23.1.12

Di Tengah

Keuntungan dari menggurita adalah punya banyak lingkaran. Bisa menclok sana sini, nyangkut sana sini, belajar ini itu, dapet bantuan ini itu.

Kerugiannya, seringkali yang nyelup ya satu tangan doang. Ditarik sana sini, jadi well planned sampe semi belagu, dan seriiiing banget dipaksa bikin pilihan sulit.

Mau nyelup sebadan ga bisa, setangan penuh pun kadang ga nyampe. Akhirnya ya gitu, warna-warni tapi ga ada yang bener-bener pekat celupannya. Sodaraan lah sama jack of all trades, master of none.

Kadang sedih sih kalo lagi di tengah, ngerasa ga berwarna atau justru bingung warnanya apa. Di sisi lain, ngerasa beruntung juga inti badan guritanya ga punya satu warna pekat. Ada jarak yang dia ambil dari semua tangan, tapi dia juga menyerap semua warna dari semua tangan - terus ngaduk warna sendiri deh. Kalo lagi sedih karena ada di tengah, dia bisa sambil bersyukur juga karena kerjaannya ngurang. Soalnya memekat ke satu warna tuh sebenernya bahaya buat dia, jadi kalo lagi memekat ke satu warna dia harus usaha netralin dan itu ga gampang.

Yah begitulah.
Gurita ini lagi berusaha mantepin diri buat ga megang terlalu banyak selama beberapa bulan ke depan. Ada hal-hal yang harus dipegang pake lebih dari satu tangan. Ada warna yang harus nekat dicelup lebih banyak dengan risiko memekat ga ngasih kesempatan buat warna lain masuk. Bukan keputusan gampang buat gurita yang suka pelangi, apalagi di kaki tiap lapisan pelangi ada harta harunnya. Tapi harus. Makanya gurita lagi mantepin alesan. Dia mau tau pasti dan yakin sama alesan di balik semua pilihan, keputusan, dan hal yang dia lakuin.

Karena those who know the "why" of their lives can withstand any "how",
dan karena dia ga mau ada penyesalan.

0 komentar dari orang baik :):

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr