3.1.11

#2 - Laki-laki... untuk Perempuan Cadas

Setelah GPMB lewat, akhirnya gw bisa punya waktu buat bayar utang quality time sama temen-temen gw yang bukan anak MBUI. Salah satunya, kemaren gw ketemuan sama tiga orang yang udah temenan sama gw sejak 11 taun yang lalu *OH MEN! Selama itu ya ternyata?!* Banyak banget yang diobrolin selama kurang lebih 3 jam kemaren, dan sekarang gw pengen berbagi salah satu bahasan yang menurut gw menarik.

***

Kami berempat adalah perempuan-perempuan yang melabel diri sendiri (atau dikasih label sama orang lain) sebagai perempuan yang dominan. Selain itu kami juga bawel dan super rame, lumayan galak, cerdas dan ber-IP lumayan, dan aktif berorganisasi plus pernah jadi pemimpin. Kalo bahasa gw sih ‘cadas’ lah pokoknya. Hehehe narsis dan belaga banget ya kebacanya? Muntah dulu dipersilakan kok ;p Dan siap-siap nambah mual ya, soalnya gw dan temen-temen gw itu bilang “Ya kita emang keren, mau gimana lagi?!” haha..

Nah, bagian yang menurut gw menarik adalah tentang laki-laki macam apa yang dipilih (sebagai gebetan maupun pacar) sama gw dan temen-temen gw ini. Ternyata jawabannya kurang lebih sama loh! Apa aja kah gerangan?

Pertama, kami suka yang sabar dan tenang. Tepatnya sih sabar dan tenang ngadepin kalo kami lagi meledak-ledak haha.. Jadi bukan berarti yang sehari-harinya kalem terus gitu, gapapa dianya juga rame atau emosian asalkan pas kami meledak-ledak dia sabar dan bisa ngadepin dengan tenang. Lagian perempuan-perempuan dominan ini bisa banget jadi rese dan ngeselin, makanya kalo yang ga sabar mah ga bakal bertahan deh :D

Poin selanjutnya kemaren dibahasakan dengan cara yang beda-beda, tapi yang gw tangkep intinya adalah kami tetep nyari laki-laki yang bisa ada ‘di atas’ kami. Salah satu temen gw nemu kalo yang bikin hubungannya sama pacar yang sekarang bertahan antara lain adalah karena “gw mau mundur dikit dan ngebiarin aura dia nyala lebih terang daripada aura gw” padahal si temen gw ini bisa dibilang auranya terang banget dan biasanya dia ga segan-segan nunjukin itu. Gw sendiri bilangnya gw pasti meleleh sama “orang yang bisa bikin gw tunduk” padahal gw super bandel dan susah banget mau nurut sama orang. Apa yang bikin seorang laki-laki bisa bikin kami jadi gitu masih jadi pertanyaan, soalnya ini ga bisa diartiin mentah-mentah sebagai laki-laki itu (misalnya) lebih tua, berpendidikan lebih tinggi, atau megang jabatan yang lebih tinggi. Juga bukan berarti laki-laki itu mesti lebih dominan dan keras dari kami. Temen gw yang lain pun ngaku kalo pacarnya “pasrahan dan ‘yaudahlahyaaaa’, ga kayak gw yang ngejar banget (sesuatu yang gw mau)” kok.

Trus trus, laki-laki yang ‘bisa’ sama kami adalah yang ngerasa aman tentang dirinya. Atau gampangnya dia percaya diri lah. Secara kultural laki-laki diajari untuk memilih pasangan yang ‘kurang’ dari dirinya misalnya lebih muda dan pendidikannya lebih rendah. Udah gitu laki-laki juga cenderung lebih kompetitif dan pengen ‘menang’. Makanya ga sedikit laki-laki yang jadi mundur kalo ketemu sama perempuan yang ‘cadas’. Nah, laki-laki yang ngerasa aman tentang dirinya ga ngerasa bermasalah tuh meskipun pacarnya ber-IP terancam cum laude, megang jabatan penting di organisasi, lulus cepet dan cepet dapet kerja atau punya gaji yang tinggi. Bahkan meskipun IPnya ga lebih bagus, jabatannya ga lebih tinggi, dan lulusnya ga lebih cepet, dan kerjaannya ga lebih oke, laki-laki yang ngerasa aman tentang dirinya tetep ga jiper sama ke-oke-an pasangannya.

Buat kami, laki-laki yang bilang “Ah gw sih ga pantes buat lu” jatohnya emang jadi terlihat ga pantes dan ga akan terpilih, abisnya belom apa-apa aja udah ga PD sih.. Hehe.. Kalo sesotoyan gw sih, hubungan di mana satu pihak ngerasa ga pantes buat jalan bareng pihak lain itu ga sehat dan bikin cape. Entah yang satu jadi makan ati karena minder, atau yang satu jadi ga enak karena harus ngejaga perasaan yang lain. Laki-laki yang ngerasa aman tentang dirinya juga ga akan segan-segan ngebiarin kami berkembang. Iya dong, soalnya dia ga takut kesaing hehe.. Lebih oke lagi kalo jadi dua-duanya jadi berkembang, sehat banget tuh hubungannya :D

Terakhir, kami menyimpulkan kalo ciri yang harus dan pasti ada di laki-laki yang jadi pasangan buat perempuan ‘cadas’ adalah pemberani :D Meskipun ‘cadas’, perempuan-perempuan itu juga punya kekurangan dan kelemahan kok. Misalnya meskipun mandiri dan bisa ke mana-mana tanpa minta dianter, tapi sebenernya buta arah dan sering lupa jalan. Atau meskipun keliatannya tegar tapi sebenernya rapuh juga. Atau meskipun galak dan juteknya amit-amit tapi baik dan lembut banget ke orang-orang yang signifikan buat dia. Atau kadang-kadang pengen banget gantian bersandar ke orang, ga jadi sandaran terus-terusan. Masalahnya, ga semua laki-laki punya cukup keberanian buat ngeliat apa yang ada di balik kecadasan perempuan-perempuan itu. Jadi yaaa bener-bener cuma yang pemberani deh yang ‘bisa’ sama perempuan-perempuan cadas macam kami :D

***

Okaaaay, begitulah kira-kira yang bisa gw bagi dari obrolan gw dan temen-temen gw kemaren. Boleh banget loh kalo ada yang pengen bilang “Ah gila sumpah itu gw banget!”, ga setuju, pengen sebel, atau ngerespon apapun :) 

Sebagai penutup, demi kesejahteraan perempuan-perempuan cadas di muka bumi ini maka gw akan mengutip doa salah satu mantan pacar temen gw:
Semoga makin banyak lelaki pemberani di muka bumi :D

6 komentar dari orang baik :):

nanajingga said...

"Buat kami, laki-laki yang bilang “Ah gw sih ga pantes buat lu” jatohnya emang jadi terlihat ga pantes dan ga akan terpilih, abisnya belom apa-apa aja udah ga PD sih.. Hehe.. Kalo sesotoyan gw sih, hubungan di mana satu pihak ngerasa ga pantes buat jalan bareng pihak lain itu ga sehat dan bikin cape. Entah yang satu jadi makan ati karena minder, atau yang satu jadi ga enak karena harus ngejaga perasaan yang lain. Laki-laki yang ngerasa aman tentang dirinya juga ga akan segan-segan ngebiarin kami berkembang. Iya dong, soalnya dia ga takut kesaing hehe.. Lebih oke lagi kalo jadi dua-duanya jadi berkembang, sehat banget tuh hubungannya :D"

like banget yang inih.

dan aku amin-in yang ini teh :) --> "Semoga makin banyak lelaki pemberani di muka bumi :D"

Shanti said...

aaaa makasih Nanaa :)

FA Triatmoko HS said...

ehem *nginget2, apakah ada kandidat buat dijodoin* hahaha

Shanti said...

asik.. asik.. :D

diyoth said...

cune.... suka bgt postingan yg ini :)

Shanti said...

hihihi makasih teteh sayang :) alhamdulillah..

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr