17.10.11

Jangkar, Teknologi, dan Kembang Api

Disclaimer: Ini gw ngelantur tengah malem, mohon dimaklumi kalo absurd

Ada kapal tegar gagah ga goyah diem ngambang di tengah laut berombak besar. Orang liat kapalnya doang dan bilang "Wah keren ya kapalnya ga kalah sama ombak" tapi mereka ga liat jangkar yang nahan kapal itu. Tanpa jangkar, ga bakal lah tu kapal setegar itu.

Gw pun punya jangkar-jangkar. Entah mereka sadar atau ga. Semoga gw juga bisa jadi jangkar buat orang lain, terutama balik jadi jangkar buat para jangkar gw. Ah, barangkali memang 'saling' adalah perasaan yang paling sempurna indahnya.

Kadang waktu dan jarak misahin 'kapal' dan 'jangkar'nya. Teknologi emang ada dan membantu, tapi buat gw tetep ga bisa ngalahin duduk sebelahan penuh pasang surut pencurahan isi hati dan otak yang meletup-letup versus diem-dieman yang nyaman, tentunya lengkap dengan bahasa tubuh yang ga butuh banyak kata buat bilang "ini gw ada buat lo" dan "semua bakal baik-baik aja". Maka ketika perjangkaran ini cuma bisa lewat teks, gw cuma berharap diksi yang dipilih hati-hati dan emotikon yang bertebaran bisa memadatkan semua rasa dan menyampaikannya ke seberang sana. Karena apa-apa yang disampaikan dari hati dan dengan hati harusnya sampai ke hati juga, kan?

Malam ini warna-warni kembang api. Dan gw merasa ada dua kapal yang jangkarnya bertaut. Lempar-lemparan kekuatan ternyata menguatkan diri sendiri juga ya? Hehe..

Masih banyak malam yang akan diletusi kembang api bahkan petasan renteng. Ga tau dan ga segitu mau taunya juga deh perasaan gw bener atau GR doang, soalnya jangkar emang ga keliatan dari permukaan sih.. tapi yang penting semoga kapal-kapalnya kuat - (si)apapun jangkarnya.

Iya, semoga kita kuat dan cukup tidur berkualitas tiap malam.
Aamiin.

2 komentar dari orang baik :):

nanajingga said...

gw lagi kangen sama jangkar gw, dan pas banget baca posting ini, teh :')

Shanti said...

ihiy :p

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr