5.3.13

Mind Map Sebagai Alat Bantu Berpikir

Hai hai..
Sebenernya udah lamaaa banget mau nulis tentang ini tapi yah biasa lah ya gw banyak alesan hahaha.. Trus barusan liat awal mula ide tulisan ini trus yaudah deh mumpung sempet mari ditulis.

Jadi, kali ini gw mau cerita tentang mind mapping.
Jaman sekarang mah mind map udah familiar kali ya? Kalo belom tau, pendeknya mind map adalah alat yang diciptakan Tony Buzan untuk memvisualisasikan informasi dalam bentuk diagram. Dengan mind map ini diharapkan kita bisa liat organisasi suatu ide/konsep jadi bisa tau mana ide utama, cabang, dst.

Ada berbagai manfaat mind map, termasuk tentu saja buat kegiatan akademis. Pas S1 bahkan ada mata kuliah yang ngajarin bikin mind map di salah satu bagiannya karena mind map disebut bisa membantu belajar dan mengingat, tapiiii gw sendiri ga bisa belajar pake mind map hahaha. Ga cocok kayaknya sama cara belajarnya otak gw.

Meskipun ga bisa belajar pake mind map, gw ngerasain banget manfaat mind map buat... mikir. Yap, mind map ini ngebantu banget buat mengorganisasikan pikiran. Kalopun ide dalam kepala gw random dan loncat-loncatan, dengan mind map gw jadi bisa ngelompokin ide-ide itu dan nambah/mindahin sesuai kebutuhan sampe akhirnya berbentuk dan teratur.

Nah, buat gw sebagai mahasiswa profesi psikologi, mind map ini kepake banget pas bikin psikodinamika klien alias rangkaian cerita yang berusaha menjelaskan dinamika berbagai faktor dalam kehidupan seseorang yang menjadikannya seperti sekarang. Gw contohin nih ya..

Pertama mind map ini gw pake buat mendaftar faktor-faktor yang mempengaruhi klien

(klik gambarnya kalo mau liat lebih jelas)
trus habis itu gw pake buat nyusun psikodinamikanya.

(klik kalo mau liat lebih jelas)
Dengan bantuan mind map, gw bisa nyusun alur penulisan psikodinamikanya juga. Itu cabang-cabang utama di contoh di atas kan ada nomernya ya, nah nanti gw nulisnya berurutan sesuai nomer itu. Kalo lagi rajin kayak pas bikin mind map yang di atas ini, gw juga sekalian nulis rancangan kalimat penghubung antar paragrafnya. Enaknya pake mind map kayak gini, kita jadi bisa liat gambaran yang utuh. Kalo ada yang belom masuk jadi bisa langsung keliatan trus ditambahin deh. Trus kalo lagi nulis bagian tertentu dan tiba-tiba keinget sesuatu di bagian yang lain juga gampang aja nambahin di bagian lain.

Yak, jadi begitulah..
Mungkin bisa dicoba sama temen-temen yang lagi nulis laporan kasus, skripsi, tesis, novel atau apapun lah.

Semoga bermanfaat :)

PS: Semua mind map yang gw contohin di atas dibikin pake Free Mind yang gw dapet linknya dari Ovie. Makasih Ov :)


0 komentar dari orang baik :):

 
Header Image from Bangbouh @ Flickr