22.10.10

Tentang 2008

Tahun 2008 adalah salah satu tahun terbaik gw. Banyak alesan yang bikin gw bisa bilang gitu, salah satunya karena di tahun itu gw ketemu sama dua-ratus-sekian orang yang buat gw istimewa. Anak-anak Psikologi UI angkatan 2008.

Iya, buat gw 2008 emang istimewa dan menarik.

Di hari briefing pra-PSAF (taun lalu itu emang briefing sama pra-PSAF disatuin kan ya? CMIIW pls) ada 11 orang yang menjawab tantangan buat jadi ketua angkatan. WOW banyaknya di luar dugaan! Skenario B dan C yang udah dibikin feedbacker pun gugur dengan suksesnya. Ke-11 orang ini dateng dengan gayanya masing-masing. Ada yang bawa-bawa 'bangsa dan negara', ada yang 'yakin bisa lebih baik dari ketua angkatan 2007', ada yang lenggak-lenggok kepalanya, ada yang bermuka seolah-baru-aja-loncat-keluar-dari-halaman-komik pake jaket dan kalo ngomong sisi samping telapak tangan kanannya dipukul-pukulin (?) ke telapak tangan kiri. Orang yang disebut terakhir ini kabarnya udah sering ngejarkom buat koordinasi angkatan, dan akhirnya emang dia yang kepilih jadi ketua angkatan dengan suara hampir mutlak :)

Di hari yang sama, mereka muncul dengan yel angkatan yang cukup 'unik' sampe-sampe feedbackers meminta mereka bikin ulang supaya sesuai sama kriteria yang diminta. Setau gw, di antara angkatan 2004-2009 cuma anak 2008 yang diminta bikin ulang yel angkatannya ;p

Selama 2 hari PSAF, bocah-bocah 2008 sukses bikin feedbackersnya ga sempet leha-leha meskipun ga lagi tampil *iya, feedbackers 2008 itu emang dengan ajaibnya ngerasa jadi bintang tamu yang tampil di sesi-sesi evaluasi PMB ;p*. Ada cukup banyak orang dan kejadian yang menarik buat dipikirin dan coba dicari solusinya. Sesi-sesi 'ngalur' alias ngebahas apa yang bakal diomongin dan siapa-ngomong-bagian-mana diselingin sama usaha nyari informasi tentang beberapa orang baik melalui dosen, orang yang se-SMA sama dia, dan —tentu saja— Google.com ;p Koordinasi sama panitia yang laen terutama korektor essay, perekap presensi, dan komdis seringnya bikin feedbackers berkerut keningnya dan menghela nafas panjang. "Kita harus bilang apa yang bisa ngangkat mereka jadi oke?" dan "Kita harus gimana supaya pesennya sampe ke mereka?" adalah pertanyaan-pertanyaan yang seliweran di pikiran masing-masing feedbacker dan diusahain buat dapet jawabannya di setiap sesi ngalur. Mungkin kebacanya lebay ya, tapi begitulah yang gw rasain waktu itu.

Keseruan demi keseruan terjadi, tensi evaluasi naik turun, dan semua memuncak di CS. Gw berdiri di atas meja waktu itu,dan gw bisa dengan jelas liat anak-anak 2008 bangkit. Rrrr, merinding setengah puas setengah waspada sama kendali keadaan. Eh anak-anak 2008, lo semua harus tau, pas kalian dibiarin cuma sama angkatan kalian di dalem aula tuh panitia pada salam-salaman puas dan bangga di luar. CS 2008 sukses!

Pas sesi 'pendinginan' pun masih ada yang seru ternyata! Ada yang ngamuk! Luar biasanya, dia ngamuk ngebelain panitia, bukan ngelawan panitia. Makasih ya :) Pas sesi renungan setelah itu rasanya 'kena' aja, dan seneng deh di akhirnya ada yang berinisiatif yel angkatan dan akhirnya ngerasain kalo yel angkatan itu buat nyemangatin diri dan angkatan sendiri :)
Buat feedbackers 2008, 2 hari PSAF itu pake hati banget. Menguras fisik dan mental. Kalo boleh pake bahasa yang geli dikit, gw bisa bilang kalo di hari kedua PSAF, kalian sukses menghadirkan bening di mata kami, tanpa terkecuali *munculnya di sesi yang beda-beda sih, bahkan ada yang sampe nangis tersedu-sedu keluar dari ruangan CS*.

PSAF selesai, lanjut Prosesi dong pastinya. Selama Prosesi, 2008 tetep ga kehilangan gregetnya buat gw. Mulai dari briefing Prosesi sekaligus pembagian jakun yang berasa nampar gw bolak-balik. Ngeliat 17 orang yang maju ke depan (padahal yang diminta cuma 5) buat berani menjanjikan kontribusi buat Indonesia, gw jadi sibuk bertanya sama diri sendiri, "Gw ngapain ya?". Mereka menjanjikan kontribusi yang beda-beda, beberapa yang gw inget adalah lewat dunia entertainment, lewat keaktifan di AFS, dan lewat ngejaga nama baik Indonesia di Australia. Di sesi itu, buat gw rasanya seperti memberikan hati. Di sesi ini juga gw —setelah sekian lama enggak— merinding pas nyanyi Indonesia Raya.

Pas Prosesi ini, ga banyak yang ngewawancarain gw. Kalo ga salah inget sih ada 14 orang. Banyak dari mereka datang dengan pertanyaan yang jawabannya ga serta merta ada di ujung lidah gw. Salah satu dari 3 orang pertama yang ngewawancara gw langsung 'nembak' gw dengan pertanyaan "Gimana kesan kakak tentang angkatan 2008?". Terus, ada yang nanya "Apa yang paling berkesan dari jadi feedbacker?". Ada juga yang dengan nampolnya nanya secara implisit "Apa rasanya jadi orang yang paling punya kesempatan buat didenger dan berpengaruh buat dua-ratus-sekian orang? Apa rasanya harus nampilin sisi keras yang mungkin ga dikeluarin sehari-hari?". Jawaban gw buat 2 pertanyaan ini kurang lebih terangkum di sini.

Lepas dari rangkaian PMB pun, pas habis Deboks 2008 tepatnya, ada dua orang anak 2008 yang nanyain sesuatu yang jawabannya ga langsung ada di ujung lidah gw. Yang satu nanya "Kak, belajar jadi moderator di mana sih?" dan yang satunya nanya "Seandainya lo bukan moderator nih Kak, lo bakal nanya ga? Kalo iya, boleh tau ga pertanyaannya apa?.

Pas sesi evaluasi terakhir, gw inget gw ngomong "Selamanya kita semua akan jadi sorotan. Apa yang kita lakukan akan terus dinilai oleh orang lain, tapi ga semuanya berbaik hati mau ngasih tau kita apa yang harus kita perbaiki." dan lagi-lagi omongan itu mantul buat gw :) Besokannya, gw nulis tentang itu di blog gw,

Entah ada yang sadar atau engga, gw sulit banget nahan suara gw buat ga bergetar. Tiba-tiba gw dipenuhi emosi, dan meskipun ada yang bilang kalo gw tetep terdengar nyolotin, ada yang mendesak di tenggorokan gw. Gw tenangkan hati, sehingga mata gw ga sampe memanas dan gw masih sanggup menatap ke depan tanpa kabur.

Di hadapan kalimat-kalimat gw, ada yang menunduk, ada yang mengangguk-angguk. Sudut mata gw pun menangkap gestur yang sama di kedua sisi gw. Seandainya bisa, gw akan peluk mereka satu per satu. Entah apa yang mereka pikir dan rasakan, tapi buat gw sendiri kemarin adalah salah satu momen tertulus gw. Tulus mengkhawatirkan tapi bersiap melepas. Tulus ingin semua bisa jadi yang terbaik. Tulus minta maaf. Tulus sayang sama mereka.

Hfh.
Mudah-mudahan ada kemanfaatan yang bisa dirasakan, meskipun sedikit.
Gw sadar banyak banget kecacatan gw selama ngelakuin semua ini, untuk itu gw minta maaf.
Terima kasih buat semuanya, pengalaman ini bener-bener salah satu yang paling berjejak buat gw.

Alhamdulillah..
..dan untuk mereka terlantun sebait doa. Allahumma rabithatahaa..
Lewat dari sesi evaluasi terakhir, libur Lebaran, dan outbond + pemilihan jendral Yell Guys, datanglah waktunya penutupan PMB. Tentang ini, gw nulis
Tadi penutupan PMB. Campur aduk aja rasanya, lega, seneng, sedih..

Persembahan dari anak-anak 2008 menurut gw bagus (apalagi bagian boy band-nya hahahaha), cuma sayang tadi ada cw yang bajunya bikin cowo-cowo ‘kepanasan’ aja.. Terharu deh pas tau kalo mereka tuh latihannya niat gitu sampe hari Minggu pun latihan dan kemaren latihan sampe malem padahal Sabtunya kan cape habis outond sama latihan yell guys.

Keribetan ngitung kelulusan akhirnya gw rasain dan selesain juga bareng Cindul, Ucu, Dekari & Monmon. Fyuh.. Sedih juga gw teh ngeliat anak-anak yang ga lulus terus kecewa/sedih/BT. Gw juga pengen kalian lulus, tau.. Bener, sedih banget liat muka-muka mereka yang ga lulus.. Gw ngehargain banget loh yang langsung ngurus advokasi malem ini juga, dan mereka semua yang mau ngurus advokasinya. Ayo ayo semangat biar bisa lulus :)

[...]

Kayak Alfi bilang, PMB kali ini emang fenomenal. Ya panitianya, ya pesertanya.
Gw berdoa banget mudah-mudahan semua ini ada manfaatnya.

Selamat mengangkasa, rekan-rekan 2008.
Gw sayang kalian. Sungguh.

Bonus line
Untuk Aisha, Monika, dan semua yang tadi bilang makasih ke gw: Harusnya gw yang berterima kasih sama kalian.. Kalian mungkin ga tau, betapa berartinya ucapan, senyum, dan tatapan itu buat gw. Terima kasih :)
Hmm.. Kalo baca ulang dan nginget semua itu, gimana gw mau ga nganggep angkatan ini menarik dan istimewa, coba?!

Dipikir-pikir, hubungan gw sama anak-anak 2008 ini lucu juga :D
Dulu, muka sama omongan gw lebih terkontrol kayak gini

dan seolah-olah gw ada di sisi yang berseberangan sama mereka

Sekarang, eh tepatnya dua hari yang lalu sih, muka gw susaaaaaah banget dikontrol biar ga senyum-senyum begini

dan mereka semua jadi temen gw, bersisian sama gw :)


Yang sama dari dulu sampe sekarang, gw ngerasa sayang sama mereka. Bedanya, sekarang gw juga dengan GR-nya ngerasa disayang sama mereka. Gimana ga ngerasa disayang coba kalo gw diundang ke buka bareng angkatan mereka?! Gilak! Ga pernah ada dah sebelumnya, setau gw.. Mana yang diundang juga feedbackers doang, POnya aja kagak ;p Ah parah deh terharunya :') :') :')

Ngeliat mereka aktif ini itu di kampus juga bikin seneng dan bangga.. Selama masih bisa mah gw bakal terus ngeliatin lah, bakal terus liat kalian ngebuktiin kalo "lihatlah nanti.. lihatlah nanti kami beraksi" itu "bukan janji-janji, bukan mimpi-mimpi" :) Gw yakin banget kalian bisa, lebih dari yang udah kalian tunjukkin sampe sekarang.

Sekali lagi, gw mau bilang terima kasih buat semua yang kalian kasih ke gw, sadar maupun enggak. Gw juga masih mau bilang maaf buat semua kesalahan yang gw lakuin dan kebaikan yang harusnya bisa gw kasih ke kalian tapi ga gw lakuin.

Gw sayang kalian, dan gw bersyukur banget Allah ngasih kesempatan buat gw jadi feedbacker 2008.

---

Ps: Gw anaknya emang lebay, maap-maap kalo ga berkenan. Gw ga nyesel dan malu sih jadi feedbacker yang lebay begini, soalnya anak-anak 2008nya juga jadi lebay baiknya ke gw sampe Riki bertanya-tanya, "Salah apa ya kita sama mereka? Kok attachmentnya begini amat?" :D
Pps: Jawaban gw buat pertanyaan Apa yang paling berkesan dari jadi feedbacker?" adalah kebersamaan sama feedbackers yang lain. Akan butuh satu note sendiri kalo gw cerita tentang ini ;p I LOVE you all, Teh-Ki-Cin-Ndis, my 'badai bersaudara' :)


~ repost dari sini

2 komentar dari orang baik :):

setiani anjarwirasti said...

waah baca tulisan ini lagi, tapi tetep dibaca sampai abis. pengen tau deh teh kenapa di-repost lagi dalam jangka waktu yg cukup lama dari tulisan yg pertama? inikah hasil mengintriknyaa dengan kak mira *kedip-kedip centil
hahaaa :p

Shanti said...

aih seseeee kamu tau aja deeeeh ;p
ini direpost sebagai semacam pendahuluan buat tulisan(-tulisan) selanjutnya haha..

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr