25.12.11

Toleran? Pada Siapa?

Menjelang Natal di Indonesia, hampir pasti ada isu "boleh ga orang Islam ngucapin selamat Natal?". Taun ini pun samanya, dan hari ini gw 'nonton' isu itu dibahas dengan berbagai cara di --mana lagi kalo bukan-- Twitter dan ada beberapa twit yang bikin gw ngerasa gelisah tapi ga jelas apa yang bikin gelisah.

Sampe akhirnya gw baca ada temen gw yang ngetwit
"Saya muslim dan kasih ucapan selamat natal ke teman-teman yang merayakan.. :). Apa?Apa?Nggak boleh?Nggak suka?Haram?Kafir? PRET!" 
dan dikomentarin
"Klo nyampeinnya ky gini apa bedanya lo sm mreka?" 
sama temen gw yang lain. Pas baca komentar itu, gw mikir "Ha! Ini kali ya pembahasaan apa yang dari tadi bikin gw gelisah". Iya, kalo lu bisa ngasih selamat hari raya ke umat agama lain kenapa harus nyela umat seagama yang punya pandangan berbeda? Kalo lu bisa toleransi sama umat agama lain kenapa ga bisa toleransi sama umat seagama yang punya pandangan berbeda?

.
.
.

Gw pengen menutup tulisan ini dengan "Selamat merayakan keberagaman" atau semacamnya, tapi pikiran gw ga sedamai itu ngeliat ini. Gw merasa ada kebencian *mungkin berlebihan ya, tapi ini yang gw rasain* yang menyebar (atau sengaja disebar?) di antara sesama umat Islam. Ada yang bangga karena merasa 'lurus', ada yang bangga karena merasa moderat, dan masing-masing merasa lebih baik dari yang lain lalu berhak mencela yang lain.

.
.
.

...dan akhir tulisannya ngambang haha.. Abisnya gw sendiri belum punya kesimpulan atau ketetapan pikiran tentang ini. Kalo ada yang mau berpendapat, silakan ya asal baik-baik :)

2 komentar dari orang baik :):

gumilangra said...

sekarang emang banyak yang kaya gitu teh, mengklaim bahwa dirinya toleran dengan membela yang berbeda, padahal justru berlaku ga toleran sama--bahkan menjelek-jelekan--yang sama tapi agak beda. :)

Shanti said...

hihi lucu ya..
berbeda itu niscaya sih menurut gw, asal ga nyelain orang aja..

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr