9.12.11

1 + 1 = +++

Selasa (6/12) kemaren gw dan Mimi ngobrol sama Mbak Anyi, penggagas gerakan Peduli Musik Anak.  Obrolan tentang lagu yang sesuai buat anak dan mendidik anak melalui musik kemaren itu seru dan gw terpesona, keren bok! :D Gw mencatat banyak hal untuk insya Allah gw terapkan ke anak gw nanti, tapi yang kali ini pengen gw bagi di sini bukan itu. Gw mau berbagi tentang.. hmm gw ceritain dulu kali ya..
Mbak Anyi menggagas gerakan Peduli Musik Anak bersama suaminya, Mas Ribut Cahyono alias Pakde Ibut. Pernikahan mereka tu sekaligus peluncuran Peduli Musik Anak dan undangan pernikahannya berupa CD berisi lagu-lagu yang bisa dimanfaatkan buat jadi alat bantu pendidikan anak.
Nah! Lagi-lagi gw jadi mikir lagi kalo pernikahan itu seharusnya jadi nilai tambah. Pernikahan harusnya bikin pasangan itu (baik sendiri-sendiri maupun bersama) jadi lebih bermanfaat buat sekitarnya. Kalo bisa melakukan hal besar kayak Mbak Anyi-Pakde Ibut dengan Peduli Musik Anak atau Marie & Pierre Curie dengan penelitian tentang radioaktif ya alhamdulillah, tapi kalo ga juga gapapa kok. Toh kebermanfaatan lebih dan nilai tambah itu bisa sesederhana suami yang terjaga dari korupsi karena istrinya sederhana dan selalu ngingetin, juga istri yang cadas dalam bekerja karena suaminya ngasih dia kesempatan dan ga insecure kalo istrinya berkarir bagus.

Yak begitulah.. Semoga kita semua bisa gitu ya pada saatnya :)

0 komentar dari orang baik :):

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr