5.1.11

#4 - Tentang Memberikan Hati

Salah satu hal yang super menarik buat gw adalah kaderisasi. Makhluk apakah dia? Kalo menurut KBBI sih
ka·de·ri·sa·si n pengaderan: proses, cara, perbuatan mendidik atau membentuk seseorang menjadi kader
ka·der n 1 perwira atau bintara dl ketentaraan; 2 orang yg diharapkan akan memegang peran yg penting dl pemerintahan, partai, dsb

Nah, dari SMA sampe sekarang gw rajin mengamati kegiatan awal buat siswa/mahasiswa baru dan pergantian kepengurusan lembaga. Kalo ada hak dan kesempatan buat terlibat, biasanya juga ga akan gw tolak :D Pertengahan 2007 gw pernah mempertanyakan kenapa gw segitu ngebelainnya buat acara-acara yang berbau kaderisasi, dan waktu itu gw menemukan jawabannya kalo  
"Meskipun gw ga punya terlalu banyak, gw tetep ngerasa harus ada yang gw bagi ke generasi di bawah gw. Meskipun gw bukan pemimpin dalam lingkup yang besar, gw cukup tau bahwa seorang pemimpin seharusnya dapat menciptakan pemimpin-pemimpin berikutnya." (dikutip dari "Berjuang!!" yang gw tulis pada 14 Juli 2007)

Setelah 2007 itu, gw terlibat secara (cukup) intens dalam beberapa acara kaderisasi. Pemilu Psikologi 2007, BLDK SMANSA 2007, PMB Psikologi 2008, BLDK SMANSA 2008, Pemilu Psikologi 2008, Pemira UI 2008, dan BLDK SMANSA 2009. Gw mencurahkan banyak banget waktu, tenaga, pikiran, dan emosi buat acara-acara itu. Sekarang gw jadi pengen mempertanyakan lagi, ngapain sih gw ngelakuin semua itu?

Jawaban yang gw temuin sih intinya satu: balas budi. Gw ngerasa dapet banyaaaaaaaaak banget dari SMANSA, OSIS SMANSA, Psikologi UI, dan BEM Psikologi UI. Rasanya jadi kurang ajar aja kalo gw ga berusaha ngasih balik buat mereka, meskipun sedikit. Itu dari sisi kelompok. Dari sisi pribadi, gw anggep apa yang gw lakukan itu bentuk pay it forward atas curahan-curahan waktu, tenaga, pikiran, dan emosi yang udah dikasih sama senior-senior gw buat gw. Kalo pake bahasanya Aji "Makasih doang ga cukup buat mereka. Mungkin klo kata 'makasih' itu punya buyut, Nah, itu lah buat mereka."

Setiap kali gw terlibat dalam MOS, BLDK, atau PMB, rasanya seperti memberikan hati. Yah, sebut lah gw lebay dan drama tapi emang gitu yang gw rasain :D Berusaha banget berbagi apa yang udah gw dapet dari situ, bukan cuma demi anak-anak itu, tapi juga demi tempat itu. Salah satu hal yang bikin suatu organisasi bertahan hidup dan tetap jaya *halah bahasanya* adalah pewarisan nilai yang dilakukan dari satu generasi ke generasi selanjutnya. Tiap generasi yang lagi 'megang' perlu tau sejarah organisasinya, nilai-nilai di situ, tradisi-tradisinya dan kenapa sesuatu bisa jadi tradisi di situ. Tanpa itu, menurut gw organisasinya jadi gampang kehilangan identitas dan kalo ga hati-hati yaa larut terbawa zaman. Sementara itu, kalo di BLDK dan Pemilu, apa yang gw rasain kurang lebih kayak apa yang dibilang Mira
Ah, saya seperti orangtua yang khawatir anakya akan dipinang oleh siapa atau seperti pemilik rumah yang harus menyerahkan rumahnya namun khawatir apakah rumahnya akan dirawat dengan tepat oleh orang yang tepat.. Berharap bahwa orang yang akan meminang anaknya atau yang menjadi pemilik baru rumahnya memahami bagaimana cara merawat anak atau rumah saya dengan baik.
Terus, setiap gw selesai menjabat di suatu organisasi atau selesai megang MOS/BLDK/PMB, gw selaluuuuu berdoa supaya gw ga punya utang kaderisasi. Bertanya-tanya banget, jadi apakah nantinya orang-orang yang pernah gw sentuh itu? Degdegan deh beneran, dan kadang baru bisa nemu jawabannya beberapa tahun setelah gw turun. Gw sadar banget, kalo ke-oke-an orang-orang yang pernah gw sentuh bukan sepenuhnya karena gw. Kalo pake bahasa penelitian, mungkin banget kaitan variabel 'sentuhan gw' dan 'ke-oke-an orang-orang yang gw sentuh' cuma 'hubungan' dan bukan 'pengaruh' hehe.. Biarpun gitu, gw tetep aja bakal lega :)

Hal-hal yang gw lakuin tentang kaderisasi ini beberapa kali bikin gw dianggep aneh sama orang lain, tapi gw (hampir selalu) ga peduli. Abisnya, gw cinta sih :D

Ps: Kalo tentang Pemira UI, hmm.. sebenernya gw ga punya ikatan emosional sih sama BEM UI :D Buat gw sih Pemira UI lebih kayak tontonan, versi lebih dekat daripada apa yang gw tonton di tipi ;p

0 komentar dari orang baik :):

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr