27.11.11

Menye

Oke, salah satu titik menye gw adalah kalo ngeliatin orang tidur. Meleleh aja ngeliat orang yang kalo bangun sangar banget atau girang pecicilan lagi ada dalam keadaan se'lemah' itu. Ibaratnya gw bacok pun ga bisa ngelawan. Rasanya jadi pengen.. mm.. sederhananya mah pengen nyelimutin biar ga kedinginan. Sama orang yang gw ga suka pun hati gw akan melunak kalo liat dia tidur.

..dan semalem, gw dikelilingin orang-orang tidur yang pas mereka bangun aja gw udah sayang. Meleleh menye-menye lah gw. Hehe..

Selamat pagi, kalian..
Semoga penampilan hari ini lancar ya :)

26.11.11

24 di Tanggal 24

Satu hal besar yang gw pelajari di sekitar ulang taun gw kemarin adalah
expect less
and be grateful more.

Terima kasih banyak buat semua yang nyelametin dan ngedoain gw :)
Ah, gw merasa disayang :) *GR aja haha*

Terima kasih spesial buat...
Peri Maymay yang dengan romantisnya ngasih mi goreng spaghetti aglio olio pagi-pagi di kelas macam orang pacaran :D


Tuthie yang bikinin ini dan terasa kayak jawaban buat kepasrahan gw. Sampe speechless, senyum sambil berkaca-kaca dini hari.. Juga buat orang-orang yang mau ditodong foto di dalamnya.. Hehe..

Met yang SMS "Email me a link to anything on Amazon under $20, and ur address. :-)"

T' Diyoth yang bikin gw senyum lebar pas lagi makan di Mas Tanto karena SMSnya :')

..dan beberapa percakapan via WhatsApp dan YM yang bikin senyum-senyum sendiri.

Terima kasih banyak, semuanya :)
Kebaikan dan doa-doa kalian biar Allah yang bales ya :) 

23.11.11

Font

Kemaren gw ngobrol sama Aryo tentang proyek ulang taun gw yang akhirnya ga bisa dilakukan huhuhu dan salah satunya tentang pemilihan font. Dalam kadar tertentu, menurut gw font pilihan tuh mirip-mirip bentuk tulisan tangan sih, penanda atau ciri orang tertentu. Yaah ga bisa se-khas tulisan tangan sih, tapi seenggaknya gw tetep akan mengasosiasikan blog tertentu dengan font dan layoutnya.

Dulu gw sukanya font Trebuchet. Blog gw yang lama pake itu*, kalo ngetik tulisan pribadi (bukan tugas/kerjaan) pun pake itu. Sampe rasanya si Trebuchet itu lah tulisan tangan gw versi ketikan. Blog ini? Bisa diliat sendiri, pakenya Verdana. Gw lupa sih milih Verdana sengaja buat ngebedain sama blog lama (karena isinya juga beda) atau yaa sesederhana gw lagi suka Verdana pas bikin blog ini hehe.. Trus sejak kenalan sama Office 2007, kalo ngetik yaa pake Calibri lah. Default dan gw emang suka. Aslik, pertama pake Office 2007 gw langsung jatuh suka gitu sama si Calibri.

Nah trus kan kemaren itu Aryo nawarin pake Helvetica ya buat proyek gw. Gw kan sukanya font yang sans-serif, jadi Aryo nawarin font standar Mac itu. Bagus sih, tapi gw ga mau, karenaaaaa kan gw ga pake Mac. Bakal berasa 'bukan gw' kalo gw baca tulisan gw dalam font itu.

Trus trus obrolan pun berlanjut ke font standar buat bikin tugas kuliah. Biasanya makalah atau esai atau apapun lah tugas kuliah pakenya Times New Roman atau Arial kan ya? Gw pribadi lebih suka Times New Roman daripada Arial soalnya Arial itu gede-gede dan dominan, kesannya songong hahaha.. Trus muncul pertanyaan, kenapa harus dua font itu? Gw googling ga nemu, tapi persotoyan gw sih karena "tulisan ilmiah ga butuh bunga-bunga, baik dari segi isi maupun tampilan" hehe..

Trus gw barusan banget jadi inget juga kalo di Kobam juga suka milih font buat isi maupun sampul buku. Font yang beda ngasih kesan yang beda juga buat bukunya, jadi yaa harus sesuai.

Kalo kalian, punya font kesukaan juga ga?

Ket:
*Blog gw yang tertutup, maksudnya. Sampe sekarang pun masih pake itu.

last day being 23

udah ngapain aja selama ini?

20.11.11

:)

Yesterday I clearly saw love in your eyes. And our texts confirmed it.
Thank you for loving us that much, Bapak Mentek :)
I love you too..


Oleh-Oleh Random Hari Ini

Mungkin nemu satu orang lagi yang gw-maafin-segimanapun-bikin-ilfeelnya-karena-dia-temen-gw

Mungkin emang ga tepat meskipun tampaknya tepat banget

Yang gw kira bakal super emosional ternyata berasa super biasa bahkan ga berasa apa-apa. Atau gw tumben-tumbenan ga tau itu rasa apa?

Kalo gw berangkat, gw akan (dan harus) bawa stok senyum, sayang, semangat melayani, dan energi positif yang lebih banyak dari yang gw bawa hari ini terutama pas firewalk tadi.

Semoga transferan lewat peluk dan yesyesan tadi ada yang masuk meskipun cuma satu atau dua.

Meluk jinjit dan meluk gendong. Rentang tinggi badannya jauh amat haha..

NAC adalah satu-satunya kesempatan di mana gw mau JOGET :))

17.11.11

#bahagiaitusederhana

Kapan itu ada yang bikin tagar #galauitusederhana di twitter. Gw ga main, tapi dari kemaren gw bikin tagar sendiri di pikiran gw: #bahagiaitusederhana. Jadi ya, udah seminggu ini gw ngekos lagi, dan ternyata gw nemu kalo gw bisa bahagia karena hal-hal macamnya...
  • berhasil nyelametin jemuran yang udah kering dari hujan (pake acara lari-larian ngejar bikun pastinya)
  • nyium wangi baju yang udah kering
  • berhasil nemu cara nyelametin jemuran dari ancaman badai
  • pas sampe halte pas dapet bikun
  • dan akhirnya, ultimate me-time!
Eh pengen bahas yang terakhir deh.. Jadi ya, meskipun super bawel gini, gw tuh seneng (dan butuh) sendiri loh. Dulu bahkan kadang ngerasa kecapean kalo keseringan ketemu orang haha.. Nah, beberapa taun terakhir gw kalo di rumah tuh ga punya kamar sendiri (tapi sekarang udah punya, hore!) jadi ga punya privasi *cailah* sama sekali. Ngekos lagi bikin gw punya kamar sendiri yang bisa jadi 'dunia kecil' gw. Tempat gw 'masuk kotak'.

Bahagia banget malem-malem mau tidur, sendirian di kamar, kamar lain udah sepi (kosan gw sangat ga kedap suara, btw), tiduran mepet tembok biar dingin, trus bengong-bengong mikirin macem-macem sambil dengerin radio. Trus bangun tidur juga gitu, sendirian dan lagi-lagi nyalain radio. Aaah senaaang :)

Ya ya, intinya mah bersyukurlah..
Bahagia itu sederhana :)

16.11.11

Belajar Mengajar

Gw suka ngajar, dalam bentuk apapun. Anggep lah taun ini gw mulai 'merintis karir' ngajar, dengan jadi asdos dan staf drill. Sebagai newbie, pastinya harus belajar dong ya, termasuk melalui 'nyontek' contoh yang gw anggap bagus.

Baru-baru ini gw ngerasa nemu 'contekan' yang bikin takjub dan jadi banyak gw catet poinnya. Mungkin karena orang-orang tersebut gayanya ga jauh beda dari gw juga ya, jadi gw lebih ngerasa nemu bentuk yang tepat. Kayak "OK I can imagine myself doing that and advancing to that level" gitu deh..

Maka..
Terima kasih ya, Mbak LS, Mbak ESS dan Kak T :)

*ah gw ini, bilangnya mau nulis apa malah nulis apa.. mana ga jelas pulak.. haha..*

Utang

Banyak ide buat ditulis tapi (sok) ga sempet heuheu.. Semoga pas udah sempet masih inget apa yang pengen gw tulis tentang topik-topik ini:
  • Music Neuropsychology
  • Olfaktori
  • Membusuk dalam Kolam
  • Mindset ngutip

12.11.11

Battle

The oh-so-classic Id versus Superego.
Id screams. Superego kills.
Ego seeks balance. Win-win solution. Peace in the heart.

This week is.. well.. exhausting.
My desires is struggling to survive. My conscience is killing me.
..and Self? Self is lost. Skip skip skippity skip. Not being the normal me.

Oh dear..
I want to say "Life must rock on anyway" but I can't. Yet, hopefully.

~ kalo mau liat penjelasan istilah-istilah di atas bisa ke sini atau sini atau buka dah tu buku Sejarah Aliran Psikologi atau Psikologi Kepribadian ;p

5.11.11

Keputusan Pagi Ini

Berhari-hari, bahkan berminggu-minggu, gw bertanya
How far is too far, Ne?
tapi ga nemu-nemu jawabannya.

Lalu pagi ini gw kepancing cerita karena baca tulisan seorang Teteh dan akhirnya ngobrol soal itu. Selama ngobrol mulai nyess gimana gitu dan setelah selesai gw berkaca-kaca.

Obrolan itu bicara tentang "niat yang baik" dan "hak siapa". 

Cerita ini sebenernya udah gw ceritain ke beberapa orang, tapi belum ada yang ngasih pencerahan secerah ini *apa sih* dan responnya beda-beda banget heuh bikin disonansi kognitif. Obrolan pagi ini rasanya ga kayak ditampar sih, tapi apa ya.. kayak dibanjur air dingin tapi terus dikasih baju kering dan dipeluk biar anget.

So, there.
I decided to stop making excuses.

Gw percaya hati gw masih akan menuntun gw ke jalan yang baik. Ya selama ini juga gw sebenernya udah tau kok apa yang sebenernya harus dilakuin, tapiiiiii ada aja alesan dan pembenaran yang gw bikin supaya gw ga ngelakuin itu. Dan sekarang gw mau berhenti bikin pembenaran. Gw harus melakukan apa yang harusnya dilakukan.

Fuh.
Kayaknya ini akan ga gampang. Gw harus puter otak untuk bisa ngelakuin ini.
Dan kayaknya ini bakal kayak ngerjain skripsi
: Gapapa ga semangat menggebu-gebu, asal jalan terus meskipun sambil nangis-nangis.

Bismillah aja lah,
niat baik pasti dikasih bantuan kok :)
Have faith, Ne, have faith :)


---
ps: Kamu justru sangat membantu loh Teh.. Hihi.. Makasih yaaaaaah :*

Kalah set

..adalah banyak sekali menerima tapi belum bisa banyak balik memberi. 

Sedih deh, tapi ya anggep aja pemacu buat semakin berusaha bisa banyak ngasih. Kemauannya udah ada banget, jadi tingkatin lah keterampilannya biar segera bisa dipake kalo ada kesempatan.

3.11.11

Tanda Tanya

Alkisah, tadi gw ujian mata kuliah terakhir di masa UTS pertama gw sebagai mahasiswa pascasarjana. Lagi-lagi dosennya pesen supaya jawabannya padat aja ga perlu berbelit-belit. Gw senyum-senyum tuh, itu adalah kesekian kalinya kami dipesen untuk menulis dengan singkat dan padat. Oke, gw mencatat kalo mahasiswa pascasarjana tuh udah ga level nulis dengan --mengutip Mbak ESS-- "panjang tapi ngulang-ngulang doang kayak anak S1" ;p

Udah tuh ya ujiannya mulai, gw duduk paling depan. Buat gw ujian tadi itu susah banget karena jalan pikiran gw rada kurang nyambung sama mata kuliahnya. Lalalalala gw ngerjain lah diselingi bengong-bengong dan coret-coret tangan sambil nyari inspirasi mesti dijawab gimana tuh soal-soal. Akhirnya kelar tuh ya, dan gw mah anaknya ga betah lama-lama di dalem ruang ujian. Kalo udah ga ada yang gw tunggu keluar dari otak gw ya mending gw keluar ruangan. Makanya makin gw ga bisa ngerjain makin cepet juga gw keluar ruangan ;p

Pas gw lagi beres-beres, dosennya keluar ruangan. Gw lagi mikir "Yah yah yah gimana ni gw mau ngumpulin" pas tiba-tiba ada sesuatu yang bikin gw kaget abis-abisan. Hyak, pas dosennya keluar kelasnya jadi rame aja loh! Gw ga nangkep isi omongannya sih, tapi aslik ribut. Beberapa saat berlalu, mulai ada yang "ssst.. ssst.." tapi ga ngaruh. Gw nengok ke belakang berusaha nyari asal suara dengan tatapan super mematikan tapi ga ngeh siapa (aja, karena ga mungkin satu dua orang doang) yang ribut, malah gw bertatapan sama Kak Andra yang mukanya super terganggu. Akhirnya gw berdehem dan mempercepat beres-beres gw biar bisa segera keluar. Ya daripada kesel terus nyepet bok! Gw juga ngerasa malu dan jengah banget sehingga pengen cepet pergi dari situ.

Untunglah saat itu dosennya balik ke kelas dan keributan itu mereda. Gw langsung angkat tas, ngumpulin lembar jawaban, dan keluar.

Di luar, gw ga tahan banget untuk ga ngetwit

njirlah, esdua apa esema
pake tanda tanya BESAR dalam hati.

2.11.11

Stasiun Cilebut Malam Ini

barangkali wajah itu akan saya ingat sampai lama
bagimana bisa saya lupa?
senyum setengah bibir itu
ekspresi puas yang memancar di sana
sambil ia memasukkan handphone saya ke kantongnya

dari jendela saya memandangi, tak bisa berhenti
berdesir rasa ingin memaki, tapi lidah saya kelu
Allah pasti tidak ingin saya mengotori cara saya menghadapi ini

musibah, ujian, peringatan, atau deraan?
apa yang sedang ingin Allah sampaikan pada saya?

Pindah Tempat

Pertama kali gw liat, anak itu lagi pake PDH lengkap dan ID card yang lebih gede dari A3. Kesan pertama, ngeri. Ngeri parah. Kesan kedua, "Gw sengeri itu juga ga sih?" haha..

Itu berapa taun yang lalu ya? 3 ya?
Dan kemaren dia bilang "Pulang BLDK tuh rasanya gimana ya Teh.. Kayak tiba-tiba sepi gitu setelah semaleman rame sama orang-orang itu.. Kayak ada yang ilang.." trus gw jawab "Kayak habis mabok-mabokan semaleman trus pas bangun tidur hangover deh". Dan kami sepakat kalau itu bukan cuma terjadi pada kami. Trus dia bilang "Padahal awal-awal kuliah udah sempet ga mau 'pulang' biar cepet move on tapi pas balik taunya sama aja. Tau gitu kan ya pulang aja terus dari awal.." dan gw senyum. Tiap orang punya cara masing-masing buat bertumbuh ya :)

Eh, gimana kalo kita pindah tempat membadai?
Dari Sekret pindah ke Pusgiwa ;p

Nyoba Softlens

Jadi ya jadi yaaa, gw udah lama banget pengen pake softlens tapi ga boleh sama Ibu karena gw kan sembarangan anaknya. Akhir-akhir ini keinginan itu makin menggebu *cailah* karena gw mata gw mulai ga bisa kompromi kalo ga pake kacamata tapi di sisi lain kalo lagi dandan gw ga suka pake kacamata. Ya gimana ya, ga pake maskara aja bulu mata panjang dan lentik gw suka nabrak, apalagi kalo pake kacamata *yak habis ini ada yang ngatain gw sombong deh ;p*.

Tanpa restu Ibu, ogah lah gw mau nyoba beli softlens, eeeh tapi tau dari twitnya @miund kalo @softlensoksigen lagi ada free trial! Langsung lah gw daftar dan kemaren (1/11) ambil barangnya di Optik Melawai Margo City setelah ukur ulang sehari sebelumnya. Oh iya ukur mata di Optik Melawai canggih deh *norak* dan petugasnya oke kerjanya (diperjelas - biar ga ditanya "oke kerjanya apa mukanya?" lagi sama Tipet ;p), aku senaaaang :D

Eh tadi lagi cerita softlens ya? Baiklah balik lagi hehe.. Nah udah tuh ya kemaren gw ceritanya mau belajar make sendiri daaaaaaaan GA BISA AJA DONG -_-" Ga heran sih sebenernya, wong gw netesin mata sendiri aja ga bisa hehe.. Akhirnya dipakein sama mbaknya. Itu pun susah!! Syaraf troklear gw *duh maaf masih keracunan neuro haha* susaaaaah banget gerakin mata gw ke bawah biar bisa dipakein sama mbaknya. Sampe kesel kali mbaknya makein ke mata kiri gw (yang kanan gampang) tapi akhirnya bisa juga.

Pas udah pake.. wuih! Dunia berasa cemerlang *semi lebay* ya soalnya kan pandangan jadi jelas karena rabunnya teratasi PLUS ga kehalang kacamata. Dari segi itu mah aslik enak banget pake softlens, tapiiiii ga enaknya karena berasa ganjel di mata *yaiyalah* dan setelah kurang lebih 3 jam gw jadi sakit kepala yang kayak matanya berat mau jatoh gitu. Kata yang pada make sih itu mah karena belom biasa aja. Hmm baiklah..

Sampe rumah mau gw copot tuh ya.. Degdegan juga takut ga bisa nyopotnya haha tapi secara logika gw pikir lebih gampang nyopot daripada masang. Nyopot yang di mata kana, lancar.. Yang di mata kiri,  hmm lebih ga sekali jadi tapi bisa juga. Trus ya trus ya kan gw mau nyoba masang lagi tuh setelah dibersihin, habis masa nanti tiap mau make mesti ke optik? Eeeeh pas mau dipake, meleset aja dong softlens-nya dari ujung jari dan ilang aja gitu karena bening jadi susah nyarinya -_____-" Untung gratisan! :D

Hahaha dasyarrr.. Kesimpulannya, kayaknya gw emang ga berbakat pake softlens deh haha.. Kalo lagi dandan terpaksa siwer-siwer dikit lah ya..

1.11.11

Keliatan Gitu Ya? ;p

Tadi sore di Pusgiwa
Naqib: Cune kalo lagi diem tu mukanya ...
Gw: *siap-siap dibilang jutek*
Naqib: ... keibuan ya
Gw: He? Ini pertama kalinya lho ada yang bilang gitu.. Biasanya dibilang jutek mulu kalo lagi diem hahaha..
Naqib: Iya ya? Tapi tadi itu tatapannya lembut banget
Gw: Ah? Ah.. itu lagi ngeliatin ... jadi ... hehe
Hihiw jadi enak ga dibilang jutek pas lagi diem ;p Bisa juga gw ya.. Haha..
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr