18.12.11

Situasi Akhir-Akhir Ini

Mari bayangin lu lagi ada di suatu situasi yang ga menguntungkan buat lu. Lu ngerasa ga enak sih, tapi ya biasa aja. Sementara itu, ada temen lu yang sewot abis-abisan sama orang yang bikin situasinya jadi ga menguntungkan buat lu. Ada juga temen laen yang sedih banget karena situasi lu itu. Kebayang? 
Ada dalam situasi kayak gitu rasanya.. hmm.. baru buat gw. Dan menyenangkan :D Janggal sih, tapi menyenangkan. Janggal, gw sampe "Lah lah lah kenapa lu yang sewot? Gw aja gapapa.. Ga boleh gitu ah.." dan "Aaaahh kenapa lu yang huks huks? Gapapa kok gapapa.." ke temen gw. Menyenangkan, karena gw ngerasa dibelain, ngerasa ada orang yang pengen situasinya menguntungkan buat gw dan pengen gw seneng. Oh I thank you and you for that :)

Mari bayangin lu lagi kacau dan berantakan banget. 5 tenggat kerjaan penting jatuh dalam 3 hari berturut-turut. Masing-masing kerjaan butuh waktu yang lumayan buat diselesaiin. Plus lu akan UAS 2 mata kuliah yang ga gampang di hari-hari tenggat itu. Plus ngomongin sesuatu yang ga enak dan lu pikir lu akan udah siap buat ngadepinnya karena udah siap-siap dari jauh-jauh hari tapi ternyata pas udah meluncur dari mulut dan terasa final rasanya segitu sedihnya. Plus urusan hati yang bikin $@&@*!&R@! dan lu jadi geli dan kesel sendiri kenapa bisa $@%!$^@ gara-gara hal kayak gitu. Kebayang?
Maka ketika ada yang mengiyakan tanpa banyak ribut pas lu SMS "Can we meet? Gw butuh nyampah" dan jemput di stasiun terus nemenin pulang dan dengerin, rasanya terobati banget. Gw udah tau banget kok harus ngapain, cuma butuh ngelepasin energi negatifnya aja. Butuh meracau dengan ga perlu jaim, ga takut ngerepotin, ga ada takut ga enak sama orang lain, ga peduli apa-apa pokoknya. Setelah itu, sampe rumah udah ringan dan bisa tidur dengan tenang trus kerja lagi. Terima kasih ya :)

0 komentar dari orang baik :):

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr