28.10.11

Hari Blogger Nasional

27 Oktober kemarin adalah Hari Blogger Nasional. Meskipun bukan blogger terkenal dengan pembaca ribuan dan komentator *yang komentar tuh komentator kan ya? hehe* ratusan, kemarin gw juga asa 'merayakan' Hari Blogger Nasional.

Blogstat dan komentar selalu jadi salah satu highlight hari-hari gw. Kemarin juga gitu, cek stats bawaan blogger.com dan tambahan dari statcounter.com terus senyum-senyum sendiri karena liat ada yang rajin dateng. Trus dapet komen dari Tuthie & Hening juga. Oh, sama dari Dian, Ruli, Marina, & Nindi di facebook (gw repost ini di facebook note). Senaaaang :) Oh iya, kemarin juga berbonus nemu trackback salah satu tulisan gw di sini di blog orang. Ihiw..

Tapi tapi tapiiii.. ada lagi yang lebih spektakuler!! Apakah itu? Ini dia..
Kak Andra: Blog lo ada berapa, Ne?
Gw: Hmm *ngitung* lima
Kak Andra: Semuanya dikasih makan rutin ga?
Gw: Ga sih. Yang 4 masih sering diisi, yang 1 udah lama banget ga diisi. Kenapa Kak?
Kak Andra:*senyum-senyum* Gw pernah baca blog lo yang ...
Gw: HAH?!?!?! *seketika jantungan* Serius lo Kak? Yang ini? *langsung nunjukin di laptop*
Kak Andra: Iya *makin senyum-senyum* Bagus deh itu, gw suka kata-katanya..
Gw: *panik* AAAAAKKKKKK kok bisa nemuuuuu?
Kak Andra: Ga tau gw juga gimana nemunya. Itu sekitar dua taun yang lalu, kita belom kenal.
Gw: Lah kok tau kalo itu punya gw? Itu kan anonim
Kak Andra: Nah itu gw juga lupa.. Eh karena anonim itu jadi tambah bagus menurut gw, karena orang lebih ga bias bacanya..
Gw: Hehe makasih Kakak Andraaa.. *sambil masih panik sendiri mengingat-ingat pernah nyebutin blog yang itu di mana*

Fuh fuh fuuuuh..
Gw langsung berpikir mau nutup blog itu.. karena berrrrrbahayaaaa hahahaha.. Tapi sayang juga kalo ditutup, karena kan itu (kalo kata Kak Andra) alter ego gw haha.. Nulis ini pun berbahaya sebetulnya, tapi hmm terlalu seru buat ga diabadikan dan dibagi untuk merayakan Hari Blogger :p

Baiklah baiklah..
Selamat Hari Blogger!
Selamat menulis :)

*melipir sambil masih mikir mau nutup apa nggak*


Update
Akhirnya blog itu ga gw tutup, tapi tulisan-tulisan yang berbahaya sementara ini diumpetin dulu hahaha.. Nanti akan gw naikin lagi kok kalo situasi udah aman :) Buat pembaca blog itu, jangan kangen ya ;p

27.10.11

One of My Favorite Things

Dari dulu pengen bikin daftar my favorite things, tapi... males ;p Tapi dari minggu lalu ada salah satu hal kesukaan gw yang lagi keinget dan kejadian mulu, jadi mau nulis itu aja deh.

Salah satu hal yang super gw sukai adalah...
Ngeliatin orang yang gw sayang tampil di panggung, dari jauh sambil senyum-senyum dan (seringnya) bersedekap.
Hihi aneh ga sih? Dulu ya kalo oknum tertentu manggung, gw pasti nonton di belakaaaang banget atau bahkan pas di Ekalos itu gw nonton dari lantai atasnya. Trus minggu kemaren hari Jumat dan Minggu ada lagi tuh momen-momen kayak gitu, tentang orang yang berbeda. Setaun ini bakal banyak lagi kayaknya, dan mudah-mudahan puncaknya ada di pertengahan 2012 pas gw nonton seratus sekian orang yang gw sayang tampil di Thailand.

Kenapa gw suka gitu? Errr.. gak tauk HAHA
Pokoknya suka aja ngeliat orang yang gw sayang melakukan sesuatu yang keren. Poinnya bukan di 'keren'nya sih tapi di 'melakukan'nya. Ya kayak kebayang usaha di baliknya gitu.. Gw jadi terharu.. Apalagi kalo beneran bagus pas tampil, makin makin aja gw gimanaaa gitu.. Haha ga jelas.

Kenapa harus dari jauh dan bersedekap? Kagak tauk jugak :D
Kayaknya sih karena gw ga pengen orangnya tau gw nonton haha.. Kayak yang "Udah deh gw mah ga penting keliatan sama lu tapi gw mendukung lu kok". Eh tapi seneng juga sih kalo orangnya pas liat terus jadi senyum juga karena liat gw senyum. Haha naon sih makin ga jelas.

Trus senyumnya senyum apa?
Hmm.. Senyum senang.. Senyum terharu.. Senyum bangga.. Dan terutama.. senyum sayang. Ada tah senyum sayang? Hahaha adaaaaa menurut gw mah ada :D

Oh iya yang gw maksud 'tampil' di 'panggung' tuh ya bisa macem-macem bentuknya. Seni, olahraga, orasi, atau bahkan sesederhana ngomong di depan orang banyak.

Yah begitulah pokoknya..
*kebiasaan banget ini gw, makin stres makin bawel ga jelas*
Oh iya ini tadinya mau ditulis tadi pagi tapi maju mundur trus akhirnya baru ditulis sekarang deh..

When You Lead

Of the many things you have to do when you lead,
today I want you to bear this in mind
Trust and respect are earned, not asked for
Your leadership will be more effective if your people trust and respect you, you can't deny that. You will know if you don't have your people's trust and respect (yet), steel yourself if you see that on your people's faces. Earn their trust and respect, win them.

"How?" you may ask.
By doing your best everyday, getting feedback, and striving to be better day by day.
I don't know if it works for you and enough for your people, but that's what I know and believe in. That's what I'm doing.

And while you're not there yet, steel your heart.
Steel your heart and face your fear and splashes of inferiority.
Steel your heart and face your people's criticism.
Never, never, never estrange yourself from your people.

It's a rough way, most likely you will get bruised here and there.
But it's worth all the pain. Totally worth it.

---
Ditulis untuk menguatkan diri sendiri ketika rasa bersalah menyengat hati dan bikin mencelos. "Satu-satunya jawaban untuk semua keraguan adalah kinerja" terngiang, ratusan anak 2008 dan calon OSIS terbayang. I'm walking my talk here, dear. Damn hard but hey, I'm resilient :D Fuh fuh fuh tenang Ne, kalo kata anak SS mah "Saya bukan yang terbaik tapi saya berusaha menjadi lebih baik". Fight and Win! :)

26.10.11

..Tapi Sayang Gw Mah Bogor Banget Anaknya ;p


Udah lewat enam tahun, tapi gw masih aja ga habis pikir sama hujan di Depok. Hujan macam apa coba, jarang banget dateng tapi sekalinya dateng dia tiba-tiba gede. Bukan kayak mandi di bawah shower, hujan di Depok tuh rasanya kayak jongkok tutup mata terus diguyur air dingin seember gede.

Sama kayak datangnya, hujan di Depok juga tiba-tiba pergi. Ah, ini dia yang paling ga gw ngerti. Bayangin.. ga lama habis hujannya udahan, matahari langsung panas dan jalan-jalan kering lagi. Hujannya habis bis bis ga ada bekasnya! Super aneh!

Hujan di Depok beda banget sama hujan di Bogor.

Namapun kota hujan ya, pastinya Bogor sering hujan dong. Hujan di Bogor datengnya sopan, rintik-rintik dulu. Dia bisa jadi gede terus kecil terus gede lagi, gitu aja terus ganti-gantian. Dia bisa juga tahan gede terus, atau gerimiiiiiis aja ga bosen-bosen.

Apapun bentuknya, biasanya hujan di Bogor ga buru-buru pergi. Kalo udah berhenti juga bekasnya masih nyisa sampe lama. Di jalan, di daun-daun, di pinggiran atap, dan di wangi udara yang langsung kecium begitu gw turun dari kereta.

Ah..
Kalo aja rasa yang gw punya ini hujan, gw pengen dia kayak hujan di Depok aja.
Gitu juga kalo air mata..


~ Tulisan ini adalah bentuk lain dari tulisan yang ini. Mau dong dong dong dikomentarin beda rasanya gimana pas dibaca trus lu lebih suka yang mana. Terima kasiiiw :)

..Tapi Sayangnya Tidak

Enam tahun berlalu, dan aku masih saja tak habis pikir akan hujan di Depok. Hujan macam apa, jarang sekali datang tapi sekalinya datang dia tiba-tiba deras. Bukan seperti mandi di bawah shower, hujan di Depok rasanya seperti jongkok tutup mata lalu diguyur air dingin seember besar.

Sama seperti datangnya, hujan di Depok juga tiba-tiba pergi. Ah, ini dia yang paling tidak kumengerti. Bayangkan.. tidak berapa lama setelah hujan berhenti, matahari langsung panas dan jalan-jalan kering lagi. Bagaimana mungkin! Hujannya habis tandas tak berbekas!

Hujan di Depok amat berbeda dengan hujan di Bogor. 

Jelas-jelas dia kota hujan, maka tentu hujan sering datang ke Bogor. Hujan di Bogor datang dengan mengetuk pintu, dia bermula dari rintik. Dia bisa menderas lalu mereda lalu kembali menderas, begitu terus berganti-ganti. Dia bisa juga tahan terus menderas, atau setia menjadi gerimis. 

Apapun bentuknya, biasanya hujan di Bogor tidak buru-buru pergi. Pun setelah dia berhenti, jejaknya masih tersisa sampai lama. Di jalan, di daun-daun, di tepian atap, dan di aroma udara yang kuhirup begitu aku turun dari kereta.

Ah..
Seandainya rasa yang kupunya ini hujan, maka aku mau dia seperti hujan di Depok saja.
Begitu pula seandainya air mata..

23.10.11

Hari Ini Hatiku Hangat :')

Jam 8 pagi gw ngisi sesi di BLDK OSIS setelah baru dapet ide materi tengah malem dan ide CE jam 6an pagi. Simulasi dan materi lancar, yah diselingi batuk-batuk dan suara serak sih tapi masih okelah. Pas mau mulai 'ngomong-ngomong' eh kerasa agak menggigil. Meh. Lalu 'ngomong' lah gw. Pengen banget deh bikin disclaimer ke mereka kalo gw awalnya emang serak karena lagi flu, meskipun di akhir yaaaaaa serak karena nahan nangis yang akhirnya ga ketahan. Hehe.. Ngena banget liat muka mereka terutama yang manis-manis kayak Kandidat 1 & Cakabid 3 ;p* pas gw 'ngomong' tadi. Lagi-lagi rasanya seperti memberikan hati dan tadi rasanya kayak liat kalo mereka adalah orang-orang yang tepat :)

Sore dateng ke nikahan Nanda. Ketemu anak-anak Tahu Logay pastinya. Pulangnya sama Aryo, Pay, Chen, Arief, & Opek. Di mobil, Opek ngomong sesuatu yang dari pas di tempat nikahan Nanda gw rasain. Katanya, "Edan siah, kita udah lulus 6 taun tapi gini-gini aja". "Gini-gini aja" yang dia maksud tuh bukan tentang pribadi orangnya, tapi tentang hubungan pertemanannya. Enam taun setelah lulus SMA, setelah jarak dan waktu bikin susah ketemuan, ternyata pertemanan kami masih seasik dulu. Ih eta pisan! :D *mulai susah nyari kalimat buat ngungkapin yang gw pikir dan rasain haha*

Dari nikahan Nanda, kami mampir ke SMANSA yang lagi ada BLDK. Gw berasa kondangan lagi karena keliling salam-salaman haha.. Ketemu anak-anak yang dulunya pernah gw sentuh pas mereka jadi calon OSIS ~ dan sekarang mereka udah jadi alumni bahkan udah megang pos alumni. Dulu mereka terlihat keren sebagai anak SMA, tadi buat gw mereka terlihat keren sebagai orang gede. Haha apa sih ah ini gw kok ga lancar berkata-katanya. Liat anak-anak yang pernah gw pegang udah jadi orang-orang keren yang megang orang lain tuh rasanya... hangat :) Dan entah kenapa pas gw ngintip ruang alumni untuk terakhir kali sebelum gw pulang dan mereka mulai briefing, gw merasa lega.

Dulu gw menitipkan hati pada mereka dan tadi gw rasanya bisa liat hati gw masih tertinggal di sana. Regenerasi berjalan. Gw ngerasa udah ga pas juga ada di dalem ruangan itu dan ikut briefing bareng mereka, tapi gw ga ngerasa berat. Gw beranjak pulang dengan senyum karena gw tau ada tangan-tangan lain yang akan menyentuh calon-calon OSIS berikutnya, ada cinta yang terus mengalir untuk OSIS dan SMANSA. 

Ah, anak-anak (OSIS) SMANSA ini..
You are the people I will treasure for the rest of my life :)

Untuk tahun-tahun bersama yang lalu dan untuk hari ini yang masih terasa kebersamaannya, terima kasih ya, semuanya :)

Bonus line
Gw girang pas denger orang ngitung pergerakan.. karena itu dulu bagian gw :)) Dan si Pay bilang saat itu gw kayak anak kecil dikasih permen :))

21.10.11

My Kind of Sweet Songs

I know times are getting hard
But just believe me, girl
Someday I'll pay the bills with this guitar
We'll have it good
We'll have the life we knew we would
My word is good
Hey There Delilah - Plain White T's


I don't know that I'd make a good soldier
I don't believe in being violent and cruel
I don't know how to fight, but I'll draw blood tonight
If somebody tries hurting you
Write You A Song - Plain White T's

~ Because I think those are the things a man should do for his woman

17.10.11

Jangkar, Teknologi, dan Kembang Api

Disclaimer: Ini gw ngelantur tengah malem, mohon dimaklumi kalo absurd

Ada kapal tegar gagah ga goyah diem ngambang di tengah laut berombak besar. Orang liat kapalnya doang dan bilang "Wah keren ya kapalnya ga kalah sama ombak" tapi mereka ga liat jangkar yang nahan kapal itu. Tanpa jangkar, ga bakal lah tu kapal setegar itu.

Gw pun punya jangkar-jangkar. Entah mereka sadar atau ga. Semoga gw juga bisa jadi jangkar buat orang lain, terutama balik jadi jangkar buat para jangkar gw. Ah, barangkali memang 'saling' adalah perasaan yang paling sempurna indahnya.

Kadang waktu dan jarak misahin 'kapal' dan 'jangkar'nya. Teknologi emang ada dan membantu, tapi buat gw tetep ga bisa ngalahin duduk sebelahan penuh pasang surut pencurahan isi hati dan otak yang meletup-letup versus diem-dieman yang nyaman, tentunya lengkap dengan bahasa tubuh yang ga butuh banyak kata buat bilang "ini gw ada buat lo" dan "semua bakal baik-baik aja". Maka ketika perjangkaran ini cuma bisa lewat teks, gw cuma berharap diksi yang dipilih hati-hati dan emotikon yang bertebaran bisa memadatkan semua rasa dan menyampaikannya ke seberang sana. Karena apa-apa yang disampaikan dari hati dan dengan hati harusnya sampai ke hati juga, kan?

Malam ini warna-warni kembang api. Dan gw merasa ada dua kapal yang jangkarnya bertaut. Lempar-lemparan kekuatan ternyata menguatkan diri sendiri juga ya? Hehe..

Masih banyak malam yang akan diletusi kembang api bahkan petasan renteng. Ga tau dan ga segitu mau taunya juga deh perasaan gw bener atau GR doang, soalnya jangkar emang ga keliatan dari permukaan sih.. tapi yang penting semoga kapal-kapalnya kuat - (si)apapun jangkarnya.

Iya, semoga kita kuat dan cukup tidur berkualitas tiap malam.
Aamiin.

14.10.11

Ternyata Cinta


Kemaren pagi gw ke sekolah (niatnya) ngeliat kumpul pagi buat siap-siap megang kumpul hari ini. Berhubung gw telat akhirnya cuma ngobrol sama BPPKO & OSDem deh karena kumpulnya udah slese -_-"

..sejak keluar gerbang sekolah kemarin pagi, gw terngiang "dan ternyata cinta.."

Trus tadi gw cabut untuk pertama kalinya selama S2, ngisi kumpul siang.

..dan semakin terngiang "dan ternyata cinta.. yang menguatkan aku.."

Masih aja ya gw ke sana.. Kewajiban gw dateng malam BLDK udah selesai pas 2009. Meskipun Pat & PP udah bilang kalo Kemudi mah dateng aja, ga ada 'waktu kita dateng udah lewat' tapi setelah itu 'kebetulan' gw emang ga bisa dateng, 2010 pas team building low brass dan 2011 pas nikahan Nanda. Dua taun ini meskipun ga dateng malem BLDK gw masih ngisi kumpul pra-BLDK dan BLDK, tapi sore ini sepulang dari sana gw ngerasa waktu gw berhenti udah semakin dekat.

Setelah malam BLDK wajib terakhir gw, gw bilang kalo gw "akan memilih untuk ga lagi terlibat seintens keterlibatan gw di masa regenerasi taun 2002-2009" dan hari ini gw mikir kalo suatu hari akan tiba waktunya gw bener-bener lepas dari regenerasi OSIS di sana dan ga ada lagi anak OSIS yang sedang menjabat yang tau gw. Agak sedih sih tapi dikit aja karena yaa gw sangat megang prinsip "untuk setiap hal ada masanya, untuk setiap zaman ada pemudanya" dan gw sudah berusaha menunaikan kewajiban gw untuk melunasi 'hutang kaderisasi'.

Gw ga tau kapan gw akan berhenti dateng ke sekolah. Mungkin suatu hari gw udah sibuk banget atau tinggal di kota lain sehingga ga bisa dateng. Mungkin suatu hari gw akan dianggap udah terlalu tua buat ngasih materi ke anak SMA. Mungkin suatu hari gw akan ga bisa lagi beradaptasi sama kondisi sehingga cara-cara gw terasa usang dan ga relevan. Entah apa alasannya, tapi hari itu pasti datang. Gw ga tau sesi mana yang jadi sesi terakhir kali gw dateng, jadi gw cuma berusaha ngasih yang terbaik tiap kali gw dateng supaya kalo itu beneran jadi yang terakhir gw bisa mengingatnya tanpa penyesalan.

Calon OSIS!
Taukah kalian, Dek..
Setiap kalimat yang saya bilang di sini punya arti yang sama di baliknya. Kalian denger saya ngomong berbagai hal, tapi saya ngerasa cuma ngulang tiga kalimat dalam hati saya.
Saya cinta kalian. Saya cinta OSIS. Saya cinta SMANSA.

Charger

Gw tuh ga suka liburan kelamaan, tapi sehari-hari gw juga ga bisa kalo dihajar intens mikir terus. Gw butuh 'liburan-liburan kecil' biar tetep bisa berfungsi dengan baik. Begitu pun kalau sedih/bete/galau mendadak, gw butuh 'mencari hiburan' biar bisa kembali berfungsi dengan baik. Nah, 'liburan kecil' dan 'hiburan' itulah yang gw maksud sebagai charger.

Buat gw sendiri, charger gw kalo pusing di kampus adalah ke Pusgiwa/Gym, liat latihan MB dan significant others di sana. Yah kadang pas dateng malah tambah pusing sih tapi setidaknya keruwetan di otak akibat ngerjain KAUP hal-hal akademis terurai lah.

Trus ultimate charger-nya tentu aja Juanda 16 dan segala isinya. Padahal mungkin gw ga ketemu siapa-siapa, cuma dateng dan ngeliatin suasana plus orang-orang yang udah ga lagi gw apal namanya itu. Atau ketemu sama orang-orangnya di luar sekolah. Kalo yang ini lebih banget dari mengurai keruwetan tapi juga hmm.. apa ya.. bikin gw 'inget' lagi.

Oh iya, kayaknya ini deh alasan gw ngerasa ga bisa kalo sekolah/kuliah/kerja doang. I need time to unwind. Pernah sih gw asa workaholic banget karena 'liburan' gw dari akademis adalah kerjaan BEM dan 'liburan' gw dari BEM adalah belajar. Sarap hahaha..

Pembaca sekalian *tsahhh* gimana? Punya charger juga?

10.10.11

:)

Alkisah, tadi siang gw sedikit galau karena sesuatu hal. Butuh banget cerita dan jadi sibuk mikir mau cerita ke siapa tapi ga nemu-nemu. Yeah, gw dan keribetan gw ;p Pas ga nemu-nemu itu sempet "Duh duh duh butuh ceritaaa.. Siapa kek gitu dateng nih yang pas.." dalam hati tapi ya selewatan doang.

Trus sore pulang lah gw. Di stasiun, gw sengaja ngejar seorang teman biar bisa bareng di kereta. Udah tuh ya ngobrol sana sini. Sampe Stasiun Bogor tau-tau gw cerita soal kehidupan S2 dan akhirnya timbullah dorongan buat cerita kegalauan gw tadi siang. Ya seperti biasa maju mundur sih kalo mau cerita yang serius tapi entah kenapa akhirnya gw cerita.

..dan ternyata dia orang yang tepat untuk denger dan merespon cerita itu :)

Ah, bener-bener deh ya..
Allah denger dan jawab doa kita, bahkan yang ga terang dinyatakan melainkan cuma permintaan selintas. Dia ngasih yang kita butuhin dan pertolonganNya selalu dekat.

Terima kasih ya Allah :)
Terima kasih juga Henhen. Senang sekali tadi bisa ngobrol, sangat menenangkan dan memberi pencerahan :D

9.10.11

Tentang Si Ade Bayi

Kemaren gw SMS ke Si Malih,
Bilang sama anak lu, gw sayang sama dia kayak gw sayang sama ibu dan bapaknya.
eh terus tadi pas ketemu, dia bilang
Kalo anak gw udah bisa berpikir sendiri, kayaknya kalimat pertama dia bakal "Aku tuh punya dua ibu ya"
hihihiw unyu yah :')

Radhiyatam Mardhiyah

Di depan beberapa orang, rasanya gw tetep seorang 'adik kecil' ga peduli udah seberkembang apapun gw. Salah satu dari beberapa orang itu adalah Teteh ini.

Dia orang yang 'ngasuh' gw pas baru masuk OSIS. Kabid 2 gw tercinta pas gw jadi DanSos di kelas 1. Dia orang yang ngajarin gw banyak banget hal. Termasuk tentang 'ga takut jadi diri sendiri' dan 'gimana jadi pemimpin yang merangkul anak-anaknya'.

Dia orang yang bilang "Orang lain boleh bilang apa aja, tapi gw punya pendapat gw sendiri dan menurut gw lu oke" pas gw lagi jadi antagonis. Dia orang yang belain gw, yang merjuangin gw di tarik ulur kalut dulu itu. Dia orang yang gw pikirkan, yang gw telepon dengan ga enak hati pas gw ngasihin jabatan Kabid 2 ke orang lain di kelas 2.

Dia yang matanya harus gw tatap pas Kandang Singa 2003. Dia yang senyumnya bikin ngerasa semua akan baik-baik aja. Dia yang suara dan cara ngomongnya meneduhkan. Dia yang bilang "Ne, dalam keadaan apapun Ne harus senyum ya. Cune yang kuat ya!" pas BLDK 2008.

Ah..
Pernah ga lu kenal orang yang cantiknya bikin terharu? Cantik wajahnya lu tau mengandung kecantikan pikiran dan hatinya. Buat gw, dialah orangnya. Salah satu orang tercantik dalam hidup gw.

Semoga pernikahanmu diberkahi ya Teteh sayang :)
Ne sayang T' Diyoth kemarin, hari ini, dan besok, dan seterusnya :)
*peluk erat*

4.10.11

Allah Mahakeren!

Kuliah Neuropsikologi sempet jadi kuliah yang gw anggep mematikan. Dari jaman sekolah, gw ga suka biologi. Pas kuliah S1, Psikologi Faal gw nilainya A..lhamdulillah masih lulus. Selesai pertemuan kedua kuliah Neuropsikologi di S2, gw sakit kepala sampe malem. Gilo.

Gw ga mau dong ya 'kalah' sama kuliah ini, rugi banget kalo hari Selasa yang harusnya bisa gw manfaatin baik-baik karena pulang cepet malah jadi hari yang ga produktif karena gw sakit kepala gara-gara Neuro. Alhamdulillah gw udah nemu survival kit *caelah* buat kuliah Neuro, yaitu: udah baca materinya sebelum masuk kelas, bawa handout dan buku, dan sedia cemilan yang bisa dimakan satu per satu (gw pilih coklat Cha-Cha atau CannonBalls soalnya kalo pilus atau kacang atom berisik ;p).

Pertemuan ketiga berhasil gw lewati dengan selamat berkat survival kit tadi. Pertemuan keempat alias kelas tadi pagi bikin gw nemu alasan untuk bertahan belajar Neuro. Alasan pertama eksplisit didiskusikan oleh salah satu temen gw dan dosennya, intinya mah semua psikolog perlu belajar neuropsikologi supaya setidaknya bisa  menemukenali kalo ada klien yang penyebab gangguannya diduga karena sebab organik terus merujuk ke neuroog. Alasan kedua mah personal sih, yaitu karena meskipun susah tapi Neuro ini menakjubkan! ..dan bikin inget Allah sampe terharu.

Alkisah tadi itu belajar tentang komunikasi antar neuron. Ribet banget bok menurut gw prosesnya. Trus pas gw mikir "Buset ini ribet amat" gw tersentak. Neuron itu bagian yang keciiiiiiiiiil banget dari tubuh kita. Buat bagian sekecil itu aja udah segitu ribetnya. Men! Gerakin jari aja udah melibatkan jutaan neuron. Kebayang ga apa yang terjadi dalam tubuh kita setiap kita melakukan sesuatu (termasuk berpikir yang ga gerakin apa-apa)? Kebayang ga betapa cepetnya proses komunikasi yang ribet itu terjadi? Kebayang ga dalemnya tubuh kita tuh sibuk banget, ada yang ngurusin napas, ngeliat, gerakin bola mata, dan maaaaaasih banyak lagi. Ah gilak. Sistem yang keren abis, bukan?! 

Saat itu gw ga bisa banget nahan lontaran "Subhanallah" dan "Allah Mahakeren" :')

Trus pas keluar kelas, Kak RR ngomongin hal itu juga. Dia bilang "kuliah Neuro itu meningkatkan keimanan" dan gw setuju. Trus dia ngelanjutin "Kalo habis kuliah Neuro trus keimanan lu ga bertambah..." dan nada gantung di akhir kalimatnya gw jawab dengan "...berarti dia emang menolak buat percaya".

#randomthought

Menikahlah pas belum mapan-mapan banget. Supaya si istri inget rasanya susah, sehingga ga ngehambur-hamburin duit pas udah sejahtera. Supaya si suami inget kalo istrinya itulah yang mau sama dia dan ngedukung dia berjuang pas masih susah, sehingga ga berpaling ke perempuan lain pas udah sejahtera.

~ Ini bukan barang baru sih, gw udah sering ngomong ke temen gw yang cowo. Biasanya sampe "supaya si istri" doang, trus tiba-tiba tadi pagi gw nemu bagian "supaya si suami" pas lagi jalan dari Stasiun UI ke kampus haha.. Random :D

Thoughtful Gestures

Gara-gara baca salah satu tulisan di miund.com yang nyebut-nyebut thoughtful gesture, gw jadi inget beberapa thoughtful gestures yang pernah gw terima.

I.
Orang: Eh gw mau ngasih oleh-oleh *muka berbinar*
Gw: Waaah asiiiik *ikut berbinar* Apaan?
Orang: *ngasih dua pembatas buku yang baguuuuuuus banget* Nih, biar lo ga pake tiket kereta lagi buat pembatas buku
Gw: *speechless*

II.
Gw habis jalan jauh dan cepet ke tempat orang. Pas sampe, gw SMS "Gw hh udah hh sampe hh" --> ceritanya ngos-ngosan hehe..
Gw: *duduk sambil kipas-kipas*
Orang: *menghampiri dengan bawa air putih dingin sebotol gede* Nih, minum..
Gw: *speechless tapi sok cool* Gw bawa minum juga kok

Baik banget yah..
Bikin gw ngerasa ga sepeka dan sebaik itu ke orang hehe..

2.10.11

My Best :)

Setelah ga sampe satu jam di Kedai Kita kemaren, gw jadi sadar kalo..

ternyata ada orang-orang yang bukan cuma tau gw banget, tapi juga segitu maklumnya sama gw. Ga "HAH?! KENAPA?!" denger pilihan-pilihan 'aneh' gw. Mereka ga meredupkan gw kalo gw cerita dengan berbinar-binar, meskipun orang lain mungkin akan "Apaan banget sih lu" dengernya. Bahkan mereka akan ngajuin ide-ide yang mendukung pilihan gw itu, solusi untuk hambatan yang mungkin timbul. Rational reassurance. Kalo emotional reassurance sih yaaah ga usah dibahas lagi lah. I know they're there :)

..dan menemukan orang-orang macam itu tuh rasanya.. bersyukur banget :')

Terima kasih ya, kalian :)
Ah, jadi kangen Nawi deh.. Semoga dia baik-baik aja di manapun dia sekarang.
 
Header Image from Bangbouh @ Flickr