5.9.12

Lalala

Mungkin ada orang-orang yang kayak air garam.
Air garam makin diminum makin bikin haus. Orang-orang yang kayak air garam kalo pas ga ketemu ya yaudah tapi begitu ketemu dikit malah bikin ngerasa kangen. Aneh. Orang-orang itu yang aneh apa gw yang aneh?

Semua gara-gara Sabtu kemaren pas lagi nyebrang dari Stasiun UI menuju Balhut gw mengenali sesosok orang. Belom liat mukanya tapi gw tau siapa dia. Pas dia ngangkat kepala, benarlah :D Trus yaudah gitu doang, selintasan. Beberapa detik doang kali. Salaman dan bilang "maaf lahir batin ya" (eh iya ga sih? bahkan gw lupa saking cepetnya haha) trus dia nepuk pundak gw dan jalan pergi.

Udah. Segitu doang. Tapi gw seneng banget.
Trus habis itu jadi kangen. Ga sama dia doang, tapi sama kroni-kroninya juga. Padahal sebelumnya kalo ketemu juga gw diem doang. Nonton. Padahal kalo nanti ketemu juga gw diem doang. Nonton. Tapi gw suka nonton mereka.

Udah tiga hari sejak Sabtu.
Gw lagi bikin soal cerita dan kalo bikin soal cerita bawaannya pengen make nama-nama temen. Maka terketiklah "Budi" dan "Dedi" di soal. Karena "Taufiq" dan "Rendy" kurang sederhana untuk dibaca sedangkan "Ari" suku kata pertamanya bukan gabungan huruf.

0 komentar dari orang baik :):

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr