31.1.11

#30 - Habis!

Wuah hari ini #30harimenulisnya selesaaaaaaai!!
Gw bangga banget karena berhasil nulis 30 hari ga putus. Yah meskipun ada curang-curangnya sih (post #3, #5, #6, #7, #20, #21) hihihi.. Curang ini maksudnya pada hari H gw mikir kerangkanya doang, atau beberapa kalimat doang, trus baru ditulis di hari lain.(Update - Apa yang ada di balik keberhasilan gw nulis 30 hari tanpa putus ini bisa dibilang sama persis kayak alesannya Mimi: ga bisa ditantang dan tanggung jawab sosial)

Selama 30 hari ini yang berasa susahnya ya kalo otaknya lagi macet, biasanya karena capek dan/atau ngantuk. Itu bener-bener mesti maksain buat nulis deh, dan akhirnya juga suka pendek-pendek dan 'ga pake mikir' gitu tulisannya (post #8, #17). Sakit (post #13) dan galau (post #29) juga bisa ngasih efek yang sama. Kalo sekedar ga ketemu internet mah ga masalah ya, kan bisa nulis di kertas atau di otak hehe..

Selama jalanin proyek ini juga jadi merhatiin kalo tulisan gw itu egois ya? Ngomongin diri sendiri mulu haha.. Yah tapi emang gw cenderung nulis buat diri sendiri kok, buat refleksi, juga buat nginget apa yang pengen gw inget. Kalo akhirnya gw bagi yaa gw berusaha santai akan respon apapun yang didapet, karena toh gw nulis bukan buat nyenengin orang lain (meskipun berharap ada manfaatnya lah tulisan gw, meskipun dikit).

Oh iya, ngomong-ngomong tentang respon. Sekali ngelempar tulisan ke publik, emang harus siap direspon bebas ya. Maksudnya, yang baca bebas ngerespon 'semau mereka' padahal mah bisa aja maksud gw pas nulis bukan gitu. Apalagi kalo tulisannya emang bukan yang eksplisit. Post #5 misalnya, bikin gw di-ciecie-in di twitter padahal itu bukan sepenuhnya tentang lalaki tapi tentang gw nyari signature scent baru :D

Woke, #30harimenulis-nya udah selese, jadi kemungkinan besar blog ini ga akan tiap hari diisi lagi hehe.. Terima kasih banyak buat yang baca, seneng deh kalo liat stats terus banyak yang baca :) *agak inkonsisten, nulis buat diri sendiri tapi seneng kalo banyak yg baca haha* daaan tentu saja terima kasih ekstra buat yang komen :D Oh iya, makasih juga buat Dheya yang ngasih tau soal #30harimenulis ini, plus Mimi, Della, & aRiRa yang #30harimenulis-an juga :)

ps: Tantangan 30 hari yang satunya juga udah beres, udah gw kirim balik ke @mrshananto juga. Semoga hoki dapet bukunya :D

30.1.11

#29 - Serius

Yak, gw harus bikin keputusan besar dalam waktu 2 minggu. Pening. Entah kenapa kali ini bener-bener ngerasa butuh bantuan buat mikir. Ah.

Doakan gw ya :)

29.1.11

#28 - LAGU APA ITUUUU?!?!

Berhubung hujan, kemaren gw dianter ke stasiun naik mobil. Di mobil gw asik baca buku Ranah 3 Warna, ga terlalu meduliin radio yang nyala. Sampe tiba-tiba ada lagu yang menarik.
Hey sayangku..
Wah, lagu apa ini ada 'hey'nya dengan nada kayak gitu? *masih sambil baca buku*
..kamu lagi apa sayang? Udah makan belum sih?
Lah? Lagu apa ini? *berhenti baca buku* Abis ini apa ni liriknya ya?
Aku cuma mau bilang..
Ah paling bilang 'aku sayang kamu' atau apa lah *baca buku lagi*
Hey sayangku, hari ini kamu aneh
*belum kembali tertarik*
Kok BBM ga dibales sih?
*ngangkat kepala* Hah? *waspada, nunggu lanjutannya*
Tapi Twitter eksis mulu
Buahahahaha.. *ketawa ga ketahan*
Aku cinta kamu, titik
*masih mikirin lirik sebelumnya* Hahaha macam mana ni lagu.. Eh tapi ini pinter banget nangkep fenomena jaman sekarang yah? Banyak yang kesindir kali nih ya.. Hihihiw..
Kamu harus cinta aku, titik
Haiyaaah apa iniii kok maksa? Hahaha..
Lanjutannya gw ga denger, soalnya udah sampe di stasiun. Hoho.. Super penasaran itu lagu apa, tapi lagi ga ada pulsa jadi ga bisa googling pake HP. Sorenya, sampe rumah gw langsung nyari, lagu apa (dan lagunya siapa) kah gerangan itu? Dan ternyataaaa.... Inilah dia.. Selamat menikmati :D

Ussy - Cinta Kamu, Titik!

28.1.11

#27 - Ga Terganti :)

Baru sadar, beberapa hari (minggu?) ini gw lebih banyak cerita lewat tulisan. Di blog kek, di YM kek, di email kek. Ga ada yang terasa salah atau kurang dengan itu semua.

Sampe tadi gw cerita secara tatap muka sama orang. Ngomong pake mulut. Ada kali sejam gw ngebawel hehe.. Selese ngobrol, rasanya.. cape. Haus dan semi ngos-ngosan, abis ceritanya napsu sih. Hahaha.. Tapi di sela-sela cape itu, ada rasa lain yang muncul. Apa ya? Seneng, hangat, lega, puas. Ah kayak 'terpenuhi kebutuhannya' deh pokoknya.

Huah ternyata ga terganti ya. Balesan atau jeda ga bisa gantiin ekspresi ngedengerin lawan bicara. Huruf-huruf kapital ga bisa gantiin suara yang mengeras atau intonasi yang meninggi. Semua emoticon ga bisa gantiin ekspresi muka beneran. 'Hahaha' apalagi 'wkwkwkwk' ga bisa gantiin derai tawa beneran. Pilihan bentuk dan warna huruf ga bisa gantiin suara khas tiap orang. Dan ga ada yang bisa gantiin wangi orang yang kehirup kalo lagi ngobrol tatap muka.

Dan ngobrol tatap muka itu ketauan kalo ga fokus hihihi.. Trus kalo udah ngelantur ga bisa scroll ke atas buat ngeliat tadi lagi ngomong apa, mesti ada yang ngingetin. Trus bisa bikin kesel lawan bicara kalo ngobrolnya ga ada kontak mata. Trus kadang bisa 'ngobrol' cuma pake gestur bahkan pake liat-liatan sama senyum doang. Trus kalo kesel bisa nyubit lawan bicara hahahaha..

Aaaah pokoknya intinya aku senaaaang tadi bisa nyeritain hal itu secara tatap mukaaaaa :) Meskipun ceceritaan lewat email dan YM yang gw lakuin tentang hal itu juga bermanfaat banget sih, tapi yaa jadi terasa kering dan hambar dibandingin sama tadi.

Hmm.. emang ya.. Teknologi itu memudahkan, tapi ada hal-hal yang ga bisa terganti dari interaksi tatap muka :)


ps: Maap yak tadi banyak ga ngeliatinnya. Silau :D

#21 - Kesan Pertama Begitu ...

~ Oke ini juga tulisan curang :D Pada hari H cuma berupa kerangka tulisan di kepala, baru gw tulis hari ini.

Beberapa waktu yang lalu gw mengalami sesuatu yang bikin gw bertanya-tanya. Waktu itu gw lagi berada di tengah sekelompok orang dan emang mengamati mereka. Ada dua orang yang menarik perhatian gw, dalam detik-detik pertama gw merhatiin mereka. Orang pertama: aktif dan inisiatif, 'maju ke tengah'. Orang kedua: biasa aja, ga ngambil kesempatan buat maju, kayak 'ada di pinggiran'.

Yang bikin gw bertanya-tanya adalah.. Gw merasa orang pertama 'lemah' dan bukan pemimpin sedangkan orang kedua 'kuat' dan pemimpin kelompok itu. Hmm hmm. Disonansi kognitif dah gw. Yang gw pahami, ciri-ciri pemimpin itu kayak yang muncul di orang pertama tapi kok gw malah ngerasa dia bukan pemimpin di situ? Sama juga dengan orang kedua, kenapa gw ngerasa dia pemimpin kelompok itu padahal ciri-ciri pemimpin yang gw pahami ga muncul di dia? Oh iya, ini definisi 'pemimpin' yang gw pake sederhana aja ya: orang yang punya pengaruh.

Lama-kelamaan, terjawablah pertanyaan gw. Dari berbagai kejadian (plus konfirmasi ke beberapa pihak) emang terbukti kalo si orang pertama pengaruhnya sangat lemah di kelompok itu dan sebaliknya orang kedua berpengaruh sangat kuat di kelompok itu.

Pas gw mikir-mikir lagi kenapa di awal liat mereka gw mikir kayak gitu meskipun beda sama apa apa yang gw liat *eyaaa ribet*, gw jadi inget Blink-nya Malcolm Gladwell.  Di situ dijelasin soal yang namanya snap judgment dan thin slicing yang memungkinkan orang bikin keputusan dalam sekejap berdasarkan informasi yang minim. Hmm mungkin gw berhasil mencuplik entah apa dari kedua orang itu dan pikiran bawah sadar gw menyimpulkan kayak gitu --> gw tetep ga bisa jelasin loh apa tepatnya yang gw liat sehingga gw bisa mikir gitu. Setelah mengamati hampir seharian baru gw bisa nemu hal-hal yang mengkonfirmasi kesan pertama gw.

Nah, PRnya adalah, kalo buat gw sih, menjaga supaya si kesan pertama itu ga mentah-mentah dibawa sebagai pendapat kita akan orang/hal tertentu. Kadang kalo kesan pertamanya jelek ya sampe seterusnya bakal mikir kalo orang itu jelek, dan sebaliknya. Gw sering terjebak kayak gitu hahaha.. Udah gitu, kesan pertama yang gw tangkep juga belum tentu terbukti setelah gw berinteraksi lebih jauh sama orang/hal itu hehe..

Yah pokoknya harus hati-hati lah kalo bikin snap judgment :D

~ Argh ending tulisan gw suka ga bagus deh huhu..

27.1.11

#26 - Mulai dari Diri Sendiri

Tadi gw nonton lomba pidato berbahasa Inggris yang diikuti oleh anak kelas 5-6 SD. Salah satu peserta 'Ih WOW' banget menurut gw, sampe komentar MC setelah dia tampil pun "Wow your ability is like an adult's" hoho.. Suaranya, intonasinya, pelafalannya, bahkan kontennya.

Konten itulah yang akhirnya bikin gw penasaran dan nanya apakah teks pidato itu dia bikin sendiri. Jawabannya ga terlalu jelas, mungkin dia syok dicolek dan ditanya orang ga dikenal ;p tapi gw nangkepnya dia bikin itu bareng orang tuanya, dengan dilengkapi data dari internet dan artikel-artikel lain. Makin 'Ih WOW' hehe..

Salah satu bagian di pidatonya yang bikin gw pengen nanya siapa yang bikin teks pidato itu adalah ini:
Untuk bisa mewujudkan perdamaian dunia, kita harus mulai dari berdamai dengan diri sendiri. Setelah berdamai dengan diri sendiri barulah kita bisa membantu orang lain dan dunia untuk mencapai kedamaian.
Wow, gw kayaknya baru mikir gitu sekitar SMA deh.. Hehe..

Hmm agak loncat dikit. Kalo di pelatihan kepemimpinan gw suka denger ada pertanyaan "Harus bisa jadi pemimpin buat diri sendiri dulu ga baru jadi pemimpin buat orang lain?" dan gw pribadi mikirnya yaa sambil-sambil lah. Kalo nunggu sampe sepenuhnya jadi pemimpin buat diri sendiri mah atuh kapan bisa jadi pemimpin buat orang lain? Meskipun emang butuh 'modal' juga di kitanya untuk bisa 'keluar' ke orang lain (maksudnya ngebantu, mimpin, atau apalah).

Istilahnya Bung Jets sih "Harus 'selesai' dulu sama diri sendiri" tapi yaa lagi-lagi menurut gw sambil-sambil lah. Sebagian yang udah kita 'selesaikan' sama diri sendiri, bisa jadi modal buat ke orang lain. Repot juga soalnya kalo orang yang 'belum selesai sama dirinya' mesti ada di depan dan mimpin orang lain.

Yah begitulah.. Cukup ngelantur kayaknya ni tulisan gw. Huhu maafkan, ini mentah-mentah ditulis demi kedisiplinan #30harimenulis padahal otak lagi agak mogok mikir karena ngantuk.

26.1.11

#25 - Lagi, Tentang Ngeblog

Kemaren, eh.. tadi dini hari, gw ngobrol sama seseorang yang beberapa kali gw sebut di blog ini. Setelah nanya post mana aja yang ada dianya, dia nanya "Yang lo lagi marah sama gw, ada ga?" dan gw bengong dulu beberapa detik mikir "Hah kapan gw marah sama orang ini?" :D

Pas udah inget, gw ketawa dan bilang "Pas gw pengen marah sama lo mah gw bilang langsung kan.. Trus cerita-cerita di sekitar itu gw tulisnya di blog lain, yang tertutup."

Naah, jadi, kayak yang gw bilang di sini, gw punya beberapa media publikasi tulisan.
Pertama, blog yang memuat 'data mentah' gw. Diisi sejak taun 2005 tapi sejak 2009 (kalo ga salah inget) cuma bisa dibaca sama orang-orang tertentu. Isi: Tulisan-tulisan buat dibaca sama gw sendiri dan boleh dibaca orang-orang yang pada dasarnya emang biasa denger cerita gw secara langsung.
Kedua, notes di Facebook. Isi: Tulisan-tulisan yang gw inginkan dibaca (dan/atau dikomentari) orang-orang dalam jaringan gw. Bisa nge-tag, muncul di home orang, dan gampang komen-komenannya. Gw selektif nerima permintaan temenan di Facebook, gw atur supaya notes cuma bisa dibaca sama temen gw (meskipun ada beberapa yang gw atur bisa dibaca semua orang), dan ada kelompok temen yang gw atur supaya ga bisa baca notes gw.
Ketiga, blog ini. Isi: Tulisan-tulisan yang boleh dibaca semua orang.

Hehe lumayan ribet ya? Kalo ga ribet mah bukan gw ;p

Oh iya, balik ke soal marah. Kalo gw ngeblog yang isinya kesel/marah apalagi kalo 'nyerang' orang, yaa tentu saja di blog yang tertutup dong :D Atau kalo pun gw tulis di notes Facebook, bentuknya (minjem istilahnya partner in crime gw) "puisi2 blur khas gw" hoho.. Contohnya ini:
suatu hari saya bermain bola
rasanya HIDUP sekali
karena sudah lama saya tidak bermain bola,
dan kali itu akhirnya saya menemukan tim yang luar biasa

musim kali itu luar biasa seru

penuh tackling keras!
adrenalin terpacu dan saya menikmatinya!

pertandingan kali itu berakhir spektakuler

bola memang bundar, dan apapun bisa terjadi!
..dan saking kerasnya musim kali itu, efeknya panjang
kedua tim yang berhadapan di final saling meludahi di luar lapangan
bahkan sampai lama setelah musim itu usai

3 tahun saya bermain di liga yang sama

tapi tak pernah ada yang seseru musim pertama saya
lalu tahun ini saya pindah liga
tim baru saya, orang-orang tercinta
dan saya kembali merasa HIDUP
..sampai saya sadar bahwa saya telah cedera

laga saya di musim yang dulu itu ternyata membuat saya cedera

yang baru terasa sekarang
ketika saya lagi-lagi harus bermain di musim yang seru
laga-laga penuh tackling keras, sekali lagi!
kalau saya jadi wasit, barangkali saya akan memberi kartu kuning pada rekan setim sendiri
cedera saya menggigit betul rasa sakitnya

saya memang sudah tua, barangkali

tak lagi tahan sakit dan tak lagi cepat pulih
maka kalau sakit ini tak tertahankan lagi
saya tak ragu gantung sepatu
meskipun itu berarti saya harus berpisah jalan dengan orang-orang tercinta

--Politik Traumatik, 19 Oktober 2009

Hehe.. Mempublikasikan tulisan di media (apalagi internet) itu emang ga bisa impulsif, menurut gw. Sekali ditaro di internet, bisa banget dijadiin barang bukti. Bahkan yang udah diapus pun bisa ditelusuri. Kecuali berniat bikin konfrontasi terbuka, rasanya keberatan apalagi serangan buat orang lain itu mending disampaikan secara tertutup. Tolong ingetin gw juga, ya :)

~ Selain terpicu sama obrolan sama si temen gw itu, juga karena ini dan ini.

#20 - Rasanya Jadi Minoritas

~ Ini tulisan curang :D Pada hari H cuma berupa beberapa kalimat yang ditulis ada di kepala dan baru bener-bener ditulis hari ini hehe..

Alkisah hari Jumat-Minggu kemaren gw jadi observer di LDK suatu sekolah. Sekolah itu adalah sekolah swasta Katolik, dan dari semua yang ngikut LDK itu cuma gw yang solat. Ih wow gw langsung inget tulisannya seorang teman tentang menjadi minoritas. Sayang gw lupa dia nulis itu di mana.

Di tulisan itu, dia nulis kalo dia baru ngerasain jadi minoritas pas kuliah. Sebelumnya dia tinggal dan bersekolah di lingkungan yang mayoritas berisi orang dari etnis yang sama dengan dia. Nah, kalo gw, baru kemaren itu kayaknya bener-bener jadi minoritas. Jadi satu-satunya di antara tiga puluhan orang.

Jadi minoritas itu rasanya.. hmm.. menarik :D

Jujur aja awalnya gw sempet mikir "Diterima ga ya gw di sana? Gw kan pake jilbab". Meskipun pikiran-pikiran macam "Yaelaaah, ini Indonesia kali, kan katanya bhinneka tunggal ika" berusaha mengatasi, tetep aja kekhawatiran itu ada. Haha payah juga ya gw..

Kekhawatiran itu ga terbukti sih, dan pas udah berkegiatan di sana juga gw udah ga terlalu inget pernah punya pikiran itu. Yang lebih dominan malah pikiran kalo keadaan itu menantang gw. Menantang apa? Hmm.. salah satu bentuk konkritnya mungkin gini: Dalam acara yang di jadwalnya ga ada waktu khusus buat sholat, gw inget sholat ga? Karena kebiasaan ikut kegiatan yang di jadwalnya ada waktu khusus buat sholat sehingga gw ga usah mikir, tinggal nunggu acaranya dijeda aja, pas hari pertama gw ga ngeh aja tau-tau udah lebih dari jam 5 sore dan gw belom sholat Asar. Yah sehari-hari ge gw ga selalu sholat di awal waktu sih, tapi seenggaknya gw ngeh kapan mesti sholat.

Pokoknya buat gw pengalaman jadi minoritas itu menarik banget deh!

Menarik, jadi satu-satunya yang menengadahkan tangan sementara yang lain bikin tanda salib lalu menangkupkan tangan pas berdoa.
Menarik, sholat di ruang kelas seminari yang ada patung Yesus alih-alih kaligrafi bertuliskan 'Allah' atau 'Muhammad'.
Menarik, nyari arah Barat pake iPhone *trus gw norak karena iPhone ada kompasnya haha* karena ga ada yang bisa ditanyain kiblatnya ngadep mana.
Menarik, ditanya "Kenapa lo pake jilbab? Apa bedanya orang Islam yang pake jilbab dan yang engga?" dan nanya "Kenapa pastor itu ga nikah?"
Menarik, ngeliatin cowo umur anak SMA yang menurut gw cukup gede kemungkinannya buat digebet banyak cewe tapi ga bisa dipacarin karena udah memutuskan buat masuk seminari. Pokoknya soal hidup selibat ini bikin gw banyak bertanya-tanya deh, agak dipikir teu kapikir buat gw hehe.. Makanya gw salut sama mereka yang memutuskan untuk memilih jalan itu.

Kan kan kaan menarik kaaaan? Hehe..
Serius deh, terutama untuk alasan 'menantang diri' yang tadi gw bilang, menurut gw setiap orang perlu ngerasain jadi minoritas. Ga cuma dalam hal kayak agama atau etnis tapi juga yang lebih kecil kayak beda pendapat sendiri pas lagi rapat.
Seberapa yakinkah kita sama diri kita sehingga tetep teguh jadi diri kita, meskipun sendirian?
Ini baru lingkungan yang ngejadiin kita minoritas loh, bukan yang ngajak kita ngikut sama mereka ;p

25.1.11

#24 - Menggurita

Baru sadar (lagi), gw seringkali berusaha pindah tempat setelah mapan di satu tempat. Hmm atau seenggaknya nyari tantangan baru di tempat yang sama. Padahal keliatannya gw selalu cinta mati-matian ya sama tempat gw?

Tadinya gw pikir itu cuma karena gw seneng aja menantang diri sendiri, atau karena gw selalu takjub liat hal-hal yang tadinya ga gw tau, atau karena belajar hal-hal baru itu bikin gw semangat..
..tapi ternyata ga cuma itu.

Emang sih, kalo udah nyaman dan 'dapet' gw akan cinta banget sama tempat gw. Tapi justru itu! Enak kan kalo punya banyak tempat yang dicintai? Enak kan kalo punya banyak tempat buat 'pulang'? Dan tempat 'pulang' adalah sesuatu yang selalu gw cari :)

24.1.11

#23 - Tentang Bercerita di Blog

Gw suka banget baca-baca blog orang. Bahkan ada blog-blog tertentu yang gw baca bener-bener dari post pertama sampe post terbaru. Menyenangkan aja bisa 'ngintip' pikiran dan kehidupan orang lain, plus dapetin macem-macem informasi juga.

Pas awal-awal main #30harimenulis ini gw sempet kepikiran buat nulis blog-blog favorit gw jadi salah satu entry #30harimenulis. Sampe sekarang belom ketulis hehe.. Trus beberapa hari yang lalu kepikiran juga buat nulis tentang betapa gw jadi tau kabar orang-orang yang gw ga kenal, bahkan mungkin lebih dari gw tau kabar orang-orang yang gw kenal.

Salah satu blog yang gw suka banget adalah ThePradonos.com punya Mbak Woro (dan Mas Andri + Zee). Gw baca blog itu dari post pertama, pas masih di blogspot, taun 2007 kalo ga salah. Gw baca cerita dan liat foto-foto dari Mbak Woro & mas Andri nikah sampe sekarang udah punya anak yang super lucu.

Suatu hari gw liat Mbak Woro sama Mas Andri di PIM, terus gw (yang notabene ga pernah ngefans sama artis) heboh sendiri gitu tapi degdegan ga berani nyapa hehe.. Trus gw komen di blognya Mbak Woro nyeritain itu dan dia dengan ramahnya bilang "Padahal nyapa aja mestinya.." trus gw seneng banget :D Gw bahkan pernah doain mereka pas Mbak Woro nulis apa gitu yang sedih di blognya (gw lupa, kayaknya karena belum dikasih anak deh) dan juga doain supaya mereka selalu bersyukur dan Allah jagain rezekinya pas Mbak Woro nulis apa gitu yang seneng-seneng. Gw sampe ngerasa aneh sendiri, ngapain banget gw doain orang yang gw ga kenal? Hehe..

Meskipun gitu, blog-blog macem blognya Mbak Woro (yang isinya cerita kehidupan dia sehari-hari) ini bikin gw mikir "Dia ga  takut apa ngebuka identitasnya sebanyak itu di internet?". Gw juga dulu punya blog yang isinya cerita kehidupan sehari-hari gw lengkap sama keteangan kayak gw tinggal di daerah mana, sekolah & kuliah di mana, bahkan nama-nama (beberapa) orang dalam kehidupan gw. Blog itu judulnya 'Catetan Kenang-Kenangan' dan isinya yaa bener-bener cerita-cerita keseharian gw yang pengen gw inget, sekalian buat ngasitau kabar gw ke significant others yang terpisah jarak sama gw. Sampe suatu hari gw parno sendiri karena ngerasa terlalu banyak informasi tentang gw yang bisa didapet orang dari situ. Mungkin lebay, tapi beneran gw takut ada yang berbuat jahat ke gw berdasarkan data yang didapet dari situ. Akhirnya blog itu gw tutup, cuma bisa dibaca sama orang-orang yang gw kasih baca. Buat yang bisa dibaca umum, gw bikinlah blog ini. Judulnya pun 'Apa-Apa yang Mau Gw Bagi' dan gw berusaha menyaring informasi pribadi yang gw tulis di sini.

Tadi gw baca post terbaru di ThePradonos yang isinya Mbak Woro akan berhenti ngeblog "untuk waktu yang tidak terbatas"  karena (kurang lebih) ada orang yang nyindir-nyindir dan ngomong jahat tentang dia berdasarkan isi blog dan twitternya. Gw sedih sih, karena yaa gw udah semacam jadi sayang gitu sama dia dan keluarganya, tapi gw sangat menghargai keputusan dia itu. Dia dan keluarganya berhak atas privasi dan kehidupan yang tenang tanpa dinyinyirin orang yang ga dia kenal. Toh dia nulis blog juga tujuannya "Buat jurnal PRIBADI. Supaya nanti bertahun2 kedepan mungkin gue bisa baca blog ini dan ketawa2 bareng Zee untuk inget2 gimana dia dulu waktu bayi atau gimana dia dinanti2 gue sama Andri. Hanya itu. Nyari tenar? NO. karena gue sadar sekali, siapa gue?".

So, sampai jumpa lagi, Mbak Woro :)
Makasih udah berbagi banyak hal selama kurang lebih 3 taun ini. Aku bakal kangen banget baca cerita-cerita Mbak Woro.
Semoga Allah selalu melindungi Mbak Woro sekeluarga.
I wish you all the happiness and peace in the world :)


ps: Tadinya gw berniat akan bikin blog berisi cerita persiapan nikah gw (entah kapan) dan cerita hamil dst gw (lebih entah kapan lagi) karena gw ngerasa dapet banyaaaaak banget informasi dari wedding blogs dan life-after-marriage/on-being-mother blogs yang gw baca. Tapi dengan kejadian ini, jengjeng gw mikir berkali-kali dulu deh :D

23.1.11

#22 - How Far is Too Far?

Meskipun gw Katolik, gw ga akan maksa anak gw buat jadi Katolik juga. Gw pengen ngebebasin anak gw buat milih agamanya sendiri. Gw pengen anak gw ngerasain agama-agama yang ada terus milih yang dia rasa paling cocok buat dia.

Omongan seorang temen itu bikin gw inget salah satu diskusi gw sama temen gw yang lain.
Gw: Gw pengen deh ngasih sebanyak-banyaknya pilihan dan kebebasan buat anak gw.
Temen gw: Iya gw juga, tapi kalo anak gw pengen ga Islam, gimana yak?
Gw: Heuh iya yah.. Gimana yah? Yang jelas gw sih bakal ngasih didikan Islam pas dia kecil.

Sangat patut dipikirkan hokhokhok..
Dan buat gw barangkali akan dimulai dengaaan.. beranikah gw memasukkan anak laki-laki gw ke sekolah swasta Katolik (dan jadi satu sama sebuah seminari) yang menurut gw bagus buat pembentukan karakternya?

Ps: post untuk hari ke-20 dan 21 menyusul yak.. Biasa, kemaren lagi ga terhubung sama internet :D

20.1.11

#19 - Terima Kasih :)

Gw selalu percaya kalo pencapaian-pencapaian gw itu bukan cuma hasil kerja gw (dan campur tangan Allah yang adaaaaa aja caranya). Kayak yang gw tulis di kata pengantar skripsi gw.
Keberhasilan seseorang bukan karena usaha dirinya semata, tapi juga karena banyak bantuan yang ikhlas dalam bentuk yang jelas-jelas terinderai maupun yang tersembunyi.
Trus gw nganggepnya semua pihak yang ngebantu gw itu sebagai 'pemegang saham' dalam apa-apa yang gw kerjain. Kalo akhirnya ada hasil oke yang didapet, mereka berhak juga dong dapet kecipratan 'bagi hasil'nya. Haha.. Gimana cara??

Caranya yang pertama tentunya ngasih ucapan terima kasih dong :D Kalo sering bantuin gw, pasti tau deh gw hobi banget ngasih ucapan terima kasih lewat SMS atau surat. Err ini maksudnya yang pake penjelasan gitu loh "Makasih untuk blablabla" gitu.. Selain pastinya diusahain begitu dapet bantuan langsung bilang makasih di tempat.

Trus yang kedua adalah doa. Ya macam minta Allah balesin kebaikan-kebaikan mereka lah.

Yang ketiga, hmm.. gimana ya bilangnya? Pay it forward kali ya. Karena gw ngerasa banyak banget yang udah bantuin gw, udah baik sama gw, maka gw juga jadi pengen baik sama orang dan bantuin orang. Semoga kalo kebaikan yang gw lakuin itu diitung sesuatu dari Allah, orang-orang yang menginspirasi gw buat ngelakuin kebaikan itu juga kecipratan.

Begitupun tadi, pas gw dapet satu kabar baik yang gw tunggu. Berhubung dalam perjalanan ke situ cukup banyak orang yang bantuin, yang gw kabarin dan SMS/YM/DM/message bilang makasih juga lumayan banyak hehehe..

Terima kasih banyak buat semua yang udah doain dan nyemangatin gw :)
Terima kasih ekstra buat yang SSP yang ngambilin legalisiran ijazah + transkrip gw, NWPW yang nganterin ke DepMa, DI - NAS - RAR yang jawabin pertanyaan-pertanyaan gw, AR yang kartu perpusnya gw pake buat minjem buku di perpus, dan MSR - IPH - SSP yang jadi tempat sampah pas tegang mau tes :) :)

Semoga Allah membalas kebaikan kalian :)

Oh! dan tentu sajaaaaa...
Terima kasih Allah.. You're the best, as always :)

Sesuai Niat :)

Alkisah, pas gw minta legalisasi ijazah & transkrip di Rektorat gw ditanya "Kok cuma satu bikinnya?" dan gw jawab "Iya cuma perlu satu kok" ke Bapaknya plus "Ya abis mahal sih, selembar aja goceng.." dalam hati ;p

Satu paket ijazah dan transkrip yang udah dilegalisasi itu gw niatin buat ngelamar jadi (asisten) dosen. Tadinya mau dikirimin ke salah satu universitas swasta, tapi ga jadi. Beberapa minggu amplop berisi ijazah & transkrip itu tergeletak di kamar kosan gw, sampe akhirnya gw liat satu lowongan yang ditempel di pakom Psikologi. Agak aneh sih pas bacanya, tapi setelah gw konfirmasi akhirnya gw kirim deh lamaran untuk ngisi posisi itu.

Setelah tiga tahap seleksi, tadi pagi gw kebangun karena ada SMS masuk. Pas liat nama pengirimnya, mulai degdegan.. Pas dibuka.. Jejejejeeeeeeng...
Dear Shanti, selamat yaa! anda mnjadi anggota Korps Asisten Dept. Manajemen :) utk itu, anda diharapkan hadir pd Senin, 24 Jan. Pls reply for confirmation, thx!
"Alhamdulillah" langsung terloncat dari mulut, plus senyum yang lebaaaaaar :) Langsung deh ngabarin orang-orang yang perlu dikabarin terus sujud syukur.

Satu-satunya paket ijazah + transkrip terlegalisasi itu ngasih gw hasil sesuai yang diniatin :)

#18 - Alasan

"Ada alasan di balik semua yang terjadi"
Mungkin itu klisenya luar biasa ya. Sering banget diomongin apalagi untuk nanggepin hal-hal yang ga sesuai sama harapan. Hmm buat gw sih kalimat itu ga pernah jadi kalimat yang basa-basi doang. Gw percaya sepenuh hati akan hal itu.

Kadang alesannya cepet ketemu, kadang juga lama. Rekor gw kayaknya.. err.. 6 taun. Kejadian di 2002 yang ketemu alesannya di awal 2008. Lega banget pas udah ngerasa nemu jawabannya. Begitu pula pas akhir 2010 kemaren gw ngerasa nemu alesan dari kejadian besar yang gw alamin di taun 2009. Lega dan bikin senyum banget :) Plus langsung super bersyukur, "Waaah Allah emang Mahakeren yaaaa" :) :) :)

Setiap ada kejadian yang ga ngenakin buat gw, apalagi kalo ga ngenakinnya signifikan, keyakinan akan "ada alasan di balik semua yang terjadi" ini sangat menyelamatkan gw. Kadang malah gw jadi berbalik excited ngadepin kejadian ga ngenakin itu karena penasaran sama alesannya hehe.. Kalopun ga sampe bikin excited, yaa seenggaknya bisa banget bikin tenang lah :)

Kayak sekarang ni, percaya banget gw kalo ada alasan di balik patah hati gw kali ini haha.. *wae seura seuri padahal mah negatif keneh* 


ps:  
Seperti biasa gw mah kalo patah hati bukan tentang lalaki ;p

19.1.11

#17 - Serintasan Tentang Politik

Oke, jadi alkisah kemaren itu gw seharian keluar rumah terus sore-malem ngerjain editan. Entah gimana cape banget sampe tidur sebelum jam sepuluh (!!!) dan tentu saja ngantuk banget sampe ga bisa nulis dengan baik. Nah karena #30harimenulis ini bener-bener melatih disiplin dan gw ga mau kalah (ha!) maka gw maksa nulis meskipun hasilnya cuma beberapa kalimat coret-coret di kertas. Inilah dia.

Dalam politik, (hampir) pasti ada yang sakit hati. Tinggal yang sakit hati mau ngambil langkah apa. Politik emang bukan untuk mereka yang berhati lemah. Ga heran kalo ada orang-orang yang makin dalam keterlibatannya dalam politik makin besar juga tuntutannya untuk ngencengin tilawah dan amal harian lain.

17.1.11

#16 - Tiketnya, Dek?

Kalo liat anak kecil naik kereta dan duduk sendiri alias ga dipangku sama orang tua pendampingnya, gw sering banget bertanya dalam hati "Ni bocah beli tiket ga ya?" atau langsung mikir "Hih awas aja kalo bocah-bocah yang bikin gw ga kebagian duduk ini ternyata ga punya tiket". Cupunya, gw ga pernah nanya tuh.

Nah, suatu hari ada seseorang yang mau nyempil duduk berbagi kursi (keretanya lagi yang kursinya satu-satu, bukan bangku panjang) sama seorang anak. Orang itu nanya sama pendamping si anak, "Bu, anaknya beli tiket ngga? Kalo beli, saya ga enak ini mau nyelip" dan dijawab dengan gelengan. Heuh. Kan kan ada kan bocah yang duduk padahal ga punya tiket.
Saat itu gw jadi merasa cupu. 
Pengen deh punya keberanian buat asertif nanya kayak gitu.
Hmm sebenernya yang orang gede pun belom tentu punya tiket kan ya, tapi hmm gw lebih berprasangka buruk aja kalo liat anak-anak itu hehe.. Yaa sederhana aja sih gw mikirnya, hak dan kewajiban aja. Kalo (anak-anak itu) udah memenuhi kewajiban beli tiket, silakan menuntut hak buat dapet tempat duduk. Kalo ga beli tiket yaa dipangku kek apa gimana. Buat orang gede juga, kalo belum menunaikan kewajiban beli tiket yaa gausah deh segala menuntut hak dapet kereta yang perjalanannya tepat waktu dan ga ada gangguan.
Oke, PR buat diri sendiri ah.
Asertif tentang penumpang cilik yang dicurigai duduk tanpa tiket.

16.1.11

#15 - Latihan Ngomong Baik

Tadi gw Training for Trainers bareng Dynamite, dan salah satu aktivitasnya adalah Flex Talk. Aktivitas ini intinya peserta mesti menyampaikan kalimat 'soal' dengan cara/kalimat yang berbeda tapi maknanya tetep sama. Soal-soal yang tadi dikeluarin kebanyakan berupa umpan balik negatif misalnya "Kamu salah", "Kamu tidak tahu apa-apa soal ini", dan "Pekerjaan kamu jelek".

Pas main, gw mengobservasi diri gw sendiri *halah* dan gw menemukan kalo meskipun ga disuruh, gw 'refleks' ngubah kalimat-kalimat soal itu jadi kalimat yang positif dan ga ngejatohin kayak "Coba kamu perbaiki lagi", "Sebaiknya kamu pelajari lagi tentang hal ini", dan "Saya yakin kamu bisa menghasilkan yang lebih baik daripada ini". Dari semua soal, kayaknya cuma satu soal yang jatohnya ga jadi positif. Agak kaget juga sih, kok gw bisa refleks ngubah kalimat-kalimat negatif itu jadi positif. Padahal itu waktunya cuma beberapa detik loh, cepet banget. Bener-bener ga bisa mikir banyak, makanya gw bilang refleks.

Setelah gw pikir-pikir, akhirnya gw menyimpulkan kalo itu adalah hasil latihan selama 4,5 taun kuliah di Psikologi dengan masa latihan intensifnya pas taun 2008. Gw lupa-lupa inget ya selama SMP dan SMA gw jadi Teteh yang kayak apa, tapi kalopun gw udah make kalimat positif di masa itu, maka itu bukan secara 'sadar' gw lakuin. Pas udah masuk Psikologi, baru deh dapet ilmunya gimana sebaiknya cara ngasih umpan balik terutama umpan balik negatif. Berhubung 2006-2008 gw jadi panitia PMB terus, dilatih deh tuh di situ, selain di kehidupan sehari-hari juga. Trus trus, pas taun 2008 gw ngerasa intensif banget latihannya soal itu.

Iya, soalnya pas taun 2008 itu gw jadi PSDM di BEM dan jadi feedbacker di PMB. Deskripsi kerjanya banyak mengandung unsur ngasih umpan balik. Hosh, bener-bener deh.. Ga gampang loh ngubah kebiasaan dari yang seenaknya ngasih umpan balik secara nyerang ke ngasih umpan balik yang membangun. Apalagi buat orang yang pada dasarnya sengak kayak gw haha.. Tapi yaaah namapun alah bisa karena biasa, dengan latihan bertaun-taun dan ilmu-ilmu yang gw dapet di kelas maupun di luar kelas, alhamdulillah sekarang mulai berasa hasilnya, terbukti dari pas Flex Talk tadi :)

Meskipun hasil latihannya udah mulai berasa, bukan berarti gw terus-terusan bisa kayak gitu. Pasti masih ada keplesetnya juga, masih ada kelepasannya juga, apalagi di situasi yang 'ga sempet mikir' atau kalo gw lagi ga cukup punya energi buat positif. Kalo laper atau ngantuk atau cape banget, biasanya gw langsung jadi jahat haha.. Atau kalo dalam keadaan yang menekan dan gw mulai kehilangan ketenangan. Atau kalo berkali-kali dapet stimulus ga enak. Yah pokoknya gitu-gitu lah. Dalam keadaan 'bahaya' kayak gitu, gw suka berusaha buat diem aja, atau kalo pengen ngomong ya ga langsung dikeluarin dari mulut. Kayak diemut-emut gitu dulu di otak, biar ga kelepasan karena 'ga sempet mikir'. Trus, jeleknya gw, kadang yaa pengen aja ngomong jahat haha.. Kalo lagi kesel mah asa puas gitu kalo bisa ngomong jahat ke orang yang bikin kesel :D *parah amat ya gw haha*

Heuheu.. Emang yang kayak gini mah ga bisa berhenti ya latihannya :D

15.1.11

#14 - Relaps

Hari ke-18 sejak 27 Desember 2010.

Untuk pertama kalinya kembali meluk si seksi itu. Nempelin bibir ke mouthpiece, nafas.. Aaah degdegan banget masih bisa main apa engga. Not pertama, do... wah keluar! Coba re, re.. wah bisa juga! Hihihi.. Do re mi fa sol la si do si la sol fa mi re do.. Aaaa masih bisaa..

Hmm hmm main apa yaa? Iseng-iseng lirik partitur Canon in D. Coba aaah.. Baca terus main, main sambil baca. Aaaa seru banget! Sight reading itu ih wow banget yaa ternyata, kayak kencan buta! Iya, kalo kencan buta kan ga tau bakal ketemu siapa, orangnya kayak apa, mesti gimana ngadepinnya, trus topik obrolannya bakal apaan.. Sight reading juga berasa gitu deh.. Kan ga tau lagunya kayak apa, pola ritmiknya gimana, notnya apa, dan lalala lainnya.. Tiap main satu not badannya kayak nunggu kejutan, habis ini pindah notnya kapan ya? Nafasnya mesti segimana? Bibirnya mesti gimana? Fingeringnya gimana? Aaaaah penuh adrenalin hihihiw..

Akhirnya harus menyudahi main-main sama si seksi, sebelum tergoda jemput my baby E dan latihan terus ikut audisi :D Fuuuuh tapi ternyata sampe malemnya badan gw masih berasa mau maiiin.. Bibirnya masih pengen geter, jarinya masih pengen fingering, mata masih pengen ngelirik toge-toge berderet. Hahaha.. Kayak orang yang tadinya kecanduan, berhenti cold turkey, terus tiba-tiba dikasih icip candunya lagi. Jadi sakaw berat.

Aaah pengen peluk cium si seksi lagi..  
I want my baby E50!

14.1.11

#13 - Kualat

Dulu gw selalu diem-diem ga percaya kalo PMS bisa jadi alesan buat sensi, marah-marah, cengeng, atau apapun. Sampe pas hari penampilan Musicamp gw bingung kenapa gw nangis karena sesuatu hal yang biasanya ga akan bikin gw sampe nangis (meskipun emang ga ngenakin). Trus bulan berikut dan berikutnya lagi ada kejadian-kejadian gw meledak ngamuk-ngamuk atau apaaa gitu yang bikin gw jadi mikir juga kenapa gw sampe kayak gitu. Buat yang mikir "Alah lu mah tiap hari juga gitu", percayalah taun kemaren tuh gw udah jauh lebih terkontrol dibanding dulu-dulu :D

Setelah gw perhatiin, ternyata itu semua terjadi di minggu menjelang gw dapet (gw selalu nyatet tanggal gw mulai dapet). Blah. Kualat banget gw, akhirnya kena efek PMS dalam hal emosi juga -_-" Kalo efek fisik macam sakit perut sampe pengen jalan jongkok mah, dari dulu udah. Sekarang juga lagi terjadi nih makanya ga nulis yang panjang dan pake mikir.

ps:
Buat para E-sekian (terutama E54 & E49) yang jadi kena getahnya, 
maap yahhhhhhh.. Ailopyuuu.. Hehe..
*pasang senyum termanis* :) :) :)

13.1.11

#12 - Hobi: Nulis Surat

Sebelum mulai, ayo yang pernah dapet surat dari gw ngacung! Hehehe..

Ga tau deh ini yang pernah gw suratin pada baca blog gw apa ngga, tapi yang jelas gw suka banget nulis surat. Pas SMA malah gw punya buku surat, alias buku buat nulis surat *yaiyalah* tapi surat yang gw tulis di situ gw fotokopi trus yang gw kasihin yang fotokopiannya haha.. Kayak folder 'sent items' gitu lah maunya :D Sekarang mah engga sih, yaudahlahya gw kasihin aja hehe..

Gw lupa kapan tepatnya gw mulai suka nulis surat, tapi yang gw inget mulai banyak banget surat-suratan tuh SMP. Kelas 2 kayaknya. Nah kelas 2 dan kelas 3 SMP itu masa-masanya surat-suratan banget deh, bales-balesan gitu sama geng *caelah geng.. hahaha..* gw. Atau gw ngasih surat terus orang yang dikasih ngebahas pas ngobrol.

Pas SMA, surat-suratan sama geng *oke ini geli ya, mari kita ganti sama peer (group) aja* gw menyurut soalnya udah punya buku chatting (orang lain bilangnya buku curhat kali ya?) buat rame-rame, tapi dapet temen surat-suratan baru. Hohoho.. Pas kelas 3 SMA, beberapa temen gw pergi pertukaran pelajar maka tentu saja gw surat-suratan sama mereka.

Masuk kuliah sampe sekarang, ga punya partner surat-suratan yang cukup intens kayak dulu deh kayaknya.. Gw tetep ngirim-ngirim surat sih, tapi jarang dapet surat hehe.. Gapapa kok, soalnya sejak kuliah biasanya surat gw emang surat-surat satu arah alias bukan yang pake nanya balik.

Iya, kalo dulu gw sering nulis surat yang isinya cerita atau kabar, sekarang-sekarang ini gw nulis surat biasanya buat nyampein apa yang mau gw sampein *yaiyalah* errr.. maksudnya nyampein hal-hal yang agak kagok kalo gw sampein secara verbal gitu.. Gw kan emosian ya, naaah si isi surat itu biasanya hal-hal yang bisa bikin gw nangis atau justru bentak-bentak kalo diomongin. Pokoknya berguna banget lah nulis surat itu. Bisa dipikirin banget gitu kan kata-katanya mau gimana, terutama kalo yang isinya bisa banget bikin gw bentak-bentak, naah itu kalo pake surat gw bisa ngontrol supaya tetep pake I message alih-alih nyerang orang yang dikasih surat.

Selain supaya lega, gw nulis surat juga biar gw ga nyesel. Kadang gw mikir kalo ada hal-hal yang gw akan lebih nyesel kalo ga gw bilang daripada kalo gw bilang, tapi gw ga enak bilangnya, maka gw tulislah surat. Ga pengen aja nyesel kalo waktu dan kesempatan bikin gw ga bisa ketemu orang itu lagi, tapi gw ga pernah bilang apa yang gw pengen dia tau. Bener deh, kadang satu surat bisa ngerubah keadaan banget. Suka ga nyangka aja sama efek dan respon dari surat itu.

Oh iya, surat-surat ini gw usahain banget buat dibikin di atas kertas, pake tulisan tangan. Rasanya lebih personal aja dan lebih ada usahanya, soalnya jauh lebih pegel bok daripada ngetik :D Kalo pake tulisan tangan juga lebih berasa tertuang gitu emosi gw, dan keciri juga kalo gw nulis dengan tenang maka tulisan gw rapi sedangkan kalo gw emosi (atau udah cape karena nulis banyak haha) yaa tulisannya amburadul hehe.. Ya tapi kalo keadaan kurang memungkinkan mah sekarang udah ada teknologi bernama internet kan :D Tinggal kirim e-mail atau message di Facebook, beres :D 

Berhubung surat-surat itu satu arah, nulis dan ngasihinnya aja udah menyenangkan dan melegakan ya buat gw.. Apalagi kalo dibales :D Lebih 'WOW' lagi kalo ternyata surat gw disimpen!!  Gw suka terharu gitu kalo tau surat gw masih ada, apalagi kalo yang nyimpen cowo. Abisnya menurut gw kan cowo slebor gitu yah terus ngga yang 'aww aww' gitu kalo dapet surat *apa sih ini ga menjelaskan banget* Yang pernah bikin terharu tuh antara lain si Mapau yang masih nyimpen surat gw jaman SMP (!!) dan si Cak yang nempel surat gw di dinding kamarnya yang konon amat sangat berantakan sampe susah nyari tempat berpijak itu :D

Hihiw begitulah.. Buat yang sering dapet surat dari gw, jangan bosen yaa.. Trus, ah! Nulis ini bikin keinget kalo gw punya utang bikin surat buat beberapa (puluh. serius. beberapa puluh!) orang *tepok jidat* Jadi boleh lah yang ngerasa pernah ina inu *apaaaa coba* bareng gw harap-harap cemas dapet surat dari gw. Hihihi macaaaam surat gw diarepin yak :D

Sebagai penutup, gw mau berbagi sesuatu yang gw temuin di belantara internet ini
These are 15 things you probably never knew or thought about
At least five people in this world love you so much they would die for you | At least fifteen people in this world love you in some way | The only reason anyones would ever hate you is because they want to be just like you | A smile from you can bring happiness to anyone, even if they don't like you | Every night, someone thinks about you before they go to sleep | You mean the world to someone | If not for you, someone may not be living | You are special and unique | Someone that you don't even know exists loves you | When you make the biggest mistake ever, something good comes from it | When you think the world has turned its back on you, take a look: you most likely turned your back on the world | When you think you have no chance of getting what you want, you probably won't get it, but if you believe in yourself, probably, sooner or later, you will get it | Always remember the compliments you received. Forget the rude remarks | Always tell someone how you feel about them; you will feel much better when they know | If you have a great friend, take the time to let them know that they are great.
daaaan foto dari si Cak :D
Wawawa ada surat dari akuuuuu :'D

Terima kasih udah baca (surat-surat saya) yaa, kalian :)

12.1.11

#11 - Meet My Family!

Hokeh hari ini gw mau nulis tentang keluarga gw :D

***

Keluarga gw ga sempurna. Ya kali sih ada yang sempurna? Hehe.. We argue ayyyyyy LOT ;p Meskipun gitu, gw bersyukur banget lahir di keluarga ini. Seru! Haha.. Mari mari ah gw ceritain 9 hal tentang keluarga gw.

1
Keluarga gw isinya Bapak, Ibu, gw, Fafim (kelas 3 SMA), sama Munyu (kelas 5 SD). Semuanya berisik, heboh, ngotot, galak, dan yah begitulah. Kalo lagi nonton pertandingan olahraga di tipi, ampun deh 5 orang doang serasa nobar di manaa gitu yang banyak orangnya :D Serius, bisa kedengeran sampe rumah yang di ujung jalan. Terakhir kali nonton AFF kemaren, kuping gw sampe sakit gara-gara suara teriakan si Faf.

2
Semua hobi makan :D Di rumah gw selalu ada makanan dan makanan di rumah gw enak-enaaaaaaak.. Yang udah pernah ke rumah gw pasti tau deh :) Ibu jago masak, Bapak juga. Mbak yang masakin di rumah pun sama. Kalo gw sama Faf, suka masakan yang eksperimental jadi kadang gagal haha.. Gara-gara di rumah biasa makan yang enak dan miroso (hmm ini apa ya Bahasa Indonesianya? berbumbu kali yah) keluarga gw jadi punya standar tinggi kalo makan di luar, termasuk soal catering di nikahan ;p Keluarga gw juga menghayati gitu kalo makanannya enak. Bisa sampe berbinar-binar atau merem kayak di kartun-kartun gitu loh! "Enak sampe terharu" istilahnya haha..

3
Keluarga gw tukang ngibuuuuuuul dan gw yang paling sering jadi korban -_-" Yah ini sih gwnya aja kali ya dodol, tapi beneran deh udah 23 taun jadi anak Bapak juga kena-kena aja kalo dikibulin padahal ade-ade gw engga T_T  Ade-ade gw juga pinter ngibulin gw bahkan.. Huhuhu..

4
Keluarga gw demen banget ngomongin negara dan permasalahannya. Beuh bisa sampe seru banget deh, sampe sewotsss gitu. Apalagi kalo ade gw ngomongin Aburizal Bakrie, nyolot berat deh hehe.. Kalo udah ada yang sewot gitu, biasanya langsung ada yang ngeledek "Oalaaah.. Kok kirang temen sing digalih nggih..?"  yang artinya "Ya ampuun.. Kok kurang amat yang dipikirin ya..?" Eh tapi keluarga gw juga suka ngebahas yang sepele kok hehe.. Misalnya memperdebatkan apakah suara burung tekukur itu "kuk geruk koak" atau "urr urr uuur.. uur.." dan kenapa ayam di rumah Yangkung suaranya "A' u' u' u' u' u'"

5
Keluarga gw itu Jawa boongan alias ga kayak stereotip orang Jawa. Iya sih di rumah ngomongnya bahasa Jawa, tapi makanannya pedes semua, suara kenceng banget, galak, dan gerakannya cepet. Hehe.. Hmm tapi ada kepercayaan Jawa yang dipake juga sih. Misalnya 'ramalan' kepribadian berdasarkan weton, ngirim nasi bancakan ke tetangga kalo ada anak kecil yang bandel/rewel menjelang wetonannya, dan lain-lain *mendadak lupa hehe* Ibu juga (hampir) selalu pake kebaya dan kain kalo kondangan.

6 
Tho we argue a lot, we laugh ayyyyy whole lot too. Dan sebagai 'Jawa boongan' tentu saja ketawanya ngakak dong :D Kalo gw kena dikibulin, pasti dong pada ketawa. Atau kalo ada yang bikin pernyataan 'cerdas' kayak "Wah mobil-mobil di jalan tol ini kompak ya, yang di depan kita lampunya merah semua terus yang arah sebaliknya kuning semua" dengan lugu dan tetep ga ngerasa bersalah pas semua udah ketawa sampe sakit perut. Atau apa lagi lah macem-macem.

7
Keluarga gw langganan majalah Bobo dari taun 1989 sampe sekarang, tanpa putus. Keluarga gw langganan koran. Lemari buku di rumah gw selalu penuh dalam waktu singkat dan buku/majalah bertebaran di mana-mana. Cukup menjelaskan dong ya kenapa gw (kayaknya) ga pernah melewatkan sehari pun tanpa membaca :D Trus trus, Bapak juga seneng bikin puisi dan nurun ke gw dan ade-ade gw. Keluarga gw juga seneng ngisi TTS bareng dan main plesetan kata.

8
Keluarga gw.. err.. visioner ;p Gw negosiasi jurusan kuliah sejak kelas 6 SD, dan sekarang udah negosiasi soal acara nikahan gw padahal mah calon pun ga ada haha.. Yah ini sih juga karena emang Ibu gw pengen punya WO ya. Seru deh pokoknya ngebahas tema warna, gedung, jumlah undangan, catering, baju dan perias, suvenir, dan sebagainya. Yang udah disepakati antara lain undangan ga akan pake gelar apa-apa dan suvenirnya tas belanja yang bisa dilipet (mengalahkan ide lain kayak taneman atau kartu kosong) tanpa sablonan nama pengantin. Yang agak bikin pusing adalah jumlah undangan (karena temen Ibu-Bapak banyak banget dan temen gw pun banyak, udah gitu baik Bapak-Ibu maupun gw tuh kayak deket sama banyak orang gitu jadi pasti banyak yang ga enak kalo ga diundang) dan catering (karena bahkan yang menurut gw sama Bapak udah enak pun menurut Ibu masih biasa-biasa aja -_-").

9
Orang-orang di keluarga gw kalo kesel ada tandanya. Kalo Bapak, kayak pilek gitu. Kalo Ibu, gw, Faf, dan Munyu sama, mlerok (err.. ini apa ya bahasa Indonesianya? melirik sinis kali ya..) dan mukanya kaya gerak-gerak sendiri. Kalo udah ada yg begini, pilihannya antara diledekin terus jadi ketawa atau malah tambah ngamuk :D Trus kami semua juga bisa sengak banget omongannya haha.. Kalo diceritain Ibu marah di kantor atau si Faf marah di sekolah gw suka ketawa, abisnya mirip amat gayanya sama gw.. Haha..

***

Yah begitulah sedikit trivial facts tentang keluarga gw. Mungkin bisa nambah yang baca ngerti kenapa gw jadi gw yang kayak gini hehe.. Meskipun kadang bikin gw stres sampe gw konsultasi ke psikolog, gw ga akan mau nuker mereka sama apapun juga :)


Ps: Maap ini bahasanya campur-campur, gw habis mantengin blog yang berbahasa Inggris, jadi otaknya ketularan. Ha! Menarik juga tuh buat bahan tulisan, nanti deh yaa kalo gw niat bikinnya. Hehe..

11.1.11

#10 - Liburan

Udah tiga tahun ini, keluarga gw punya acara liburan bareng di awal tahun. Gara-gara acara itu, gw jadi ngeh kalo gw ga betah liburan lama-lama. Haha parah ya? Berdasarkan pengalaman, gw cuma betah liburan tiga hari. Hmm kalo gw masih bisa terhubung sama 'dunia luar' lewat internet atau SMS sih mending, bisa seminggu sampe 10 hari lah. Lewat dari itu, gelisah pengen pulang dan beraktivitas normal.

Bah, gw sempet ngerasa aneh sendiri, jadi bertanya-tanya "Gila gw se-workaholic itu apa?" dan "Hah gw ga bisa seneng-seneng ya emangnya?"

Setelah gw pikir-pikir, kayaknya jawabannya ada tiga. Pertama, gw emang seneng kerja, seneng sibuk, jadi yaaaa si kerja itu juga gw anggep sesi seneng-seneng gw. Oh ya ampun gw nampak sangat freak ya? Kedua, gw ga ngerasa kerja sekeras itu sehingga butuh liburan lama-lama. Hehe.. Ketiga, gw cepet pulihnya alias liburan/main sebentar juga udah seger dan siap kerja lagi.

Trus, gw juga pengennya liburan yang gampang-gampang aja. Ibu gw bilang gw ga akan bisa ikut paket tour gitu soalnya tour gitu biasanya jadwalnya padet banget dan waktu tidurnya dikit. Yah gw mah mikirnya liburan mah buat santai-santai dong, bangun siang, hidup dengan ritme lambat. Kalo mau yang jadwal padet dan dikejar-kejar waktu mah mending di Bogor/Depok/Jakarta aja ga usah jauh-jauh liburan. Hehe.. 'Mau liburan yang gampang' ini juga berarti gw ga ngoyo pengen liburan ke manaaaa gitu yang jauh/mahal/repot atau apapun lah yang perlu usaha keras buat mencapainya. Pokoknya buat gw liburan harusnya menyenangkan dan buat 'istirahat' dari kegilaan hidup sehari-hari, jadi mestinya ga nyusahin dong. Hehe..

Hmm hmm.. Nanti kalo gw udah punya suami sama anak, gw ajak liburannya sedikit-sedikit tapi sering aja ah :D

#9 - Post Project Syndrom

*jiah, udah lewat dari harinya.. maap yaaa*

Akhirnya gw ngerasain juga, dua minggu setelah GPMB.
Kangen meluap-luap sama MB. Latihannya, perasaannya, anak-anaknya. Semuanya.
Kangen banget sampe pengen nangis.

Dari tadi sensasi-sensasi itu mampir ke gw.
Panasnya Gym. Suara trumpet yang gw kenal pasti Taufiq yang main sambil jalan ke kurva. Suara Su. Gaya Bang Su, Taufiq, Dimas, Iko, atau Aji kalo mimpin. Suara tiupan Vieza. Wanginya Vieza. Wanginya Aji. Wanginya Ahlam. Wanginya Agung. Wangi rambut Jodhi. Warna-warna bendera berkibar. Lenturnya badan anak guard. Gaya berpakaiannya Biben yang gw suka. Suara kibasan bendera. Suara rifle/sabre jatoh. Suara keplok-keplok orang yang lagi ngedrill. Suara keplok-keplok orang yang mau ngasih komando. Cara Nimon nyiapin dan nge-horns up-in. Sesi-sesi tuning yang sering bikin gw stres. Rasanya pundak kepentok eupho. Rasanya jempol dan telunjuk tangan kiri nahan horns up. Rasanya tangan kiri nahan siap. Suaranya battery. Muka gahar anak-anak battery. Muka-muka orang yang gw liatin pas makan ngelingker. Semua hal 'ada-ada aja' yang dilakuin mas-mas tuba. Bibir yang serasa geter terus-terusan padahal udah ga niup karena kurang pemanasan. Perut serasa habis sit up kalo habis didrill bagian yang tinggi terus-terusan. Suara Steny mimpin marking. Cara jalan Priska. Suara Priska. Ngobrol-ngobrol colongan kalo ada waktu istirahat. Ketawa-ketawa sampe guling-gulingan. Rasanya kalo bisa benerin kesalahan dan merbaikin tiupan/gerakan. Rasanya di-approve sama yang lagi ngedrill. Rasanya bantuin orang lain biar sama-sama bisa. Ngobrol yang ga pernah bosen sama Bobby. Ngamuk-ngamukin atau ngeliatin Bobby dijadiin objek pelampiasan amukan anak-anaknya. Gerakan-gerakan ajaib Dilla & cerita cintanya. Paniknya kalo Galih ga ada kabar. Gosip-gosip di kurva. Momen-momen mejik sama Pija & Aji. Drama-drama TC akhir. ..dan banyak lagi

Hah. Udah SMS dan ngobrol sama beberapa orang, ngobatin kangen.
Semoga menye-menye ini cuma hari ini.

9.1.11

#8 - Kesan Setelah Seminggu

Ahaha ini curang ga sih? Ga lah ya :D

Hari ini hari ke-8 dari #30harimenulis, dan gw masih bertahan! Gw jadi merasa berprestasi hahaha.. Sejauh ini, gw ngerasanya jarang banget (atau ga pernah?) ada hari di mana gw ga punya ide tulisan. Yang biasanya jadi masalah adalah milih ide mana yang mau dijadiin tulisan dan/atau menentukan bentuk tulisannya. Hohoho..

Dalam 8 hari ini gw juga kayak nemu pola kalo makin gw pulang malem dan cape, makin pendek dan ga elaboratif tulisan gw. Atau sekalian berbentuk puisi(-puisian) :D

Kesimpulan: Ah, seru sekali lah kegiatan ini! Aku senang :D

#7 - Mengingat-Ingat

apakah waktu kecil dulu, aku
pernah merajuk tak menentu
sambil menjerit "Ibu, aku mau yang ituuuu!"

karena malam ini, aku
merasa gelisah tapi malu
karena diam-diam berdoa "Tuhan, aku mau yang itu"

- 8 Januari 2011

#6 - Bahasa Tubuh

Bukan, ini maksudnya bukan ekspresi atau gestur yang mendukung komunikasi verbal :D Bahasa tubuh yang mau gw ceritain ini maksudnya tanda-tanda dari tubuh kita buat nyampein sesuatu ke kita. Ribet? Hehe maap..

Gini, pernah ngerasa ga kalo sebelum tepar, badan ngasih pertanda? Kalo di gw, salah satu yang paling gw ngeh adalah gw cenderung laper terus kalo mau sakit. Yaaah gw sehari-hari juga makannya banyak siiiiik, tapi kalo gw kecapean terus (mungkin) menjelang sakit gitu pasti deh berasanya laper terus. Apalagi kalo gw jadi pengennya makan yang berkuah panas asin dan pedes, alamat mau tepar banget itu. Gw bersyukur banget ni soal ini, badan gw kayak ngasih alarm gitu kan dan langsung ngajakin biar ga jadi sakit.

Trus trus, kalo ga habis teriak-teriak tapi gw serak mendadak (ihiy berima!) artinya gw kurang tidur. Kalo sebelum makan ga kerasa laper tapi habis makan malah laper, artinya sakit maag kambuh. Sakit kepala juga ada yang bisa diciriin kalo gw. Sakit kepala di bagian belakang bawah deket tengkuk artinya kelaperan. Kalo sakit kepala di depan deket dahi, kepanasan *najis banget dah gw haha*. Trus kalo kepala berasa melayang, tandanya ngantuk parah.

..dan lain-lain :D

Menemukenali Mengenali bahasa tubuh ini berguna banget loh menurut gw.. Kalo kita kenal bahasa tubuh kita (dan orang-orang terdekat kita), insya Allah bisa lebih cepet ngasih perhatian lebih buat badan biar terjaga kesehatannya.

Kalo kalian, apa bahasa tubuh kalian yang bisa dijadiin alarm?

- 7 Januari 2011

#5 - Dalam Botol Kaca

aku sedang mencari
satu yang yang paling tepat untukku
dan aku sungguh-sungguh, meski tak dikejar waktu
lalu tiba-tiba kutemukan
..kamu!

entah mengapa
air mataku merebak

- 6 Januari 2011
Catatan: 
Tanggal 6-8 kemarin gw ga ketemu koneksi internet dan waktu yang cukup memadai buat ngepost di blog, tapi gw beneran tetep nulis kok di hari-hari itu. Yah ada yang curang sih karena tulisannya mentah dan baru dipoles hari ini, tapi kan poinnya tetep dapet: (mikir buat) bikin tulisan tiap hari ;p

5.1.11

#4 - Tentang Memberikan Hati

Salah satu hal yang super menarik buat gw adalah kaderisasi. Makhluk apakah dia? Kalo menurut KBBI sih
ka·de·ri·sa·si n pengaderan: proses, cara, perbuatan mendidik atau membentuk seseorang menjadi kader
ka·der n 1 perwira atau bintara dl ketentaraan; 2 orang yg diharapkan akan memegang peran yg penting dl pemerintahan, partai, dsb

Nah, dari SMA sampe sekarang gw rajin mengamati kegiatan awal buat siswa/mahasiswa baru dan pergantian kepengurusan lembaga. Kalo ada hak dan kesempatan buat terlibat, biasanya juga ga akan gw tolak :D Pertengahan 2007 gw pernah mempertanyakan kenapa gw segitu ngebelainnya buat acara-acara yang berbau kaderisasi, dan waktu itu gw menemukan jawabannya kalo  
"Meskipun gw ga punya terlalu banyak, gw tetep ngerasa harus ada yang gw bagi ke generasi di bawah gw. Meskipun gw bukan pemimpin dalam lingkup yang besar, gw cukup tau bahwa seorang pemimpin seharusnya dapat menciptakan pemimpin-pemimpin berikutnya." (dikutip dari "Berjuang!!" yang gw tulis pada 14 Juli 2007)

Setelah 2007 itu, gw terlibat secara (cukup) intens dalam beberapa acara kaderisasi. Pemilu Psikologi 2007, BLDK SMANSA 2007, PMB Psikologi 2008, BLDK SMANSA 2008, Pemilu Psikologi 2008, Pemira UI 2008, dan BLDK SMANSA 2009. Gw mencurahkan banyak banget waktu, tenaga, pikiran, dan emosi buat acara-acara itu. Sekarang gw jadi pengen mempertanyakan lagi, ngapain sih gw ngelakuin semua itu?

Jawaban yang gw temuin sih intinya satu: balas budi. Gw ngerasa dapet banyaaaaaaaaak banget dari SMANSA, OSIS SMANSA, Psikologi UI, dan BEM Psikologi UI. Rasanya jadi kurang ajar aja kalo gw ga berusaha ngasih balik buat mereka, meskipun sedikit. Itu dari sisi kelompok. Dari sisi pribadi, gw anggep apa yang gw lakukan itu bentuk pay it forward atas curahan-curahan waktu, tenaga, pikiran, dan emosi yang udah dikasih sama senior-senior gw buat gw. Kalo pake bahasanya Aji "Makasih doang ga cukup buat mereka. Mungkin klo kata 'makasih' itu punya buyut, Nah, itu lah buat mereka."

Setiap kali gw terlibat dalam MOS, BLDK, atau PMB, rasanya seperti memberikan hati. Yah, sebut lah gw lebay dan drama tapi emang gitu yang gw rasain :D Berusaha banget berbagi apa yang udah gw dapet dari situ, bukan cuma demi anak-anak itu, tapi juga demi tempat itu. Salah satu hal yang bikin suatu organisasi bertahan hidup dan tetap jaya *halah bahasanya* adalah pewarisan nilai yang dilakukan dari satu generasi ke generasi selanjutnya. Tiap generasi yang lagi 'megang' perlu tau sejarah organisasinya, nilai-nilai di situ, tradisi-tradisinya dan kenapa sesuatu bisa jadi tradisi di situ. Tanpa itu, menurut gw organisasinya jadi gampang kehilangan identitas dan kalo ga hati-hati yaa larut terbawa zaman. Sementara itu, kalo di BLDK dan Pemilu, apa yang gw rasain kurang lebih kayak apa yang dibilang Mira
Ah, saya seperti orangtua yang khawatir anakya akan dipinang oleh siapa atau seperti pemilik rumah yang harus menyerahkan rumahnya namun khawatir apakah rumahnya akan dirawat dengan tepat oleh orang yang tepat.. Berharap bahwa orang yang akan meminang anaknya atau yang menjadi pemilik baru rumahnya memahami bagaimana cara merawat anak atau rumah saya dengan baik.
Terus, setiap gw selesai menjabat di suatu organisasi atau selesai megang MOS/BLDK/PMB, gw selaluuuuu berdoa supaya gw ga punya utang kaderisasi. Bertanya-tanya banget, jadi apakah nantinya orang-orang yang pernah gw sentuh itu? Degdegan deh beneran, dan kadang baru bisa nemu jawabannya beberapa tahun setelah gw turun. Gw sadar banget, kalo ke-oke-an orang-orang yang pernah gw sentuh bukan sepenuhnya karena gw. Kalo pake bahasa penelitian, mungkin banget kaitan variabel 'sentuhan gw' dan 'ke-oke-an orang-orang yang gw sentuh' cuma 'hubungan' dan bukan 'pengaruh' hehe.. Biarpun gitu, gw tetep aja bakal lega :)

Hal-hal yang gw lakuin tentang kaderisasi ini beberapa kali bikin gw dianggep aneh sama orang lain, tapi gw (hampir selalu) ga peduli. Abisnya, gw cinta sih :D

Ps: Kalo tentang Pemira UI, hmm.. sebenernya gw ga punya ikatan emosional sih sama BEM UI :D Buat gw sih Pemira UI lebih kayak tontonan, versi lebih dekat daripada apa yang gw tonton di tipi ;p

Perubahan Makna (2)

Selain "teknis", kata ini juga berubah maknanya setelah gw nge-MB:
Running.
  1. Dulu pas kuliah gw ngartiinnya "cara pengolahan data pake SPSS". 
  2. Contoh dalam kalimat: Eh lu running data skripsi pake t-test apa pearson?
  3. Di MB, artinya jadi "main musik dan display tanpa putus". 
  4. Contoh dalam kalimat: Yak, istirahat 3 menit terus running lagu 1, 2, 3, 4.

4.1.11

#3 - Sedikit Racauan tentang Kepemimpinan

Ada orang-orang yang dilahirkan sebagai pemimpin. Ada orang-orang yang meskipun tidak berusaha 'terlihat' atau bahkan berusaha agar tidak terlihat tapi tetap 'terlihat'. Ada orang-orang yang sadar akan takdir kepemimpinan dalam dirinya sehingga ia selalu bersiap, karena ia tahu bahwa cepat atau lambat ia akan dipertemukan dengan tanggung jawab kepemimpinan. Ada orang-orang yang tidak berlagak pilon saat ditawari amanah, tapi juga tidak terasa sombong saat mengungkapkan kesiapannya.

Entah kenapa rasanya hati ini menghangat ketika berjumpa orang-orang seperti itu. Sebagai rekan atau bawahan, rasanya saya mau bersama orang-orang seperti itu :)


ps: Ya, ini buat kalian :)

3.1.11

#2 - Laki-laki... untuk Perempuan Cadas

Setelah GPMB lewat, akhirnya gw bisa punya waktu buat bayar utang quality time sama temen-temen gw yang bukan anak MBUI. Salah satunya, kemaren gw ketemuan sama tiga orang yang udah temenan sama gw sejak 11 taun yang lalu *OH MEN! Selama itu ya ternyata?!* Banyak banget yang diobrolin selama kurang lebih 3 jam kemaren, dan sekarang gw pengen berbagi salah satu bahasan yang menurut gw menarik.

***

Kami berempat adalah perempuan-perempuan yang melabel diri sendiri (atau dikasih label sama orang lain) sebagai perempuan yang dominan. Selain itu kami juga bawel dan super rame, lumayan galak, cerdas dan ber-IP lumayan, dan aktif berorganisasi plus pernah jadi pemimpin. Kalo bahasa gw sih ‘cadas’ lah pokoknya. Hehehe narsis dan belaga banget ya kebacanya? Muntah dulu dipersilakan kok ;p Dan siap-siap nambah mual ya, soalnya gw dan temen-temen gw itu bilang “Ya kita emang keren, mau gimana lagi?!” haha..

Nah, bagian yang menurut gw menarik adalah tentang laki-laki macam apa yang dipilih (sebagai gebetan maupun pacar) sama gw dan temen-temen gw ini. Ternyata jawabannya kurang lebih sama loh! Apa aja kah gerangan?

Pertama, kami suka yang sabar dan tenang. Tepatnya sih sabar dan tenang ngadepin kalo kami lagi meledak-ledak haha.. Jadi bukan berarti yang sehari-harinya kalem terus gitu, gapapa dianya juga rame atau emosian asalkan pas kami meledak-ledak dia sabar dan bisa ngadepin dengan tenang. Lagian perempuan-perempuan dominan ini bisa banget jadi rese dan ngeselin, makanya kalo yang ga sabar mah ga bakal bertahan deh :D

Poin selanjutnya kemaren dibahasakan dengan cara yang beda-beda, tapi yang gw tangkep intinya adalah kami tetep nyari laki-laki yang bisa ada ‘di atas’ kami. Salah satu temen gw nemu kalo yang bikin hubungannya sama pacar yang sekarang bertahan antara lain adalah karena “gw mau mundur dikit dan ngebiarin aura dia nyala lebih terang daripada aura gw” padahal si temen gw ini bisa dibilang auranya terang banget dan biasanya dia ga segan-segan nunjukin itu. Gw sendiri bilangnya gw pasti meleleh sama “orang yang bisa bikin gw tunduk” padahal gw super bandel dan susah banget mau nurut sama orang. Apa yang bikin seorang laki-laki bisa bikin kami jadi gitu masih jadi pertanyaan, soalnya ini ga bisa diartiin mentah-mentah sebagai laki-laki itu (misalnya) lebih tua, berpendidikan lebih tinggi, atau megang jabatan yang lebih tinggi. Juga bukan berarti laki-laki itu mesti lebih dominan dan keras dari kami. Temen gw yang lain pun ngaku kalo pacarnya “pasrahan dan ‘yaudahlahyaaaa’, ga kayak gw yang ngejar banget (sesuatu yang gw mau)” kok.

Trus trus, laki-laki yang ‘bisa’ sama kami adalah yang ngerasa aman tentang dirinya. Atau gampangnya dia percaya diri lah. Secara kultural laki-laki diajari untuk memilih pasangan yang ‘kurang’ dari dirinya misalnya lebih muda dan pendidikannya lebih rendah. Udah gitu laki-laki juga cenderung lebih kompetitif dan pengen ‘menang’. Makanya ga sedikit laki-laki yang jadi mundur kalo ketemu sama perempuan yang ‘cadas’. Nah, laki-laki yang ngerasa aman tentang dirinya ga ngerasa bermasalah tuh meskipun pacarnya ber-IP terancam cum laude, megang jabatan penting di organisasi, lulus cepet dan cepet dapet kerja atau punya gaji yang tinggi. Bahkan meskipun IPnya ga lebih bagus, jabatannya ga lebih tinggi, dan lulusnya ga lebih cepet, dan kerjaannya ga lebih oke, laki-laki yang ngerasa aman tentang dirinya tetep ga jiper sama ke-oke-an pasangannya.

Buat kami, laki-laki yang bilang “Ah gw sih ga pantes buat lu” jatohnya emang jadi terlihat ga pantes dan ga akan terpilih, abisnya belom apa-apa aja udah ga PD sih.. Hehe.. Kalo sesotoyan gw sih, hubungan di mana satu pihak ngerasa ga pantes buat jalan bareng pihak lain itu ga sehat dan bikin cape. Entah yang satu jadi makan ati karena minder, atau yang satu jadi ga enak karena harus ngejaga perasaan yang lain. Laki-laki yang ngerasa aman tentang dirinya juga ga akan segan-segan ngebiarin kami berkembang. Iya dong, soalnya dia ga takut kesaing hehe.. Lebih oke lagi kalo jadi dua-duanya jadi berkembang, sehat banget tuh hubungannya :D

Terakhir, kami menyimpulkan kalo ciri yang harus dan pasti ada di laki-laki yang jadi pasangan buat perempuan ‘cadas’ adalah pemberani :D Meskipun ‘cadas’, perempuan-perempuan itu juga punya kekurangan dan kelemahan kok. Misalnya meskipun mandiri dan bisa ke mana-mana tanpa minta dianter, tapi sebenernya buta arah dan sering lupa jalan. Atau meskipun keliatannya tegar tapi sebenernya rapuh juga. Atau meskipun galak dan juteknya amit-amit tapi baik dan lembut banget ke orang-orang yang signifikan buat dia. Atau kadang-kadang pengen banget gantian bersandar ke orang, ga jadi sandaran terus-terusan. Masalahnya, ga semua laki-laki punya cukup keberanian buat ngeliat apa yang ada di balik kecadasan perempuan-perempuan itu. Jadi yaaa bener-bener cuma yang pemberani deh yang ‘bisa’ sama perempuan-perempuan cadas macam kami :D

***

Okaaaay, begitulah kira-kira yang bisa gw bagi dari obrolan gw dan temen-temen gw kemaren. Boleh banget loh kalo ada yang pengen bilang “Ah gila sumpah itu gw banget!”, ga setuju, pengen sebel, atau ngerespon apapun :) 

Sebagai penutup, demi kesejahteraan perempuan-perempuan cadas di muka bumi ini maka gw akan mengutip doa salah satu mantan pacar temen gw:
Semoga makin banyak lelaki pemberani di muka bumi :D

2.1.11

#1 - Agenda 2011

Agak berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, di akhir Desember 2010 gw cukup bersemangat menyambut tahun baru. Pastinya bukan dengan ngerencanain mau taun baruan di mana dan ngapain, berhubung gw mah ga ngerayain tahun baru hehe..

Gw ga ngerayain tahun baru karena buat gw tahun baru adalah 'sekedar' momentum yang dijadikan titik awal. Bisa aja momentumnya ditaro di ulang tahun, tahun baru Hijriyah, tahun ajaran baru, atau apapun deh. Nah, Desember 2010 kemaren gw semangat nyambut tahun baru karena gw mindahin 'momentum' gw. Biasanya gw ngambil tahun ajaran baru sebagai titik awal, tapi berhubung tahun ini gw udah ga berstatus mahasiswa yaaa jadi pindah deh momentumnya ke tahun baru. Oh iya, 'tahun baru' yang gw sebut-sebut ini maksudnya tahun baru masehi loh ya, karena yah jujur aja gw bahkan ga tau sekarang tanggal berapa kalo pake kalender Hijriyah ;p

Nah, semangat menyambut tahun baru gw bentuknya adalah beli agenda dan alat tulis :D Ajaib ya? Hehe.. Pas jaman kuliah, gw bikin sendiri agenda gw soalnya ga ada agenda jadi (yang dijual maksudnya) yang memenuhi mau dan kebutuhan gw saat itu. Jadi, si agenda gw jaman kuliah itu tiap harinya ada dua kolom, kolom kiri buat hal-hal akademis dan kolom kanan buat hal-hal non-akademis. Bikinnya tentu saja di awal tahun ajaran atau awal semester. Tahun ini (seenggaknya sebagian besar waktu gw di tahun ini) kan gw udah ga terbagi gitu perannya, jadi gw pikir bisa lah pake agenda yang beli jadi aja.

Agenda yang akhirnya gw beli adalah Agenda UI 2011 terbitan BO Economica. Tiap tahun BOE nerbitin Agenda UI dan gw baru tertarik beli tahun ini hehe.. Yaiyalah kan selama kuliah mah bikin agenda sendiri :D Gw beli agenda ini karena kertasnya bagus, kolom agenda hariannya cukup lega, ada info-info dan foto-foto (yang menurut gw) bagus seputar UI, dan ada peta jalur TransJakartanya. Poin terakhir tuh yang gw anggep nilai tambah dan bikin gw ga nyari agenda yang laen hehe.. Selain itu, gw beli Agenda UI ini juga gw anggep doa, semoga gw bisa jadi mahasiswa UI lagi tahun ini :)

Sekarang agendanya udah mulai keisi sama beberapa hal yang mesti diingat, tapi masih sepi. Tiap kali nulis, gw suka senyum dan berdoa ngebayangin hal-hal yang pengen gw jadiin isi agenda itu*. Semoga doa-doa yang gw titipin di agenda ini terkabul dan si agenda ini akan jadi teman setia merangkap asisten pribadi gw di tahun ini :)

* Jadwal kuliah, jadwal ngajar, jadwal per-MB-an, dan deadline naskah yang mesti diedit.

Tantangan-tantangan 30 Hari

Aaaa gw mengawali tahun 2011 ini dengan menantang diri sendiri *girang*
Ga tanggung-tanggung, langsung dua tantangan! Hihihi..
Sebenernya dua-duanya adalah hal yang dari dulu pengen gw lakuin, cuma ga ada motivasi yang cukup kuat aja haha.. Ga ada momentumnya gitu, jadi ga terlalu bersemangat. Eh ini pas banget sekarang ada 'acara' yang bikin gw semangat ngelakuin dua hal itu. Apa sih emangnya?

Tantangan Pertama: #30hari Catat Pengeluaran
Ini eksperimennya Mbak Ligwina Hananto, selama 30 hari peserta (hah? kayak lomba) diminta nyatet pengeluaran trus tanggal 31 Januari mesti laporan. "Tujuan eksperimen ini adalah berbagi pengalaman bagaimana pola kita berpikir tentang uang dapat berubah hanya dengan mengenali apa saja pengeluaran kita" katanya. Keterangan lebih lanjut bsia diliat di timelinenya @mrshananto yaa. Oh iya, form catetannya udah disediain, kalo pengen ikutan bisa kirim email ke wina@qmfinancial.com atau minta ke gw :)

Tantangan Kedua: #30harimenulis
Nah yang ini gw nemu di blognya Dheya trus langsung semangat pengen ikut soalnya gw udah dari lama pengen nyoba konsisten nulis tiap hari meskipun dikit, tapi yaa gitu maju mundur karena ga ada momentumnya. Tulisannya boleh berbentuk apa aja cenah, jadi gw ga pengen terlalu muluk mesti bikin artikel atau apa, yang penting nulis. Eh tapi gw akan mengusahakan supaya yang gw masukin di #30harimenulis ini bukan cerita 'gw ngapain aja hari ini' ah.. Ayo yang pengen 'dipaksa' nulis ikutan yuk :)

Aaaah saya bersemangaaaaaaat!
Semoga bertahan sampe 30 harinya abis :D

Update:
Form #30hari sekarang bisa diunduh di sini. Baca juga FAQ-nya di sini.
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr