6.11.10

Life Is A Series of Choices - 1. The Dillemma

there, right in front of me
choices
waiting for me to opt for

i think about it
compile data to help me thinking
ask around for second (and third, and fourth, and so on) opinion
i pray
then, being the F person that i am, do what my heart told me to

i decide
i rethink my decision
"did i choose the right thing?"
i let myself stumble for a while
then i stand tall and walk steady again
believing that what happened is the best thing
therefore it won over another possibilities and made it to reality

i smile,
and then i see

there, right in front of me
choices
waiting for me to opt for
-11 Mei 2010

Secara sesuka gw, gw mencanangkan tahun 2010 ini sebagai 'tahun pencarian' buat gw (setelah 'tahun kejayaan' di 2008 dan 'tahun kejatuhan' di 2009). Secara sadar gw emang jadi lebih banyak mengeksplor diri gw dan kontemplasi *caelah bahasanya* buat nyari jawaban dari 'apa sih yang bener-bener gw mau?' Kebetulan Sejalan dengan itu, di tahun 2010 ini gw juga ketemu hal-hal yang bikin gw mesti milih. Hal-hal yang menurut gw besar dan akan punya pengaruh signifikan buat hidup gw.

Nah, alkisah minggu lalu gw ditelpon sama perusahaan yang gw lamar sekitar bulan Mei lalu. Pas dia nelpon sejujurnya gw sampe udah nyaris lupa kalo gw pernah ngelamar ke sana :D Pendeknya, gw diwawancara lah lewat telpon. Dan setelah wawancara itu gw dilema :D Kenapa? Karena eh karena.. hmm.. mari sini gw jembrengin pertimbangan-pertimbangan gw.
  1. Gw masih ada kontrak kerja sampe bulan Desember dan gw berencana buat S2 tahun depan yang (kalo diterima, amiiin) kuliahnya dimulai bulan Agustus. Artinya, kalo gw keterima kerja di perusahaan ini maka gw cuma bisa kerja dari buulan Januari sampe Agustus.
  2. Ini kerjaannya kantoran padahal gw udah agak ga kebayang (baca: males) buat kerja kantoran lagi. Di sisi lain, posisi yang ditawarkan ini adalah posisi yang jadi batu loncatan buat menuju ke kerjaan yang dulu pernah sangat gw idam-idamkan.
  3. Gw udah 'teken kontrak' buat jadi editor lepas di suatu penerbit dan akan mulai kerja bulan Januari. Ini ceritanya 'naik pangkat' dari penerjemah lepas ke editor, dan artinya gw mesti dateng ke kantor penerbit itu minimal seminggu sekali.
  4. Ga basa-basi lah ya, gw butuh duit buat hidup plus pengen bisa nabung lebih banyak dan gw yakin kerjaan ini secara finansial menjanjikan.

Woke, itulah hal-hal yang gw pikirin setelah wawancara via telpon itu. Gw nothing to lose banget pas wawancara itu, gw jawab 'sesuka gw' aja. Gw juga bilang soal kemungkinan cuma bisa kerja Januari-Agustus jadi gw pikir yaah gugur lah gw. Masa iya sih ada perusahaan yang mau bayar orang cuma buat kerja sesebentar itu padahal posisi yang ditawarkan adalah posisi yang bakal dikasih pembinaan abis-abisan dan diharapkan bisa cepet naiknya.

Dengan pikiran itu, gw pun akhirnya pasrah aja dan ga terlalu mikirin.
Berdoa aja lah, Allah pasti kasih yang terbaik.

Udah tuh ya. Eeeh dua hari kemudian gw ditelpon lagi loh, disuruh dateng ke kantornya buat wawancara sama BoD. Jengjeng banget, mana telponnya pas gw lagi tidur siang dan (sama kayak wawancaranya) pake Bahasa Inggris. Halah gw &%^%^*^%&* lah itu mikirin nanti mesti jawab apa pas wawancara sama BoD. Mesti jawab yang memperbesar kesempatan gw buat bisa kerja di situ, atau jawab yang mengindikasikan kalo gw ga mau kerja di situ?

Bingung lah gw.
Menjadi idealis VS menjadi realistis.
Ingin kerja yang bikin bahagia VS ingin punya kestabilan finansial.
Tipikal kebingungan gw banget deh :D

ps: Karena judulnya memuat kata 'series' maka cerita tentang ini juga gw bikin berseri ah.. Hihihi..

2 komentar dari orang baik :):

Ayu Rita Rahayu said...

mauuu jadi editor buku!err, prefer fiksi sih. jadi bukan buku ya, novel?hehehe

ternyata setelah lulus begini ya.baru kali ini deh gue ngerasa 'matre'.hahaha.
dan susah banget (kalo gue) jelasin ke orang tua dan sodara, gue mau kerja yang gue suka. pasti dibilangin,"kerja mah apa aja, yg penting ada duitnya." arrgh! *ini malah curcol di blog orang*hehehe

kangen cune, terutama sama obrolan loncat-loncat kita :)

Shanti said...

ngelamar lah ri coba ke gagas atau ke mana gt.. iya ih banget gw setelah lulus jd super matre *yaiyalah butuh ngebuayain hidup sendiri* bahkan sampe gw mau loh terima ordean verbatim hahah.. lu tau lah gimana dulu gw ogah bgt bikin verbatim.

ih iya bgt, suka susah dimengerti ya.. tp selama masih ada celah untuk idealisme itu, anggep aja kemewahan yg ga boleh kita sia2in.. hehe..

ari di depok ga sih? yuk banget deh ngobrol2 loncat2 lg.. super kangen!

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr