balik gerakan Save UI, juga Pelita UI
  • Saya belum bisa buka datanya, karena masih harus konfirmasi lebih lanjut soal ini
  • Tapi sedikit indikasi, ada kelompok mafia berkeley di balik gerakan Save UI juga Pelita UI
  • Kita mendengar nama Emil Salim (kelompok berkeley) aktif di gerakan Save UI
  • Kemudian ada nama Gadis Arivia (aktivis partai SRI), istri dari Rick Pollar (petinggi World Bank yg menjembatani Sri Mulyani ke World Bank)
  • Banyak lagi nama yg belum bisa saya buka disini. Sejumlah tim intelijen dari berbagai kepentingan sedang memantau perkembangan kisruh UI
  • Dua kekuatan besar sedang tarik menarik di UI. Yg satu merapat ke MWA untuk jatuhkan Gumilar, sdgkan Tarbiyah back up via M Nuh (Mendiknas)
  • We'll see lah bagaimana hasil akhirnya. Entah kelompok Berkeley atau Tarbiyah yg menang. Yang jelas, mahasiswa tetap ditunggangi
  • Mungkin sedikit yang tahu, bahwa setiap pemilihan ketua BEM UI, dana partai berseliweran menyokong kampanye sang calon
  • Nilai sokongan dana partai ke ketua BEM itu mencapai miliaran lho. Tentunya ada deal antara sang kandidat dengan partai
  • Lantas, jika saya mahasiswa UI, apa yang harus saya lakukan untuk menghadapi permainan dua kelompok besar ini?
  • Stay calm, pantau perkembangan isu dan jangan mudah terpengaruh isu yg diboyong dua kelompok ini
  • Kelompok Berkeley, umumnya menggunakan bahasa2 yg seolah memperjuangkan kebebasan dan demokrasi untuk gaet massa di UI
  • Sedangkan kelompok Tarbiyah UI (PKS), tentu saja memperjuangkan langgengnya kekuasaan mereka sendiri dgn mengekang hak mahasiswa
  • Tapi berdasarkan pantauan saya, isu pergolakan yg muncul di FIB UI masih lebih murni berasal dari keresahan terhadap otoritas yg mengekang
  • Itulah kenapa sejak dulu, sulit bagi kelompok-kelompok yg berkepentingan menguasai UI untuk menduduki FIB UI secara utuh
  • Mahasiswa FIB UI boleh bangga dengan semangat yang dimilikinya, meski Tarbiyah UI terus berupaya kuasai, FIB UI tetap tegak
  • Menurut cerita mahasiswa FIB UI, ketika seluruh kampus UI melarang merokok di kantin fakultas, hanya FIB UI yg bertahan diperbolehkan
  • Ketika seluruh kantin fakultas melarang mahasiswa main kartu, hanya FIB UI yang masih bebas
  • Ketika acara-acara budaya perlahan-lahan dihalangi, FIB UI bergerak secara bawah tanah dan independen
  • Dahulu sekali, jam kuliah di FIB UI dibuka hingga pukul 21.00 WIB
  • Sama seperti fakultas-fakultas lain
  • Jam kuliah yang berlangsung sampai malam, membuka peluang terjadinya konsolidasi kelompok kebebasan di UI untuk rapatkan barisan
  • Acara-acara digelar hingga lewat tengah malam dan seringkali menjadi wadah penghujatan terhadap ketidakadilan kampus UI
  • Gerakan kiri pun 'mendompleng' mahasiswa melalui tongkrongan malam di UI
  • Gelora pembangkangan mengepul dari kantin-kantin di UI
  • Memang tidak semua, tapi di sejumlah fakultas UI terjadi 2 pengelompokan, kubu kantin (pembangkang) dan musholla (Tarbiyah/PKS)
  • Dan hampir setiap pemilihan ketua senat, terjadi tarik menarik antara kubu Kantin yg mengusung calon non Tarbiyah
  • Dengan kubu Musholla yang mengusung Tarbiyah UI
  • Saat ini, hampir semua senat fakultas di UI dipegang Tarbiyah UI, termasuk FIB UI
  • Tapi, kebanyakan fakultas akhirnya legowo menerima kenyataan Tarbiyah tak terkalahkan di UI
  • Fisip UI, yg dulunya jadi basis perlawanan mahasiswa UI pun kini cenderung 'nrimo'
  • Psikologi UI, dulu juga sempat jadi basis perlawanan terhadap Tarbiyah dipimpin salah satu tokohnya 'Bagus Takwin', kini layu
  • Pantauan saya selama 10 tahun terakhir ini terhadap pergerakan mahasiswa di UI, hanya FIB UI yang masih punya peluang melawan secara nyata
  • Maka bagi mahasiswa FIB UI, lekaslah bersatu, mumpung Tarbiyah lagi digoyang oleh kelompok Berkeley via gerakan Save UI juga Pelita UI
  • Saya menyaksikan sendiri bagaimana mahasiswa FIB UI berhasil memukul mundur bentrok, fisik maupun pemikiran melawan kedaulatan Tarbiyah UI
  • Tapi ingat agar selalu tetap waspada.. belasan aktivitas intelijen di FIB UI masih memantau..
  • Temans2, saya sudahi dulu laporan singkat (namun panjang :p) seputar UI ini, buat yang mention saya, mohon maaf belum bisa balas sekarang :)


Karena dia nyebut-nyebut soal Tarbiyah, dugaan gw akan ada anak Tarbiyah yang bales. Dan benarlah :D Besoknya, ada yang bikin twit balesan. Ini salinannya.
  • Ingin meluruskan missconception TL mas intel @ratu_adil semalam ttg #tarbiyah vs non tarbiyah di UI,krn itu dusta! *btw intel ko ngaku ya???
  • #tarbiyah adl reformasi pendidikan kognitif utk kembali ke Quran&sunnah,konsepsi dr Hasan al Banna,reformis Mesir.
  • Di UI bnyk idiologi pemikiran mhs; hedonis,atheis,HMI,PMII,GMNI,HT,dll trmsk #tarbiyah IM.bhkn gay-lesbi jd idiologi jg skrg.
  • Apa #tarbiyah didukung Gumilar? #tarbiyah eksis jauh seblm Gumilar jd rektor. Ada/tanpa ada Gumilar #tarbiyah ttp eksis.
  • Apa salah jk #tarbiyah mngajak mhs utk bbuat kesalehan? Knp @ratu_adil sgt benci #tarbiyah? Pdhl mngajak pd kbaikan.
  • Jk @ratu_adil jd ortu mhs UI,anaknya lbh diijinin diajak teman2nya ke mesjid/ke club malam?
  • Apa aktivis2 #tarbiyah dpt perlakuan istimewa dr rektor? Dl bnyk yg 'di DO' dr fak krn aktivitasnya,cnth ust.Ihsan Tandjung.
  • Justru anak2 #tarbiyah yg dl dimata2i intel2 kyk @ratu_adil ,dilaporin ke boznya, & 'dijemput'.
  • Di fakultas2 ttt malah ada aktivis2 #tarbiyah yg 'sengaja' ga diluluskn nilai mata kuliahnya olh dosen shg DO.
  • Dl keistimewaan2 malah jstr diberikan pihak dekanat pd intel2 kyk @ratu_adil shg mudah dpt beasiswa,jd dosen,bikin acara2.
  • Sempit sekali judge @ratu_adil thd #tarbiyah. Seolah2 dy 'merebut lahan parkirnya' shg perlu difitnah dusta.
  • Ingat mas @ratu_adil , Mhs UI itu cerdas2! Mrk bisa memilih jalan tbaik utk masa depan mrk. Kl mayoritas pilih #tarbiyah apa itu salah?
  • Jika anda @ratu_adil memilih jd intel &memata2i mhs UI apa sy bisa salahkan jalan hidup anda? Tidak, itu hak anda ko.
  • Kebencian anda pd #tarbiyah tlah mbutakan pd (suka/tak suka) kebaikan2 yg dilakukan mrk. @ratu_adil
  • Jangan benturkan #tarbiyah vs non tarbiyah dg opini anda yg mnyesatkan itu. Di TL sebelah anda jg sdg mnyebarkn opini dusta
  • Mas Bagus Takwin jg tlah anda fitnah sbg ikon perlawanan thd #tarbiyah di psiko UI. Pdhl dy kawan akrab & bnyk support FUSI.
  • Jgn2 kebencian @ratu_adil pd #tarbiyah krn dl prnh ditolak akhwat yg dy taksir, sakit ati mau bunuh diri ...he3 just kidding ;D

Terus si @ratu_adil bales lagi.. tapi gw males nyalinnya ;p Silakan menuju akun terkait kalo tertarik. Meskipun itu "Kantin vs Musola" buka isu baru buat gw, lumayan banyak info baru lah yang gw dapet dari @ratu_adil, tapiii kebenarannya gw ga tau menau. Yang jelas gw tau sih itu serem banget nyebut-nyebut beberapa nama secara jelas. 

Pas baca ini mah gw langsung inget materi OBM  haha.. Berpikir kritis: tidak begitu saja menerima dan tidak begitu saja menolak sesuatu. Mari.. :)

Toleran? Pada Siapa?

Menjelang Natal di Indonesia, hampir pasti ada isu "boleh ga orang Islam ngucapin selamat Natal?". Taun ini pun samanya, dan hari ini gw 'nonton' isu itu dibahas dengan berbagai cara di --mana lagi kalo bukan-- Twitter dan ada beberapa twit yang bikin gw ngerasa gelisah tapi ga jelas apa yang bikin gelisah.

Sampe akhirnya gw baca ada temen gw yang ngetwit
"Saya muslim dan kasih ucapan selamat natal ke teman-teman yang merayakan.. :). Apa?Apa?Nggak boleh?Nggak suka?Haram?Kafir? PRET!" 
dan dikomentarin
"Klo nyampeinnya ky gini apa bedanya lo sm mreka?" 
sama temen gw yang lain. Pas baca komentar itu, gw mikir "Ha! Ini kali ya pembahasaan apa yang dari tadi bikin gw gelisah". Iya, kalo lu bisa ngasih selamat hari raya ke umat agama lain kenapa harus nyela umat seagama yang punya pandangan berbeda? Kalo lu bisa toleransi sama umat agama lain kenapa ga bisa toleransi sama umat seagama yang punya pandangan berbeda?

.
.
.

Gw pengen menutup tulisan ini dengan "Selamat merayakan keberagaman" atau semacamnya, tapi pikiran gw ga sedamai itu ngeliat ini. Gw merasa ada kebencian *mungkin berlebihan ya, tapi ini yang gw rasain* yang menyebar (atau sengaja disebar?) di antara sesama umat Islam. Ada yang bangga karena merasa 'lurus', ada yang bangga karena merasa moderat, dan masing-masing merasa lebih baik dari yang lain lalu berhak mencela yang lain.

.
.
.

...dan akhir tulisannya ngambang haha.. Abisnya gw sendiri belum punya kesimpulan atau ketetapan pikiran tentang ini. Kalo ada yang mau berpendapat, silakan ya asal baik-baik :)

*telat sebulan, tapi gapapa lah*

Taun lalu gw memutuskan akan berkarir di dunia pendidikan, utamanya jadi dosen sambil juga jadi praktisi psikologi pendidikan, dan gw nulis itu di Hari Guru 2010. Rupanya tulisan itu jadi doa yang terkabul..


..karena di Hari Guru 2011 gw nulis rangkaian twit yang ini. Taun ini gw beneran merintis buat memenuhi panggilan jadi pengajar dan pendidik. Diterima jadi asdos di awal taun, dengan gilanya nerima jadi staf drill (dan berbagai kegilaan yang menyertainya), dan beberapa kesempatan jadi fasilitator pelatihan. Oh! Gw juga kuliah lagi dan jadi lebih merhatiin gimana para dosen mengajar. Pokoknya taun ini gw banyak belajar mengajar lah.

Maka mari kita lihat, apa jadinya gw di Hari Guru taun-taun depan :)
Semoga apa yang gw pelajari taun ini bisa jadi modal awal, apa yang gw lakuin taun ini bener-bener jadi rintisan karir, dan gw terus belajar untuk bisa memenuhi panggilan ini dengan baik dan bermanfaat buat sekitar. Aamiin..

21.12.11

#randomwondering

Kalo ada yang punya hafalan tentang gw, apa yang dia hafal ya?

20.12.11

:D :D :D

delapan belas hari yang lalu saya menulis surat cinta
yang lalu saya simpan di laci meja

pagi tadi saya kembali membacanya
dan terpana sendiri membaca alasan-alasannya
"oh ya ampun ada nih ya orang kayak gini?"
sore ini dhea membawa saya ke melita
dan saya tersentak di ujung salah satu barisnya
lalu cepat-cepat membuka laci meja dan kembali membaca

selesai membaca, sendiri saya tertawa
ah, surat itu dulu terburu-buru saya tuliskan rupanya
sampai-sampai ada alasan besar yang terlupa :D

ke adegan yang mendasari alasan itu, kemudian ingatan saya terbawa
dan saya geleng-geleng kepala
karena sampai sekarang masih tidak mengerti mengapa dia melakukannya

lalu lagi-lagi saya cuma bisa berkata,
"oh ya ampun ada nih ya orang kayak gini?"

18.12.11

Situasi Akhir-Akhir Ini

Mari bayangin lu lagi ada di suatu situasi yang ga menguntungkan buat lu. Lu ngerasa ga enak sih, tapi ya biasa aja. Sementara itu, ada temen lu yang sewot abis-abisan sama orang yang bikin situasinya jadi ga menguntungkan buat lu. Ada juga temen laen yang sedih banget karena situasi lu itu. Kebayang? 
Ada dalam situasi kayak gitu rasanya.. hmm.. baru buat gw. Dan menyenangkan :D Janggal sih, tapi menyenangkan. Janggal, gw sampe "Lah lah lah kenapa lu yang sewot? Gw aja gapapa.. Ga boleh gitu ah.." dan "Aaaahh kenapa lu yang huks huks? Gapapa kok gapapa.." ke temen gw. Menyenangkan, karena gw ngerasa dibelain, ngerasa ada orang yang pengen situasinya menguntungkan buat gw dan pengen gw seneng. Oh I thank you and you for that :)

Mari bayangin lu lagi kacau dan berantakan banget. 5 tenggat kerjaan penting jatuh dalam 3 hari berturut-turut. Masing-masing kerjaan butuh waktu yang lumayan buat diselesaiin. Plus lu akan UAS 2 mata kuliah yang ga gampang di hari-hari tenggat itu. Plus ngomongin sesuatu yang ga enak dan lu pikir lu akan udah siap buat ngadepinnya karena udah siap-siap dari jauh-jauh hari tapi ternyata pas udah meluncur dari mulut dan terasa final rasanya segitu sedihnya. Plus urusan hati yang bikin $@&@*!&R@! dan lu jadi geli dan kesel sendiri kenapa bisa $@%!$^@ gara-gara hal kayak gitu. Kebayang?
Maka ketika ada yang mengiyakan tanpa banyak ribut pas lu SMS "Can we meet? Gw butuh nyampah" dan jemput di stasiun terus nemenin pulang dan dengerin, rasanya terobati banget. Gw udah tau banget kok harus ngapain, cuma butuh ngelepasin energi negatifnya aja. Butuh meracau dengan ga perlu jaim, ga takut ngerepotin, ga ada takut ga enak sama orang lain, ga peduli apa-apa pokoknya. Setelah itu, sampe rumah udah ringan dan bisa tidur dengan tenang trus kerja lagi. Terima kasih ya :)

17.12.11

*mabokKAUP*

Kalo masing-masing dari kita adalah sebuah item dan kelompok kita adalah suatu alat ukur, jangan sampe kita jadi item yang punya nilai Cronbach-Alpha if item deleted yang tinggi. Jangan sampe kalo ga ada kita malah alat ukurnya jadi tambah reliabel. Jangan sampe kalo ada kita kelompok kita malah tambah ga oke dan temen sekelompok kita ada yang bilang "justru dia berkontribusi dengan cara ga dateng".

14.12.11

Penjual yang Baik :)

Temen gw di kelas ada yang jualan kueh sama gorengan gitu, penyelamat banget deh kalo ga sempet sarapan sebelum kelas atau kelaperan habis kelas neuro sama stat. Gw ga segitu seringnya beli meskipun menurut gw kueh & gorengan yang dia jual itu enak, tapi pas beli gw terkesan sama cara dia berdagang. Err bukan sama gimana dia promosiin biar orang-orang pada beli sih, tapi lebih ke gimana dia jujur dan ga mau ngerugiin pembelinya.

Suatu hari gw beli molen yang dia bilang ada kejunya, seharga (kalo ga salah) 2500. Pas itu gw adanya 2000 doang, jadi punya utang dong ya. Habis bayar, gw makan tu molen dan gw bilang "Mana kejunya? Ga ada ni.." tapi ya gitu doang santai.. Gw mikirnya mungkin gw aja yang apes atau ga kerasa kejunya. Beberapa hari kemudian pas gw mau bayar utang 500 itu eh dia bilang "Ga usah, kemaren juga gw turunin jadi 2000 kok soalnya ternyata emang ga ada kejunya".

Trus, hari Senin kemaren gw mau beli tuh ya, eh dia bilang "Tapi kayaknya keasinan, gapapa?" dan gw diem sepersekian detik. Gw ga jadi berpikir ulang buat beli kok secara gw suka gadoin garem haha tapi gw terkesan karena dia ngasih tau ke pembeli kalo dagangannya ada 'cacat'nya. Padahal bisa banget lho dia tetep jual aja meskipun nantinya si pembeli ga suka karena keasinan yang penting dia dapet duit.

Keren ya keren ya keren ya? :D
Semoga kejujurannya dalam berdagang bikin rejekinya banyak dan bersih :)

13.12.11

Alkisah, kemaren Taufiq ngasih liat dan denger video ini.




Terima kasih pada kebudekan gw yang bikin gw ga bisa nangkep liriknya apaan meskipun pake earphone dan fokus gw sama manusia yang bikin gw ngeliatnya "Itu kok sedih orangnya sendirian?" gw jadi lambat nangkep maksud lagunya -_-" Baru setelah Taufiq bilang "Jangan liat orangnya kali.." gw mundur dan ngambil sudut fokus yang lebih luas trus tiba-tiba ada satu baris lirik yang kedengeran jelas sama gw. Entah kenapa, cuma sebaris itu doang.

dan sebaris itu meresap lambat

Sorenya di kosan terngiang baris itu mulu sampe pengen nangis inget kebesaranNya. Mana kebayang videonya yang ngegambarin hal itu dengan super tepat dan indah. Huhu..

Trus googling lah pagi ini nyari maksud lagunya. Di sini nemu kalo penulisnya bilang "Our lives feel like these epochs, but really we are dust in the wind. But I think there's a significance in that insignificance that I was trying to look at in that song" tentang lagu itu. Huuuuw makin meleleh..

Masing-masing dari kita cuma adalah satu dari 6.981.063.475* orang di dunia ini. Yak sampe sini gw terus kehilangan kata-kata, bingum membahasakan apa yang berseliweran di kepala gw. To the world you may be just someone, but to someone you may be the world. Hmm jadi kayak terjaga untuk ada 'di tengah'. Ingin jadi berarti, ga mau jadi "cuma salah satu dari hampir 7 milyar manusia" tapi jadi ga sombong juga karena dibandingin sama dunia dan isinya ya kita kecil aja. Belom lagi kalo dibandingin sama luas permukaan bumi. Kita cuma setitik kecil di tengah bentangan 510.072.000 km2 permukaan bumi**. And to think that there's an entity who actually create and run each and every single life and thing in this world . . . . . Whoa! Gw sih jadi merinding berkaca-kaca dan melafal Allahu akbar..

..and at once i knew i was not magnificent..

---
* data dari http://www.census.gov/main/www/popclock.html pada 13 Desember 2011 20:25 UTC (EST+5)
** http://www.universetoday.com/26653/size-of-the-earth/

11.12.11

Halaman Baru :D

Hohoho akhirnya bikin halaman ini jugaaak.. Mestinya bikin sebelum ulang taun ya, tapi kalo sekarang ada yang mau ngasih juga gw ga nolak kok ;p

Wishlist buku kayaknya adaaaaa aja yak hahaha.. Semoga bisa jadi panduan kalo lagi punya uang dan mau beli buku, biar ga "Hah lupa, lagi pengen buku apa yak?" pas di toko buku.

9.12.11

1 + 1 = +++

Selasa (6/12) kemaren gw dan Mimi ngobrol sama Mbak Anyi, penggagas gerakan Peduli Musik Anak.  Obrolan tentang lagu yang sesuai buat anak dan mendidik anak melalui musik kemaren itu seru dan gw terpesona, keren bok! :D Gw mencatat banyak hal untuk insya Allah gw terapkan ke anak gw nanti, tapi yang kali ini pengen gw bagi di sini bukan itu. Gw mau berbagi tentang.. hmm gw ceritain dulu kali ya..
Mbak Anyi menggagas gerakan Peduli Musik Anak bersama suaminya, Mas Ribut Cahyono alias Pakde Ibut. Pernikahan mereka tu sekaligus peluncuran Peduli Musik Anak dan undangan pernikahannya berupa CD berisi lagu-lagu yang bisa dimanfaatkan buat jadi alat bantu pendidikan anak.
Nah! Lagi-lagi gw jadi mikir lagi kalo pernikahan itu seharusnya jadi nilai tambah. Pernikahan harusnya bikin pasangan itu (baik sendiri-sendiri maupun bersama) jadi lebih bermanfaat buat sekitarnya. Kalo bisa melakukan hal besar kayak Mbak Anyi-Pakde Ibut dengan Peduli Musik Anak atau Marie & Pierre Curie dengan penelitian tentang radioaktif ya alhamdulillah, tapi kalo ga juga gapapa kok. Toh kebermanfaatan lebih dan nilai tambah itu bisa sesederhana suami yang terjaga dari korupsi karena istrinya sederhana dan selalu ngingetin, juga istri yang cadas dalam bekerja karena suaminya ngasih dia kesempatan dan ga insecure kalo istrinya berkarir bagus.

Yak begitulah.. Semoga kita semua bisa gitu ya pada saatnya :)

2.12.11

mari menyerah

jatuh cinta,
apa salahnya?
:)

1.12.11

Life Is Never Flat*

Udah cukup lama gw tertarik pas baca bio di profil twitter seorang temen. Bacaannya gini:
Just put one foot in front of the other. Just get through the day.
Pertama baca langsung mikir selewat dan beberapa hari yang lalu kepikiran lagi gara-gara ada temen lain yang bilang "Hidup gw lagi bosen-bosennya nih akhir-akhir ini".

Seinget gw, kesan pertama gw pas baca bio temen gw itu adalah "Ga gw banget ini". Gw nangkepnya "just put one foot in front of the other, just get through the day" tuh antara "ngalir aja hidupnya" atau "mati-matian berusaha bertahan dalam keadaan kepayahan pokoknya asal gw hidup aja". Intinya pas itu gw nangkepnya kalimat itu berarti hidup "gitu doang" atau "numpang lewat" dan itu ga gw banget haha.. Nah, tapi pas kemaren kepikiran lagi itu gw kan nginget-nginget ya dan akhirnya berkesimpulan kalo gw juga pernah kok hidup dengan "just put one foot in front of the other, just get through the day" yaitu kalo gw lagi dalam keadaan super sulit. Contohnya, pas skripsi hahaha.. sama sekitar 27 November 2006-25 September 2007 lah. Dalam keadaan super sulit itu gw ya gitu, jalan aja selangkah-selangkah, apa yang di depan mata aja adepin dan ga usah terlalu dihayati. Pokoknya megang "bergeraklah! karena diam berarti mati"** sama "there is no way to defeat despair, all you can do is keep walking"*** aja. Hasilnya apa? Alhamdulillah bertahan hidup dan ngelewatin itu semua :D tapi mati rasa, ga ada emosinya. Berlalu gitu aja. Atau kalo gw 'kenapa-kenapa' atau galau ga jelas. Semua terasa ngawang. Berlalu gitu aja.

Yak, dalam keadaan normal mah gw ogah banget hidup "gitu doang" atau "numpang lewat". Gw mau setiap hari gw berarti! Gw berusaha produktif, berusaha punya sesuatu yang gw kejar, dan berusaha menghayati hari-hari yang gw lewatin. Makanya gw bilang ke temen gw yang satunya, "Gw mah asaan jarang banget 'bosen besar' hidupnya" meskipun kalo lagi di kelas yaaa suka bosen jugak ;p

Jarang ngerasa hidup gw bosenin bukan berarti gw anaknya ga bosenan. Justru sebaliknya, gw cukup bosenan anaknya TAPI gw mengantisipasi itu dengan punya lebih dari satu kegiatan yang beda. Pas sekolah ikut ekskul, pas kuliah ikut kepanitiaan dan organisasi. Kalo bosen sama salah satu bisa kabur ke yang lain, gitu. Masalahnya adalah kalo kayak sekarang, kebanyakan kegiatan hahaha sampe gw bilang ke temen gw itu "Sementara lu ngerasa hidup lu bosen, gw ngerasa hidup gw berantakan". Pas gw bilang gitu, dia bales "Yaah gw sih sekarang malah pengen punya hidup se-berantakan lo mungkin" heuheu.. Ah, manusia..

Sepotong percakapan itu bikin gw inget juga poin terakhir gw soal bikin setiap hari gw berarti. Gw berusaha menghayati kejadian-kejadian dalam hidup gw, sekecil apapun. Makanya gw lebay dan drama plus cepet berubah suasana hatinya ;p Buat gw, menghayati hal-hal kecil sangat bikin banyak bersyukur dan yaa pastinya setiap hari jadi berwarna dong. Makanya gw jarang bosen, karena tiap hari ada aja keseruan yang gw temukan.

Jadi begitulah, kalo gw mulai ngerasa hidup gw "gitu doang" apalagi sampe bosenin, artinya ada yang salah. Sebaliknya pun, kalo sampe ngerasa "everything's slipping through my fingers" kayak sekarang ini juga berarti ada yang salah. Yuk ah, kalo ada yang terasa salah ya diperbaiki dong :D Gw lagi memperbaiki keadaan dan menata hidup gw yang berantakan ni. Mau sama-sama? :)

Ket:
* Tagline iklan Chitato
** Dulu diajarin sama Ivan Ahda
*** Otcho's master, 20th Century Boys #17
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr