30.4.12

*nyalahin PMS bisa nih*

Baru tidur jam 2 pagi padahal mau kondangan jam 8 pagi (yang artinya sebelum berangkat pake dandan dan sebagainya) gara-gara degdegan kepikiran hal semacam ini yang bakal dihadapi lagi.

Jengkel sampe nyesek dan kepala panas ga bisa mikir gara-gara sinyal yang luar biasa jeleknya bikin ga bisa berkomunikasi sama orang-orang yang penting tapi lagi jauhan. Daaan nyeseknya ga ilang meskipun udah bisa terhubung lagi sama orang-orang itu. Ampun dah..

*yah atau gw belebihan aja emang anaknya*

Hmm tapi kalo untuk respon-respon gw tadi siang (termasuk keluar kelas dan "Apaan sih?" yang ternyata ga cukup pelan untuk ga kedengeran orang-orang) gw ga akan nyalahin PMS sih..

24.4.12

ya maaf, sini mah anaknya drama

dua hari lagi ada yang last performance
trus gw mellow ga jelas gitu
ckckck..

besok pagi-pagi ke kampus terus menunaikan misi ah

Mengalami Supernova 4 - Partikel

Biasanya gw nganggep buku fiksi yang bagus adalah yang bikin gw ga pengen berhenti baca, tapi Partikel beda. Berulang kali gw justru pengen naroh buku ini di meja atau tas, berhenti baca. Bahkan tangan gw sampe kayak bergidik sendiri minta nutup bukunya.

Kenapa?
Persis komentar Ika Natassa tentang buku ini.


Buku ini dialami, bukan dibaca.
..dan gw lagi ga punya cukup waktu dan energi untuk tenggelam ke hal-hal yang gw rasain karena baca buku ini.

21.4.12

#dismansa

Kemaren ada yang mulai main hashtag #cumadismansa di twitter. SMANSAnya maksudnya SMA gw noh, yang di Jl. Juanda No. 16 Bogor. Gw ga ikutan soalnya lagi di kelas, tapi ya jadi mikir-mikir juga bakal ngetwit apaan kalo ikutan. Trus malem ini tau-tau mention-mentionan aja sama Anggun & T' Heggy, trus jadi pengen nulis di sini deh.. Pastinya ga semuanya, tapi kurang lebih inilah benang merah mention-mentionan sama Anggun & T' Heggy. Awalnya mah sok keren gitu ya pembahasannya, tapi lama-lama berbahaya buat gw karena bisa bikin curcol haha
#dismansa gw belajar tentang "we'll fight we'll win"
#dismansa gw belajar tentang "no limit"
#dismansa gw belajar tentang "tak 'kan redup berpijar demi cita bangsaku"
#dismansa gw ketemu orang-orang yang bermimpi besar dan berjuang meraihnya
#dismansa gw belajar berani jadi diri sendiri
#dismansa gw ketemu orang-orang yang nerima gw, segimanapun "nggak banget"nya gw
#dismansa gw ketemu orang-orang baik dan keren yang menjaga gw tetep baik dan bikin gw ga berani sombong
#dismansa gw.. dikasih ketemu sama banyak hal yang gw syukuri sampe sekarang dan seterusnya :)
Ah kalo diterusin mah bisa paaaanjaaaaaang.. Ga ada abisnya kalo gw ngomongin SMANSA mah :D Ohiya gw ga nulis #cumadismansa karena menurut gw ya mungkin aja di tempat laen juga ada yang begini-begini. Cukup #dismansa aja, karena ya di situlah gw dapet semua itu :)

T e r i m a   k a s i h   :)

20.4.12

*bakar-bakar*

Beberapa hari terakhir suka kebayang adegan ini..


Suatu hari saat MOS SMAN 1 Bogor, POSKO menantang semua siswa baru. "Oke, sekarang kami mau liat semangat kalian. Tunjukin apa yang kalian maksud dengan 'SEMANGAT'. Bisa dimengerti?"

Siswa baru menjawab, "Siap, bisa!"

POSKO memberi komando tanda seluruh siswa baru harus meneriakkan yel kelas masing-masing secara bersamaan, "SMANSAAA!!". Lalu seluruh siswa baru -yang jumlahnya hampir mencapai 400 orang- meneriakkan yel mereka.

Setelah suara terakhir berhenti, tatapan POSKO menyapu barisan siswa baru. POSKO tersenyum mengejek dan berkata, "Hmh. Itu yang kalian sebut 'SEMANGAT'?!". Jeda, siswa baru menunggu apa yang akan terjadi selanjutnya. Tatapan POSKO kembali menyapu barisan siswa baru. POSKO berkata, keras. "Menurut kami, yang namanya 'SEMANGAT' itu.. Kayak gini.."

Tatapan POSKO beralih ke barisan penanggung jawab kelas. "OSIIIS!!", POSKO memberi komando. Penanggung jawab kelas meledakkan yel OSIS. Suara mereka -yang jumlahnya kurang dari seratus orang- jauh lebih keras daripada yel siswa baru tadi. Siswa baru terdiam, merinding.

"Terima kasih", kata POSKO pada penanggung jawab kelas. Tatapan POSKO kembali menyapu barisan siswa baru, menusuk. "Itu baru namanya semangat"


Fuh..
Ngingetnya aja merinding lagi gini..
Fight and Win, anyone? :)
hujan jengah turun di musim kemarau

ia tak keberatan merintik buat bumi tiap hari
hatinya juga menghangat kalau lihat bumi senyum setelah dikecupnya
tapi ia bingung kalau ingin menderas
"ah, kan masih kemarau.. mana pantas aku menderas," pikirnya
lalu ia kembali merintik buat bumi
tinggallah awan yang misuh-misuh, "hujaaaan, ini berat nahan derasnyaaa"
hujan cuma tertawa kecil

ia jengah turun di musim kemarau

13.4.12

Untuk Tuan yang Ingin Jadi Raja

12 April 2008 
Gw kebat-kebit karena harus naik mobil berdua sama orang yang.. yang.. hmm.. mari kita bilang aja "ga pernah segitu gw anggep temen"nya meskipun pernah setaun sekelas dan dua taun seorganisasi. Gw ngerasa ga cocok ngobrol sama dia plus sering ga setuju sama pemikiran dia dan gw ngerasa kalo gw juga ga segitu berharganya kok sebagai temen dan rekan kerjanya di organisasi. Aslik gw nyaris panik tuh harus naik mobil berduaan, takut berantem terus diturunin di jalan haha.. Nyatanya alhamdulillah gw selamat sampe rumah plus kenyang makan di KFC Cikini dan akhirnya ngerasa bisa ngobrol sama orang itu. 
13 April 2008 
Orang itu ulang taun. Gw SMS kasih selamat dan dia bales "Makasih ya Cun.. Semoga pertemanan kita umurnya lebih panjang dari umur gw sekarang". Meeeen meleleh gw..
Setelah itu jadi akur deh rasanya buat gw :D
Bahkan dia jadi salah satu orang yang gw nikmati obrolannya pas dia nyetir dan gw duduk di depan :)

Orang ini dulu pengen dipanggil "Tuan" kalo udah gede dan (sementara temen-temen gw yang laen pengen jadi presiden) pengen jadi raja di Indonesia yang akan dia ubah jadi monarki absolut. Sekarang ga tau deh dia masih pengen itu semua apa nggak, tapi yang jelas ada anak-anak Labuangkallo yang manggil dia "Pak" :D


Selamat ulang taun ya, Pat :)

11.4.12

Fine Days

Udah berapa kali gw nulis yang nadanya gini ya? Atau justru ga pernah saking sibuknya? Haha..

Gw lagi merasa hari-hari gw menyenangkan.
I feel showered with love. And full of love too.
Konteksnya emang bukan romantic relationship sih, jauh banget, tapi kesyukurannya mewah banget. Jadi agak "Yaudahlahya, who needs pacar anyway if I have this?" sih dan gw ga tau itu baik apa buruk hahah..

Pertama, Prodik 11. Sarap lah ini mah. Sa-rap. Nanti-nanti aja ya ceritanya *tapi diem-diem kompetitif ga mau keduluan sama Kak RR atau Mimi*
Kedua, love of learning. Kuliah profesi ini ya ampun banget deh.. Bener-bener ilmu tuh kayak air garam, makin diminum makin bikin haus.  Konsep diri ditelanjangin dan ditampar-tampar tapi gw nggak keberatan ahaha malah jadi seru dan semangat :D
Ketiga, kerjaan ekstrakurikuler. Semacam OSIS, BEM SUPER, dan Feedbackers 2008.
Keempat, Heggy Kearen's, Restu Tri Handoyo, dan Raushan-Atif Agni Relen's.
Kelima, ya ada lah sesuatu yang berhubungan sama tema besar 2012 ini buat gw.

Jadi yaa begitulah..
Badan capek dan otak ngebul kayak apa tauk tapi hati sehangat ini sih gw sama sekali ga keberatan :)
Alhamdulillah..

Terima kasih semuanya :)

5.4.12

The Raid? ???

Setelah maju mundur maju mundur, akhirnya tadi gw nonton The Raid. Pas ngitung waktu gw dapet kereta dari kampus sampe waktu tayangnya di BTM udah tau tuh kalo gw masuk studionya bakal telat, tapi demi ketemu sama orang-orang yang ngajak nontonnya gw tetep mau nonton.

Kesan gw tentang filmnya, hmm.. eh yang belom nonton ga usah baca kali ya, siapa tau gw ada spoiler gitu

Film ini memenuhi indikator film oke menurut gw: bikin gw ga pengen langsung berdiri setelah selesai..

..tapi juga memenuhi indikator film ga oke menurut gw: bikin gw banyak "kok gitu sih?" atau "kenapa sih?" atau "apaan sik" pas nonton.

Trus, secara umum gw ngerasa "Apaan sik film kok ga ada ceritanya..", logikanya bolong-bolong dan dialognya kurang greget plus diucapinnya banyak yang ga jelas. Cerita ga ada, logika bolong-bolong, dialog ga greget, ya boro-boro lah ada penokohan yang kuat. Gambar bagusnya juga dikit menurut gw daaaaan entah kenapa cukup banyak shot muka orang secara close up yang menurut gw ga penting dan ganggu. Dari segi cerita dan gambar buat gw ga asik banget dah filmnya.. Untung ketolong sama gambar dan dialog di adegan terakhir. Tanpa adegan itu mungkin gw akan langsung berdiri setelah film selesai. Beda banget deh ini sama Merantau :(

Oh iya, gw nonton ini ngarep banyak adegan berantem tangan kosongnya kan ya, tapi ternyata malah banyak tembak-tembakannya -_-" Untuuuuung ketolong sama adegan Mad Dog vs Jaka sama Mad Dog vs Rama & Andi. Ah emang ya Yayan Ruhian tuh keren banget parah, pas Merantau juga adegan "Eric melamar karajo" yang dimaininnya jadi salah satu adegan favorit gw.

Ngomong-ngomong soal pemeran, Iko Uwais sama Donny Alamsyah ganteng bener yak.. Shot di mana mereka duduk sebelahan jadi salah satu yang gw suka di film ini, abisnya ada dua muka ganteng dalam satu frame haha *cetek*

Kesimpulannya, not my kind of movie tapi gw sih mau mau aja kalo ada kesempatan nonton lagi soalnya gw tadi telat setengah jam nontonnya dan mau liat lagi kegantengan Iko Uwais sama Donny Alamsyah adegan berantem tangan kosongnya hoho..

ps: Berdasarkan komentar Aryo, kalo punya ekspektasi tinggi tentang film militer dan/atau lu cukup punya pengetahuan kemiliteran mah bakal kecewa lah nonton ini
pps: Gw beberapa kali malah ketawa pas adegan tembak-tembakan karena inget Sysyl meragain adegan itu di kelas -_-"

Ekonomi vs Commuter Line

Kemaren gw naik kereta ekonomi pagi lagi setelah sekian lama kalo pagi naik Commuter Line mulu. Kalo pagi mah gw milih kereta berdasarkan mana yang berangkat duluan ya, kalo sore cenderung langsung milih Commuter Line terutama kalo capek dan sendirian. Nah, pas naik ekonomi lagi kemaren itu berasa deh ada beberapa hal yang beda di kereta ekonomi sama Commuter Line.

1. Penggunaan HP
Kalo gw perhatiin, di Commuter Line hampir semua orang main HP deh sedangkan kemaren di ekonomi ga terlalu banyak yang main HP. Gw sendiri make HP cuma pas bales WhatsApp/SMS aja, abisnya watir kejadian kayak gini lagi. Atau seenggaknya di saat-saat rawan (pas berhenti di stasiun dan baru mulai jalan lagi) gw masukin HPnya ke tas.

2. Interaksi antar penumpang
Naaah, karena ga main HP jadinya gw liat ada lebih banyak interaksi antar penumpang. Di kereta itu kalo kita perhatiin ada orang-orang yang naik kereta di jam tertentu dan gerbong tertentu terus-terusan sehingga lama-lama pasti jadi kenal dong dan yaa sepanjang perjalanan jadi suka ngobrol atau main kartu.

3. Tingkat Keberisikan
Sebenernya yang kemaren bikin gw ngeh sama perbedaan-perbedaan di ekonomi dan Commuter Line pertamanya adalah ini. Di ekonomi gandeeeeeeng alias berisik. Ya ini konsekuensi logis dari dua poin di atas lah ya, ditambah lagi sama suara orang yang jualan dan pengamen.

4. Omongan-omongan Centil
Nah ini nih yang suka bikin gw jengah. Di ekonomi kemaren gw jadi denger lagi tuh laki-laki godain perempuan dengan suara yang cukup keras. Trus dibales sama jeritan-jeritan centil perempuannya. Hmm dulu kayaknya jaman belom ada gerbong khusus perempuan di Commuter Line gw juga pernah denger sih, tapi sekarang ya gw naiknya di gerbong khusus perempuan mulu jadi yang beginian tersingkir dari pendengaran gw.

5. Asap Rokok
Ini mah jelas lah ya, di Commuter Line kagak ada yang ngerokok karena keretanya pake AC. Ini juga lah yang kemaren bikin gw memutuskan kalo lain kali mending naik Commuter Line juga aja kalo pagi.

Ah, tiba-tiba jadi inget dulu pernah dikatain Riki "militansinya berkurang" karena maunya naik kereta AC mulu haha.. Sekarang mah ya emang banyakan yang AC daripada yang enggak :D Trus jadi inget kehidupan perkeretaan jaman dulu deh, tapi nanti-nanti lagi ah kalo mau cerita. Sekarang mau ngeprint laporan final WISC *horrrrrrrre berarti hari ini 3 laporan ditandatanganin Mbak WSU, alhamdulillah :D* trus berangkat deh. Daaaaah~

Hari Apa Sekarang?

Selama ini gw pikir yang bisa bikin ga tau hari tuh masa liburan soalnya tiap hari sama, hore-hore atau tidur doang kerjaannya. Ternyata eh ternyata, kuliah profesi juga bisa bikin ga tau hari lho! Lebih parah malah..

Iya, jadwal semester 2 yang modelnya blok-blokan dan serba ga tentu bikin gw sering banget bingung hari. Tiap bangun pagi pun gw mikirnya bukan lagi "Jam berapa ini?" tapi "Hari apa ini? Hari ini harus berangkat jam berapa?".

Naah trus gw akhirnya nemu deh kenapa gw bingung hari mulu. Ternyata gw mengenali hari berdasarkan fungsinya. Jadi kalo gw pulang ke Bogor tuh gw cenderung nganggep itu sebagai hari Jumat. Trus pas minggu kemaren gw ada 'liburan' di rumah seharian (padahal mah tepar) ya gw nganggepnya itu hari Minggu dan besokannya pas ke kampus gw nganggepnya itu Senin (padahal mah sebenernya Rabu & Kamis haha). Eh aneh juga ya gw masih mengasosiasikan Minggu sama libur, padahal mah Minggu gw latian haha..

Yah begitulah, gila-gilaan skali efeknya kuliah profesi ini padakuh ;p

Prestissimo

Be careful of what you wish for.

I wished for a fast paced life, and voila!
  • Finished consultation at 2.20, have to submit the revision at 3 (finally submitted it at 4.20)
  • Finished consultation at 3.30, have to submit the revision at 4 (managed to submit it on time)
Oh and submitting the revision of course involves waiting impatiently for the elevator to come, fast-walking or running down and up the stairs, aaaaand printing mishaps.

Rush rush adrenaline rush!
~ Untung pembimbingnya cantik & baik, jadi gapapa deh  :D
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr